-->

Man from the Wild South Bab 05

Bab 05

Dalam mimpinya, dia melihat orang yang dikenalnya. Dia tinggi, berotot, tampan dengan mata yang bersinar dengan tujuan. Ketika dia terlambat menyadari bahwa dia mengajukan pertanyaan padanya, dia buru-buru menghentikan pingsannya dan menangkap kata-kata terakhirnya. "... apa yang ingin kamu lakukan ketika kamu kembali dari perjalananmu?"

Dia mengencangkan cengkeramannya pada tas di atas bahunya dan mencoba terdengar normal, meskipun faktanya jantungnya berdetak dua kali lipat dari kecepatan normalnya. “Saya belum terlalu memikirkannya tetapi saya ragu itu akan jauh berbeda dari sekarang. Aku akan menjaga Guru, menghabiskan hari-hariku bersama Shi Jie, Shi Mei… dan kamu.”

Seandainya Guru tidak terlalu bersikeras bahwa dia harus bepergian untuk memperluas wawasannya, dia akan puas tinggal di gunung sepanjang hidupnya. Seolah merasakan pikirannya, dia menggenggam tangannya dan menatap jauh ke dalam matanya. “Apakah Guru satu-satunya orang penting di hatimu?”

"Kamu juga penting bagiku!"

“Kemudian jika saya memberitahu Anda bahwa saya menginginkan kehidupan yang berbeda, sesuatu yang lebih mendesis. Perubahan. Apakah kamu akan berada di sana bersamaku?"

"Tapi bukankah hidup sederhana lebih baik?"

Dia tidak melihat kekecewaan di matanya yang dia sembunyikan dengan memalingkan muka, dia juga tidak mengerti ekspresi bermasalahnya saat itu. Segera setelah percakapan ini, dia pergi dan setelah 2 tahun bepergian, dia menyimpulkan dengan dirinya sendiri bahwa hidup sederhana memang yang paling cocok untuknya.

Meski tidak sederhana untuk bisa hidup sederhana.

******

Selama beberapa hari berikutnya, Shang Guan Jing menghindari Feng Jin sebisa mungkin. Dia tidak padat dan dapat mengatakan bahwa dia mengatakan bahwa dia menyukainya, ketika dia mengatakan padanya dengan sangat lembut tetapi penuh perhatian sehingga dia lebih suka tetap sakit selama sisa hidupnya jika dia tidak bisa menikahi wanita yang dia sukai.

Dia tidak memiliki masalah dengan karakter atau penampilannya, dan menyukai kehidupan sederhana di Nan Man . Ini adalah tempat di mana orang-orang jujur dapat mencari nafkah dengan mengolah tanah di siang hari dan beristirahat saat matahari terbenam. Tetapi meskipun dia menyukai tempat itu, tidak terlintas dalam pikirannya untuk menetap di sini secara permanen. Selain itu, dia tidak lupa bahwa dia masih memiliki misi untuk diselesaikan.

Setelah seharian bertanya-tanya di desa-desa terdekat, dia kembali ke rumah bambu saat senja. Ketika dia melihat Feng Jin berdiri di dekat gerbang, dia menyeret kakinya dengan harapan memperpanjang kesempatan pertemuan. Saat dia mendekatinya, dia melihat bahwa dia tidak sendirian. Seorang lelaki tua berlutut di depannya, membungkuk ke tanah, dan memohon bantuan Feng Jin. Ada gerobak kayu di belakang lelaki tua itu di mana seorang wanita muda duduk dengan tenang.

Orang tua itu tampaknya telah berlutut selama beberapa waktu dan Shang Guan Jing menangkap beberapa kata-katanya saat dia berjalan ke arah mereka, “...Saya hanya punya satu anak perempuan, tolong, kasihanilah dia dan selamatkan dia! Dia telah sangat menderita sehingga saya khawatir dia akan kehilangan jiwanya jika ini terus berlanjut. Tolong, tolong bantu dia! ”

Shang Guan Jing melompat dengan gesit ke udara dan mendarat di samping kereta. Dia tidak berani menatap Feng Jin tetapi dia menyadari tatapannya yang tak tergoyahkan padanya. Mencoba bersikap wajar, dia menggenggam tangan wanita muda itu. Dari denyut nadinya, wanita muda itu tampak baik-baik saja; napasnya teratur dan suhu tubuhnya normal. Tapi dia telah memperhatikan bekas sayatan di kedua pergelangan tangan wanita muda itu dan ada cincin memar hijau-ungu di sekitar lehernya.

Kecuali dia salah, wanita muda ini seharusnya mencoba bunuh diri beberapa kali. Shang Guan ingin bertanya kepada Feng Jin tentang apa yang telah terjadi pada wanita muda itu, tetapi dia tampaknya memeriksanya saat dia berbicara kepada pria tua itu. “Jika aku menyelamatkannya, apa yang ingin kamu lakukan setelah itu?”

“Jika kamu bisa menyelamatkan putriku, aku akan meninggalkan Nan Man bersamanya dan menetap di tempat lain yang jauh, jauh dari sini! Harap berbelas kasih dan selamatkan dia. Kamu adalah satu-satunya harapannya sekarang! ”

Orang tua itu mulai menangis dan setelah waktu yang lama, Feng Jin akhirnya mengangguk. Dia memberi isyarat agar lelaki tua itu membawa putrinya ke dalam rumah bambu dan lelaki tua itu sangat senang karena dia mulai berlutut sekali lagi. Air matanya terus mengalir di pipinya tapi kali ini, itu adalah air mata kebahagiaan.

Setelah lelaki tua itu menenangkan putrinya, Feng Jin memberi tahu lelaki tua itu untuk kembali keesokan paginya untuknya. Orang tua itu pergi dan Feng Jin menunggu Shang Guan Jing mendahuluinya masuk ke dalam rumah. Ketika akhirnya dia tampak terpaku di tanah, dia berbalik dan memasuki rumah tanpa dia.

Dia memanggilnya tetapi dia tidak berhenti atau berbalik sehingga dia berlari ke arahnya. Tangan terlipat di belakang punggungnya, dia bertanya dengan dingin. “Ada apa? Apa kau tidak menghindariku?”

“Aku… er… maaf untuk itu.” Shang Guan Jing menundukkan kepalanya dan tidak melihat senyumnya. Dia terkejut dengan kepatuhannya yang lemah lembut tetapi dia belum siap untuk melepaskannya dulu. Berpikir bahwa Feng Jin yang menyedihkan diperlukan, dia menghela nafas. “Kamu tidak salah menghindariku…” Seharusnya terdengar lebih realistis jika dia sedikit gagap. “Lagipula, itu wajar jika kamu merasa… merasa tidak nyaman setelah apa yang kukatakan tempo hari.”

“Aku tidak gelisah!” Ini tidak sepenuhnya benar tetapi dia tidak akan mengambil risiko menyakiti perasaannya. “Aku tidak! Sungguh!”

Dia tersenyum sedikit sedih dan mengangguk. "Itu bagus."

Dia tidak melihat apa yang begitu baik ketika dia jelas tidak percaya padanya. Sambil menggelengkan kepalanya, dia mengikutinya ke dalam rumah dan bertanya apakah dia bisa membantu wanita muda itu. Tapi Feng Jin menolak tawarannya dan dia meminta Zhu Yu untuk mendudukkan wanita muda itu di penginapan tamu Shang Guan Jing dan membantunya untuk menyegarkan diri. Setelah semua itu selesai, dia mengurung diri di kamar bersama wanita muda itu dan Shang Guan Jing tidak tahu apa yang mereka lakukan setelah itu.

Dia mencoba untuk meminta Zhu Yu untuk rincian lebih lanjut tentang wanita muda meskipun yang terakhir tidak dapat memberitahunya banyak. Akhirnya, dia mendengar Feng Jin mengumumkan bahwa dia bisa masuk dan Shang Guan Jing segera memasuki ruangan. Dia mencium aroma herbal yang samar dan melihat Feng Jin di samping tempat tidur saat dia dengan penuh perhatian menyelipkan selimut di sekitar wanita muda itu dan mendorong sehelai rambut dari wajahnya. Wanita muda itu tertidur dan melihat bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan untuk membantu, dia mencoba menenangkan rasa penasarannya. "Apakah lukanya disebabkan oleh dirinya sendiri?"

Feng Jin mengangguk. “Dia telah mencoba menenggelamkan dirinya, gantung diri, memotong pergelangan tangannya sendiri… sebut saja, dia telah mencobanya. Jika ayahnya kurang waspada, dia seharusnya sudah berhasil sekarang. Dia khawatir jika dia terus seperti ini, dia mungkin menemukan saat ketika dia tidak melihat dan berhasil. ”

Shang Guan Jing merasa sangat menyesal. “Kenapa dia melakukan itu? Apakah dia diganggu?”

“Apakah kamu ingat penjahat di hutan? Wanita muda ini telah menemui mereka juga, tetapi dia tidak memiliki nasib baik saya. Saya khawatir dia sangat menderita di tangan mereka.” Feng Jim mengomel pada dirinya sendiri bahwa wanita muda ini bukan satu-satunya korban. Seandainya penjahat tidak mengganggu kedamaian, dia tidak perlu campur tangan. Dia telah mengeluarkan beberapa orang rendahan sebelum bertemu Shang Guan Jing, dan mereka yang ada di hutan seharusnya yang terakhir.

“Mengobati luka fisiknya adalah bagian yang mudah; itu adalah luka emosionalnya yang lebih rumit.” Dia menatap Shang Guan Jing dan tersenyum. “Jika saya memberi tahu Anda bahwa saya dapat menyegel ingatannya, apakah Anda akan mempercayai saya? Bahwa saya bisa membuatnya melupakan segalanya dan memulai hidupnya dari halaman kosong sehingga dia bisa melihat ke depan mulai sekarang. Apakah kamu akan percaya padaku?”

Pada tatapan kosongnya, dia tertawa terbahak-bahak. "Ha ha ha! sepertinya aku cukup pandai menarik kakimu! Wanita muda ini menderita jantung yang lemah, diperparah oleh keluhannya. Saya telah memberinya 'Darah Naga' untuk memperkuat jantungnya, meningkatkan sirkulasi darahnya, dan membantunya rileks sehingga dia dapat pulih lebih cepat.”

'Darah Naga' mengacu pada getah pohon yang tumbuh di kebunnya. Pohon itu hanya setinggi manusia, tetapi Feng Jin telah menghabiskan banyak upaya dalam 13 tahun terakhir untuk merawat pohon itu. “Anda bisa membuat pil darinya dan itu sangat bagus untuk kelainan darah. Bagi seorang praktisi medis, 'Darah Naga' adalah ramuan yang sangat berharga.”

"Bisakah dia pulih hanya dengan mengambil 'Darah Naga'?"

“Setidaknya dia akan lebih tenang. Mudah-mudahan, dia bisa melupakan masa lalunya dengan waktu dan memulai dari awal. Selain itu, sepertinya dia tidak memiliki banyak pilihan lain. ”

Mereka melihat wanita yang sedang tidur dalam diam dan setelah beberapa saat, wanita muda itu mulai berjuang. Bahkan dalam tidur, dia tampaknya terperangkap dalam ketakutan dan tangannya terulur untuk memblokir iblis di benaknya saat napasnya menjadi tidak teratur. “Jangan mendekat! Jangan sentuh aku! Tidak! Tolong!"

Shang Guang Jin memeluknya dan dia bangun dengan kaget. Ekspresi ketakutannya berubah menjadi kebingungan, sampai dia melihat pria di samping tempat tidurnya dan dia menegang karena ketakutan. "Kamu kamu kamu."

Hampir seolah-olah ada tanda di atas kepalanya – 'isyarat pria yang menyedihkan dan sensitif' dan Feng Jing mengambil peran itu dengan penuh semangat. Dia memalingkan wajahnya dari pandangan mereka dan bergerak cepat menjauh dari tempat tidur seolah-olah dia adalah makhluk rendahan, takut terlihat di hadapan mereka.

Shang Guan Jing ingin meyakinkannya tetapi dia tidak bisa pergi karena wanita muda itu mencengkeram tangannya dengan putus asa. Dia hanya bisa memanggil namanya dan melihatnya berjalan keluar dari ruangan - dan benar-benar merindukan senyum puas di wajahnya. Ha ha!

Ditinggal sendirian dengan wanita muda itu, Shang Guan Jing hanya bisa mencoba meredakan kegelisahannya dan menjawab pertanyaannya. "Dimana saya? Bagaimana saya bisa sampai di sini?”

“Siapa pria yang tampak menakutkan itu? Apakah dia seorang pria? atau hantu? Ya Tuhan, dia terlihat menakutkan. Saya takut. Kakak, aku takut.”

Shang Guan Jing mencoba menenangkan wanita muda itu. “Jangan khawatir, dia pria yang baik. Seorang pria yang sangat baik. Anda tidak perlu takut.”

"Tapi wajahnya ... tuhan, dia terlihat menakutkan!"

“Tidak peduli bagaimana penampilannya; dia menyelamatkanmu! Ayahmu membawamu kepadanya dan memohon padanya untuk menyelamatkanmu.”

"Ayahku ... ayah?" Wanita itu berkedip dan mencoba mengingat wajah dari ingatannya yang kabur. “Kepalaku, Tuhan, kepalaku sakit. Saya tidak akan berpikir. Ayah… aku punya ayah kan, Kakak?”

Wanita muda itu menekankan jarinya ke pelipisnya dan terlihat sangat lemah sehingga Shang Guan Jing takut dia akan pingsan setiap saat. "Ya, kamu punya ayah dan dia akan datang menjemputmu pulang besok pagi." Dia menceritakan bagaimana Feng Jin menyelipkan selimut di sekelilingnya sebelumnya dan melakukan hal yang sama. “Cobalah untuk beristirahat dan jangan terlalu banyak berpikir. Aku akan menemuimu besok pagi.”

Wanita muda itu menutup matanya dengan patuh meskipun alisnya tetap dirajut. “Ya, aku punya ayah. Aku ingat sekarang. Ayah saya sangat mencintai saya. Kakak perempuan, kamu adalah wanita yang baik tapi hati-hati…. Hati-Hati…. Iblis…"

Shang Guan Jing membalas dan menenangkan alis wanita muda itu untuk membuatnya tidur lebih nyenyak. Begitu wanita muda itu tertidur, dia pergi mencari Feng Jin dan menemukannya tenggelam dalam pikirannya di taman. Dia tidak menanggapi ketika dia memanggilnya dan mencoba menyembunyikan wajahnya darinya ketika dia mendekat, yang membuat hatinya sakit. “Feng Jin…”

"Karena kamu mencoba menghindariku, kamu harus melakukan pekerjaan yang lebih baik." Dia terdengar putus asa dan kalah. “Kau tahu, kurasa kau harus pergi. Anda tidak perlu memaksakan diri untuk tinggal di sini karena takut menyakiti perasaan saya. Jika Anda tinggal, saya hanya akan membawa nasib buruk bagi Anda dan membuat Anda sulit untuk terus tinggal di Nan Man. ” Dia tertawa garing. “Dan jangan terlalu memikirkan apa yang kukatakan tempo hari. Saya hanya ingin Anda tahu lebih banyak tentang penyakit dan penyembuhan saya dan tidak memiliki arti lain.”

Shang Guan Jing tidak setuju dengannya karena dia tidak menganggapnya menjijikkan dan memang, dia telah menjadi tuan rumah/pendamping yang sangat ramah sejauh ini. “Orang lain mungkin berpaling darimu karena mereka takut padamu. Saya tidak, jadi mengapa saya harus pergi? ”

Dia menghitung dengan jarinya. “Aku punya makanan enak untuk dimakan di sini, tempat tidur yang nyaman untuk tidur, pelayan yang menungguku dan membawakanku makanan dan minuman dan apa pun yang aku inginkan… apa menurutmu aku akan sebodoh itu pergi? Dan jika Anda pikir Anda akan membawa nasib buruk bagi saya, saya akan menganggapnya sebagai takdir jika sesuatu yang buruk benar-benar terjadi. Jadi jangan khawatir, lakukan yang lebih buruk. ”

Dia tampak tercengang dan saat dia menatapnya, dia membayangkan untuk pertama kalinya tentang masa depan bersamanya. Idenya sebenarnya tidak menjijikkan dan dia berdeham. "Sebenarnya, aku sedikit khawatir ..."

Ketika dia tidak melanjutkan, rasa ingin tahu Feng Jin akhirnya mengalahkannya. "Apa yang kau khawatirkan?"

“Yah, aku khawatir wanita muda itu akan meminta untuk menikahi penyelamat hidupnya.”

Matanya menyipit karena kesal. "Apakah kamu mengolok-olok saya?"

Dia menggelengkan kepalanya. “Aku benar-benar khawatir.”

"Mengapa?"

“Jika Anda lupa tentang urutan. Siapa yang tahu jika Anda akan ingat bahwa saya datang sebelum dia?

Suara hutan memudar dan malam terhenti bagi Feng Jin. Memikirkan kata-katanya dengan hati-hati, dia pikir dia perlu mengkonfirmasi. "Mengapa?"

Dia menggelengkan kepalanya. "Saya tidak tahu."

Dia mengulangi pertanyaannya dan dia mencoba menjelaskan perasaannya kepadanya. “Berada di perusahaanmu, sejujurnya, bukanlah kesulitan sama sekali.”

Shang Guan Jing dapat memikirkan beberapa manfaat jika dia bersamanya. Satu, dia bisa menyembuhkan penyakit darahnya dan mungkin, mungkin saja, dia bisa menemukan kehidupan sederhana yang selalu dia inginkan. Untuk menetap di Nan Man dan meletakkan jianghu di belakangnya ... idenya bukan tanpa manfaat. Jadi bagaimana jika dia memiliki token pemimpin? Jadi bagaimana jika dia belum menemukan keluarga Diao? Mungkin sudah waktunya untuk menyerahkan beberapa hal pada takdir.

Jadi mungkinkah jika dia tinggal di sini bersamanya? Bisakah dia?

Dia menarik napas dalam-dalam untuk mengendurkan otot-ototnya yang tegang. "Apakah kamu kasihan padaku?"

“Aku …. jangan…” dia tidak ingin berbohong tetapi sebagian dari dirinya mengasihani dia.

Karena keraguannya, dia menutup jarak di antara mereka dan memeluknya erat-erat. "Biarkan aku memberitahumu, aku tidak peduli"

Bahkan jika dia tahu seni bela diri, dia tidak dapat melepaskan diri dari cengkeramannya, jadi dia terkejut dengan tindakannya yang tiba-tiba. Dan ketika matanya bersinar begitu terang seperti bintang-bintang, terlebih lagi dia tidak bisa melepaskan diri dan dia menyatakan dengan tegas. “Bahkan jika kamu tetap karena kasihan, aku tidak peduli sedikit pun. Selama kamu mau bersamaku, aku bisa mengabaikan yang lainnya. aku benar-benar…. semoga bisa tinggal. Itu sudah cukup baik untukku jika kamu bisa tinggal.”

Dia tergerak oleh ketulusannya dan terlihat sayang di wajahnya yang sekarang bersinar merah tua terutama di tambalan. Dia menarik napas dalam-dalam dan membalas pelukannya. "Saya tinggal."

Dia memeluknya lebih erat dan menyuarakan keprihatinannya. "Saya tidak berpikir bahwa kita harus hidup bersama, tanpa status yang layak."

Shang Guan Jing hampir tertawa. "Oke, jadi kita perlu memperbaiki statusnya."

"Bisakah aku menerima bahwa kamu melamarku?"

"Hah?" Bukankah sebaliknya?

Dia gagap. “Tapi saya…. Saya pikir seharusnya ada lebih banyak proposal daripada ini. Mungkin lebih dekat? Mungkin sesuatu yang lebih…. lebih berbeda?”

Melihat kegelisahan dan inferioritasnya, dia tersenyum pada dirinya sendiri. Mengambil napas dalam-dalam, dia berdiri di atas jari-jari kakinya dan menyentuh hidungnya ke hidungnya. Dia membiarkan napas mereka berbaur sejenak sebelum menekan bibirnya dengan ringan ke bibirnya.

Bibirnya tiba-tiba terasa lembut dan tepat ketika dia ingin menarik kembali, dia mengencangkan cengkeramannya di punggungnya dan memperdalam ciumannya. Dia hampir ingin berbuat lebih banyak tetapi dia menepuk punggungnya seolah menyuruhnya untuk menjinakkan. Dia mengangkat wajahnya dari miliknya. “Jadi, apakah saya akan menerima bahwa saya telah menawarkan diri saya kepada Anda dengan sukses karena telah menyelamatkan hidup saya?”

Jadi sekarang dia adalah penyelamat hidupnya? Dia tertawa dan dia tertawa ringan dengannya.

Memeluknya erat sekali lagi, dia mengusap punggungnya – punggung yang dibuat kuat oleh pelatihan bertahun-tahun – dan merasakan detak jantungnya yang mantap dan berat di dadanya. Jantungnya juga berpacu, seperti saat dia dipenuhi nafsu, tapi kali ini tanpa batas.

Selamat Datang di rumah saya.

Begitu masuk, dia akan menjadi miliknya dan miliknya sendiri.