--> -->

Abolition of the Wicked Bab 007

Bab 007

"Silakan terus berlatih."

Yeon Geum-hong buru-buru berlari ke halaman.

Berdiri dalam antrean, mereka melihat pabrik masing-masing dengan ekspresi tegang di seluruh wajah mereka.

"Tidak ada perubahan dalam acara itu, kan?"

Mereka bertiga mengangguk bersamaan sebagai jawaban atas pertanyaan Seo Seok-san.

"Hahaha! Siapa yang tahu bahwa hari aku mendengar kalian dipanggil sebagai abolisi akan datang."

Yeon Geum-hong menerima kata-kata Do Pyeong-su.

"Sungguh hal yang tidak masuk akal untuk dikatakan. Memanggil kami sebagai pendeta atau berlatih sepanjang malam."

Mereka membuka pintu pabrik masing-masing.

Bau minuman keras yang lembut menyebar ke mana-mana.

Empat indra penciuman mereka yang tajam tidak hanya mengenali minuman keras mereka tetapi juga mengenali aroma minuman keras orang lain secara instan.

Jika peminum/ahli minuman keras mencapai daerah mereka, mereka akan dapat memeriksa keadaan minuman keras tanpa harus mencicipinya.

Ketika mereka memeriksa keadaan minuman keras mereka, mereka semua tersenyum di sekitar bibir mereka, dan segera mereka memasang wajah masam pada aroma minuman keras dari tiga yang tersisa.

"Saya tidak berpikir ini akan berhasil."

"Ya. Mungkin butuh sedikit waktu." Kata Seo Seok-san.

Meskipun diharapkan setidaknya satu orang akan keluar, sepertinya empat pertandingan mereka akan berlanjut.

"Simpan ini sebagai rahasia dari penghapusan. Karena bisa memberatkannya."

Yeon Geum-hong menerima kata-kata Seo Seok-san.

"Tentu saja. Jika kita terjebak dalam penghapusan yang kita gertakan, kita mati."

"Untuk apa kau berbohong padaku?"

Karena mereka sangat memperhatikan minuman keras, mereka bahkan tidak bisa merasakan kehadiran Geom Woo-bin.

"Ah tidak."

"Apakah kamu menyeduh minuman keras dengan baik?"

Do Pyeong-su tertawa.

"Hahaha! Jika kita melepaskan minuman keras, setiap minuman keras di Hangzhou akan terasa seperti air kotor."

Yeon Geum-hong bertanya pada Geom Woo-bin.

"Apakah kamu sudah terbiasa dengan 'Seni Menghafal'?

"Sekarang saya berada pada titik di mana saya bisa membidik ke mana pun saya mau."

"Maaf? Dekat kemanapun kamu mau? Seberapa dekat?"

Geom Woo-bin memegang jarum di tangannya.

"Aku akan melemparkannya ke sana."

Apa yang ditunjuk Geom Woo-bin adalah tiang selebar dua bentang yang berjarak sekitar lima bidang.

Lengan Geom Woo-bin bergerak.

Meskipun gerakannya tidak bagus, jarum yang terbang keluar cukup banyak dengan kekuatan membentur tiang.

"Oh!"

Jarum milik sumbu cahaya di antara menghafal.

Sedangkan melatih seni menghafal yang paling mudah adalah metode belati, karena tidak hanya bisa melempar secara acak tetapi juga karena bebannya yang berat. Di sisi lain, sampai seseorang menguasai jarum, memukulnya akan sulit dan karena ringan akan sulit untuk menerbangkannya jauh.

Namun, Geom Woo-bin hanya berlatih selama satu jam, tetapi dia telah mencapai tingkat melempar jarum hingga lima bidang dan menggedornya.

Tapi keheranan singa darah itu lebih awal.

Setelah itu, sepuluh jarum meninggalkan tangan Geom Woo-bin, tetapi tempat yang ditusuknya tidak lebih dari tiga inci ke atas, bawah, kiri, dan kanan.

Artinya, dia tidak hanya membidik pos, tapi tepat di satu tempat pos. Yeon Geum-hong yang mendekat untuk memeriksa tidak melakukan apa-apa selain membuka mulutnya lebar-lebar.

Kedalaman jarum yang menusuk ke pohon itu dekat dengan ujung jari.

'Apakah Anda mengerahkan begitu banyak kekuatan ke tingkat akurasi ini hanya dalam satu jam?'

Yeon Geum-hong menatap Geom Woo-bin dengan tatapan segar di matanya.

Mereka sudah tahu bahwa fisiknya tidak buruk. Namun, tidak mungkin menilai pencapaian seni bela diri hanya dengan melihat fisiknya. Tidak peduli seberapa hebat fisik seseorang, jika pikiran mereka tidak mengikuti mereka, pasti ada batasnya.

Namun, Geom Woo-bin adalah pemilik bakat langka dengan fisik dan kecerdasan yang luar biasa.

'Kami tidak melihat 'Seni Menghafal' sebagai satu-satunya bakat alami, bukan?'

Ada tanda yang menunjukkan kemampuan jenius hanya di sebagian besar.

"Sampai aku menjadi ahli dalam hal ini, aku tidak boleh menggunakan ini. Jika terjadi kesalahan, itu bahkan bisa merenggut nyawa seseorang."

Yeon Geum-hong berkata sambil mencabut jarum yang tertancap di tiang.

"Tentu saja, kamu harus melakukannya. Tapi jika kamu tidak membunuh lawanmu ketika kamu harus melakukannya, Moorim akan menjadi tempat kamu akan kembali ketika kamu marah."

"Saya bahkan mungkin tidak menjadi orang Moorim. Saya pikir tinggal di sini, menyeduh minuman keras dengan para pendeta, dan menjualnya juga akan bagus.

"Itu juga tidak buruk."

Mereka berempat saling memandang dan memikirkan hal yang sama pada saat yang bersamaan.

Seo Poong-sik bangga dengan nama peminum biasa.

“Ada tiga puluh jenis minuman keras yang dijual di rumah kosnya, dan tidak kurang dari tiga ratus jenis minuman keras yang dia miliki selama ini.

Dia yang banyak membaca tentang minuman keras mulai dari minuman keras murahan hingga anggur Maotai terbaik percaya bahwa tidak ada lagi minuman keras yang membuatnya takjub.

Tapi hari ini kepercayaan itu dipatahkan.

"Apa katamu... nama minuman keras ini?"

"Ini anggur 'Yeogeum' (Barmaid)."

"Anggur Yeogeum? Apakah maksudmu Yeogeum dengan..."

Meskipun itu adalah nama yang dia dengar untuk pertama kalinya, dia tidak akan pernah melupakannya sampai dia mati.

"Cobalah yang ini juga."

Geom Woo-bin menuangkan minuman keras dari labu yang berbeda ke dalam gelas kecil.

"Kurasa aku bahkan tidak perlu mencoba minuman keras lainnya."

Tidak ada minuman keras yang akan menyenangkan lidahnya selain anggur Yeogeum. Dia pikir dia tidak perlu minum minuman keras lagi hari ini. Pikiran Seo Poong-sik adalah untuk tidak meminum minuman keras yang buruk dan menghilangkan sisa sisa anggur Yeogeum.

Namun, dia berubah pikiran saat dia mengendus aroma minuman keras yang Geom Woo-bin tuangkan.

Minuman keras yang berbeda bernama anggur Pungryu (Tasteful Leisure), memberinya kesenangan seolah mendengarkan penyanyi bernyanyi di danau yang tenang.

Dia dikejutkan oleh perasaan yang berbeda dari anggur Yeogeum.

Setelah itu, Geom Woo-bin menawarinya dua gelas minuman keras lagi, dan keempat jenis minuman itu membawa Seo Poong-sik ke dunia minuman keras lainnya.

Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia tahu bahwa minum minuman keras bisa membuatnya bahagia.

"Apakah ini benar-benar minuman keras buatan manusia?"

Dia merasa seperti menjadi manusia yang beruntung bisa mencicipi minuman keras yang secara tidak sengaja ditinggalkan oleh para Shinseon.

"Apakah kamu bisa membelinya?"

"Apa maksudmu? Aku harus memohon padamu dengan mengatakan tolong jual padaku! Tidak peduli berapa banyak yang ada, aku akan membeli semuanya!"

"Aku tidak bisa memberikannya secara eksklusif untuk satu tempat. Aku ingin sebanyak mungkin orang mencicipi ini. Juga, karena harganya mahal, kamu tidak akan bisa membeli semuanya."

"Jujur, jika minuman seperti ini, itu sepadan dengan harganya. Berapa yang ada di pikiranmu?"

Geom Woo-bin berkata sambil menunjuk pada labu sepanjang satu bentang yang dia kenakan di pinggangnya.

"Saya pikir masuk akal untuk menjual salah satu botol ini dengan harga tiga tael perak. (mata uang Tiongkok kuno)"

"Eh, tiga tael perak? Bukankah itu harga anggur Maotai terbaik?"

"Begitukah? Jika ada minuman keras dengan harga itu, maka tentu saja minuman keras para pendeta juga harus dibayar dengan harga itu. Tidak, awalnya hanya tiga tael perak dan nanti bisa naik."

Meskipun harganya mahal dengan harga mutlak, aroma anggur yang masih tertinggal di dalam mulutnya membuatnya berpikir, 'Jika minuman seperti ini, tiga tael perak tidak mahal'.

"Karena kita memiliki hubungan, aku akan menerima pembayarannya nanti. Tolong jual semuanya dan selesaikan nanti."

"Tetap saja, apakah itu akan baik-baik saja?"

"Untukmu, itu seharusnya bisa sebanyak itu."

"Terima kasih!"

"Aku akan membawanya besok. Kamu tidak boleh meminum semuanya hanya karena enak."

Dia tidak bisa membuat janji.

"Bolehkah aku melihat minumannya saja?"

Seo Poong-sik menatap kosong ke kaca yang sudah menyentuh dasar.

Geom Woo-bin langsung menuju ke kota Hangzhou.

Sebagai kota kesenangan, Hangzhou dipenuhi dengan rumah bordil terkenal. Dikatakan juga bahwa di antara sepuluh rumah bordil besar di Zhongyuan, lima berlokasi di Hangzhou.

Diantaranya, Geom Woo-bin berkeliling mencari rumah bordil terbesar.

Namun, penjualan minuman keras anak berusia delapan tahun itu tidak dianggap serius.

"Aku sibuk, berhenti menggangguku dan tersesat."

Dia diperlakukan dengan cara yang sama di rumah bordil di empat tempat dan dia bahkan tidak bisa mengeluarkan minuman keras.

"Memang, itu tidak mudah."

Alasan Geom Woo-bin melangkah maju mengatakan dia akan menjual minuman keras adalah karena itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh Blood Lion. Jika mereka ditolak karena kepribadian mereka, kemungkinan besar, tinju mereka akan menjangkau lebih dulu.

Namun, usia delapan tahun juga menahan mereka untuk melakukannya.

Tempat dimana Geom Woo-bin yang kecewa berhenti adalah rumah bordil Wol-ha.

Paviliun tiga lantai adalah salah satu dari tiga rumah bordil besar Hangzhou, yang berbentuk tiga rumah dan dihiasi dengan taman yang indah.

Saat matahari terbenam, jalan-jalan Hangzhou diterangi dengan lampu buatan satu per satu.

Sudah saatnya para peminum yang tidak sabar mencari bar dan pelacur yang rajin bergerak sibuk menyambut pelanggan.

Geom Woo-bin menuju ke pintu belakang rumah bordil Wol-ha.

Dia melihat staf yang bergerak sibuk karena mereka siap untuk bisnis. Geom Woo-bin berbicara dengan orang yang terlihat seperti pelayan.

"Aku ingin bertemu manajer."

Seorang pelayan bermata pin yang berusia sekitar dua puluh berkata dengan linglung.

"Untuk tujuan apa?"

"Aku datang untuk menjual minuman keras yang bagus."

"Minuman keras? Kamu?"

Reaksi pelayan tidak berbeda dari empat tempat sebelumnya. Bahkan kata-kata berikut ini sama.

"Aku sibuk, pergilah tanpa menggangguku."

"Aku hanya ingin manajer mencicipi ini."

"Dia bukan orang yang bebas berurusan dengan anak aneh sepertimu."

"Tidak akan lama."

"Hei! Keluar dari sini!"

Pelayan itu mengangkat bahu Geom Woo-bin.

Namun, Geom Woo-bin berdiri diam dan pelayan yang tidak cukup kuat mengambil pratfall.

"Hah? Apa aku minum terlalu banyak tadi malam?

Pelayan itu tiba-tiba berdiri dan menangkap kerah Geom Woo-bin.

"Kamu seharusnya pergi ketika aku bersikap baik!"

Pelayan itu akan menggunakan semua kekuatannya, tetapi suara yang dalam terdengar.

"Apa yang sedang terjadi?"

Pelayan itu terkejut, dan saat dia meninggalkan kerah Geom Woo-bin dia menyatukan kedua tangannya dengan sopan di depannya.

"Anda di sini, manajer?"

Seorang pria paruh baya dengan janggut hitam yang tumbuh dengan gaya mengerutkan kening.

"Apa yang kamu lakukan menyambar anak selama jam kerja?"

"Bukan itu, karena anak ini dengan keras kepala memintaku untuk mengizinkannya melihatmu ..."

"Lihat aku?"

Manajer Ha Seok-mun memandang anak di depan pelayan dengan akrab.

"Ah! Kamu adalah anak yang datang kepadaku beberapa bulan yang lalu untuk mencari pekerjaan, begitu."

Geom Woo-bin membungkuk padanya.

"Aku melihatmu setelah sekian lama."

"Kau bilang namamu Geom Woo-bin, kan."

Tidak biasa datang ke sini mencari pekerjaan pada usia delapan tahun, sangat mengesankan bahwa dia bahkan menolak koin yang ditawarkan Ha Seok-mun kepadanya.

Saya datang untuk bekerja, bukan untuk mengemis.

Itu adalah rasa bermartabat yang sulit dilihat pada anak kecil.

"Apa yang membawamu ke sini hari ini? Jika ini tentang pekerjaan, aku sudah memberitahumu bahwa kamu tidak bisa melakukannya."

"Hari ini saya di sini untuk urusan yang berbeda. Harap siapkan hanya empat gelas anggur bersih."

"Kenapa gelas anggur?"

"Jika Anda mempersiapkannya, Anda tidak akan pernah menyesalinya."

Rasa penasarannya otomatis meningkat.

"Pergi dan bawa empat gelas bersih."

Pelayan itu berlari cepat dan membawa empat gelas putih.

Geom Woo-bin menuju ke area istirahat para pekerja dan duduk di kursi. Saat Geom Woo-bin meletakkan keempat labu secara merata di atas meja, Ha Seok-mun mengambil kursi di seberangnya.

Minuman pertama yang Geom Woo-bin tuangkan ke dalam gelas adalah anggur Pungryu Seo Seok-san.

"Silakan mencicipinya."

Ha Seok-mun mengangkat gelas dan membawanya ke bibirnya dan berhenti bergerak.

"Aroma!"

Lidahnya bahkan tidak menyentuhnya, tetapi itu adalah minuman keras pertama yang membuat jantungnya berdebar hanya dengan baunya.

Ha Seok-mun sedikit membasahi bibirnya dengan minuman keras.

"Ah!"

Dia menemukan banyak minuman keras karena profesinya.

Sebagian besar minuman keras yang dia minum di Zhongyuan tidak lain adalah yang bagus. Tapi, minuman keras yang diberikan Geom Woo-bin padanya sama sekali berbeda.

Meskipun dia mencoba membandingkannya dengan minuman lain, tidak ada minuman keras untuk dibandingkan.

Bahkan anggur Shaoxing yang dijual seharga sepuluh tael perak per botol, tertinggal jika dibandingkan dengan minuman keras ini.

Geom Woo-bin menuangkan minuman yang berbeda ke gelas berikutnya.

Sangat mengecewakan untuk menuangkan minuman keras sedikit demi sedikit sebanyak air mata anak ayam.

"Ini bukan minuman keras yang sama, kan?"

"Ya. Yang sebelumnya adalah anggur Pungryu dan yang ini adalah anggur Hwagoj."

"Tunggu sebentar."

Ha Seok-mun mengambil segelas air dan berkumur.

Ini adalah pertama kalinya dia merasakan jantungnya berdebar seperti ini saat mencicipi minuman keras.

Anggur Hwagoj kedua juga memiliki rasa di luar pikirannya. Jika anggur Pungryu mengingatkannya pada seorang penyanyi di danau, anggur Hwagoj sepertinya membangkitkan semangat seorang pria.

Ini adalah pertama kalinya dia tahu hanya seteguk minuman keras akan membuatnya merasa seperti ini.

Empat minuman yang dibawakan Geom Woo-bin masing-masing istimewa sampai-sampai membuat Ha Seok-mun sadar empat kali.

"Wow! Kenapa saya tidak tahu bahwa minuman keras semacam ini ada?"

"Jadi, pasti masih ada sisa uang di kantongmu, kan?"

Ha Seok-mun tertawa terbahak-bahak mendengar lelucon Geom Woo-bin.

"Ya. Kamu benar! Peminum berat Hangzhou akan menyia-nyiakan kekayaan keluarga mereka, begitu."

"Untungnya, kami tidak dapat menghasilkan sebanyak itu. Tentu saja, itu cukup mahal untuk khawatir membuang-buang uang."

Mata Ha Seok-mun menyipit ketika pembicaraan tentang harga muncul.

"Berapa banyak yang ada dalam pikiranmu?"

"Berapa harga yang akan kamu jual?"

"Itu tergantung pada harga yang Anda berikan."

“Mmm…lalu berapa harga minuman paling mahal di rumah bordil ini?”

Bocah delapan tahun itu bermain keras untuk mendapatkan.

"Ini anggur Shaoxing sepuluh perak."

"Apakah saya bisa mendapatkannya dengan harga lebih tinggi dari ini?"

"Lima tael perak per botol."

Biayanya kurang dari tiga tael perak untuk membawa sepuluh tael perak anggur Shaoxing.

"Aku akan memberikannya padamu seharga lima tael perak hanya selama sebulan. Mulai bulan depan akan menjadi sepuluh tael perak. Dan tahun depan menjadi lima belas tael perak."

"Hei, satu-satunya minuman keras yang mahal adalah anggur Maotai dan anggur Chilsung yang mereka berikan kepada kaisar"

"Apakah minuman keras yang saya bawa lebih baik daripada yang diminum kaisar?"

Ha Seok-mun berpikir bahwa itu adalah fakta yang tak terbantahkan.