-->

Heart has Ling Xi Bab 08

Bab 08 Idola yang cacat intelektual [1]

Ling Xi berjalan ke tengah panggung sambil memegang gitar. Sebelum naik ke atas panggung, Wu Youpeng berulang kali mengingatkan Ling Xi untuk tidak gugup dan mencoba yang terbaik untuk menunjukkan levelnya (pencapaian). Jika dia melewatkan sebuah nada secara tidak sengaja...maka dia akan menyerahkan wajahnya dan pergi ke tahap selanjutnya dari pertunjukan untuk membantunya menyetel [2] . Dia tidak akan pernah membiarkan Ling Xi mempermalukan dirinya sendiri.

Sejujurnya, Ling Xi telah berkecimpung dalam bisnis selama delapan tahun dan telah berpartisipasi dalam pertunjukan komersial, pertunjukan, tur lintas negara, dan sangat berpengalaman. Tapi tidak pernah ada program yang membuatnya begitu gugup dan penuh harapan. Ini adalah {Sunday Live}! Hanya penyanyi terpanas di lingkaran dan artis berbakat yang paling banyak dibicarakan yang bisa naik ke panggung ini. Mampu tampil di program yang dinilai luar biasa ini jelas lebih berguna daripada uang yang dikeluarkan agensinya untuk membeli kembali rekaman ke puncak tangga lagu penjualan. Pai sebesar itu jatuh dari langit langsung ke mulut Ling Xi. Ling Xi sedang terburu-buru untuk melahapnya. Bahkan jika dia tersedak, dia bersedia.

Setiap episode {Sunday Live} mengundang puluhan penonton yang beruntung untuk duduk di antara penonton dan menyaksikan penampilan bintang kesayangan mereka dari dekat. Kali ini tidak ada pengecualian. Saat Ling Xi melangkah ke atas panggung, dia melirik gugup ke arah penonton di bawah, tapi sayangnya, satu-satunya sumber cahaya adalah sorotan yang menerpa panggung secara vertikal dari atas kepala Ling Xi. Jadi dari sudut pandang Ling Xi dia tidak bisa melihat ekspresi penonton sama sekali. Dalam kegelapan, empat kamera diarahkan ke arah Ling Xi, dan titik merah kecil di kamera bersinar samar. Ling Xi menatap titik-titik merah kecil yang menjulang, berfantasi bahwa dia bisa meraih semuanya di tangannya. Dia menoleh dan mengangguk ke band pengiring pertunjukan di belakangnya, lalu berbalik untuk menyesuaikan ketinggian stand microphone di depannya.

Dia mengambil napas dalam-dalam, memetik senar dengan tangan kanannya, dan mulai bernyanyi. Sejujurnya, lagu-lagu Ling Xi jelas tidak kekurangan faktor penting untuk popularitas. Dia adalah seorang penyanyi-penulis lagu yang tahu baik lirik maupun musik. Dia biasanya berbicara dengan nada tinggi dan cerah, tetapi ketika dia bernyanyi, suaranya rendah [3] ; timbrenya halus dan lembut. Terlepas dari kepribadiannya yang hidup dan lucu, musiknya tanpa kecuali adalah liris dan sedikit melankolis, yang sangat kontras dengan citranya.

Sangat disayangkan bahwa ketika dia pertama kali memulai debutnya, dia telah menurunkan peringkat dirinya karena gesekan dengan Zhu Linlin. Ditambah dengan penurunan keseluruhan dalam industri rekaman dalam beberapa tahun terakhir, popularitas Ling Xi tetap rendah. Pada awalnya, orang tua Ling Xi mengizinkannya untuk menandatangani kontrak sepuluh tahun. Kontrak sepuluh tahun ini dimulai ketika dia ditemukan pada usia lima belas tahun. Ketika dia berusia dua puluh lima tahun, perusahaan tidak mau memperbarui kontraknya. Wu Youpeng yang bersosialisasi di sekitar sebelum perusahaan dengan enggan memperbarui kontraknya selama tiga tahun. Jadi Ling Xi memberi dirinya tiga tahun lagi, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa jika dia tidak berhasil menghasilkan uang, dia akan kembali dan menjual teh susu.

Dia bahkan memikirkan nama untuk toko teh susu. Itu akan disebut "  Toko Teh Susu Ling Ling Xi [4] " ...

Pada perhitungan, hanya ada dua tahun tersisa dari tiga tahun.

Semakin dia memikirkan hal ini, semakin sedih dia. Saat menyanyikan "Zero", suara Ling Xi sangat tidak menentu di akhir, karena dia terganggu di atas panggung ...

Untungnya, pada klimaks lagu, Ling Xi akhirnya menarik perhatiannya kembali, dan mencapai nada tinggi yang sempurna. Rentang vokalnya secara bawaan lebih tinggi dari penyanyi pria lainnya dengan 2 nada. Setiap kali dia mengangkat suaranya dalam lagu, itu memberi orang perasaan yang sangat menakjubkan. Sayangnya, tidak banyak orang yang mendengarkan seluruh lagunya dengan tenang. Tepat ketika dia menyanyikan kunci tertinggi, dia tiba-tiba merasakan seseorang di belakangnya memukulnya. Dia memutar kepalanya secara refleks. Setelah melihat raksasa di belakangnya dengan jelas, dia berteriak kaget dan jatuh ke tanah. Dia berdiri dekat dengan tepi panggung, jadi ketika dia jatuh, dia jatuh dari tangga kecil di sebelah panggung. Itu adalah pekerjaan yang sulit baginya untuk mengingat untuk melindungi gitarnya yang berharga di tangannya ketika dia mendarat. Akibatnya, penonton melihatnya memegang gitar di tangannya dan berguling-guling di atas panggung seperti bola armadillo, mendengus...

Untungnya, panggungnya tidak terlalu tinggi dari tanah. Ling Xi hancur ke tanah, tetapi tidak terluka. Dia tidak memiliki memar di tubuhnya.

Dia berguling dan bangkit dari tanah. Mengabaikan penonton di sekitarnya dan kamera di belakangnya, dia menunjuk dengan marah pada udang karang raksasa yang tiba-tiba muncul di belakangnya dan berteriak: "Fu...sialan! An Ruifeng, kamu hampir membuatku takut terkena serangan jantung!!" Dia benar-benar kesal. Awalnya, dia mengharapkan pertunjukan ini menjadi batu loncatan di jalannya menuju popularitas. Sebaliknya, dia menabrak udang karang raksasa segera setelah dia menoleh, yang mengganggu nada sempurnanya. Pertunjukan itu tidak mungkin dilanjutkan. Setelah bertahun-tahun di industri ini, dia akhirnya mendapatkan kesempatan langka ini. Dia bertanya-tanya, 'Jika saya berbicara dengan sutradara, dapatkah saya merekamnya lagi?'

Di bawah panggung, Ling Xi berdiri memegang gitar di satu tangan, tampak seolah-olah sedang membawa gada Emas [5] , dan bisa bergegas ke panggung kapan saja untuk melenyapkan kejahatan dan membela Taoisme. Di atas panggung, An Ruifeng menatapnya dengan mengenakan kostum udang karang besar. Wajahnya tertutup oleh lapisan riasan tebal, dan tidak ada yang bisa melihat ekspresi wajahnya dengan jelas.

Tiba-tiba, lingkaran titik peluncuran otomatis di sekitar panggung meledakkan confetti. Ling Xi disemprotkan ke seluruh kepalanya tanpa pertahanan apapun. Semua ini membuatnya lebih bingung daripada penampilan gegabah An Ruifeng barusan.

Strategi apa ini? Apakah dia dan Crayfish akan bertukar cincin selanjutnya?

Ketika dia akhirnya melepas pita di tubuhnya—An Ruifeng mencoba merentangkan penjepit beberapa kali untuk membantunya tetapi dia terlempar dengan tamparan—semua lampu sorot di studio dinyalakan. Penonton yang duduk di baris pertama berdiri dan mengangkat tanda yang tersembunyi di belakang mereka di atas kepala mereka. Semua orang berteriak serempak: "Ling Xi, apakah kamu takut ?!"

Ling Xi menatap nama program di papan nama. Dalam sekejap, matanya menjadi gelap.

----{Menakutkan☆Kejutan}? Apakah dia membunuh seluruh keluarga pemeran acara ini di kehidupan sebelumnya? Apakah itu alasan dia dihukum dengan sangat buruk hari ini? Wu Youpeng, yang telah menjaga belakang panggung, memiliki wajah pucat. Dia bergegas ke sisi Ling Xi dalam beberapa langkah, setengah memeluknya dan berbisik dengan nyaman. Dia telah membesarkan anak ini dan sangat mengenalnya. Jika Ling Xi benar-benar kehilangan kesabaran, adalah mungkin untuk melakukan “mencabik-cabik udang karang” di tempat. Apalagi Ling Xi, bahkan tangan dan kakinya sedingin es karena marah. Bagaimana grup pertunjukan populer ini bisa memahami kesedihan seniman muda? Itu seharusnya menjadi jalan raya menuju kesuksesan instan, tetapi dalam sekejap mata itu telah berubah menjadi jalan berlumpur dan berduri.

Bagaimanapun, Ling Xi adalah seorang seniman profesional. Bahkan jika dia tidak mau melakukannya, dia tidak mungkin marah di bawah ribuan mata yang menatap. Selama bertahun-tahun, ia telah berpartisipasi dalam pertunjukan yang lebih berlebihan. Pada hari-hari itu, dia kehilangan muka dan mempermalukan dirinya sendiri di pertunjukan. Tapi hasilnya? Untuk membuka jalan bagi bintang-bintang lain di periode yang sama, penampilannya di pertunjukan dipotong menjadi hanya sepertiga.

Ling Xi menghibur dirinya sendiri: “Anggap saja seperti ini. {Menakutkan☆Kejutan} tidak buruk. Setidaknya saya satu-satunya tamu yang diundang untuk episode ini, dan peringkatnya tidak lebih buruk dari {Sunday Live}.”

Tuan rumah yang tersembunyi di balik layar muncul dengan senyum, dan meminta Ling Xi untuk berbicara tentang bagaimana perasaannya ketika dia takut.

Ling Xi mengutuk "Persetan dengan ibumu" di dalam hatinya, tetapi mulutnya bertindak untuk mengatakan, "Kalian benar-benar membuatku takut. Sehari sebelum kemarin, Wu-ge menerima telepon yang mengatakan bahwa aku mendapat pekerjaan untuk {Sunday Live }. Saya sangat gugup. Ketika saya naik panggung hari ini, saya hampir menyanyikan lagu ini karena kecemasan. Saya terus berpikir: tenang, tenang, Anda bisa turun panggung setelah menyanyikan lagu ini. Saya tidak menyangka An Ruifeng muncul tiba-tiba. Itu benar-benar membuatku takut ..." Dia melambaikan tangannya ke udang karang raksasa: "Untungnya, Anda menyela saya. Kalau tidak, penonton akan mendengar saya bernyanyi tidak selaras." Udang karang mengulurkan penjepitnya untuk mengambil alih mikrofon dan berkata: "Ketika saya diberitahu bahwa orang yang harus saya takuti pagi ini adalah Ling Xi, saya sedikit khawatir. Saya pikir Ling Xi sangat berani dan takut bahwa ini akan terjadi. penampilan tidak cukup menakutkan."

"Ini sudah sangat menakutkan!" Ling Xi menunjuk ke pantatnya: "Aku berguling dari panggung di depan semua orang, apakah menurutmu aku takut?"

Tuan rumah menyela: "Hari ini, pria tampan kami An Ruifeng sengaja berpura-pura jelek. Saya pikir itu mungkin menghancurkan hati banyak penggemar wanita, kan? Tapi riasan di wajah An Ruifeng sangat berat, bagaimana Anda bisa mengenalinya? pada pandangan pertama?"

"Hidungku mengenalinya!" Ling Xi mengisap lebar dengan cara yang aneh, menyebabkan semua orang di studio tertawa terbahak-bahak. Sebenarnya, Ling Xi mengatakan yang sebenarnya. Cologne An Ruifeng memiliki aroma yang kaya. Ling Xi sangat dekat dengannya di lift pagi ini, dan ingat baunya.

Ling Xi tersenyum seperti bunga di depan kamera, tetapi dalam hatinya dia ingin melakukan krisan grup pertunjukan. Bagaimana mungkin dia tidak marah? Jika seseorang memberinya sedikit percikan saat itu, dia bisa meledakkan seluruh studio!

Setelah pertunjukan, Ling Xi bergegas ke ruang ganti umum untuk para artis. Wu Youpeng memaksanya untuk mengucapkan selamat tinggal pada An Ruifeng. Ling Xiqiang menolak memutar matanya dan dengan enggan mengucapkan selamat tinggal. Sangat disayangkan bahwa kemampuan aktingnya sangat buruk, dan kata "tidak bahagia" hampir dicap di wajahnya.

Seorang Ruifeng tanpa sadar mengulurkan penjepitnya untuk menarik tangannya. Dia mengubah arah di tengah jalan, dan penjepit besar yang terbuat dari busa plastik jatuh di bahu Ling Xi, membuat suara "Buk, Buk" yang membosankan.    

"Aku... aku minta maaf." Seorang Ruifeng meminta maaf dengan lembut.

Ling Xi menyeringai: "Maaf untuk apa? Anda berpartisipasi dalam pertunjukan, dan saya juga berpartisipasi dalam pertunjukan ..."

"Aku benar-benar tidak tahu bahwa kamu adalah target lelucon ini. Kalau tidak, aku tidak akan pernah menerima pekerjaan ini."

Ling Xi jelas tidak percaya: "Kamu pasti dibayar banyak untuk tampil di acara semacam ini, kan? Kamu bilang kamu tidak akan berpartisipasi dalam pertunjukan ini untukku? Siapa yang akan punya masalah dengan uang? "

Ling Xi bertindak sangat kasar. Dia dan An Ruifeng hanya bertemu sekali, dan merupakan kenalan biasa. Ling Xi juga tahu bahwa dia telah mengungkapkan kemarahannya pada seseorang yang tidak bersalah. Lagi pula, bukan An Ruifeng yang memilih target untuk dikerjai. Apa hak Ling Xi untuk kesal pada tamu lain di acara itu?

Jika ada yang harus disalahkan, dia bisa menyalahkan dirinya sendiri karena menjadi artis cilik tingkat 18. Grup pertunjukan telah menghancurkan mimpi indahnya dan membuatnya jatuh dari tertinggi tertinggi ke terendah terendah, tetapi dia masih harus bertindak sangat berterima kasih dan berkata, "Terima kasih telah mengizinkan saya berpartisipasi dalam program yang sangat tinggi."

Ling Xi memahami kebenaran ini, tetapi tanpa sadar dia ingin kehilangan kesabaran di depan An Ruifeng.

An Ruifeng mendengarkan kata-kata impulsif Ling Xi, dan rasa bersalah yang menggeliat di hatinya semakin meningkat. Ketika dia berbicara, dia tanpa sadar mengambil nada membujuk: “Kamu adalah muridku yang paling berharga. Sebagai shifu Anda, wajar saja jika saya tidak akan menerima uang untuk mempermalukan Anda. ”

Wu Youpeng dan Xu Zhiqiang, yang menyaksikan semua ini, merasa merinding di sekujur tubuh mereka... ...

An Ruifeng telah memulai debutnya dalam drama idola. Kalimat seperti itu datang kepadanya dengan sangat mudah dan mudah. Saat ini, dia mengenakan kostum udang karang yang konyol, dengan riasan tebal di wajahnya. Namun, dia membuat orang berpikir bahwa dia adalah pria paling tampan di dunia.

Ling Xi percaya dia sama sekali tidak akan jatuh cinta pada kalimat-kalimat murahan ini......

Tiga detik kemudian, jantungnya sendiri berdegup kencang dengan "boom, boom", dan dia harus mengakui bahwa dia jatuh cinta pada kalimat itu......

    ※ ※ ※

Seorang Ruifeng kembali ke ruang ganti VIP untuk menghapus rias wajahnya. Kru program ingin membuatnya tinggal untuk makan malam, tetapi dia menolak dengan mengatakan bahwa dia telah membuat janji sebelumnya. Beberapa menit yang lalu, dia dan Ling Xi telah sepakat bahwa untuk mengimbangi trauma emosional yang diderita Ling Xi hari ini, dia akan menjadi tuan rumah untuk mengundangnya makan malam, dengan agen mereka menemani mereka.

Seorang Ruifeng bertanya padanya apa yang ingin dia makan, dan Ling Xi menggertakkan giginya dan berkata bahwa dia ingin makan udang karang.

Mereka berempat berpakaian ringan dan pergi ke warung makanan laut yang ditunjuk oleh Ling Xi. Toko ini terkenal di kota B. Meskipun itu adalah toko di pasar malam, ada banyak kunjungan pribadi oleh selebritas dan orang kaya hanya untuk mencicipi keahlian bos. Xu Zhiqiang memarkir mobilnya di luar pasar malam dan melihat keramaian di pasar malam. Dia ragu-ragu: "... Ada terlalu banyak orang di sini, kan?" An Ruifeng adalah aktor panas dalam dua tahun terakhir. Jika dia dikenali di pasar malam, itu akan menyebabkan banyak ketidaknyamanan bagi orang lain dan dirinya sendiri.

"Tidak apa-apa," An Ruifeng telah berjanji untuk mengundang Ling Xi makan dan dia tidak akan melanggar janjinya: "Aku hanya akan memakai kacamata hitam."

Wu Youpeng sedikit malu: "Bagaimana kamu bisa memakai kacamata hitam di malam hari?" Dia menoleh ke Ling Xi: "Ling Xi, ubah tempatnya. Kita akan pergi ke suatu tempat dengan kamar pribadi."

Ling Xi memutar matanya dan menyarankan: "An Ruifeng, setelah keluar dari mobil, kenakan kacamata hitammu, letakkan satu tangan di bahuku dan pegang gitarku dengan tangan yang lain. Jika ada yang melihatmu, aku akan memberikan topinya. selesai. Omong-omong, kamu harus memasukkan koin ke dalam topi terlebih dahulu. Dikatakan bahwa ini terlihat lebih realistis..."

Xu Zhiqiang berbalik dan bertanya kepada Wu Youpeng, "Di mana Anda menemukan harta hidup ini?"

Wu Youpeng menyesal: "Saat itu, saya pikir idola dengan cacat intelektual juga bisa menjadi tren ..."

Yang mengejutkan semua orang, strategi Ling Xi sukses besar. Dari saat mereka turun dari mobil ke toko, Ling Xi mendapatkan beberapa uang kertas di sepanjang jalan...

Mereka berempat menemukan sudut yang remang-remang dan duduk. Ling Xi membolak-balik menu yang ternoda minyak, mulutnya menyemburkan nama-nama hidangan seperti tembakan senjata: "Adik perempuan, catat baik-baik ah! Mari kita mulai dengan empat puluh udang karang, sepiring kerang goreng pedas, satu kilo kulit. udang, seporsi kerang goreng, lima liang [6]  pangsit isi makarel... Oh ya, untuk hidangan dingin, dapatkan sepiring kentang parut dan edamame, sepiring kuping dan kulit babi beku... "

An Ruifeng buru-buru menyela: "Saya telah melakukan diet baru-baru ini dan tidak bisa makan apa-apa. Saya kira Saudara Xu hanya akan membiarkan saya mencicipi udang karang."

Ling Xi mengangguk, lalu menoleh ke gadis kecil itu dan berkata: "Baiklah, mari kita buat udang karang menjadi empat puluh satu." Kemudian dia menyerahkan menu kepada Xu Zhiqiang: "Kakak Xu, saatnya Anda memesan."

Xu Zhiqiang: "... apa yang baru saja Anda pesan sudah cukup."

Ling Xi mengangguk: "Sudah cukup bagiku, tetapi kamu belum memesan apa pun."

"Maaf, Ling Xi keluargaku tidak pandai dalam hal lain, tapi dia pandai makan. Ayo pesan hidangan kita sendiri ..." Wu Youpeng buru-buru menyelesaikan pertunjukan. Bagaimana dia bisa lupa bahwa artisnya adalah pecinta makanan langka di lingkaran itu? Dia biasanya makan sebanyak yang dia mau, dan sekarang dia makan dengan sangat tidak bermoral di depan artis lain. Melihat wajah tampan An Ruifeng yang terdistorsi, dia menduga bahwa dia belum pernah melihat foodie seperti itu dalam hidupnya.

Dari empat orang yang hadir, tiga di antaranya menganggap makan malam ini sebagai "keramahan sosial". Hanya Ling Xi yang tidak bersalah, dan benar-benar menganggap pesta makan malam sebagai pesta makan malam.

Dengan pesanan terakhir di meja ini, makanan yang dipesan sudah cukup untuk enam pria dewasa, dan Ling Xi sendiri yang mengambil makanan laut untuk mereka berempat. Dia memiliki momentum makan yang luar biasa. Itu adalah misteri bagaimana dia bisa mengeluarkan cangkang yang bersih mengingat kecepatan makannya. Seorang Ruifeng, yang duduk di sebelahnya, mengagumi gerakan makannya yang penuh badai sambil dengan elegan mengambil daging udang karang, menahannya di mulutnya sampai hambar.

Wu Youpeng menghela nafas dalam hatinya: Mereka berdua adalah bintang, jadi mengapa ada celah yang begitu besar ?!

Catatan kaki:

[1]  Judul bab adalah "Idola keterbelakangan mental". Istilahnya adalah cercaan, jadi saya memilih "Idola yang cacat intelektual".

[2]  Dia akan meminta tim program untuk "koreksi nada". Ini adalah perangkat lunak yang dapat digunakan untuk memperbaiki hanya catatan "salah" dalam kinerja untuk hasil alami, atau di seluruh campuran dengan efek yang lebih nyata.

[3]  Untuk penyanyi pria, basis, bariton, dan tenor adalah tiga jenis suara dasar, dengan basis memiliki jangkauan terendah dan tenor tertinggi. Saya kira Ling Xi mungkin bernyanyi dalam bariton, tetapi karena penulisnya tidak menggunakan istilah teknis, saya akan tetap menggunakan “suara nyanyian rendah”.

[4]  Ada permainan homonim di sini. Namanya adalah "Ling ling Xi" tetapi "ling (零)" di sini berarti "nol". Nama keluarga Ling Xi memiliki "ling(凌)" yang berbeda. Ingat pegangan Weibo-nya? Ini "Ling Xi 007". Jadi nama tokonya sebenarnya '00Xi Milk Tea Shop”.

[5]  Senjata yang digunakan oleh Sun Wukong dalam novel Journey to the West. Sun Wukong adalah monyet yang lahir dari batu yang memperoleh kekuatan gaib melalui praktik Tao.

[6]  1 liang=50 gram atau 1,7637 ons.