-->

The Beauty’s Blade Bab 05

Bab 05

Pada awalnya mendengar, Sekte Misteri Ilahi diyakini sebagai tempat misterius yang menguasai ramalan gerbang keajaiban dan mampu mengamati misteri ilahi, tetapi, pada kenyataannya, tidak demikian. Pemimpinnya, Zhong Tian, menggunakan kapak lebar, dan kedua putranya yang berharga menggunakan pedang lebar; meskipun senjatanya berbeda, seni bela diri mereka berdua berjalan di jalan yang sama.

Cahaya lilin yang redup dan redup menerangi aula berkabung.

Saudara-saudara Zhong memiliki kesedihan di seluruh wajah mereka, dengan pahit mengutuk orang-orang yang tidak tahu malu, jahat, dan penipu itu. Adapun Kepala Kredo Yu Shengyan, bahkan tidak ada sepatah kata pun yang dilontarkan tentangnya — mereka jelas telah melupakan bahwa, di bawah langit universal, hanya dia yang menggunakan seni Huaixiu yang disempurnakan. Jika dia laki-laki atau perempuan jelek, mereka mungkin sudah memakinya, tapi karena dia cantik, hampir setiap pria yang melihatnya mendapat sentakan tajam di hati mereka, sama seperti ketika mereka melihat bunga yang tumbuh subur. , mawar pantai yang berapi-api itu adalah Fu Wanqing.

Huaixiu cepat, kecepatannya seperti bintang jatuh, atau bahkan lebih cepat dari satu.

Huaixiu ringan, pengencerannya seperti semburan kabut sungai, atau bahkan lebih ringan dari satu.

Selain Yu Shengyan, siapa lagi yang mampu menggunakan teknik Huaixiu? Dengan satu tangan di dagunya, Fu Wanqing tenggelam dalam kontemplasi saat dia duduk di sebuah paviliun di jantung danau. Dia awalnya menanyakan itu langsung kepada Yu Shengyan di belakangnya, tetapi dia yakin wanita itu tidak akan menjawab, dan mungkin bahkan benar-benar tidak menyadari pertanyaan itu. Embusan angin menggulung daun maple yang menyala, dan mereka jatuh ke permukaan air sementara beberapa dari mereka masuk ke paviliun. Segera, praktis tidak ada gambar mereka karena mereka dipotong-potong, menyerupai segenggam debu yang bertebaran di udara.

“Permainan pedang yang bagus!” Sebuah teriakan keras datang ke paviliun.

Fu Wanqing mengangkat kelopak matanya, senyum sedikit centil muncul di ujung bibirnya, dan mengibaskan rambutnya ke belakang sementara tatapannya hanya menyapu keduanya dengan gaun berkabung. Secara alami, dia tahu siapa pria muda yang berdiri di jembatan merah itu, dan dia juga tahu bahwa mereka telah lama mengawasinya secara diam-diam. Dia sangat menikmati tatapan kagum seperti ini, tetapi ketika dia ingat bahwa Yu Shengyan ada di sisinya, beberapa utas ketidakpuasan muncul di hatinya lagi.

Saudara-saudara Zhong sejak itu datang sambil tersenyum. Di bawah senyum kecantikan, mereka melupakan semua kesedihan mereka, sedemikian rupa sehingga mereka lupa bahwa peti mati ayah mereka masih beristirahat di aula. Mereka lahir dari ibu yang sama, tetapi penampilan mereka sangat berbeda. Kakak laki-laki Zhong Shiling anggun dan halus, sangat mirip dengan ibunya, sementara adik laki-laki Zhong Shixiu berpunggung harimau dan berpinggang beruang seperti orang barbar, sehingga sangat mirip dengan ayahnya, Zhong Tian.

Mereka mendekati paviliun, tetapi tidak berani memasukinya.

Fu Wanqing cantik, tapi cantik berduri dan liar. Mereka memahami nilai mereka sendiri dengan jelas, dan tahu bahwa mereka tidak akan mampu mengelola kecantikan seperti dia. Hanya saja, dengan keindahan menghadap mereka, keinginan untuk mengendalikan mata mereka sendiri bukanlah hal yang mudah; mereka mengalir pergi, meninggalkannya ke samping untuk kemudian menabrak mata dingin Yu Shengyan berpakaian putih yang berdiri di sampingnya.

Kejutan dan kejutan terjalin di mata mereka. Karena saudara-saudara Zhong adalah pengagum Yu Shengyan, mereka tentu saja tidak bisa lebih jelas tentang penampilannya. Keindahan seperti itu sekarang telah muncul di hadapan mereka dalam kehidupan nyata — bagaimana mungkin mereka tidak terkejut? Mereka memutuskan bahwa itu adalah dia, tetapi banyak keraguan yang mereka buat menyebabkan mereka menggulingkan dugaan mereka sendiri. Mereka melemparkan tatapan penuh keraguan pada Fu Wanqing, berharap dia memberi mereka jawaban.

Tatapan yang mereka berikan ke matanya, dia mengaitkan bibirnya. “Sepertinya dia?”

Mereka mengangguk singkat dalam pemahaman.

"Teknik mengubah wajah Nyonya Sulung telah maju selangkah lagi," kata Zhong Shiling, membuat dirinya menjadi pintar. Dia selalu berperilaku rewel dan mengejutkan, jadi dia menyatakan bahwa dia sengaja mengubah wajah pelayan pribadinya agar terlihat seperti Yu Shengyan. Dia dan dia tampaknya tidak mampu menoleransi satu sama lain, dan dengan kebanggaan Fu Wanqing, dia akan melenyapkan setiap orang dengan ketenaran yang sama dengannya, dengan ganas menghancurkan mereka di bawah telapak kakinya; yang berdiri di atas hanya dia sendiri. Dia benar-benar ingin memberikan beberapa kata pujian, tetapi dia tidak bisa berbicara buruk tentang Yu Shengyan, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah menundukkan kepalanya dan tetap diam di samping.

Pandangan saudara-saudara itu berhenti pada Yu Shengyan lebih lama daripada yang mereka lihat padanya; bahkan jika mereka memutuskan dalam hati mereka bahwa dia bukan Yu Shengyan, pembawaan dan wajah yang sama masih memikat mereka. Mereka memandangnya, dan matanya tertuju ke arah pegunungan terpencil yang berkabut.

Tiba-tiba, Fu Wanqing ingin mencungkil mata pria itu. Dia menghancurkan cangkir tehnya ke atas meja batu, membuat mereka sadar kembali. Melihat ekspresi bingung mereka, dia tertawa. “Kalian saudara belum pergi ke aula depan untuk menangani urusan utama Sekte Misteri Ilahi, jadi untuk apa kalian berhenti di sini? Mungkinkah kamu menyukai keindahan di sampingku? ”

Siapa yang berani menyentuh seorang wanita di sisi Fu Wanqing? Meskipun saudara-saudara memiliki firasat seperti itu, mereka tidak berani mengungkapkannya dengan enteng. Sambil menggantung senyum kaku di wajah mereka, mereka menangkupkan tangan, berbalik, dan pergi, meskipun langkah mereka yang berkeliaran menunjukkan keengganan besar di dalam diri mereka.

“Baik junior dan senior tidak berguna, tidak ada yang menjanjikan.” Fu Wanqing memperhatikan sosok-sosok yang mundur itu, tertawa dingin.

Angin suram membelai permukaan air, meninggalkan lingkaran demi lingkaran riak.

Fu Wanqing tiba-tiba membaca sedikit kesepian dari dalam angin musim gugur ini. Yu Shengyan berdiri diam di belakangnya, tapi dia orang yang terlalu lembut, hampir membuat orang lain tidak bisa merasakan keberadaannya. Bahkan ketika dia melihatmu dengan mata acuh tak acuh, kamu akan berpikir bahwa garis pandangnya telah lama menembus segalanya dan mendarat di tempat yang jauh.

Fu Wanqing memiliki kekuatan, kekayaan, ketenaran, dan ketampanan yang membuat iri banyak orang, tetapi dia masih merasakan kekosongan di hatinya, seperti dia kehilangan sepotong. Apa yang masih kurang darinya? Seorang lawan? Ada seseorang di depannya, tapi sayangnya dia menolak untuk menghunus pedangnya selama ini.

Berdiri, dia menoleh ke Yu Shengyan. "Saya mendengar bahwa pedang terbaik di Jianghu adalah Huaixiu," dia bertanya sambil tersenyum. “Aku juga mendengar bahwa pendekar pedang yang paling hebat, sebenarnya, Kepala Keyakinan Iblis Yu Shengyan.”

Yang lain mengangkat kelopak matanya dan melirik wajah tersenyum Fu Wanqing. "Aku setuju untuk tinggal di sisimu, tapi aku tidak akan berduel denganmu," katanya dingin.

“Aku sudah berubah pikiran, aku tidak akan berduel denganmu. Namun, bukan aku sendiri di Jianghu yang belum pernah melihat pedang Huaixiu-mu sebelumnya.” Jari-jarinya yang terkurung di lengan bajunya terulur, dan dia dengan ringan mengangkat dagu Yu Shengyan, mencondongkan tubuh ke depan selangkah seolah-olah dia akan menempelkan bibirnya. Dia kemudian membalikkan wajahnya dan tertawa. “Aku menjagamu di sisiku hanya untuk membiarkanmu melihat pertunjukan yang bagus. Waktu tiga bulan sudah cukup.”

Yu Shengyan berbalik, menghindari napas hangat Fu Wanqing, tetapi bibirnya dengan ringan menggosok wajah yang lain. Dia tidak mengambil hati hal sepele ini, hanya mengikuti kata-kata Fu Wanqing untuk bertanya dengan datar, "Pertunjukan yang bagus?"

Fu Wanqing menyipitkan matanya, mengambil jarinya kembali dari dagunya, lalu tanpa sadar mendaratkannya di sisi wajahnya sendiri yang telah disikat oleh Yu Shengyan, emosi yang tidak dapat dijelaskan sekarang muncul di hatinya. Dia cukup mampu mengendalikan ekspresi wajahnya sendiri, jadi dia tidak mengungkapkan pikirannya sedikit pun. “Ini adalah adegan pertunjukan yang sangat bagus, tentu saja. Dalam tiga bulan, apa yang disebut Aliansi Whitepath akan runtuh sedikit demi sedikit, dan Kredo Anda juga akan mulai membusuk dari dalam. Bukankah itu pertunjukan yang sangat bagus untuk ditonton?”

Jika orang lain mengucapkan kata-kata itu, orang lain hanya akan melihatnya sebagai orang gila, tetapi karena dia mengatakannya, mereka memiliki kekuatan yang membuat orang tidak dapat melakukan apa pun selain mempercayainya. Meskipun dia adalah putri dari Pemimpin Aliansi Fu Hui, tidak ada yang tahu apa yang akhirnya ingin dia lakukan, atau apa yang akhirnya dia lakukan. Jika nama keluarganya bukan Fu, mereka kemungkinan akan memperlakukannya sebagai iblis wanita yang suka menulis.

Seorang iblis wanita yang sangat memikat, tentu saja.

Dia dengan hati-hati fokus pada Yu Shengyan setelah mengatakan itu, tetapi perlahan menjadi kecewa. Tidak ada ekspresi ekstra di wajah lawan bicaranya, dan hanya "oh" membosankan yang keluar dari mulutnya. Sepertinya Aliansi Whitepath tidak memiliki hubungan dengannya, dan Jadeite Water Creed tidak ada hubungannya dengan dia.

Musuh seperti ini yang tidak menempatkan apa pun di mata atau pikiran mereka sangat mengerikan. Bahkan jika dia memalsukan segalanya, dia akan tetap mengerikan. Fu Wanqing merasakan gelombang teror muncul di hatinya saat dia mengamati Yu Shengyan, lalu tiba-tiba ingin melenyapkannya, keinginan membunuh muncul dalam rentang pemikiran seperti itu.

Yu Shengyan mendeteksinya, tetapi hanya mengambil langkah kecil ke depan, mengulurkan tangan, dan mengambil daun maple dari bahu Fu Wanqing. Tepat pada saat kecil itu, tindakan sederhana ini melenyapkan semua aura pembunuh Fu Wanqing. Yang terakhir sedikit putus asa, merasa bahwa dia telah kalah bahkan tanpa mengeluarkan pedangnya. Bagaimana mungkin dia, Fu Wanqing, memiliki kata 'hilang' dalam hidupnya? Setiap hal tentang dia harus sempurna.

"Mengapa dunia ini memilikiku, dan juga satu Yu Shengyan?"

Dia menghela nafas dengan lembut.

Melihat cahaya yang berkilauan dari danau, dan hutan maple yang berapi-api, dia tiba-tiba ingin bermain xiao .

Dia ingat suara qin ketika dia pertama kali bertemu Yu Shengyan.

Apakah dia bisa membawakan lagu bersama dengannya?