-->

Tensei Kizoku wa Taishi wo Idaku! Bab 005

Bab 005

bab 5: Tiga tahun, pekerjaan Tuan.

Suatu hari-

Setelah sarapan, Isaac mengunjungi kantor tempat kakek dan ayahnya bekerja.

Dia menyapa sekretaris dan menuju ke dalam.

Beberapa sekretaris sedang memproses dokumen di kedua sisi ruangan.

Kakeknya sedang duduk di meja kantor di belakang, dan meja lain berjajar di sebelahnya, dengan gulungan dan kertas menumpuk di atasnya.

“Kakek, ayah, aku minta maaf karena datang tiba-tiba. Saya hanya ingin melihat bagaimana ayah dan kakek saya bekerja. Apakah akan baik-baik saja? Aku akan memastikan untuk tidak mengganggu pekerjaanmu.”

"Sebuah perjalanan…"

Kakek-Morgan melirik Randolph.

(Hmm ... Randolph tampaknya malas akhir-akhir ini. Mungkin akan memberinya rasa tegang yang baik jika putranya mengawasinya selama bekerja.)

Morgan berpikir bahwa rangsangan seperti itu akan baik sekali-sekali. Jadi dia memberi Ishak izin untuk tinggal dan mengamati. "Tidak apa-apa, tapi kamu harus pergi jika kamu menghalangi pekerjaanku."

Isaac adalah anak yang pendiam, tetapi dia harus berhati-hati untuk saat ini.

Cucu Morgan lucu, tetapi prioritas pertamanya adalah pekerjaannya.

Meskipun itu hanya selembar kertas, itu mempengaruhi ratusan orang tergantung pada apakah dia menandatanganinya atau tidak.

Seperti yang diharapkan, Dia menahan keinginannya untuk menyerah pada kelucuan cucunya sehingga dia tidak melupakan 'Apa yang penting bagi seorang bangsawan.'

“Terima kasih kakek”

Randolph menatap ayahnya dengan curiga, tetapi kemudian menyerah pada keputusannya.

"Ayah, apakah kamu yakin?"

“Itu tidak penting. Jangan membuat masalah besar dari itu dan berperilaku sendiri. Anda berada di depan putra Anda, tidakkah Anda tahu itu? ”

"Aku tahu…."

Randolph tersenyum pahit pada ayahnya yang menyeringai.

Dia saat ini sedang belajar tentang pekerjaan dan tanggung jawabnya sebagai Marquis berikutnya.

Tetapi pekerjaan yang sebenarnya berbeda dengan ceramah dan demonstrasi. Ada hal-hal yang dia tidak mengerti dan dengan demikian dia terus membuat kesalahan. (――Saya ingin menjadi ayah yang baik ... ayah terhormat yang dapat dihormati oleh putra saya.)

Emosi yang harus dimiliki setiap ayah.

Randolph secara alami memiliki perasaan itu.

Dia berpikir, "Baiklah, saya akan menunjukkan kepadanya seberapa baik ayahnya dalam pekerjaannya."

"Ishak, datang ke sini."

Morgan memanggil Isaac setelah mengetuk meja.

"Bukankah itu akan menghalangi pekerjaan kakek?"

"Tidak apa-apa, karena saat ini Randolph yang bekerja, dan aku hanya memeriksa dokumen yang diproses."

Morgan berkata begitu, sementara Isaac melirik Randolph.

Kepala keluarga Wellrod adalah Morgan.

Tetapi sebagai putra Randolph, Isaac juga membutuhkan persetujuannya.

Gagasan untuk mendengarkan kakeknya tanpa memperhatikan kata-kata ayahnya tidak cocok dengan Isaac.

Ini mungkin dianggap etiket yang tepat untuk seorang bangsawan tetapi mungkin tidak baik sebagai sebuah keluarga. Pertama-tama, dia menatap ayahnya dengan ekspresi yang mengatakan, “Saya khawatir saya akan menghalangi pekerjaan kakek.”

Isaac menunggu Randolph mengangguk sedikit untuk mengatakan, "Tidak apa-apa."

Setelah mengkonfirmasi izinnya, dia berjalan ke kakeknya.

Kemudian, dia diangkat dan duduk di pangkuan kakeknya.

"Apa yang ayah lakukan?"

Ishak bertanya pada Morgan.

“Ini adalah dokumen yang sama dengan yang ditangani petugas pajak. Untuk memesan seseorang, Anda harus tahu apa pesanannya. Anda tidak bisa begitu saja memerintahkan seseorang untuk melakukan sesuatu yang bahkan tidak Anda ketahui. Jadi dengan cara ini, dia mencoba memahami apa yang dilakukan semua orang dengan melakukannya sendiri. Anda suatu hari nanti akan mengalami hal yang sama juga, jadi akan lebih baik jika Anda memperhatikannya. ”

“Ya, kakek”

Morgan berbicara dengan singkat untuk mempertahankan martabatnya sebagai tuan. Tapi itu bukan sesuatu yang akan Anda katakan kepada anak berusia tiga tahun.

Tapi sepertinya Isaac mengerti segalanya jadi dia mengikutinya.

Tetapi cucunya menjadi tertarik dengan pekerjaannya.

Morgan, yang bersemangat tinggi karena kunjungan Isaac, tidak menyadari fakta bahwa apa yang dia bicarakan sangat sulit dipahami anak-anak.

"Pekerjaan macam apa yang dilakukan kakek?"

“Sekarang saya hanya memeriksa dokumen yang telah diproses Randolph. Ada berbagai pekerjaan untuk Marquis, tetapi semua orang baru saja mulai bekerja. Sampai laporan dan rencana datang dari bawah, saya akan meninjau dokumen. ”

“Pekerjaan seorang Marquis itu sulit, bukan?”

Kata-kata Isaac membuat jantung Morgan berdebar.

Dia senang bahwa Isaac memahami pekerjaannya.

Terlebih lagi, karena pihak lain adalah cucunya yang lucu, kata-kata itu membuatnya sedikit terlalu bahagia.

"Oh itu benar. Tapi kalau mau loncat, kamu bisa sesedih yang kamu mau. Anda hanya perlu menyerahkan pekerjaan Anda ke bawahan Anda. Tetapi jika Anda mengendur seperti itu maka bawahan Anda pada akhirnya akan menjadi busuk. Jadi lebih baik bekerja setiap hari dan menjaga semuanya tetap teratur.”

"Mungkin melelahkan untuk bekerja dengan serius setiap hari, tetapi itu adalah aturan yang harus diikuti oleh seorang bangsawan."

"Bersiaplah untuk itu Ishak."

"Ya saya mengerti. Kakek saya adalah pemimpin yang baik.”

“Apa!… Tidak, ini hanya… beginilah seharusnya semua orang bertindak.”

Karena itu, Morgan menahan kegembiraannya karena dipuji oleh cucunya.

Dia berada di depan pengikutnya, jadi senang tersenyum, tapi dia tidak bisa lengah.

Namun, napasnya tetap menjadi kasar saat dia mencoba menekan emosinya.

Isaac bisa merasakan napas berat kakeknya di kepalanya.

"Ayah, aku sudah selesai."

Randolph mempresentasikan makalah itu kepada Morgan untuk mendapatkan perhatian Isaac serta rasa hormatnya.

Morgan menerima dokumen dan memeriksanya sambil menjaga Isaac di pangkuannya.

"Issac, ini adalah laporan pendapatan dan pengeluaran dua bulan untuk kota Ulster, di selatan."

“Eh……”

Pikiran Isaac sedang mengembara saat ini.

Dokumen yang dibuat oleh Randolph menunjukkan tanda-tanda usaha.

Tapi dia hanya mengkategorikan pengeluaran dan menulis totalnya.

'Jika ini adalah dokumen setelah diproses, lalu bagaimana sebelumnya?', Isaac bertanya-tanya.

“Bagaimana sebelum itu?”

Pertanyaan itu diharapkan, jadi Randolph menunjukkan dokumen kepada Isaac sebelum kompilasi.

Isaac, yang melihat laporan sebelum dikompilasi, hampir menjadi gila.

Pendapatan dan pengeluaran harian ditulis, tetapi pendapatan dan pengeluaran pajak dicampur.

Oktober ● Minggu: Pendapatan pajak tol, biaya peralatan, pendapatan pajak pernikahan, dll.

Oktober ● Senin: Pendapatan pajak tol, biaya perbaikan peralatan, jumlah kematian, dll.

Dia tidak memisahkan pendapatan dari pengeluaran, dia hanya menulis laporan pendapatan dan pengeluaran untuk hari itu secara berurutan.

Itu bernilai satu bulan.

Laporan lain serupa, dalam format buku harian.

(Ini adalah kebiasaan kerajaan yang berlangsung selama 500 tahun ... Bagaimana dengan budaya umum umat manusia?)

Seorang petugas pajak yang memproses dokumen seperti itu setiap hari akan kecewa.

Ini tidak efisien, siapa pun yang memproses ini akan kesulitan melakukannya.

"Kakek, ini ..."

“Saya pikir itu terlalu sulit bagi Isaac. Itu tugas kami untuk memeriksa dokumen yang telah dikumpulkan semua orang setiap hari. ”

Melihat penampilan Isaac yang tertegun, Morgan berpikir, "Bahkan jika kamu pintar, kamu masih berusia tiga tahun."

Namun, itu adalah sebuah kesalahan.

Isaac tidak membeku karena dia tidak bisa memahami dokumen-dokumen itu.

Dia dibekukan karena cara penanganan dokumennya terlalu tidak efisien.

“Kakek, bolehkah aku meminjam pena dan penggaris, secarik kertas dan laporan ini?”

"Aku tidak keberatan, apa yang akan kamu lakukan?"

"Aku punya sesuatu yang ingin aku coba."

"Hmm ... kamu tidak bisa melakukannya di meja ini."

"Hei, bawa papan ke sini."

Morgan memanggil sekretaris di ruangan itu, dan sekretaris itu mengeluarkan sesuatu seperti papan gambar ukuran A2 dari rak.

Karena memiliki tali, itu mungkin kadang-kadang digunakan sebagai papan nama.

“Issac masih kecil. Menulis di meja akan merepotkan baginya. Bisakah dia menulis di lantai?”

"Ya, jaga karpet tetap bersih."

Isaac tersenyum dan Morgan berusaha mempertahankan martabatnya sebagai tuan, tetapi pipinya sedikit mengendur.

Lagipula, cucu itu lucu.

"Apakah kamu yakin menginginkannya di sini?"

"Ya. Terima kasih, Benyamin.”

Sekretaris menempatkan papan di sebelah meja Morgan.

–Issac, Morgan, Randolph.

Morgan meneriakkan 'Kya~~' di dalam hatinya bersama dengan semua bangsawan lain di hadapannya.

Mejanya berbaris dengan putranya Randolph dan cucunya Isaac, meskipun di lantai.

Hari ketika gelar Marquis akan diserahkan kepada Randolph tidak terlalu jauh.

"Tetapi apakah saya dapat melihat Isaac duduk di kursi ini?" Morgan tanpa sadar memikirkan hari yang begitu jauh.

Karena terburu-buru, Isaac lupa berterima kasih kepada sekretaris karena membawakannya papan.

Isaac buru-buru meletakkan selembar kertas di papan dan mulai menggambar garis dengan penggaris.

Apa yang dia coba buat adalah neraca sederhana.

Dia telah belajar membuat tabel sederhana di excel selama kelas komputer ketika dia masih mahasiswa.

Dia juga memiliki sedikit pengalaman dalam penganggaran.

'Kapan, bagaimana dan berapa penghasilan yang Anda peroleh hari itu?'

'Dan pengeluarannya? Di mana Anda menghabiskan uang itu?'

meja Isaac sendiri.

Dia menulisnya dengan cara yang membuatnya diterima di dunia ini.

Isaac percaya bahwa sedikit perjuangan untuk menjadi efisien jauh lebih berharga daripada melanjutkan dengan cara yang tidak efisien.

Morgan menatap Isaac, yang sedang berkonsentrasi pada gambarnya, dan ingat bahwa Isaac memberinya karikatur tempo hari.

(Putra saya dibesarkan dengan ketat dan bertanggung jawab, tetapi memang benar bahwa cucu saya akan dicintai tanpa syarat.)

Adalah tugas ayah untuk mendidik anaknya sendiri.

Tetapi adalah kewajibannya untuk mencintai dan menyayangi cucu-cucunya.

Sebagai seorang kakek, yang harus Anda lakukan adalah mencintai cucu-cucu Anda.

Dia tidak ingin menjadi tua, tetapi Morgan berpikir, 'Tidak terlalu buruk untuk menjadi tua' sambil menatap Isaac.

Randolph mencoba bertanya kepada ayahnya bagaimana cara menulis dokumen, tetapi dia ragu-ragu untuk berbicara dengannya karena Morgan terlalu sibuk melihat Isaac.

Itu karena sikap kerasnya yang biasa telah hilang dan sekarang orang bisa melihat kilauan terbang dari Morgan.

Kemana perginya tekad Morgan?

Randolph sendiri ingin melihat apa yang dilakukan Isaac.

"Apakah dia akan pindah tempat duduk?" Randolph bertanya-tanya.

"Selesai! Kakek, bisakah kamu memeriksa ini? ”

“Oh~ tunjukkan padaku. Ini adalah …"

Tabel yang dibuat oleh Isaac adalah kompilasi dari pajak tol yang diperoleh setiap hari dari laporan.

Meja itu sendiri sangat sederhana.

Meskipun dibuat agak buruk, itu lebih baik daripada yang konvensional dalam hal keterbacaan.

Namun, ada beberapa masalah.

“Ini lebih mudah dibaca… tetapi akan merepotkan untuk membuat dokumen seperti itu setiap kali kami melakukan pekerjaan ini.”

“Saya kira itu bisa diatasi dengan mencetaknya secara massal. Setelah dibuat, sisa pekerjaan akan lebih mudah.”

Karena pencetakan letterpress tampaknya tersebar luas di dunia ini, rintangan untuk mencetak barang itu sendiri tidak terlalu tinggi.

Seharusnya jauh lebih mudah karena Anda hanya perlu mencetak garis, bukan huruf apa pun.

“Bahkan jika Anda bisa menyiapkan kertas untuk dicetak, semua orang akan merasa bingung bagaimana menggunakannya.”

“Pada awalnya, Anda mungkin merasa ada penolakan, tetapi setelah Anda terbiasa, Anda akan melihat bahwa menulis dengan cara ini memiliki banyak keuntungan. Anda akan dapat mengumpulkan pengeluaran dan pendapatan secara sekilas, bahkan mendeteksi kesalahan akan menjadi lebih mudah.”

Isaac menunjuk ke dokumen di depan Randolph.

“Dan ada juga keuntungan dari menyatukan kertas. Saat ini, semuanya baik gulungan atau hanya selembar kertas, tetapi dengan menggunakan sistem kertas terpadu akan mudah untuk menyimpan dan mengelola. Jika Anda membuat lubang di tepi kertas dan mengikatnya dengan seutas tali, itu tidak akan tercecer dan bercampur dengan dokumen lain. ”

"Hmm, kamu benar-benar mendorong ide itu."

Kesan Morgan tentang Isaac adalah 'anak yang luar biasa pendiam.'

Kakak laki-lakinya Nathan hanya menuntut “Saya ingin mainan baru” dan “Saya ingin lebih banyak permen” seperti anak-anak lain seusianya, jadi kesannya biasa saja.

Tapi Isaac adalah anak pendiam yang suka membaca buku di perpustakaan.

Tidak biasa bagi Isaac untuk mendorong ide sebanyak ini.

Idenya sendiri layak dipertimbangkan.

Satu-satunya hal yang tersisa adalah alasannya.

Apakah ada alasan yang mendalam?

(Apakah saya layak menjadi kakeknya jika itu adalah alasan yang tidak dapat saya bayangkan?)

(Saya tidak ingin mendengarnya, tetapi saya harus melakukannya.)

Memikirkan itu, Morgan mempersiapkan dirinya.

"Issac, kamu anak yang bijak ... Jika kamu memiliki alasan untuk mendorong ide ini sebanyak ini, maka aku akan senang untuk mendengarkan."

“Aku sedang berpikir tentang kapan aku menjadi tuan suatu hari nanti. Seperti buku-buku di perpustakaan, sulit dibaca ketika satu jilid adalah gulungan dan jilid kedua adalah buku berjilid, meskipun itu seri. Saya ingin seperti ini karena lebih baik memiliki dokumen yang mudah dibaca untuk pekerjaan di masa depan.”

"Begitu, jadi itu masalahnya?"

Penyatuan format.

Kelihatannya mudah, tapi butuh banyak usaha untuk menyebarkannya.

Isaac mengatakan bahwa itu untuk mempermudah pekerjaan pada hari ketika dia menjadi Marquis.

Mendengar alasan kekanak-kanakan itu, Morgan merasa sedikit lega.

Namun, terlepas dari alasannya, dia tidak menyadari bahwa ide itu sendiri tidak terlalu kekanak-kanakan.

Morgan mungkin menjadi sedikit membosankan dengan tetap berhubungan dengan cucunya yang lucu, Isaac.

“Tentu akan sedikit merepotkan di awal, tapi saya pikir lebih baik melakukannya lebih awal jika itu membuat pekerjaan Anda lebih mudah di masa depan. Ada beberapa kesalahan yang mungkin Anda lewatkan dalam laporan ini. Tentu saja, ada faktor seperti anggaran tahun ini dan personel yang akan dapat bekerja dengan format baru ini, jadi saya tidak ingin mengatakan bahwa Anda harus melakukannya sekarang. ”

"Oh begitu, itu benar ..."

(Saya tahu dia adalah anak yang cerdas tetapi saya tidak berpikir bahwa dia akan secerdas ini.)

(Dia baru berusia 3 tahun sekarang, apa yang akan terjadi 10 tahun lagi?)

(... Mungkin lebih baik jika saya pensiun sekarang.)

Morgan merasa sangat senang atas pertumbuhan cucunya, tetapi pada saat yang sama ia merasa sedikit kesepian ketika kata 'pensiun' melintas di kepalanya.

(Namun, saya baru saja mulai mengajar Randolph.)

(SAYA HARUS tetap aktif sedikit lebih lama.)

(Selain itu, ada masalah dengan ide ini.)

“Tapi kita tidak bisa melakukan itu”

"Mengapa?"

Itu adalah proposal yang bagus, tetapi ada juga alasan bagus mengapa itu tidak bisa dilakukan.

Isaac menuntut penjelasan.

“Aristokrat menghargai tradisi. Laporan juga mengikuti gaya masing-masing keluarga. Jika Anda mencoba untuk meninggalkan tradisi, Anda akan menghadapi banyak tentangan. Anda tidak bisa memaksanya.”

"Apakah begitu……"

Bahu Isaac merosot.

Dia merasa sedih.

(Fakta bahwa oposisi itu hebat berarti Anda harus memperoleh kekuatan yang lebih besar untuk menekannya ...)

Melihat cucunya merasa sedih, Morgan merasa ingin mati. Untuk meringankan suasana, dia mengubah topik pembicaraan.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu memiliki sesuatu yang kamu inginkan? Akan sangat membantu jika kamu bisa mengatakannya dengan jelas seperti Nathan.”

Menang dengan hadiah.

Begitulah cara Morgan ingin menyenangkan Isaac.

Bagi Nathan, ini saja sudah cukup.

Karena Isaac juga masih anak-anak, aman untuk berasumsi bahwa dia bisa dimenangkan dengan hadiah.

“Ada yang aku inginkan? Uang dan hak-Saya ingin uang saku dan tempat tidur bunga. Juga pedang”, Isaac hampir membocorkan niatnya yang sebenarnya, tetapi dia berhasil tetap tenang.

“Apakah itu uang saku? Jika Anda memiliki sesuatu yang Anda inginkan, saya akan membelinya. ”

Morgan mengharapkan Isaac untuk mengatakan, "Saya ingin pedang".

Isaac juga seorang anak laki-laki.

Morgan hanya berpikir dia akan tertarik pada hal-hal seperti itu.

"Tidak. Saya lebih suka mendapatkan uang saku dan berbelanja untuk diri saya sendiri daripada mendapatkan apa yang saya inginkan.”

Mungkin tidak perlu karena itu adalah keluarga Marquis.

Tapi Isaac ingin mengingat rasa manajemen uangnya.

Dia memang memiliki sesuatu yang ingin dia beli.

Namun, itu perlu baginya untuk membelinya sendiri dan tidak hanya menyiapkannya oleh orang lain.

Itu lebih efektif.

"Oke, ayo kita siapkan, tapi jangan ragu untuk memberitahuku apa yang kamu inginkan."

“Ya, kakek”

Memeluk Isaac sambil tersenyum, Morgan merasa puas.

"Apakah kamu sudah selesai dengan diskusimu?"

“Mmhmm”

Randolph memanggil setelah melihat tampilan mereka.

Karena itu, Morgan merasa sedikit tidak enak dan berkata, “Oh….Randolph juga ada di sana.”

"Ayah, jika Anda selesai, saya akan sangat menghargai jika Anda bisa menjelaskan ceritanya ..."

Ya, Randolph tidak mengerti apa-apa.

Tepatnya, dia tahu dia berbicara tentang penyatuan format, tetapi dia tidak mengerti mengapa itu bagus.

Apakah itu gulungan atau kertas, tidak apa-apa baginya jika dia bisa membacanya.

Jadi dia hanya bertanya-tanya mengapa Isaac dan Morgan membicarakan hal itu dengan sangat serius.

"Betul sekali. Kami punya waktu, jadi mari kita bicarakan secara detail.”

(Tidak apa-apa jika Anda tidak memahaminya.)

(Jika Anda memiliki keinginan untuk mengetahui, itu sudah cukup.)

(Yang harus saya lakukan adalah mengajari Anda sehingga Anda dapat memahaminya.)

(Randolph, kamu masih muda.)

(Anda akan mempelajari semuanya sedikit demi sedikit.)

[Catatan TL: Itu ayah yang baik.]

Morgan, yang masih memeluk Isaac, berpikir seperti itu.

(Randolph adalah anak normal. Mungkin Isaac adalah reinkarnasi dari ayahku? … Tidak, bukan itu masalahnya.)

Pikiran Morgan muncul dengan ide yang tidak masuk akal, 'Mungkin dia adalah kelahiran kembali ayahku, yang meninggal sebelum Isaac lahir?'

Jude, ayah Morgan dan kakek buyut Isaac.

Morgan telah mendengar bahwa dia juga telah menunjukkan tanda-tanda bakat luar biasa pada usia yang sangat muda.

'――Apakah dia bereinkarnasi sebagai Isaac untuk membawa perubahan yang tidak dapat dia lakukan selama hidupnya?'

Begitulah cara dia memikirkannya.

(Tidak, itu tidak benar. Ayahku adalah tipe orang yang paling buruk, tapi Isaac itu imut.... Aku harus memastikan dia tidak tumbuh seperti itu.)

Morgan memutuskan untuk memastikan bahwa Isaac tidak tumbuh menjadi orang seperti ayahnya, Jude.

(Randolph tumbuh menjadi anak yang baik, dan Isaac cukup pintar untuk tumbuh dengan cara yang sama. Apakah Randolph dapat melakukannya dengan baik dalam pekerjaannya…)

(Pendidikan Isaac harus dipusatkan di sekitar Randolph dan Lucia.)

(Dia harus tumbuh dengan anaknya sebagai orang tua, akan lebih baik jika saya tidak mengganggu mereka lebih dari yang saya butuhkan.)

Terkadang yang terbaik adalah mendukung keluarga Anda

(Omong-omong, saya telah mendengar bahwa hewan peliharaan baik untuk anak-anak. Mungkin baik untuk pendidikan emosionalnya.)

'Hewan jenis apa yang harus saya berikan?', pikir Morgan sambil mengelus kepala Isaac.

Akhirnya Morgan memutuskan untuk membicarakan masalah tersebut dengan istrinya, Margaret.

Namun, dia bahkan tidak bisa membayangkan bahwa cucunya yang imut memikirkan hal-hal yang jauh lebih menakutkan daripada ayahnya, Jude.

(Jika saya mengambil alih negara ini, saya tidak hanya akan mengubah formatnya, tetapi semuanya untuk kenyamanan saya.)

[Catatan PR: pria harus punya ambisi. Lagipula, satu-satunya perbedaan antara manusia dan ikan asin adalah ambisi]