Terima Kasih buat yang sudah donasi, semoga rezeki cianpwee sekalian dilipatgandakanšŸ™

Tensei Kizoku wa Taishi wo Idaku! Bab 003

Bab 003

Earl of Halifax, rumah Lucia, telah dipercayakan dengan salah satu kota di wilayah Wellrod selama beberapa generasi sekarang dan sekarang, itu diperintah oleh ayah Lucia.

Kakaknya bekerja sebagai birokrat di bawah keluarga Wellrod.

Bahkan setelah menikahi Randolph, dia tidak bertindak sombong tetapi berperilaku dengan orang lain secara normal. Keluarganya juga tinggal di rumah Halifax tetapi karena pertimbangan politik mereka tidak sering mengunjunginya. Tapi dia dan adik iparnya terkadang bertemu untuk membicarakan tentang membesarkan anak.

Lucia dan saudara iparnya Karen; istri Andy dan ibu Tiffany.

Hari itu adalah pesta teh dengan Tiffany.

Tiffany adalah karakter siswa teladan dengan kacamata dan rambut biru dikepang dalam permainan.

Namun, Tiffany yang masih berusia tiga tahun memiliki potongan rambut pendek menyerupai bob.

Dia bahkan tidak punya kacamata.

Dia belum terlihat seperti karakter game.

Dia tersenyum. Setiap kali dia tersenyum, seolah-olah daerah sekitarnya diselimuti cahaya terang.

Dia gadis yang cukup manis.

Tetapi bahkan jika seorang gadis cantik duduk di samping Isaac, waktu minum teh masih merupakan rasa sakit yang besar baginya.

Awalnya dia akan melahap semua manisan yang diinginkan hatinya. Namun, gula-gula di dunia ini adalah campuran dari sejumlah besar gula dan tepung. Pada dasarnya gula adalah pemanis yang digunakan oleh orang kaya, dan penggunaan gula yang bertumpuk telah menjadi hal yang wajar dilakukan oleh para bangsawan.

Kue-kue yang berjajar di depan Isaac juga sama.

Tidak hanya krim segar tetapi bahkan buah-buahan dekoratif yang manisan, bahkan sponsnya manis.

Isaac bosan dengan manisan yang tidak mempertimbangkan harmoni rasa.

Orang dewasa mengkonsumsi ini secara normal tetapi tidak cocok dengan Tiffany, yang belum terbiasa dengan rasanya.

Isaac ingat pernah mencicipi berbagai manisan di kehidupan sebelumnya.

Di kehidupan sebelumnya, ada banyak jenis, dan ada banyak bumbu dan semuanya datang dalam rasa yang berbeda.

Karena itu, tidak dapat dihindari bahwa dia tidak bisa puas dengan manisan di dunia ini.

Karena itu, Isaac berhenti makan manisan dan biasanya makan daging kering cincang.

Dia makan daging kering sebagai pengganti permen untuk melatih rahangnya sejak usia muda.

(Terkadang saya ingin minum bir.)

Tetapi ibunya, Lucia, mengkhawatirkan Isaac.

Itu juga alami.

Di dunia mana Anda akan menemukan bayi yang lebih suka daging kering daripada manisan?

Pada kesempatan ini, dia ingin dia makan permen terlepas dari suka dan tidak sukanya. “Hei, Ishak. Kamu laki-laki jadi kamu mungkin buruk dengan permen, tetapi kamu tidak boleh langsung membencinya.”

Lucia berhati-hati dengan kata-katanya

Ishak adalah anak yang bijaksana.

Dia bisa mengetahui apa yang harus dan tidak boleh dia lakukan hanya dengan memperhatikan apa yang orang katakan padanya.

Namun, Isaac tidak bisa menyerah dalam hal ini.

Dia mungkin abnormal sebagai seorang bangsawan, tetapi dia tidak akan melakukan apa pun yang setara dengan menjilati gula secara langsung.

“Tapi Bu, ini terlalu manis. Saya akan makan beberapa jika kurang manis. ”

"Permen seharusnya seperti ini."

Merasa bermasalah, Lucia hanya menggelengkan kepalanya dan memandang kosong ke kejauhan.

Rambut merah gelap panjangnya yang glamor bergoyang dengan setiap gerakan yang dia buat.

Dia tidak tahu apakah itu hanya bangsawan, tetapi semua orang yang Isaac temui sejauh ini semuanya adalah pria dan wanita cantik.

Lucia tampaknya seusia dengan Isaac di kehidupan sebelumnya, jadi pesonanya sangat memikat baginya.

"Jika Anda tidak begitu menyukainya, mengapa Anda tidak mencoba membuatnya sendiri?"

Karen bercanda.

Isaac masih berusia tiga tahun.

Semua orang tahu bahwa anak-anak tidak bisa melakukan itu.

Namun, party yang dimaksud bukanlah anak berusia tiga tahun yang normal.

"Baik! Aku akan!"

“…eh?”

Itu adalah lelucon, tetapi Isaac menganggapnya serius.

Lucia dan Karen terkejut.

"Issac, sulit untuk membuat manisan sendiri."

Lucia mencoba menghentikan Isaac.

Meskipun Isaac pintar, dia masih muda.

Dia akan kesulitan menguleni adonan.

“Aku tidak akan membuatnya sendiri. Saya akan meminta Alexis membuat manisan dengan sedikit gula.”

Isaac menyebut Alexis, pengrajin permen di mansion.

Alih-alih benar-benar membuatnya sendiri, biarkan seseorang yang ahli membuatnya untuk Anda.

Dalam hal ini, Isaac hanya perlu menyesuaikan jumlah gula yang masuk ke dalam manisan.

'Bahkan ketika Anda menginginkannya, Anda tidak harus membuatnya sendiri.'

Ishak berpikir begitu. Lagi pula, dia tahu bahwa orang tidak bisa melakukan semuanya sendiri.

“Tapi pengrajin bangga dengan pekerjaannya, jadi mereka pasti akan menolak.”

"Aku akan mencoba meyakinkannya."

Tentu saja, itu adalah permintaan yang datang dari orang yang berhak mewarisi keluarga Marquis.

Apalagi itu adalah permintaan dari anak yang lucu.

"Aku tidak bisa menahannya, tetapi jika dia menolak maka menyerah saja oke?"

"Pengrajin terlalu bangga dengan pekerjaan mereka."

"Iya!"

Bertentangan dengan jawabannya, Ishak tidak berniat menepati janjinya.

Semua orang ingin makan makanan yang enak.

Dia pikir jika Alexis bisa mencicipi manisan yang rasanya seperti apa pun selain gula murni, dia akan mengerti.

“Aku juga akan pergi”

Tiffany tidak mengerti situasinya.

Namun, dia tahu Isaac akan melakukan sesuatu.

Jadi dia bersikeras untuk bergabung dengannya.

"Ya ... apakah tidak apa-apa jika Tiffany menemani Isaac?"

Karen bertanya pada Lucia.

Ini adalah Marquisate of Wellrod.

Orang luar tidak bisa begitu saja mengirim orang untuk menemani pewaris tanpa izin Wellrod.

Bahkan jika itu hanya seorang anak.

"Tidak apa-apa, mereka hanya akan bermain-main sebentar."

"Isaac, jaga Tiffany oke?"

"Iya. Ayo pergi, Tiffanny”

Isaac meraih tangan Tiffany dan mulai berjalan bersamanya.

Dalam kehidupan sebelumnya, dia akan terlalu malu untuk mencoba hal seperti itu, tetapi ini bukan kehidupan sebelumnya.

Isaac memutuskan untuk menjalani kehidupan yang berbeda dari yang sebelumnya.

Ini bisa dianggap sebagai titik awal untuk kehidupan barunya.

Apalagi pihak lain adalah seorang gadis, meskipun masih balita.

Untuk waktu yang lama, hidupnya tidak melibatkan wanita mana pun.

Bahkan, dia sedikit bersemangat dengan tindakannya yang berani.

Pelayan yang datang bersamanya untuk berjaga-jaga melihat situasi dengan senyum hangat.

———-

“Itu tidak akan mungkin.”

“Eh?” “Eh?”

Isaac dan Tiffany kecewa, karena Alexis menolak permintaan mereka.

Namun, ini adalah sesuatu yang Alexis tidak bisa menyerah.

“Aku pembuat manisan untuk keluarga Marquis. Saya memiliki tanggung jawab untuk membuat permen yang cocok untuk keluarga Marquis. Saya tidak bisa membiarkan Tuan Isaac makan permen seperti itu. ”

Aristokrat itu merepotkan.

Ada berbagai batasan di samping kekuatan mereka.

“Menjaga citra Anda” adalah salah satunya.

Makan permen dengan sedikit gula, berita seperti itu seharusnya tidak membuat jalan keluar.

"Marquis of Wellrod berada dalam situasi yang mengerikan, sedemikian rupa sehingga mereka harus mengurangi jumlah gula dalam permen mereka."

Ada kemungkinan rumor seperti itu akan menyebar.

Keluarga Wellrod harus menjalani kehidupan yang cocok untuk mereka, karena mereka adalah bangsawan.

Isaac terkejut dengan kenyataan bahwa dia tidak bisa makan apa yang dia suka karena dia berasal dari keluarga Marquis.

“Kalau begitu, bagaimana dengan ini? Membuat permen untuk orang-orang yang bekerja di mansion. Kami akan menguji resepnya pada mereka.”

“Itu bukan pekerjaan saya. Jika Anda ingin memberi makan para pelayan, itu adalah pekerjaan untuk magang. Dan keluarga Wellrod tidak boleh mengonsumsi permen yang disiapkan oleh murid magang itu.”

Alexis juga tidak akan membiarkan muridnya memberi makan Isaac.

Ini tidak berarti bahwa dia jahat, dia melakukan itu dengan mempertimbangkan posisi Ishak.

“Hmm… kalau begitu, apakah tidak apa-apa jika Tiffany memakannya? Meskipun magang berhasil, itu adalah magang yang bekerja untuk keluarga Marquis. Tidak masalah jika Tiffany memakannya dengan benar?”

Alexis memikirkannya dengan wajah bermasalah.

Jelas tidak ada masalah, tetapi Alexis tahu bahwa Isaac pasti akan mencoba memakannya.

“… Isaac-sama seharusnya tidak memakannya.”

"Ya, tidak apa-apa kalau begitu!"

Itu adalah jawaban yang cocok.

Alexis telah mendengar bahwa Isaac adalah anak yang bijaksana.

Tapi dia masih anak berusia tiga tahun.

Percaya atau tidak, Alexis dalam masalah.

“Kurangi gula menjadi 1/3 atau 1/4 dari jumlah aslinya. Bagaimana dengan kue mentega yang memanfaatkan rasa bahan-bahannya sebaik mungkin?”

Cookies bisa dibuat dengan cepat karena waktu memanggang yang singkat.

Jika terlalu lama, pesta teh akan berakhir.

“Kalau begitu, biarkan murid itu melakukannya dengan cepat. Harap tunggu sekitar satu jam. ”

Alexis mengarahkan muridnya untuk membuat kue dengan berpikir bahwa itu akan membantu pertumbuhannya.

"Tapi Isaac-sama tidak boleh memakannya."

Alexis mengingatkan Isaac.

"Ya aku tahu."

Meskipun Isaac mengatakan itu, dia punya ide bagus.

(Jika Anda memiliki permen yang terlihat lezat di depan Anda, Anda hanya akan memakannya. Apalagi jika Anda masih kecil.)

Menjadi seorang anak.

Isaac bermaksud memanfaatkannya sebaik mungkin.

Dia tidak berbohong pada Alexis.

Dia bermaksud untuk menepati janjinya, tetapi dia bermaksud membuat alasan bahwa dia tidak bisa tidak tunduk pada nalurinya yang seperti anak kecil.

Selain itu, semuanya akan baik-baik saja jika Alexis tidak mengetahuinya.

(Jika saya berbicara dengan pelayan tentang hal itu maka itu tidak akan menjadi masalah)

———-

(Soo…)

Setelah kue kering, Alexis mengeluarkan kue bersama muridnya.

Rupanya Alexis meramalkan ide Isaac.

“Seperti yang dikatakan Isaac-sama, Ini adalah kue mentega dengan gula yang jauh lebih sedikit. Ini pengurangan yang signifikan dari 200 gram gula menjadi 50 gram gula untuk setiap 100 gram tepung.”

“Itu banyak gula! Ini seperti Anda menggunakan tepung sebagai pengikat gula alih-alih mencampurnya dengan tepung!”

(Saya selalu berpikir itu terlalu manis!)

Rasio hampir membuat mereka gula-gula gula daripada manisan.

"Lezat."

Selain Isaac yang terkejut, Tiffany sedang mengunyah kue yang baru dipanggang.

Isaac bukan satu-satunya yang berpikir bahwa permen itu terlalu manis.

Tiffany juga tidak menyukainya.

(Saya juga tergila-gila dengan permen seperti ini ketika saya masih kecil.)

Isaac yang berusia tiga tahun berpikir demikian sambil melirik Tiffany.

Cookie di piring memiliki aroma yang lezat.

"Ayo makan ini bersama Isaac."

Tiffany mengambil kue dan memberikannya kepada Isaac.

Meskipun dia masih muda, sepertinya dia adalah anak yang baik yang menawarkan makanan kepada orang lain.

"Issac-sama."

Isaac mengambil kue itu, tetapi Alexis memanggil namanya.

Dengan arti "Jangan memakannya".

Namun, Isaac mengabaikannya dan tetap memakan kue itu

(Lezat! Manisnya pas dan rasa menteganya juga keluar. Ini dipanggang dengan baik dan memiliki tekstur yang bagus. Bagaimanapun, rasa manis seperti ini adalah yang terbaik.)

Tanpa sadar pipi Isaac mengendur.

Lagi pula, tidak ada yang cocok untuk permen yang enak.

Isaac tiba-tiba merasa bodoh karena tidak makan apa-apa selain daging kering.

Alexis berteriak padanya ketika dia mengulurkan tangan untuk yang lain.

“Tuan Ishak! Kamu bilang kamu tidak akan memakannya! … Permisi, nona.”

Alexis meminta maaf kepada Lucia karena berteriak di hadapannya.

Namun, dia masih menatap Isaac.

"Aku tidak bisa menahannya, mereka sangat baik."

Isaac mengambil kue dan berjalan ke Alexis.

Dan kemudian dia menawari Alexis kue.

“Orang makan daging kering tapi tidak ada yang suka makan daging asin kan?”

“Karena terlalu asin.”

Isaac mengangguk puas dengan jawaban Alexis.

“Lalu, bagaimana dengan permen? Permen saat ini menggunakan terlalu banyak gula dan terlalu manis, kan?”

Isaac menatap kue itu.

“Saat ini, permen dengan rasa manis seperti itu disebut-sebut sebagai manisan untuk bangsawan. Tetapi ketika orang menyadari bahwa mereka terlalu manis dan rasanya tidak enak sama sekali, permen yang sama akan diperlakukan sebagai peninggalan masa lalu yang ketinggalan zaman.”

(Catatan TL: 'Dipuji', pada dasarnya berarti 'dipasarkan ke arah'.)

"Era seperti itu akan datang."

Isaac menatap mata Alexis.

“Alexis. Ini adalah titik balik.”

"Titik balik?"

Tiba-tiba Alexis menjadi penasaran dengan apa yang dikatakan Isaac.

“Apakah Anda ingin dikubur dalam buku-buku sejarah sebagai pembuat roti yang baru saja membuat penganan kuno dengan tumpukan gula? Atau, sebagai pelopor confectionery modern yang memanfaatkan semua bahan dengan tepat? Bagaimana Anda ingin turun dalam sejarah? Mana yang menurutmu lebih baik?”

Anak di samping Tiffany mengucapkan kata-kata ini.

Itu bukan sesuatu yang akan dikatakan anak berusia tiga tahun.

'-Tidak seperti itu.'

Alexis berpikir ketika dia menerima kue dari Isaac.

Dan kemudian dia menggigit.

“… Mazui”

(TL note: Artinya menjijikkan.)

(Hah? Mungkin rasanya tidak enak untuk seseorang yang terbiasa dengan manisan yang terlalu manis…)

Dia pikir Alexis akan mengatakan itu enak juga.

Isaac agak bingung, karena reaksi yang dia dapatkan bukanlah sesuatu yang dia harapkan.

“Ini diremas dengan buruk. Ini terlalu sulit. Tekstur yang lebih lembut akan lebih sesuai dengan rasa lembut ini. Saya bisa membuatnya lebih baik.”

Alexis tampak menyesal.

Tentu saja, lebih baik merasakan aroma tepung terigu dan rasa mentega.

Alexis biasa menggunakan gula seperti orang bodoh dan tidak ada yang mengatakan apa-apa jadi dia terus melakukannya.

Karena itu, dia bahkan tidak memikirkan sesuatu yang mendasar seperti 'harmoni rasa bahan'.

Sayang sekali dia tidak menyadarinya sampai dia diberitahu oleh seorang anak berusia tiga tahun.

"Tapi ... ini tidak benar."

Namun, akal sehat masyarakat umum berbeda.

Pada dasarnya, permen yang menggunakan banyak gula tidak cocok untuk bangsawan yang peduli dengan tubuh mereka, tetapi menggunakan gula dalam jumlah besar masih merupakan simbol status yang lebih tinggi.

Dan bahkan orang biasa pun tidak akan bisa menerima manisan seperti itu karena stigma terhadap pengurangan gula sebagai simbol status yang lebih rendah.

“Bukan itu masalahnya. Jika Anda mengatakan 'permen generasi baru yang memanfaatkan rasa bahan-bahannya sebaik-baiknya', orang lain harus bisa memakannya. Saya pikir mereka akan diterima tanpa ketidaknyamanan.”

Semuanya bisa dilakukan jika dipasarkan dengan benar.

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa 'permen dengan gula rendah' dimaksudkan untuk orang miskin.

Namun, ketika keluar sebagai 'permen generasi baru', itu akan dianggap seperti itu.

Tidak ada gunanya menyembunyikannya.

Tidak apa-apa untuk mengatakannya secara terbuka.

"Apakah itu masalahnya ..."

"Lihatlah Tifanny."

Dia terus mengunyah sementara Isaac dan yang lainnya berbicara.

Dia bahkan tidak menyentuh kue yang disiapkan untuk pesta teh.

Dia sekarang terobsesi dengan kue-kue yang cukup manis.

“Dia makan yang menurutnya enak. Anak-anak jujur.”

'――Anda mengatakan itu?'

Orang dewasa di sekitar Isaac berpikir begitu.

Ini berbeda untuk orang dewasa, tetapi seorang anak mengatakan sesuatu seperti itu jelas akan aneh.

“Kenapa kamu tidak makan satu, ibu? Ini lebih baik daripada manisan yang hanya terasa seperti gula.”

"Betul sekali. Aku penasaran bagaimana rasanya.”

Lucia pun memakan kue-kue itu sambil dikejutkan oleh tingkah laku anaknya.

Lucia tampak sedikit tidak puas. Dia memakan kue-kue itu setelah memakan kue-kue yang terlalu manis, tapi setidaknya sepertinya dia tidak menyukainya.

Isaac juga berpikir sebentar sambil memakan kue.

(Ya, ini adalah titik balik, tapi bukan milik Alexis, ini milikku)

(――Anak kecil yang pintar.)

Isaac ingin orang lain menganggapnya seperti itu, tetapi dia menyerah.

Nathan selangkah lebih maju dari pertempuran untuk suksesi. Ini tidak cukup untuk mengatasi keuntungan besar itu.

(Saya harus membuktikan kekuatan saya sedikit demi sedikit agar kekuatan rumah ibunya tidak bisa lagi mengganggu.)

Sebagai tampilan tekadnya, dia menyesap tehnya dengan kuat.

Anda tidak bisa hanya berbicara tentang warisan secara tiba-tiba.

(Ini mungkin hal kecil, tapi saya berencana untuk secara bertahap membangun posisi saya di antara keluarga Marquis.)

Jalan yang panjang dan kasar membebani Ishak.

Apalagi, jika dia membuat kesalahan di suatu tempat di sepanjang jalan, dia akan menjadi kekecewaan 'anak pintar', jadi rencananya penuh risiko.

Namun, ia memilih untuk menjalani kehidupan yang berbeda dari kehidupan sebelumnya.

Isaac tidak lagi ingin menyesal karena tidak melakukan sesuatu dalam hidupnya.

(Saya akan melakukan segalanya dengan kemampuan saya untuk mencapai tujuan saya.)

(Tapi pencapaian ini bukanlah sesuatu yang terlalu dibanggakan mengingat skala rencanaku. Tidak tidak, ini masih anak berusia 3 tahun yang melakukan ini.)

(Setidaknya, dengan Tiffany tersenyum, saya sekarang dapat menikmati manisan yang lezat ini.)

Isaac puas dengan kesuksesan kecilnya untuk saat ini.

Mau donasi lewat mana?

BRI - Nur Ichan (4898-01022-888538)

BCA - Nur Ichan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain