-->

Abolition of the Wicked Bab 004

Bab 004

"Hehe sejujurnya ini adalah hadiah untuk kamu dan aku."

"Maaf?"

"Ada banyak surat yang bahkan aku tidak tahu. Jadi bagaimana kalau kita belajar bersama?"

Tentu saja, tidak ada orang di bumi yang tahu semua huruf Zhongyuan. Itu mungkin mengapa ada pepatah bahwa orang-orang Zhongyuan mati tanpa melakukan tiga hal.

Yang pertama adalah bahkan jika mereka makan makanan lain sepanjang hidup mereka, mereka tidak dapat mencicipi semua makanan Zhongyuan, bahkan jika mereka mengembara sepanjang hidup mereka, mereka tidak dapat melihat semua Zhongyuan, dan bahkan jika mereka mempelajari sepanjang hidup mereka, mereka tidak dapat mengetahui semua huruf dari Zhongyuan.

Tapi, setidaknya Do Pyeong-su tahu bahwa ini bukan waktunya bagi Geom Woo-bin untuk membaca 'Seribu Karakter Klasik'. Itu karena dia telah melihat Geom Woo-bin beberapa kali di asrama membaca buku yang jauh lebih sulit daripada 'Seribu Karakter Klasik'.

"Itu karena aku sehingga kamu tidak membaca buku di rumah, begitu."

Pada awalnya, Geom Woo-bin memiliki ide untuk mengajar Do Pyeong-su menulis dengan berpura-pura tidak tahu.

"Aku tidak ingin mengecewakanmu."

Itu adalah hadiah yang memberatkan bagi Do Pyeong-su yang berhenti belajar menulis beberapa kali.

"Apakah sesuatu seperti itu terjadi?"

Setelah makan malam, sambil duduk-duduk minum teh dan mengobrol, Do Pyeong-su menceritakan tentang kejadian di kota pada siang hari.

"Tepat! Haruskah aku membunuh semua rekan seni bela diri itu?"

Yeon Geum-hong memarahi.

"Jika kita membunuh untuk sesuatu seperti itu, penghapusan akan menyukainya."

Di masa lalu, dia melakukannya sesuka hatinya tetapi sekarang hal pertama yang dia pertimbangkan adalah Geom Woo-bin.

"Sejujurnya lebih dari rekan seni bela diri, saya pikir pria yang sedikit mengganggu itu mengawasi penghapusan."

"Orang itu? Siapa?"

"Apakah kamu mengenal orang yang bernama Jung So-myeong?"

Saat dia memasukkan nama itu ke dalam mulutnya, Seo Seok-san memukul lututnya.

"Ah! Maksudmu pemilik Western Transportation, perusahaan transportasi terbesar di Hangzhou?"

"Yah, melihat gadis yang memanggil Jung So-myeong sebagai paman orang luar, sepertinya dia adalah putri Namgung Se-ga, dan dia berusia sekitar sepuluh atau sebelas tahun."

"Ini Namgung Hye-yeon. Rumor mengatakan bahwa putri bungsu Namgung Se-ga adalah anak ajaib sampai-sampai menginjak lembut ketiga kakak laki-lakinya."

"Orang-orang itu mengawasi penghapusan itu?" Tanya Seo Seok-san.

Do Pyeong-su menceritakan adegan yang dilihatnya apa adanya. Seo Seok-san tersenyum jahat karenanya.

"Hahaha! Gadis kurang ajar itu naksir penghapusan kita."

"Ya ampun, dia masih muda..."

"Hei kamu, apakah kamu mengatakan seseorang tidak bisa naksir jika mereka masih muda? Bunga mekar bahkan di pohon tua, jadi jika itu pohon muda memang akan mekar penuh. Bahkan, dengan wajah seperti Abolition kami tentu saja wanita akan terus melekat seperti bagaimana serbuk besi menempel pada magnet."

"Bukankah kita memiliki permusuhan dengan Namgung Se-ga?"

Mereka berempat hanya mengerjap sambil menatap wajah satu sama lain.

Bahkan jika ada, itu tidak dapat diingat kecuali itu adalah sesuatu yang sangat istimewa.

"Pokoknya, kita harus berhati-hati. Jika mereka mengetahui penghapusan itu bersama kita, itu bahkan bisa merugikannya."

Yeon Geum-hong terus berbicara setelah berpikir dengan hati-hati.

"Kita perlu membuat penghapusan lebih cepat dari yang kita rencanakan. Karena Moorim adalah tempat di mana kita tidak tahu kapan sesuatu akan terjadi."

"Apa? Kalau soal Seni Bela Diri, aku sudah mempelajarinya, kan?"

Do Pyeong-su menggelengkan kepalanya mendengar kata-kata Geom Woo-bin.

"Sekarang kamu belajar dengan sangat ceroboh."

"Tapi aku bekerja keras untuk itu ..."

"Tentu saja, kamu bekerja keras. Kami juga akan menambahkan kerja keras kami di sana. Hari ini kami akan berlatih Seni Bela Diri Darah & Besi Jang Man-dok terlebih dahulu, jadi mari kita mulai dengan latihan tubuh yang diperlukan."

"Seni Bela Diri Darah & Besi?"

"Ya. Jika kamu berlatih secara ekstrim kamu memang bisa belajar pedang dan bisa mencapai titik kebal terhadap sepuluh ribu racun. Tentu saja, dalam seni musikku..."

Saat Jang Man-dok melotot, Do Pyeong-su berbicara dengan rengekan dan menunjuk ke tong kayu yang ada di depan.

"Pertama-tama, pergilah ke tempat itu dan lakukan meditasi sebagai 'Neigong' (keterampilan internal) yang Anda pelajari dari master."

Geom Woo-bin melirik ke dalam tong.

Tumbuhan yang tidak dikenal mengambang di atas air hitam yang uap putihnya naik dengan cepat karena panas.

"Warna airnya terlihat mencurigakan."

"Itu adalah sesuatu yang akan menguasai Seni Bela Diri Darah & Besi, itu akan sangat membantumu."

Do Pyeong-su menjelaskannya alih-alih Jang Man-dok yang terdiam. Karena para pendeta tidak melakukan sesuatu yang membahayakan dirinya, Geom Woo-bin hanya menanggalkan pakaiannya dan masuk ke dalam tong.

Tetapi pikiran bahwa dia bahkan mungkin akan bunuh diri melanda dirinya.

Meskipun airnya panas, tidak hanya sangat panas tetapi dia merasakan sakit seolah-olah jarum ditusuk di seluruh tubuhnya.

"Jang Man-dok bertanya apakah itu menyegarkan?"

"Grrr..."

Dalam panas dan rasa sakit yang tajam, Geom Woo-bin hanya mengerang.

"Sekarang kamu harus berlatih seni Guru 'Cheonji-hapil-gong' (konsep kesatuan manusia dan surga). Sudahkah kamu menghafal semua frasa?"

"Tentu-, tentu saja."

Meskipun kesakitan, Geom Woo-bin berkonsentrasi penuh dan melafalkan kalimat Neigong.

"Memotong keajaiban bumi dan manusia ..."

Sepanjang bulan lalu dia bisa mengendalikan aliran tetapi sekarang karena rasa sakit, itu terus terputus.

"Konsentrasi! Aliran energi tidak boleh terputus!"

Teriakan Do Pyeong-su sedikit menjernihkan pikiran Geom Woo-bin. Saat Geom Woo-bin mengendalikan aliran energi, Do Pyeong-su bertanya pada Jang Man-dok dengan suara rendah.

"Bukankah itu dilakukan sebagai langkah pertama? Apa? Langkah keempat? Hei! Kamu gila!"

Proses berlatih Seni Bela Diri Darah & Besi terlalu menyakitkan sehingga tidak ada yang muncul selama tiga ratus tahun di mana hanya metode yang bisa diikuti.

Alasan Jang Man-dok bisa berlatih Seni Bela Diri Darah & Besi semacam itu adalah berkat kesabarannya yang khas dan metode senioritas sistematis Hwa Jeok-san.

Hwa Jeok-san membagi Seni Bela Diri Darah & Besi dari langkah satu ke langkah dua belas, jadi setiap tahap memiliki periode adaptasi enam bulan.

Jika bukan karena Hwa Jeok-san, jenius Seni Bela Diri, tidak mungkin membuat sistem seperti itu, tapi tetap saja, karena menyakitkan, itu tidak akan berhasil jika bukan karena Jang Man. -dok yang luar biasa sabar.

Namun, itu adalah proses yang menyakitkan, tetapi Jang Man-dok menyingkirkan tiga langkah pertama dan segera memulai dari langkah keempat.

"Tidak peduli seberapa terburu-buru Anda. Apakah penghapusan itu bisa menyebabkan kematian karena serangan jantung?"

Jang Man-dok menunjuk ke arah Geom Woo-bin karena teriakan yang tertahan.

Ekspresi Geom Woo-bin benar-benar terdistorsi dan wajahnya menjadi pucat tapi tetap saja, dia tidak berhenti melafalkan kalimat itu.

"Baiklah. Katakanlah kesabaran Penghapusan jauh lebih besar dari Anda. Tapi tetap saja, Anda berlebihan dengan melewatkan tiga langkah, bukan? Apa? Minta dia untuk pindah ke langkah enam berikutnya? Kalau begitu, jika terjadi kesalahan , kami akan membunuhmu."

Syukurlah pada hari itu, tidak ada yang bisa membunuh Jang Man-dok.

Meskipun Geom Woo-bin kehilangan kesadaran setelah senioritasnya, itu tidak mengancam jiwa.

Jang Man-dok menginap di samping Geom Woo-bin dan melakukan perawatan akupunktur. Do Pyeong-su bergumam seperti mendesah melihat melalui jendela kamar Geom Woo-bin yang menyala.

"Pria itu Jang Man-dok. Dia setia pada Geom Woo-bin seperti dia anaknya, bukan?"

"Dia pria yang selalu penuh kasih sayang."

Seo Seok-san berdiri dengan bulan sebagai latar belakang di belakang Do Pyeong-su yang terkejut.

"Tolong beri peringatan setidaknya."

"Kamu berada di urutan berikutnya, tapi itu pasti memberatkan jika Jang Man-dok begitu tulus."

"Hah! Aku tidak akan melakukannya dengan bodoh."

Berkat perawatan akupunktur Jang Man-dok yang dia lakukan sepanjang malam, pagi Geom Woo-bin terasa menyegarkan. Namun, energi itu tidak bertahan lama.

"Kau ingin aku memakai ini di pergelangan tangan dan pergelangan kakiku?"

"Kamu harus memakai 3 kilogram di pergelangan kakimu dan hanya 1,8 kilogram di pergelangan tanganmu. Dan..."

Do Pyeong-su menyerahkan batangan besi yang beratnya sekitar 6 kilogram. Kulitnya dibungkus di bagian bawah agar tidak terlepas dari tangannya.

"Kamu sadar akan tebasan pedang dua belas arah, kan?"

"Bukankah aku berlatih setiap hari."

"Sekarang bergeraklah selangkah demi selangkah saat Anda sedang dalam perjalanan ke rumah kos."

Geom Woo-bin hampir menangis.

"Tapi aku mungkin terlambat seperti itu."

"Itu sebabnya kamu harus bekerja keras."

"Aku berjanji akan bekerja keras untuk belajar seni bela diri, jadi..."

Bahkan di usia muda, Geom Woo-bin memiliki keyakinan bahwa dia akan menepati janjinya bagaimanapun caranya. Mengenakan bola besi di pergelangan tangan dan pergelangan kaki dan mengambil langkah maju mengayunkan batang besi sama sekali tidak mudah.

Melihat Geom Woo-bin berjalan keluar dari pintu, Seo Seok-san mendecakkan lidahnya.

"Tut, tut, tut! Kamu tidak akan melakukannya dengan bodoh? Ada banyak ketidaktahuan yang meluap."

"Semua itu sesuai dengan standar Penghapusan. Karena Jang Man-dok melakukan perawatan akupunktur sepanjang malam, dia akan cukup tahan. Hari ini giliranmu untuk menjaga Penghapusan, kan? Apa yang kamu lakukan tanpa mengejarnya? "

"Penghapusan yang Menyedihkan. Bagaimana dia bisa bertemu dengan pendeta jahat seperti itu dan menderita seperti itu?

Geom Woo-bin tidak pernah melangkah dengan sia-sia dalam perjalanannya ke rumah kos. Dia berkeringat dan meskipun lengan dan kakinya gemetar, dia tidak menghentikan latihan yang diperintahkan Do Pyeong-su kepadanya.

Sebaliknya, ketika dia mendapatkan sudut tebasan yang salah, dia bahkan akan mundur dan mengayunkannya dengan benar.

'Tidak ada yang bisa dilihat, jadi dia mungkin melakukannya dengan kasar, kan? Bagaimana dia bisa hidup di pedesaan yang keras ini dengan hati yang begitu kuat.'

Malam itu mereka berempat duduk dengan lutut menyatu.

Setelah memasuki tong Jang Man-dok dalam pelatihan yang mengerikan, Geom Woo-bin sudah keluar.

"Aku juga memikirkan kekhawatiran Seo Seok-san. Penghapusan kami memiliki kepribadian yang sempurna untuk ditikam dari belakang."

Do Pyeong-su menyetujui kata-kata Yeon Geum-hong.

"Tepat. Adalah kebenaran yang tidak dapat diubah bahwa orang yang paling cepat mati di Moorim adalah orang yang baik."

"Meskipun Seni Bela Diri juga penting, kita tidak boleh mengabaikan triknya."

Semua tatapan mereka tertuju pada Yeon Geum-hong.

Tatapan itu berarti, "Tidak ada orang lain selain kamu yang bisa mengajarkan itu."

"Tentu saja, di antara kita, aku yang paling pintar."

"Bukan itu."-

Yeon Geum-hong mengabaikan dan melanjutkan.

"Namun, saya tidak bisa mengajarkan apa pun selain dasar-dasarnya. Siapa di Moorim yang berani menipu saya?"

Semua Blood-singa memiliki kekuatan yang kuat yang bisa menghancurkan kepala seseorang.

“Di saat seperti ini, akan sempurna jika buku yang ditulis oleh Manbak Seon-in ada di sana.

"Oh, aku tahu di mana itu." Kata Do Pyeong-su.

"Hah? Kamu tahu? Kamu? Yang bodoh?"

"Tentu saja, saya belum pernah melihat buku itu tetapi hanya mendengarnya. Tiga tahun lalu, ketika saya berkeliaran untuk menemukan Jangju, tidak, tuannya, saya mampir ke sebuah tempat bernama kabin Gunung Seon-In di Anhui. ...ah! 'Seon Ju-hyeon'. Di sana, saya mendengar dari Jangju bahwa itu ada di sana."

"Dari siapa kamu mendengar?"

"Dari Jangju langsung. Bahwa ada sebuah buku yang ditulis oleh Manbak Seon-in, dan jika dijual, seseorang dapat menghasilkan banyak uang darinya."

Semua orang menatap Do Pyeong-su dengan mata terbuka lebar.

"Apa yang sebenarnya kamu lakukan di sana?"

"Saya kehabisan uang, pada saat yang tepat ada manor yang cukup besar, saya baru saja masuk."

"Masuk dan?"

"Saya bilang saya ingin uang untuk tujuan perjalanan. Ada kecelakaan kecil di tengah-tengahnya, tapi tidak ada yang hebat."

"Kamu melakukan perampokan. Kamu merampok."

"Apakah kamu dapat menemukannya jika kamu pergi lagi?" Tanya Yeon Geum-hong.

"Rasa arah saya luar biasa cerah, bukan?"

"Jika itu 'Seon Ju-hyeon' dari provinsi Anhui, perjalanan pulang pergi tiga hari sudah cukup, kan?"

"Jika kamu terburu-buru, itu akan memakan waktu dua setengah hari, kan?"

Yeon Geum-hong menulis kata-kata 'Manbak Seon-in' dan nama buku di selembar kertas dan menyerahkannya kepada Do Pyeong-su.

"Kamu hanya perlu membawa buku yang memiliki huruf yang sama dengan ini, bisakah kamu melakukannya?"

"Apakah itu akan tetap ada?"

"Bahkan jika kamu harus memotong anggota badan Jangju, temukan dan bawa."

"Buku macam apa itu, sehingga kamu melakukan ini?"

"Itu bisa disebut Seni Perang Moorim. Ini adalah buku yang bahkan bisa kamu praktikkan membaca pikiran. Bukankah itu harus dimiliki untuk penghapusan sekarang?"

Do Pyeong-su langsung berdiri.

"Apakah kamu pergi sekarang?"

"Ini adalah hal yang harus dimiliki untuk penghapusan, jadi saya harus segera membawanya dan memberikannya kepadanya."

"Sampai Do Pyeong-su kembali, mari kita ajari dasar-dasarnya."

Kata Seo Seok-san pada Yeon Geum-hong.

Ketika dia mengatakan bahwa nama anak itu adalah Geom Woo-bin, dia pikir itu cocok dengan wajahnya.

"Dia bekerja pada usia itu? Tapi tidak bersekolah?"

"Sepertinya rumah tangga miskin."

"Pekerjaan apa yang dia lakukan?"

"Mereka bilang dia pelayan di rumah kos."

Saat dia mengingat wajah Geom Woo-bin dan kata 'pelayan', dia merasakan celah besar di antaranya.

"Apakah dia benar-benar seorang pelayan?"

"Seperti yang saya dengar dari orang-orang di sekitar, mereka mengatakan dia melakukan pekerjaannya dengan baik."

"Di mana dia bekerja?"