Bangau Sakti Jilid 19

 
Jilid 19

" pernahkah kau minum arak sebelumnya?" tanya Pek Yun Hui.

"Belum, Tetapi hari ini aku ingin mencobanya," jawab Na Siao Tiap,

"Sebetulnya arak kita seberapa enaknya, Arak hanya dapat membikin kita mabok. Lebih baik kita tidak minum arak," kata Bee Kun Bu.

"Aku sering mendengar orang mengatakan bahwa arak itu dapat membikin orang lupa akan penderitaannya. Aku ingin mencoba meminumnya agar dapat melupakan segala sesuatu!" kata Na Siao Tiap,

Sambil tersenyum Bee Kun Bu menanyai "Apakah ada suatu hal yang membikin kau bersusah hati? Arak itu hanya dapat membikin kau lebih kesal lagi setelah kau sadar kembali, Lebih baik kita tidak minum arak,"

Na Siao Tiap terperanjat mendengar bujukan yang ramah dari Bee Kun Bu.

Untuk merubah suasana, Bee Kun Bu berkata pula: "Tiap Moi, bukankah kau pernah berjanji hendak mengajarkan aku ilmu silat dari kitab-kitab Kui Goan Pit Cek? Apakah janji itu masih berlaku?"

"Janjiku selalu berlaku," jawab Na Siao Tiap. "Aku hanya khawatir kau belajar tidak dengan sungguh-sungguh hati!"

"llmu silat yang sakti itu diidam-idamkan oleh para jago silat Bukankah aku ini tolol jika tidak belajar sungguh-sungguh hati bila kau sudi mengajarkannya?"

Na Siao Tiap mengawasi Pek Yun Hui sejenak, lalu berkata sambil tersenyum: "Mempelajari mengerahkan tenaga dalam harus dilakukan dengan tekun, Jika kau tidak dapat mencurahkan perhatian, maka ilmu itu tak akan berhasil dipelajarinya. Aku hanya khawatir kau selalu memikiri Lie Sumoymu selagi mempelajari ilmu tenaga dalam itu!"

sindiran itu membikin wajahnya Bee Kun Bu menjadi merah, dan ia terpaksa menjawab: "Tetapi dengan kau menjagai aku, aku tak khawatir tidak berhasil!"

jawaban yang tepat itu berbalik membikin Na Siao Tiap menjadi merah padam wajahnya, ia tak menduga bahwa Bee Kun Bu juga bisa bersenda gurau terhadap-nya. ia berkata: "Hm! Kau pandai bicara, Jika kau betul-betul ingin belajar, kau harus senantiasa mendengar petunjuk-petunjukku dengan khidmat!"

"Jangan khawatir, Suhu!" jawab Bee Kun Bu dengan senyumnya yang menawan hati. "Di waktu belajar, aku akan selalu pandang kau sebagai guruku yang sakti, aku tentu memperhatikan segala petunjuk-petunjuk. "

Mendadak ia menangguhkan kata-katanya, karena ia insyaf bahwa pereakapannya sedang diperhatikan oleh keempat bujang perempuan Na Siao Tiap dan Pang Siu Wie.

Pek Yun Hui segera memotong pembicaraannya kedua orang itu dengan berseru: "Aku sudah lapar Apakah hidangan- hidangan sudah siap?"

Bee Kun Bu mengerti saran itu, ia lalu keluar dari kamar dapur menanti hidangan-hidangan yang sedang disiapkan

Pada keesokan harinya Bee Kun Bu mulai belajar silat dari Na Siao Tiap dengan penuh perhatian, dan ia berusaha melupakan Lie Ceng Loan, Tiga bulan telah berselang, ia telah dapat memahami berbagai-bagai macam ilmu silat yang tereatat di dalam kitab-kitab Kui Goan Pit Cek dengan petunjuk dan penjelasan yang teliti dan cermat dari NaSiao Tiap. Demikian tekunnya Bee Kun Bu mempelajari dan memahami ilmu-ilmu silat tersebut, demikian pun Na Siao Tiap mengajarnya dengan sungguh-s unggun pula, sehingga dalam jangka waktu tiga bulan saja, Bee Kun Bu telah dapat menghafal di luar kepala semua catatan-catatan kitab-kitab tersebut.

Kadang-kadang Pek Yun Hui juga turut serta mempelajari dan melatih ilmu-ilmu silat tersebut, dan dengan kecerdasannya iapun telah memperoleh manfaatnya, setaraf dengan apa yang telah diperoleh oleh Bee Kun Bu.

pada suatu hari baru saja Bee Kun Bu berlatih silat, dan ketika ia membuka matanya yang ia pejamkan selama beristirahat, ia tampak Na Siao Tiap berdiri di depannya dengan sikap yang rindu, ia menanyai "Tiap Moi, mengapa kau nampaknya cemas?"

Na Siao Tiap menghela napas, "Mulai hari ini, setelah kau memahami semua catatan-catatan ilmu silat dari Kui Goan Pit Cek, kau harus mulai mempraktekkan teori-teorinya: karena banyak jurus-jurus yang kau harus pergunakan dengan baik dan mahir Menurut perhitunganku jangka waktunya enam- tujuh bulan lamanya, Meski kau telah memahami teori- teorinya, namun kau belum ada kesempatan untuk mempraktekkannya.

Jika kau menjumpai lawan yang memiliki ilmu tenaga dalam yang lihay, kau bukan saja masih belum dapat menaklukkan lawan itu, malah kau dapat dilukai karena kau belum dapat mempergunakan tenaga dalammu dengan sempurna, Oleh karena itu, aku harus membantu kau mempraktekkan mempergunakan tenaga dalammu."

"Ha! Ha! Hai!" tertawa Bee Kun Bu, "Jika cuma itu saja, kau tak usah menjadi cemas, Aku siap sedia menerima petunjuk-petunjukmu."

Na Siao Tiap lalu duduk di sampingnya Bee Kun Bu dan berkata lagi: "Apakah kau mengetahui mengapa aku dapat melayang-layang di udara seperti seekor kupu-kupu dalam jangka waktu yang agak lama?"

"Kau telah memahami dan berlatih ilmu Toa Pan Yok Hian Kong (llmu meringankan tubuh yang sakti) dengan mengerahkan urat-urat syaraf dan tenaga dalam mu, serentak mempergunakan tenaga luar untuk menekan hawa udara.

Betulkah? Dan apakah akupun dapat belajar ilmu tersebut dari kau?"

Na Siao Tiap berbangkit dan sambil tersenyum ia berkata: "Kau telah menebak separuh jitu, ilmu Toa Pan Yok Hian Kong dapat dipergunakan dengan sempurna jika kita sudah berlatih lama dan kita sudah berusia tiga puluh tahun ke atas, Aku kini belum berusia dua puluh tahun, ilmu tersebut belum aku dapat mempergunakan dengan sempurna."

"Sungguh mengagumkan!" seru Bee Kun Bu dengan kagum, "Belum berusia dua puluh tahun, kau sudah demikian lihaynya, Jika kau sudah dua puluh tahun lebih, kau,., kau. "

Na Siao Tiap menjadi merah mukanya karena pujian itu.

Lalu mereka berlatih silat lagi,

Di dalam beberapa bulan mereka berada bersama-sama, Na Siao Tiap telah meluap-luap asmaranya seolah-oleh tak tertahan lagi, akan tetapi Bee Kun Bu senantiasa mempertahankan batas demarkasinya dengan sungguh- sungguh, ia tetap menghormati keluhuran gadis itu, dan mencintainya sebagai adiknya,

"Meskipun aku rela mengajarkan dan membantu kau berlatih Toa Pan Yok Hian Kong," kata Na Siao Tiap, "Akan tetapi aku masih merasa khawatir."

Bee Kun Bu terkejut dan berkata: "Jika kau anggap berbahaya bagiku, lebih baik pelajaran itu ditangguhkan saja dahulu, Aku dapat mempelajarinya setapak demi setapak."

Dengan tak terasa air matanya Na Siao Tiap mengalir keluar, dan dengan terisak-isak ia berkata lagi: "Aku anggap tak ada gunanya bagi seorang gadis memiliki ilmu silat yang sakti, Jika aku dapat menurunkan kepandaianku kepadamu, aku kira ada lebih baik!" "Mengapa kau senantiasa berpendapat demikian? Kau pasti akan menyesal jika kau kehilangan kepandaian silatmu yang sakti itu," kata Bee Kun Bu, menghibur

"Aku tidak akan menyesali kata Na Siao Tiap. "Aku lebih suka diam di rumah mengurus rumah tangga seperti lain-lain wanita umumnya. "

"Sudahlah!" kata Bee Kun Bu dengan senyuman yang menghibur "Mari kita berlatih silat pula!"

"Akupun heran," meneruskan Na Siao Tiap, "Aku tiba-tiba tak berpikir untuk menjagoi di kalangan Kang-ouw. Aku rela menjadi seorang wanita biasa mengerjakan semua pekerjaan wanita, Bahkan akupun tak mau dibantu oleh seorang bujang. "

Tetapi dengan demikian banyaknya pekerjaan yang kau harus kerjakan, kau akan lekas menjadi muak!" kata Bee Kun Bu.

"Tidak! Tidak!" jawab si gadis. "Aku tak akan menjadi jemu!

Aku yakin aku akan berbahagia mengurus rumah tangga untuk orang yang aku segani. "

Berdebar-debar hatinya Bee Kun Bu, ia berusaha sekuat tenaga memperkokoh imannya dari serangan-serangan asmara yang sedang dilancarkan oleh gadis yang cantik jelita itu, ia tak lupa akan pesannya Pek Yun Hui, dan dalam usahanya mempertahankan napsunya itu, ia menjadi berdiri tertegun.

"Bee Siang Kong, apakah aku telah salah bicara?" tanya Na Siao Tiap setelah melihat sikapnya Bee Kun Bu yang tiba- tiba berubah,

"Tidak," jawab Bee Kun Bu, "Kau mengatakan bahwa kau dapat mengajarkan aku ilmu Toa Pan Yok Hian Kong dengan cara yang cepat Bagaimanakah itu?"

Na Siao Tiap menatap Bee Kun Bu sejenak, lalu berkata: "Urat-urat syaratku betul sudah aku dapat mengendalikannya dengan sempurna, tetapi jika aku belum berusia tiga puluh tahun atau lebih, aku tak dapat mempergunakan ilmu Toa Pan Yok Hian Kong itu dengan sempurna jika aku tidak makan Leng Tan (pil mustajab) yang dibuat dari Ban Lian Hwee Kwi (kura sakti) dari ayahku, Sayang Leng Tan itu telah aku makan habis, karenanya aku tak dapat membagi kau! jika kau makan Leng Tan itu, mungkin juga pada pertengahan bulan delapan lain tahun kau dapat menunjukkan gigi di markas besarnya partai Thian Liong, Tapi masih ada akal agar kau dapat mempelajari ilmu itu lebih cepat "

"Bagaimanakah caranya?" tanya Bee Kun Bu dengan bernapsu.

Na Siao Tiap tidak segera menjawabnya, ia menatap Bee Kun Bu dengan wajah yang penuh kaSih sayang, Lalu ia berkata: "Jika aku memikirkan hal ini, aku menjadi cemas, Cara itu adalah usul dari Pek Cici."

Bee Kun Bu terkejut dan berkata: "Aku tahu, Kau harus berkorban dengan membuang-buang banyak tenaga dalammu untuk membantu aku melatih mengendalikan semua urat-urat syarafku, BetuIkah?"

"Jika hanya demikian, aku tak akan menjadi cemas," jawab Na Siao Tiap.

Bee Kun Bu mengerutkan dahi dan berkata: "Jika masih ada cara yang lain, akupun tak mengetahuinya."

"Nah, dengar baik-baik!" kata Na Siao Tiap. "Setelah aku makan Leng Tan yang terkenal dari Ban Lian Hwee Kwi, maka darahku menjadi berlainan daripada darahnya orang umumnya. Bila aku dapat berhasil menyalurkan darahku ke dalam tubuhmu dengan dibantu Pek Cici yang mendorong kau mengeluarkan tenaga dalammu, maka dalam jangka waktu hanya enam bulan, hasil latihanmu akan sama dengan hasil latihan selama sepuluh tahun lebih, Dan setelah kau berhasil, kau dapat mengendalikan semua urat-urat syaraf mu dan melancarkan jurus-jurus ilmu silat yang kau telah pelajari dan dapat menjagoi di kalangan Kang-ouw!" "Tetapi... tetapi cara itu adalah cara yang tak mungkin dilakukan!" bantah Bee Kun Bu. "Janganlah kau berpikir demikian!"

"Aku akan mendesaknya, aku tak merasa puas jika aku tak melaksanakan cara tersebut untuk menolong kau!" mendesak Na Siao Tiap.

"Tidak!" bentak Bee Kun Bu dengan berlagak marah, "Kau terlalu berkeras kepala! Jika demikian, aku harus siang-siang berlalu dari sini!" Dan iapun berjalan keluar

Tetapi Na Siao Tiap meloncat menghalangi dan berkata dengan sabar: "Aku bermaksud baik, Apakah aku telah salah bicara?"

"Tetapi kau sangat keras kepala," jawab Bee Kun Bu. "Orang harus selalu menuruti kehendakmu tapi kau sebaliknya segan menerima pendapat orang lain, Aku khawatir jika aku berdiam lama-lama di sini, kita akan sering-sering berselisih Lebih baik aku berlalu sekarang?"

Air mata mengucur keluar dari kedua belah matanya Na Siao Tiap dan sambil memegangi tangannya Bee Kun Bu ia berkata: "Jangan gusar, aku tak akan memaksa kau lagi, Lain kali aku akan berunding untuk mengetahui keputusanmu. "

"Celaka!" pikir Bee Kun Bu. "Agaknya dia tidak mau melepaskan aku lagi. Dia ingin selalu menyertai aku!"

Dalam keadaan yang serba salah itu, sekonyong-konyong terdengar suaranya Pek Yun Hui yang ia tidak tampak sudah sepuluh hari lebih.

Na Siao Tiap mendongak dan berseru: "Pek Cici, kau sudah kembali?"

Pek Yun Hui menghampiri mereka seraya berkata: "Ya, aku sudah kembali, dan bagaimanakah kalian ber-dua?

Apakah kalian berselisih?" ia menanya demikian karena melihat Na Siao Tiap berlinangkan air mata, "Aku tidak berselisih, aku telah membikin dia gusar!" jawab Na Siao Tiap,

Setelah menatapi Bee Kun Bu sekian lama, Pek Yun Hui berkata: "Sudahlah, kau jangan marah, Kau harus terus belajar dan berlatih, sekarang berita tentang ke-sembilan partai silat akan mengadu kepandaian di markas besar partai Thian Liong tahun depan sudah tersiar luas, pertandingan silat pada waktu itu tak dapat dianggap remeh lagi.

Jago-jago silat dari partai-partai silat Kun Lun, Ngo Bi, Siat San, Tiam Cong dan Hua San, setelah mereka datang ke pegunungan Koat Cong San ini untuk merebut kitab-kitab Kui Goan Pit Cek, mungkin sudah mengetahui tenaga dari partai Thian Liong, dan mungkin pula sudah memperhitungkan masak-masak untuk menghadapi nya.

Cobalah pikir, semua jago-jago silat dari kelima partai silat itu telah bergabung menggempur jago-jago dari partai Thian Liong, mereka masih tak mampu menggempurnya, Karena itulah kita harus membikin persiapan yang semestinya untuk menghadapi peristiwa lain tahun, sekarang jangka waktunya masih lima-enam bulan lagi, waktu sesingkat ini sangat berharga, Jika kau tidak bertekun belajar, kau akan menyesal seumur hidupmu!"

Bee Kun Bu menundukkan kepalanya dan berkata: "Aku tidak marah."

Dengan wajah yang cemas,-Na Siao Tiap berkata: "Cici, jika jangka waktunya sudah sedemikian singkat nya, bagaimanakah kita dapat mendesak Bee Siang Kong memahami ilmu Toa Pan Yok Hian Kong? Ya, cara-cara melancarkan jurus-jurus, mengelit mengegos, menangkis dan melabrak lawan, dapat dia melatih diri dengan memuaskan dengan dibantu oleh Cici, Tetapi untuk dapat memiliki ilmu Toa Pan Yok Hian Kong waktunya terlalu sempit!" Pek Yun Hui tersenyum dan berkata: "Tentang ini kita tak dapat berbuat lain. Kita hanya dapat mengajar dan memberi petunjuk sedapat mungkin. Namun jika dia tekun belajar dan berlatih, hasilnya akan diluar dugaan, dia dapat mengimbangkan kekuatannya partai Thian Liong dan kesembilan partai-partai silat lainnya."

"Tetapi kita masih ada cara lain yang lebih cepat," kata Na Siao Tiap, "Hanya Bee Siang Kong tak sudi menerimanya.

Sebab inilah kami tadi telah bertengkar!"

Pek Yun Hui berpikir setelah mendengar penjelasan itu, Kemudian sambil tersenyum ia berkata: "Betul, cara itu adalah cara satu-satunya untuk mempereepat hasiU nya!"

Bee Kun Bu membungkam. Agaknya ia terpaksa menerima saran tersebut yang membikin Na Siao Tiap berkorban lebih besar lagi. Menampak sikap itu, Na Siao Tiap menggoda dengan ejekannya: "Pek Cici, agaknya Bee Siang Kong membenci aku!"

"Tiap Moi ini betul-betul pandai menggoda!" pikir Pek Yun Hui. Lalu ia berkata: "Tiap Moi, cobalah beritahukan aku tentang cara yang dapat mempereepat itu."

Dengan sikap kemalu-maluan Na Siao Tiap menjawab Tak usah aku menyebut lagi cara itu. Bukankah Cicipun telah mengetahuinya?"

Tanpa disuruh Bee Kun Bu berjalan keluar dari kamar itu. Di luar suasana sangat tenang dan sunyi, Awan putih terlihat terapung-apung diantara puncak-puncak gunung Koat Cong San itu, Namun hatinya tak tenang, seolah-oleh air yang deras mengalir ke muara!

"Bee Siang Kong!" tiba-tiba terdengar Pek Yun Hui memanggil "Mengapa kau tidak kembali untuk berlatih silat? Lupakah kau akan tugasmu?"

Seperti orang yang baru sadar dari lamunannya, Bee Kun Bu berbalik dan berjalan masuk ke dalam kamar lagi, Setelah mereka berada lagi di dalam kamar, Na Siao Tiap menanya Pek Yun Hui: "Pek Cici, aku tiba-tiba ingat akan adik Lie Ceng Loan, Cici pernah berjanji mencari dia, apakah sudah ada kabar tentang dia?"

pertanyaan itu mengejutkan Bee Kun Bu, dan segera terbayang roman bentuknya Lie Sumoynya yang ia sangat cintai, ia teringat akan kasihnya yang tak terhingga, keluhurannya yang tiada taranya, Baginya Lie Sumoynya adalah pujaan nya. Gadis yang masih sangat muda itu belum pernah membenci atau menyakiti hatinya, iapun merasa berdosa jika mengingat sikap atau perbuatannya terhadap Sumoynya itu. Dengan tak terasa ia menghela napas dan berdiri termenung lagi.

"Bee Siang Kong," tegur Pek Yun Hui, "Kau tengah memikirkan Lie Sumoymu?"

Dengan mata berlinang Bee Kun Bu berkata: "Pek Cici, apa gunanya aku memikirkan padanya? Dunia yang luas dan lebar ini, di manakah aku dapat menjumpai dia lagi.,.?"

"Dengan tekad Bee Kun Bu pergi mengangkat namanya Kun Lun

Kata-kata Bee Kun Bu itu menusuk hatinya Na Siao Tiap, siapapun harus memuji Lie Ceng Loan yang polos itu. Entah apa alasannya Na Siao Tiap merasa cemburu terhadapnya, Malah ia berkata dengan simpati: "Pek Cici, Saudari Li itu betul-betul harus dikasihani Aku khawatir akan keselamatannya jika dia berkelana seorang diri di kalangan Kang-ouw yang penuh dengan tipu-tipu muslihat busuk. Pek Cici, akupun mohon Cici mencari dia "

Bee Kun Bu mencengkeram dadanya sendiri menahan pedih dan sakit hatinya memikiri nasib Lie Sumoynya yang malang itu, Tiba-tiba ia berseru: "Na Siocia, mulai saat ini, aku tak akan belajar ilmu silat dari kau lagi!" Kedua gadis yang mendengar kata-kata itu bukan main terkejutnya dan menanya dengan berbareng: "Bee Siang Kong, kau kenapakah?"

Teguran itu membikin Bee Kun Bu menjadi sadar akan pesan Pek Yun Hui, bahwa ia jangan menyinggung perasaannya Na Siao Tiap yang dapat melakukan perbuatan yang tidak diingini jika gadis itu menjadi kalap atau nekad.

Untuk meredakan suasana, Pek Yun Hui yang lebih berpengalaman berkata kepada Na Siao Tiap: "Bee Siang Kong akan belajar terus darimu, Hanya ketika kau sebut-sebut Lie Ceng Loan, dia tiba-tiba tergerak hatinya untuk mencari Lie Sumoynya yang dia sangat khawatirkan akan keselamatannya berkelana seorang diri. "

"Akupun tak seharusnya menahan Bee Siang Kong terlampau lama di sini," memotong Na Siao Tiap. "Dia harus pergi mencari Lie Sumoynya "

Bee Kun Bu terharu mendengar kata-kata dari ketulusan hati itu.

Sambil menghadapi Bee Kun Bu, Na Siao Tiap berkata lagi: "Bee Siang Kong, aku tahu kau selalu memikiri Lie Sumoymu. ketika aku sebut-sebut Lie Sumoymu kau segera terperanjat Apakah kau takut aku dan Pek Cici tersinggung?"

"Sudahlah, Tiap Moi!" kata Pek Yun Hui. "Jangan menyiksa dia lagi! Dia sedang menderita, kita tidak seharusnya menambah siksaan kepadanya!" Lalu kedua gadis itu tertawa gelak-gelak, sehingga Bee Kun Bu menjadi lebih terperanjat Lalu tanpa ada yang menyuruh mereka berjalan keluar dari kamar

Suasana di luar masih tetap sunyi dan tenang, Angin gunung meniup sepoi-sepoi, Mereka berhenti dan berdiri di bawah sebuah pohon cemara, Dalam suasana sunyi senyap itu, tiba-tiba mereka dibikin terkejut oleh suara derap kaki manusia, Yun Hui mengawasi keadaan disekitarnya dan melihat berkelebatnya sesosok tubuh tidak jauh dari tempat dimana mereka berdiri, yang lari masuk ke belakang semak belukar Pek Yun Hui mengejar untuk segera tertawa setelah dapat kenyataan, bahwa orang itu adalah Pang Siu Wie.

"Pang Siocia, mengapa kau lari kesini?" tanyanya,

Pang Siu Wie memberi isyarat untuk bersikap tenang, Lalu dengan suara perlahan ia berkata: "Tadi selagi aku berada di luar mulut gua, aku melihat di dekat semak belukar ini berkelebat bayangan orang, Lalu aku datang mengejar..."

"BetuIkah kau melihat orang datang ke daerah ini?" tanya Pek Yun Hui.

Pang Siu Wie mengangguk Lalu dengan hati-hati mereka mencari orang yang dicurigai itu, tetapi mereka tak berhasil mencarinya. sekonyong-konyong terdengar Na Siao Tiap memanggil: "Pek Cici, apakah kau melihat orang menerobos masuk ke kamar Thian Kie Ciok Hu?"

Tadi Pang Siocia melihat ada orang lari ke belakang semak belukar sekarang kau bilang kau melihat orang masuk ke kamar," jawab Pek Yun Hui, "Tetapi aku tidak melihat orang itu!"

"Aku lihat betul ada orang menerobos masuk ke kamar!" kata Na Siao Tiap,

Dengan cemas Pek Yun Hui mengertek giginya, ia berpikir "Agaknya banyak jago-jago silat telah datang kembali untuk mencari kitab-kitab Kui Goan Pit Cek itu.,."

Bee Kun Bu yang juga menyertai Na Siao Tiap mengejar tidak sabar lagi menanyai "Pek Cici, aku hanya membawa malapetaka kepada kalian, Karena aku berada disini, telah banyak orang datang mengganggu keten-teraman pegunungan Koat Cong San ini!" "Bee Siang-kong," kata Pek Yun Hui, "mengapa kau selalu menyalahkan diri sendiri? Bukankah kami berdua telah berjanji menolong kau membereskan semua urusan-mu? Bukankah janji tersebut dilaksanakan dengan jalan Tiap Moi mengajarkan kau ilmu-ilmu silat yang tereatat didalam kitab- kitab Kui Goan Pit Cek?"

Bee Kun Bu menundukkan kepalanya karena merasa malu, kemudian ia berkata: "Aku sangat berterima kasih kepada Tiap Moi yang rela mengajarkan aku. Dan aku menerima salah atas sikapku yang keliru."

Nyata membuktikan bahwa kedua gadis itu disamping kasih sayangnya terhadap ia, mereka pun memikiri akan keselamatan Lie Sumoynya,

Disaat itu tiba-tiba terdengar suara seruling yang ditiup demikian memilukan hati Bee Kun Bu terkejut:

"Apakah iblis wanita itu datang pula ke pegunungan Koat Cong San mengganggu aku lagi?" pikirnya,

Lalu Pek Yun Hui menanya Pang Siu Wie: "Pang Siocia, apakah orang yang kau lihat menerobos masuk itu mengenakan pakaian serba hitam?"

Pang Siu Wie mengangguk: "Betul! Dan dia sangat lincah dan sukar dikejarnya!" jawabnya,

sementara itu suara seruling tersebut terdengarnya semakin dekat Segera dari lembah terlihat mendatanginya seorang wanita yang mengenakan pakaian serba hitam sambil meniup serulingnya, Wanita itu adalah Giok Siu Sian Cu.

Setelah wanita itu datang dekat sekali ketempat mereka, ia berhenti meniup serulingnya, dan tertawa ge!ak-gelak. Suara tertawanya itu menggetarkan hatinya Bee Kun Bu. "Bee siang- kong, apakah kau masih ingat kepada aku?" tanya Giok Siu Sian Cu. Bee Kun Bu terpaku dan menatap wanita itu, siapa berkata kepada Pek Yun Hui: "Pek Siocia, urusan ini tak bersangkut paut dengan kau. Aku minta kau tidak turut campur."

Ditegur secara demikian, Pek Yun Hui merasa tersinggung "Giok Siu Sian Cu, menurut kata-katamu seolah-olah kau

tidak mengetahui bahwa daerah pegunungan Koat Cong San ini tak dapat diganggu oleh sembarangan orang!" kata Pek Yun Hui agak mendongkol

Giok Siu Sian Cu segera insyaf akan kesalahannya, tetapi dalam keadaan terdesak itu, ia berkata: "Pek Siocia, maafkan aku. Tetapi kedatanganku ini adalah untuk menjumpai dia.

Dan aku heran mengapa kau menahan dia di dalam kamarmu demikian lamanya?"

pertanyaan yang kasar itu membikin Pek Yun Hui, juga Na Siao Tiap dan Bee Kun Bu, merasa agak malu, Pang Siu Wie tak sabar Iagi. ia mendamprat: "Hei! Halnya Bee Siang-kong berada disini adalah urusan Pek Siocia, kau tak perlu tahu seluk beluknya!"

Giok Siu Sian Cu menjawab dengan ejekannya: "Dari manakah datangnya wanita yang jelek ini ke pegunungan Koat Cong San? Aku menasehatkan jangan kau turut campur urusannya orang lain, Lebih baik kau mencari Si Tian Hauw yang telah merusak wajahmu!"

Ejekan yang menusuk hati itu tak dapat diterima begitu saja oleh Pang Siu Wie, karena hatinya yang telah terluka bertambah dilukai lagi, Dengan memegangi pasir beracun ia mengancam: "Siapakah yang kasih izin kepadamu berbuat sewenang-wenang di pegunungan Koat Cong San ini? Lekas kau enyah dari sini sebelum aku sambit kau dengan pasir beracun ini!"

Giok Siu Sian Cu tidak gentar digertak Dengan tenang ia menjawab: "Pang Siu Wie, janganlah kau menggertak aku dengan pasir yang tiada gunanya itu, Aku Giok Siu Sian Cu tidak takut!" Lalu ia berdiri jejak menghadapi lawannya seolah- olah menantang diserang.

Pang Siu Wie yang dianggap sepi menjadi makin panas hatinya, ia siap menyambit lawannya dengan pasir beracunnya, tetapi Pek Yun Hui segera mencegah seraya berkata: "Kalian jangan turun tangan! Aku melarang kalian bertempur dihadapanku!"

Dengan tersenyum Giok Siu Sian Cu berkata: "Pek Siocia, itulah caranya menghadapi tamu, Lagi sekali aku ingin memberitahukan kepadamu bahwa kau tidak mempunyai alasan untuk menahan Bee Siangkong di pegunungan Koat Cong San!"

Na Siao Tiap juga merasa tersinggung, ia menghampiri Giok Siu Sian Cu dan sambil menuding ia berkata: "Bee Siangkong berada di pegunungan Koat Cong San ini adalah kehendaknya sendiri Kami tak ada maksud menahan dia disini. Jika kau anggap kami yang menahannya, perbuatan kami itu adalah demi kepentingan-nya. Lain tidak!"

Giok Siu Sian Cu mengawasi Na Siao Tiap dari kepala sampai kekaki, lalu ia berkata: "Siocia, aku tidak menduga seorang gadis yang tidak lebih berusia tujuh belas atau delapan belas tahun dapat mengucapkan kata kata demikian Kau menahan seorang pemuda yang tampan dengan mengatakan untuk kepentingannya, apakah orang dapat pereaya?"

Kata-kata tajam bagaikan pisau itu menyayat hatinya Na Siao Tiap, Bee Kun Bu yang mendengar kata-kata itupun menjadi merah mukanya,

Dengan beringas Na Siao Tiap membentak: "Hei! HatUhati kau menggoyangkan lidahmu! jangan sembarangan menyinggung orang!"

Giok Siu Sian Cu yang berpengalaman tak melayani gadis yang muda belia itu, ia berpaling kepada Bee Kun Bu dan menegur "Hengtee, apakah kau telah lupa peristiwa di kuil Toa Ciok Sie? siapakah yang telah mengambil resiko yang besar pergi mencuri buah Sie-can-ko untuk menolong jiwamu?"

Seperti cacing kena abu, Bee Kun Bu menjadi gelisah dan tak dapat berkata,

"Hengtee." Giok Siu Sian Cu meneruskan, "aku ada suatu permintaan Aku minta kau meninggalkan Koat Cong San ini bersama-sama aku. Apakah kau dapat mengabulkan permintaanku itu?"

Dengan gugup Bee Kun Bu menjawab: "Permintaanmu itu, aku... aku... tak dapat turuti."

Belum lagi kata-kata itu selesai, tiba-tiba Giok Siu Sian Cu yang sudah tak sabar lagi menotok dadanya Bee Kun Bu dengan ujung seruling batu Giok-nya.

Bee Kun Bu lekas-lekas berkelit, tetapi Pek Yun Hui sudah berhasil mendorong Bee Kun Bu ke belakang seraya berkata: "Bee Siangkong, kau mundurlah! Biarlah aku yang membereskan urusan ini!" Tanpa berbalik lagi ia menjotoskan tinju kanannya ke arah Giok Siu Sian Cu sehingga wanita itu terdampar mundur oleh hembusan anginnya.

Setelah dapat berdiri jejak lagi, Giok Siu Sian Cu agaknya hendak menyerang lagi, Tapi Pek Yun Hui mengancam: "Giok Siu Sian Cu, kau jangan mengganggu dia lagi!"

"Tapi, Pek Siocia, jika kau tidak mempunyai sangkut paut dengan dia, mengapa kau masih juga menahan dia di kamar Tian Kie Ciok Hu-mu? Apakah kau tidak malu ditertawai oleh orang-orang Kang Ouw jika berita ini tersiar?" kata Giok Siu Sian Cu menyindir

Pek Yun Hui yang telah mengenal Giok Siu Sian Cu sebagai satu iblis wanita di kalangan Kang-ouw, menjadi khawatir jika iblis itu membalas dendam terhadap Bee Kun Bu yang tidak membalas cintanya. Maka ia terpaksa menjelaskan mengapa Bee Kun Bu berdiam di pegunungan Koat Cong San.

Setelah mendengar penjelasan itu, Giok Siu Sian Cu menghela napas dan berkata: "Jika kalian betul-betul dan dengan sungguh-sunggun hati ingin mengajarkan kepadanya ilmu-ilmu silat untuk maksud menghadapi jago-jago silat di markas besar partai Thian Liong nanti pada pertengahan bulan delapan tahun depan itu, beradanya dia disini lebih lama lagipun tak akan menjadi keberatan bagiku, Aku datang kesini karena tidak puas akan sikapnya terhadap aku.

Dia telah meninggalkan aku tanpa mengucapkan sepatah kata, Dari itu jika kelak ternyata bahwa keteranganmu ini dusta belaka, aku terpaksa..." tiba-tiba ia menatap Bee Kun Bu sejenak, lalu dengan tidak mengakhiri kata-katanya, ia segera berlalu pergi,

Bee Kun Bu tetap berdiri terpaku, sikapnya ini dilihat oleh Na Siao Tiap yang menegur: "Bee Siangkong dia sudah berlalu! Apa lagi yang kau pikiri?"

Seperti juga baru sadar dari mimpinya, dengan menundukkan kepala Bee Kun Bu berjalan kembali ke kamar Tian Kie Ciok Hu.

Setelah berada di dalam kamar, Pek Yun Hui me-nanya Na Siao Tiap tentang cara mengajarkan Bee Kun Bu ilmu Toa Pan Yok Hian Kong dengan jalan tereepat "Cici pernah melihat aku melayang-layang di angkasa seperti seekor kupu- kupu. Apakah Cici mengetahui dengan ilmu apa aku melakukannya?"

"Kau telah dapat mengendalikan semua urat-urat syrafmu, aku tak akan merasa heran kalau kaupun dapat berjalan di angkasa!" jawab Pek Yun Hui.

Sambil tersenyum Na Siao Tiap berkata lagi: "Jika ilmu Toa Pan Yok Hian Kong telah dapat dilancarkan dengan mahir, maka berjalan di angkasa dapat aku lakukan dengan mudah, Akan tetapi aku belum dapat menguasai ilmu tersebut sepenuhnya. Aku dapat melakukan itu hanya berkat Leng-tan dari Ban Lian Hwee Kwi yang ayahku berikan aku makan.

Akupun merasa sekarang, setelah aku makan Leng-tan itu, jika aku mengerahkan tenaga dalamku sedikit saja, segera aku merasa tubuhku menjadi ringan, dan aku dapat terbang ke atas, Oleh karena itu, aku yakin bahwa darahku berlainan daripada darahnya orang lain, Jika darahku ini disalurkan ke dalam tubuhnya orang lain, aku pereaya orang itu dapat memahami dan melancarkan ilmu Toa Pan Yok Hian Kong dalam jangka waktu yang singkat!"

penjelasan itu membikin Pek Yun Hui terpesona, Lama juga ia menjadi bisu, "Aku belum mendengar penjelasan sedemikian rupa!" kata Pek Yun Hui. "Lagi pula penyaluran darah belum pernah kita lakukan, Ba-gaimanakah jika akibatnya berlainan daripada tafsiran-mu? Bukankah itu, hanya membawa bahaya bagimu?"

"Aku yakin tak akan gagal! Tapi jika tidak bermanfaat baginya, tentang itu aku belum berani pastikan," kata Na Siao Tiap,

"Cara itu hanya suatu cara pereobaan, dan hasilnya belum kita ketahui Lebih baik kau mengajarkan nya secara yang lazim!" kata Pek Yun Hui,

Demikianlah kedua gadis tersebut dengan bergiliran mengajarkan Bee Kun Bu macam-macam ilmu silat yang sakti dengan tekun berbu!an-bu!an tanpa mengenal letih dan jerih payah sehingga hasilnya melampaui perhitungan kedua guru silat yang muda belia itu,

Pada suatu hari setelah Pek Yun Hui habis mengajar, ia berkata: "Di dalam beberapa bulan saja, kau telah berhasil mempelajari dan melakukan segala jurus, sodok-an, jotosan, totokan maupun egosan dan kelitan dengan baik sekali Meskipun belum dapat dikatakan sempurna, akan tetapi aku yakin kau sudah dapat menjatuhkan banyak jago-jago silat, karena semua ilmu-ilmu silat dari kitab-kitab Kui Goan Pit Cek itu adalah ilmu-ilmu silat yang sakti Ilmu-ilmu tersebut bahkan dapat mempergunakan tenaga lawan untuk membasmi lawan, Kau hanya perlu berlatih dua atau tiga bulan lagi, dan kau sudah siap menghadapi jago-jago silat yang manapun dari semua partai-partai silat pada dewasa ini! Tetapi sekarang sudah bulan ke tujuh, tinggal lagi dua puluh hari kau sudah harus pergi ke markas besarnya partai Thian Liong.

Sebelum pertemuan tersebut, kau harus lebih dulu berada di bagian utara dari propinsi Kwiciu, dan bangauku dapat membawa kau kesana, Tetapi sekarang aku mengambil keputusan lain. Aku minta kau pergi kesana dengan menunggang kuda seorang diri."

"Bila aku harus berangkat?" tanya Bee Kun Bu.

Pek Yun Hui berpikir sejenak, lalu berkata: "Lebih lekas lebih baik, Jika kau dapat berangkat sekarang, akupun setuju!"

Lalu dengan wajah yang khidmat ia memandang Bee Kun

Bu.

Dibawah pandangan mata yang agung itu, Bee Kun Bu

menundukkan kepalanya, lalu berkata: "Baiklah, sekarangpun aku bersiap untuk berangkat!"

ia membalikkan tubuhnya dan berlalu, Tapi tiba-tiba ia berhenti dan sambil menoleh ke belakang ia menanya: "Cici, jika kita berpisah sekarang, apakah ada kesempatan bagi kita untuk dapat berjumpa puIa?"

Pek Yun Hui menyahut: "Ong Han Siong yang mahir tentang ilmu siasat dan ilmu falak, aku yakin dia mengatur siasatnya di markas besarnya partai Thian Liong, Sedia-nya akupun hendak mengajarkan kepadamu ilmu siasat dan ilmu falak itu. Tetapi karena waktunya sudah demikian mendesak, aku tak berani memusingkan kau dengan ilmu-ilmu yang agak ruwet dan sulit itu.,."

Lalu sambil mengambil satu buku kecil dari kantong di dadanya, ia berkata: "Siasat pertempuran dan langkah penyerbuan maupun cara menghalaukan jaring perangkap aku telah catat di dalam kitab kecil ini. Meskipun siasat inipun tertera di dalam kitab-kitab Kui Goan Pit Cek, akan tetapi aku telah perbaiki banyak Bahkan Tiap Moi pun tak dapat menandingi aku dalam siasat tersebut, Kau hanya harus mempelajarinya dengan teliti.

Di kedua halaman terakhir dari kitab kecil ini, akupun telah menggambar sebuah rencana siasat pertempuran dan penjagaan. Siasat tersebut adalah yang diciptakan oleh Tian Kie Cin Jin bersama San Im Shin Ni untuk menjaga diri dari gangguan luar, Aku dapat menyombongkan diri bahwa ilmu siasat itu tak ada orang yang mengetahuinya kecuali aku.

Apa-bila kau dapat memahaminya, kau akan membuktikan betapa kegunaannya. Dan ingat pesanku, jika kau sudah dapat memahaminya, kau harus bakar musnah kitab ini."

Bee Kun Bu mengambil kitab sakti itu dengan ber-kata: "Budi Cici sebesar ini, aku Bee Kun Bu tak akan lupakan, Tapi apakah perpisahan kita kali ini juga menjadi yang terakhir???"

Dengan senyuman yang sedih, Pek Yun Hui menjawab: "Apakah kau betul-betul ingin menjumpai aku lagi?" .

"Cici adalah serupa dewi, aku... aku.,." karena terharunya Bee Kun Bu tak dapat meneruskan kata-katanya.

"Aku bukannya dewi, akupun seorang manusia," kata Pek Yun Hui. "Namun aku hanya memiliki kepandaian dan otak yang agak lebih baik daripada kebanyakan orang, Lekaslah kau menyiapkan barangmu, jangan lupa minta diri kepada Tiap Moi, dan ingat kau harus bersikap ramah terhadapnya, Keberangkatanmu yang mendadak ini mungkin menghancurkan hatinya, Kau harus hati-hati...

Bee Kun Bu mengangkat kedua tangannya memberi hormat seraya berkata: "Terima kasih, Aku mengerti!" Lalu ia terus pergi menemui Na Siao Tiap.

Na Siao Tiap berada di kamar Tian Kie Cok Hu dan sedang duduk termenung. Begitu melihat Bee Kun Bu masuk, ia berkata: "Kau kebetulan sekali datang kesini, Mari duduk disampingku. Aku sedang memikirkan suatu urusan yang sulit, aku tak tahu bagaimana memecahkan soalnya." ia bangun dan membetot tangannya Bee Kun Bu untuk diajak duduk bersama-sama di atas sebuah bangku,

Bee Kun Bu terpaksa harus menuruti kehendaknya dan duduk diam mendengari pembicaraannya.

"Di dalam beberapa bulan ini, aku merasa berbahagia sekali," kata Na Siao Tiap, "karena aku selalu dapat melihat kau."

"Akupun merasa senang," kata Bee Kun Bu menimpalinya, "Tetapi disamping itu akupun mengetahui ada orang yang

merasa sedih. Apakah kau tahu sebabnya?" tanya Na Siao Tiap.

"Siapakah gerangan?" tanya Bee Kun Bu.

"Lie Sumoy-mu," jawab Na Siao Tiap, "Aku sekarang mengerti mengapa dia bersedih hati, Dulu aku tidak mengerti mengapa orang bersedih hati,"

"Dia adalah seorang yang berbudi, berhati suci murni," kata Bee Kun Bu sambil menundukkan kepala dan memikiri Lie Sumoynya,

"Dan aku bermaksud mengajak kau mencari dia untuk diajak tinggal bersama-sama disini," kata Na Siao Tiap,

Bee Kun Bu terharu mendengar usul itu, dan ia berkata dengan nada yang gemetar: "Tapi,., janji untuk aku pergi ke markas besarnya partai Thian Liong aku harus segera penuhi Kau dan Pek Cici telah dengan susah payah mengajarkan aku ilmu-ilmu silat, jika aku tidak memenuhi janji itu, jerih payah kalian berdua akan menjadi sia-sia belaka! Akupun merasa bersalah membikin kecewa harapannya Pek Cici."

"Dan bila kau akan berangkat?" tanya Na Siao Tiap. "Sekarang juga!" "Mengapa demikian tergesa-gesa7" tanya si gadis dengan terperanjat

Dengan nada yang menghibur, Bee Kun Bu menjelaskan "Meskipun aku sudah diusir keluar oleh Susiokku, tetapi aku belum membalas budi kasih guruku, Aku pergi ke markas besar partai Thian Liong kali ini adalah untuk membela partai Kun Lun. Dan aku hendak berangkat sekarang mencari guruku agar aku dapat berangkat bersama-sama, karena aku akan bertempur sebagai murid partai silat Kun Lun."

"Apakah kau sudah memberitahukan maksud keberangkatanmu yang mendadak ini kepada Pek Cici?"

Bee Kun Bu berlagak gelisah, ia berkata: "Aku bermaksud mengajak kau menghadap Pek Cici dan memberitahukan hal ini."

Na Siao Tiap tidak berkata-kata lagi, ia betot tangannya Bee Kun Bu dan pergi mencari Pek Yun Hui.

sebetulnya di dalam beberapa bulan itu, sikap maupun kelakuan Na Siao Tiap terhadap Bee Kun Bu sudah diketahui oleh keempat bujang perempuannya maupun oleh Pang Siu Wie.

Pek Yun Hui tersenyum ketika melihat kedua orang itu datang kepadanya. ia berlagak tak tahu menahu akan persoalan nya.

"Cici," kata Na Siao Tiap, "Bee Siangkong tiba-tiba memberitahukan kepadaku bahwa dia harus segera berangkat Aku sendiri takdapat mengatakansesuatu, maka aku datang menanya pendapat Cici."

Pek Yun Hui berlagak terperanjat dan ia menatap mereka.

Bee Kun Bu berkata: "Meskipun aku telah diusir keluar dari partai Kun Lun, tetapi aku belum membalas budi kasih Suhu dan Susiokku, Oleh karena itu aku bermaksud berangkat sekarang untuk mencari Suhu dan Susiokku dan minta perkenan mereka agar aku bertempur sebagai murid partai silat Kun Lun, dan mudah-mudahan aku berhasil menegakkan namanya partai Kun Lun!"

"Di kalangan Bu Lim, menghormati dan menghargai guru adalah sangat penting, Jika kau mempunyai pikiran yang mulia itu, akupun tak dapat mencegah keberangkatanmu." kata Pek Yun Hui,

"Hatiku sudah berdebar-debar ingin menjumpai Suhu dan Susiokku." kata Bee Kun Bu, "dan aku sekarang hendak minta diri kepada Cici berdua!"

Pek Yun Hui tersenyum seraya berkata: "Sedianya aku menginginkan kau pergi dengan menunggangi bangauku, Tetapi aku tahu bahwa partai Kun Lun sangat benci Tiap MoU maka aku terpaksa mengurungkan maksud itu."

Lalu sambil mengangkat kedua tangannya memberi hormat, Bee Kun Bu berkata dengan khidmat: "Selama setengah tahun ini, aku telah menerima banyak sekali zbudi Cici berdua, Aku Bee Kun Bu bersumpah, gunung dan sungai dapat berubah, tetapi tekadku tak akan berubah Aku tak akan lupakan budi sebesar itu. Sampai berjumpa pula!"

Lalu ia berbalik dan keluar dari kamar Tetapi seolah-olah ingat sesuatu, Pek Yun Hui memanggil: "Bee Siang-kong, tunggul Masih ada satu barangyang kau lupa bawa!" Lalu ia lekas-lekas lari masuk ke kamar tidurnya untuk mengambil barang yang dimaksud ia kembali lagi dengan membawa satu kotak kecil seraya berkata: "Barang ini aku kembalikan kepadamu."

Bee Kun Bu menyambuti kotak kecil itu, dan dengan perasaan heran ia menanya: "Barang apakah di dalam kota kecil ini?"

Sambil tersenyum Pek Yun Hui menjelaskan "Di dalam kotak itu berisi kulit ular sakti yang diperoleh oleh Susiokmu, Giok Cin Cu. Aku telah potong dijadikan dua kutang untukmu, Pakailah dan kau dapat buktikan bahwa kutang itu akan banyak menolong kau."

"Terima kasih," kata Bee Kun Bu, dan dengan berdiri tegak ia berbalik dan berjalan keluar

Lalu ia menghampiri Na Siao Tiap seraya berkata: Tiap Moi, jaga diri baik-baik. Aku sekarang minta diri darimu!"

Air matanya Na Siao Tiap mengucur keluar dengan tak tertahankan, dan sambil menangis terisak-isak ia berkata: "Terima kasih, Dan kau juga harus menjaga diri baik-baik!"

Bee Kun Bu menarik napas panjang, lalu bertindak keluar, diikuti oleh Na Siao Tiap.

Dengan langkah yang gagah Bee Kun Bu keluar dari gua diawasi dari belakang oleh Na Siao Tiap dengan hati hancur dan air mata bereucuran

Untuk mencegah hal-hal yang tidak dikehendaki Bee Kun Bu berkeras hati tidak menoleh ke belakang, ia terus bertindak maju dengan langkah yang gagah,

Angin gunung yang sepoi-sepoi meniup pakaian sutera dari Na Siao Tiap seolah-olah menghibur si gadis itu.

Makin jauh Bee Kun Bu terpisah dari ia, makin ia rasakan hatinya terbetot ia mengharap-harap pemuda itu menoleh ke belakang, tetapi harapannya itu hampa belaka,

ia tak tahan kehancuran hatinya, ia menjatuhkan diri di atas sebuah batu gunung yang besar dan menangis tersedu- sedu seperti anak dara yang ditinggal mati oleh orang tuanya, Entah berapa lama ia menangis, dan ia dihibur oleh Pek Yun Hui yang telah datang menghampiri Tiap Moi, sudahlah jangan kau menangisi Langit sudah menggelap, kita harus pulang makan..."

Hiburan itu hanya menambah kesedihan hatinya Na Siao Tiap, ia bangun dan merangkul dan memeluk saudari angkatnya itu seraya mengeluh: "Ai, mengapa dia begitu kejam sampai tidak menoleh lagi, Apakah dia lupa akan kasih sayangku selama beberapa bulan aku disampingnya???"

Seperti seorang ibu, sambil mengusap-usap rambutnya, Pek Yun Hui menghibur "Kau keliru menyang-kanya, Dia adalah orang yang mengenal budi, Dia tak menoleh ke belakang, karena diapun sedang menahan kehancuran hatinya, Bagaimanakah kau akan merasa jika kau melihat dia menangis, karena berat meninggalkan kau...? Tiap Moi, coba pandanglah aku, apakah aku juga tidak sayang padanya?"

"Sudah tentu sayang juga," jawab Na Siao Tiap seperti anak kecil.

"Untuk membantu dia menunaikan janjinya, kita sewaktu- waktu harus berkorban, bukan? Sudahlah, jangan menangisi kata Pek Yun Hui sambil memeluki saudari angkatnya dan berjalan kembali ke kamar Tian Kie Ciok Hu.

Menuju ke markas besar partai silat Thian Liong

Pek Yun Hui berkata: "Kita kaum wanita lebih mudah tersinggung daripada kaum pria, Hari ini aku memberitahukan kau dengan sejujurnya, bahwa akupun telah jatuh cinta kepadanya, Mungkin juga cintaku terhadap dia lebih dalam daripada cintamu, Akan tetapi setelah aku mempertimbangkan selama beberapa bulan ini, aku baru dapat mengerti betul akan soal asmara ini Jika kita betul-betul cinta dia, kita tak harus mempersulit atau mengganggu kepada nya. Kau baru saja keluar dari tempat yang terpencil.

Menurut pendapatmu jika kau sudah lama bergaul dengan seorang pemuda dan telah jatuh cinta, kau harus menjadi suami istri Jika semua gadis-gadis berpendapat seperti kau, maka di dunia ini wanita-wanitanya yang menderita tak akan terhitung jumlahnya, Bee Siangkong berada dalam kedudukan yang sulit sekali Lie Ceng Loan, misalnya, dia akan sukar hidup di dunia ini, jika cintanya tidak dibalas oleh Bee Siangkong. Souw Hui Hong boleh dikatakan sudah pernah hidup seperti suami isteri dengan Bee Siangkong, Jika kita juga melibatkan diri di antara mereka, bukankah soalnya akan menjadi bertambah sulit?"

ia berhenti sejenak untuk melihat akibat nasehatnya, lalu ia meneruskan: "Kau adalah seorang yang pintar dan cerdas.

Aku yakin kau dapat mengerti akan kata-kataku.

Dan jika kau tak menjadi muak, aku rela tinggal bersama sa ma kau seumur hidup..

Na Siao Tiap menghela napas, lalu menjawab: "Aku-pun mengetahui bahwa Cici sangat sayang aku. Aku hanya khawatir imanku tidak sekuat imanmu, Namun, aku akan mencoba mengatasinya,"

Mendengar jawaban itu, Pek Yun Hui menjadi gi-rang. Tiap Moi, mari kita berpegang tangan meloncat turun dari batu yang besar ini," katanya dengan gembira, "aku ingin lihat apakah kau dapat membawa aku me-layang-layang di udara."

"Aku sedang cemas," jawab Na Siao Tiap, "dalam keadaanku seperti ini, aku tak dapat mempergunakan ilmu Toa Pan Yok Hian Kong, Jika aku membawa Cici, aku khawatir kita akan jatuh tergelincir bersama."

"Aku tidak takut," kata Pek Yun Hui, "misalnya kita benar- benar jatuh dan binasa, bukankah kesulitan kitapun akan berakhir pula?"

Demikianlah Na Siao Tiap lalu memegang erat-erat tangannya Pek Yun Hui dan meloncat turun. Memang keduanya adalah jago-jago silat yang dapat mempergunakan ilmu meringankan tubuh dan loncatan tersebut telah dilakukan dengan mudah sekali, seolah-olah kupu-kupu melayang- layang dengan perlahan turun ke bawah.

"Ai.." seru Na Siao Tiap dengan heran, "llmu meringankan tubuh Cici lihay betul Jika Cici mempelajari dan melatih dengan tekun, aku yakin bahwa ilmu Toa Pan Yok Hian Kong dapat Cici kuasai dengan mahir Cici hanya memerlukan jangka waktu tiga tahun untuk dapat mempelajarinya sehingga mahir."

Dengan khidmat Pek Yun Hui berkata lagi sambil menatap saudari angkatnya itu: "Tiap Moi, kita sudah seperti saudari sekandung, Jika aku telah mengatakan sesuatu yang salah, aku harap kau tidak tersinggung atau menjadi salah faham."

"Sudah tentu tidak," jawab Na Siao Tiap, "Jika Cici ingin memberitahukan sesuatu yang penting atau rahasia, aku tak akan tersinggung atau membenci Cici"

Pek Yun Hui tersenyum, hatinya girang, ia berkata: "Semenjak aku menjumpai kau, aku selalu berhasrat memperdalam ilmu silatku, karena aku merasa ilmu silatku belum dapat dikatakan baik, Kau telah memahami semua catatan-catatan di dalam kitab-kitab Kui Goan Pit Cek, pada dewasa ini tiada seorang jago silat yang setaraf dengan kau dalam hal ilmu silat Jika kau sudi membantu aku memperdalam ilmu silatku, aku sangat berterima kasih."

"Cici adalah seorang yang bijaksana, sangat pintar dan cerdas, Tentang permintaan Cici itu, aku rela membantu dengan sekuat tenaga."

Dengan girang Pek Yun Hui berkata: "Jika kau sudi membantu, keyakinanku menjadi lebih tebal lagi, Sore ini aku akan membentangkan semua catatan-catatanku selama beberapa tahun dan merundingkannya dengan kau. Dapatkah kita mulai sore ini?"

Demikianlah mereka bereakap-cakap sambil berjalan menuju ke kamar Tian Kie Ciok Hu. Pang Siu Wie mengajak Tan Pao, Song Yu dan keempat bujang perempuannya Na Siao Tiap menyambut mereka di depan pintu.

Selama beberapa bulan belakangan ini Na Siao Tiap tenggelam di dalam gelombang asmara, selama itu ia tidak memperhatikan ke empat bujang perempuannya, Kali ini ia baru memperhatikan, bahwa mereka sudah jauh lebih besar dan bertambah cantik, "Tiap Moi," kata Pek Yun Hui sambil tersenyum, "Setelah urusan kita beres, kita akan ajak mereka bersama bangauku pergi ke suatu tempat yang terpencil dan sepi, tetapi indah pemandangan nya. Kita akan hidup tenteram sambil menikmati keindahan alam dan berlatih ilmu-ilmu silat."

Kata-kata itu telah membangunkan semangatnya Na Siao Tiap, "Betul!" sahutnya, "kita kumpulkan anak-anak perempuan yang yatim piatu dan mengajarkan mereka ilmu silat Cici menjadi ratu dan aku menjadi perdana menteri, bersama-sama membentuk suatu negara wanita, Laki-laki yang tanpa ijin berani datang ke negara kita itu, kita bunuh mati!"

Pereakapan mereka itu membingungkan semua orang yang mendengarnya, Lalu Song Yun berkata: "Jika Kong-cu (puteri) ingin membentuk satu negara kaum hawa,

Tan Pao-lah orang pertama yang akan dibunuh mati, karena ia adalah seorang laki-laki!"

Na Siao Tiap tertawa gelak-gelak dan berkata: "Di dunia ini ada dua orang laki-Iaki yang dapat dikecualikan yakni ayahku dan Tan Pao!"

Tan Pao yang sangat menghormati majikannya, Pek Yun Hui, juga menghormati Na Siao Tiap, saudari angkat majikannya, ia membungkukkan tubuh menghaturkan hormat seraya berkata: "Terima kasih atas perhatian kedua Siocia!"

Dengan wajah yang sungguh-sungguh Na Siao Tiap berkata lagi: "Jika Cici betul-betul hendak membentuk suatu negara wanita, aku setuju sekali..."

"Soal itu dapat kita rundingkan dilain hari," jawab Pek Yun Hui, "waktunya masih banyak, kita tidak pergi tergesa-gesa." ia betot tangannya Na Siao Tiap dan masuk ke dalam kamar Tian Kie Ciok Hu.

Marilah kita menengok kepada Bee Kun Bu yang meninggalkan kamar Tian Ciok Hu. Setelah melalui jalan sejauh empat-Iima belas lie baru ia berhenti ia menoleh dan tampak puncak-puncak dari pegunungan Koat Cong San yang terselubungi awan-awan telah terpisah jauh di belakangnya, ia merasa seperti bermimpi Sudah setengah tahun ia hidup bereampur gaul dengan kedua gadis itu dan hampir setiap hari ia berada disampingnya Na Siao Tiap, ia merasa bahwa, betapa kuat imannya, namun ia telah tertarik oleh gadis yang cantik itu, ia duduk disisi jalan mengenangkan peristiwa yang lampau, Tiba-tiba ia dikejutkan oleh teguran: "Tidak terduga kau berada di sini!"

Bee Kun Bu segera bangkit, siap sedia menghadapi orang yang menegur itu. ia terperanjat ketika melihat, bahwa orang itu adalah Giok Siu Sian Cu. ia berbalik menegur "Mengapa kau datang kesini?"

"Kemanapun kau pergi, aku pasti dapat mencari kau!" kata Giok Siu Sian Cu.

Terima kasih untuk perhatianmu Di kuil Ban Hut Teng di pegunungan Ngo Bie San kau pernah menolong aku. Dua kali kau datang menengoki aku di pegunungan Koat Cong San.

Aku berterima kasih, Tetapi aku mohon kau jangan mengganggu aku lagi, Untuk membalas budi-mu, aku rela mengajarkan kau tiga jurus ilmu silat yang luar biasa," kata Bee Kun Bu.

Giok Siu Sian Cu tersenyum, lalu ia berkata puIa: "Aku selalu rela menolong kau dengan tak mengharap balasanmu, Kini aku hanya ada satu permintaan Apakah kau dapat mengabu!kannya?"

Bee Kun Bu berpikir sejenak, lalu berkata: "Sebutkanlah dengan jelas permintaanmu itu, jika kurasa pantas dan yang mungkin dilakukan, aku tak akan menolaknya!" Sambil tertawa Giok Siu Sian Cu berkata: "Permintaanku tidak sukar Aku telah merasa, bahwa aku tak dapat selamanya hidup disampingmu, Kau telah mempunyai beberapa gadis yang cantik-cantik dan kau tentu tak akan memperhatikan aku yang sudah tua dan terkenal jahat..." "Sudahlah! Kau jangan sebut-sebut urusan yang tak ada artinya itu," kata Bee Kun Bu, "sebutlah apa permintaanmu. Aku tak mempunyai banyak waktu lagi, karena aku harus lekas-lekas pergi ke sebelah utara propinsi Kwiciu!"

"Hengtee!" kata Giok Siu Sian Cu. "Kau jangan salah paham, Aku hanya minta kau memperkenankan aku untuk dapat membantu kau sekali lagi!"

"Terima kasih," jawab Bee Kun Bu, "tetapi aku tak perlu bantuanmu lagi," La!u ia berbalik dan ingin berlalu.

"Berhenti dahulu," bentak Giok Siu Sian Cu. "Apa-kah kau hanya seorang diri pergi ke markas besar partai Thian Liong untuk turut serta dalam perlombaan ilmu silat?"

Bee Kun Bu berhenti dan menjawabnya: "Betul! Perlu apa kau menanya demikian?"

Sambil tertawa Giok Siu Sian Cu berkata pula: "Letaknya markas besar partai Thian Liong jauh sekali, jika kau pergi tidak dengan aku, mungkin kau tak dapat mencari tempat itu selama dua bulan!"

"Betul juga," pikir Bee Kun Bu. "Aku tidak tahu jalan, Lagi pula aku tak mengenal betul keadaan di kalangan Kang-ouw. Aku harus sudah tiba di markas besarnya partai Thian Liong di dalam jangka waktu setengah bulan, Jika kedatanganku terlambat aku akan membikin kecewa Suhu dan Susiokku, juga Pek Yun Hui dan Na Siao Tiap."

Sambil tersenyum, seolah-olah mengetahui isi hati Bee Kun Bu, Giok Siu Sian Cu berkata lagi: "Semua orang mengetahui, bahwa markas besar partai silat Thian Liong berada di sebelah utara dari propinsi Kwiciu, Tetapi dimana letaknya, hanya beberapa orang saja yang menge-tahuinya, Apakah kiramu mudah dicarinya?"

"Apakah kau tahu dimana letaknya?" tanya Bee Kun Bu. "Tentu aku tahu," jawab Giok Siu Sian Cu. "Di kalangan Kang-ouw jago silat yang manakah yang tidak jeri terhadap aku? Tetapi di matamu, aku seolah-olah tak ada harganya. Soal ini akupun menginsyafinya bahwa aku sendirilah yang membikin diriku rendah..."

Dengan tak menghiraukan pengakuan wanita itu, Bee Kun Bu berkata: "Jika demikian halnya, maka markas besar partai Thian Liong tentu sangat tersembunyi

"Pada tahun yang lalu, pemimpin partai Thian Liong ingin aku turut serta dan menggabungkan diri ke dalam partai Thian Liong, Aku telah dicari dan dibujuk Aku meno!ak, tetapi dengan diam-diam aku telah menyelidiki letaknya markas mereka yang diatur demikian rupa sehingga merupakan suatu jebakan atau perangkap, Ya, tak mudah kau dapat mencarinya."

Dengan terpaksa Bee Kun Bu berkata: "Jika kau tak ada urusan yang penting, aku minta kau sudi mengantarkan aku.-."

Giok Siu Sian Cu tersenyum girang, "Jika kau menghendakinya, aku suka mengikuti atau menyertai kau kemana saja kau pergi. Mungkin kini jago-jago silat dari kesembilan partai silat sudah pada berangkat menuju ke markas besar partai Thian Liong, Kita harus berangkat sekarang!"

"Baiklah!" jawab Bee Kun Bu, lalu dengan langkah yang gagah ia berjalan maju. Latihannya selama berada di kamar Tian Kie Ciok Hu kini ia telah menjadi seorang jago silat yang lihay sekali, Dengan ilmu meringankan tubuh mereka telah keluar dari pegunungan Koat Cong San pada waktu senja,

Cuaca di daerah sebelah selatan sungai sangat panasnya pada bulan ke tujuh, Mereka basah kuyup dengan keringat menempuh perjalanan yang jauh itu,

Pada suatu hari ketika mereka masuk di daerah sebelah utara propinsi Kwiciu, sambil menunjuk ke puncak gunung dihadapannya, Giok Siu Sian Cu berkata: "Jika kita jalan kira lima-enam puluh lie lagi, kita akan tiba di daerah terlarang partai silat Thian Liong, Pada waktu biasa, orang-orangnya partai silat itu selalu meng-intai-intai orang yang masuk ke daerah mereka.

Aku pereaya kali ini karena Souw Peng Hai telah mengundang jago-jago silat dari kesembilan partai silat lainnya, mungkin mereka tidak memasang perangkap atau membokong lawan-lawan mereka.,."

Belum lagi kata-katanya itu habis diucapkan, tiba-tiba terdengar suara derap kaki kuda yang datang mengejar dan dalam sekejap saja empat orang penunggang kuda telah tiba di belakang mereka!

penunggang kuda yang-tertua, seorang pria bertubuh tinggi besar dan berusia setengah abad, setelah menahan les kudanya, berkata sambit tersenyum: "Apakah kalian ini juga hendak turut serta di dalam pertandingan adu silat yang diselenggarakan oleh partai Thian Liong?"

"Betul!" jawab Giok Siu Sian Cu.

"Kalian dari partai silat manakah?" tanya penunggang kuda

itu,

"Aku sendiri dari partai silat Kun Lun dan Siocia ini adalah

Giok Siu Sian Cu," jawab Bee Kun Bu, "dan saudara-saudara semuanya apakah dari partai silat Thian Liong?"

"Ya, kami dapat perintah untuk minta kalian berdua menunggangi kuda."

"Naik kuda tidak sukar," kata Giok Siu Sian Cu, "tetapi kalian hendak membawa kami kemana?"

Sambil tertawa orang itu berkata: "Siocia tak usah khawatir Untuk menyambut para jago silat, partai kami telah mendirikan pos-pos di pelbagai tempat di pegunungan ini. Kami ditugaskan menyambut tamu dengan seksama dan minta kalian segera menunggang kuda."  Melihat sikap yang sungguh-sungguh dari orang-orang itu, Giok Siu Sian Cu berpendapat tidak guna menanya lagi, ia mengawasi Bee Kun Bu sambil tersenyum.

Bee Kun Bu masih juga mencurigai keempat orang itu, yang dua diantaranya telah turun dari kudanya, Dengan sikap yang hormat ia berkata: "Kami tak dapat menolak sambutan yang baik ini." Dan dengan ringannya ia telah meloncat naik ke atas satu kuda,

Orang yang menjadi pemimpin lalu minta Giok Siu Sian Cu naik kuda juga seraya berkata: "Harap Siociapun menunggang kuda dan aku akan berjalan di depan memimpin ja!an!" Lalu ia kaburkan kudanya, diikuti di belakang oleh Bee Kun Bu dan Giok Siu Sian Cu. Tetapi ketika Bee Kun Bu menoleh ke belakang, seorang yang menunggang kuda dan dua kawannya yang telah menyerahkan kuda-kudanya tidak ikut serta dengan mereka,

"Apakah maksudnya mereka ini?" berbisik Giok Siu Sian Cu.

Bee Kun Bu menggeleng-gelengkan kepalanya, "Entahlah, Mustahil mereka akan membokong kita?"

Tentang dilakukannya pembokongan atau tidak, kita belum dapat memastikan," kata Giok Siu Sian Cu, "tetapi beruntung sekali aku menyertai kau datang ke-sini!"

"Ha! Apakah mereka akan mengajak kita ke tempat yang terlarang, dan kemudian menyerang kita?" tanya Bee Kun Bu.

itupun belum dapat dikatakan sekarang," jawab Giok Siu Sian Cu, "tetapi aku tidak khawatir segala serangan, Kita hanya harus waspada!"

"Baiklah," kata Bee Kun Bu, lalu ia tarikan kudanya mengejar orang yang memimpin jalan itu,

Setelah melalui beberapa belas lie, mereka tiba di kaki satu puncak gunung. Orang itu berhenti dan berkata: "Setelah kita melalui lembah gunung yang agak sempit ini, kita akan tiba di salah satu pos dan disitu akan ada dua orang lagi yang akan menyambut kalian,"

Bee Kun Bu mengawasi keadaan di sekitarnya dan juga tingginya puncak dihadapannya, jalan yang mereka harus lalui hanya tiga kaki lebarnya, dan pembokongan di jalan yang sempit itu dapat dilakukan dengan sempurna, Maka ketika mereka mulai masuk ke dalam lembah yang sempit itu, Giok Siu Sian Cu berbisik: "Hengtee, jangan lengah!"

Giok Siu Sian Cu sudah siap menerkam orang di depannya itu jika terjadi pembokongan.

Demikianlah mereka menunggang kuda melalui jalan lembah yang sempit itu, dan setelah menempuh dua-tiga lie, jalannya makin curam dan makin berbahaya. Lalu setelah menempuh satu-dua lie lagi, jalannya mulai agak lebar "jalan selebar dua-tiga tombak ini, aku tidak khawatir diserang!" pikir Bee Kun Bu.

"Sebentar lagi kita harus menyeberangi sungai yang deras," kata orang yang memimpin itu, "Biarlah aku berjalan di depan!" Lalu ia melarikan kudanya,

Giok Siu Sian Cu juga melarikan kudanya, diikuti oleh Bee Kun Bu, Tetapi mereka merasa bahwa kuda-kuda yang mereka tunggangi seolah-olah tak dapat lari lagi,

Tidak kusangka, bahwa partai Thian Liong yang besar dan terkenal itu mempersulit perjalanan kita ke markas besarnya," kata Bee Kun Bu.

Lalu ia mempergunakan ilmu silat yang ia dapat belajar dari Na Siao Tiap dan Pek Yun Hui. ia berdiri di punggung kuda dan meloncat menerkam orang yang memimpin jalan di depannya, Terlihat bagaikan terbang ia melayang ke depan, dan segera terdengar jeritannya orang itu karena dicekal batang lehernya,

"Hm! Apakah kau kira kau dapat menjalankan tipu muslihatmu yang keji?" bentak Bee Kun Bu. Orang tersebut meronta-ronta, sementara itu kudanya seolah-olah tenggelam ke dalam tanah yang empuk itu, sebetulnya tanah itu adalah rawa yang hanya ditutupi oleh tanah dan rumput, dan orang itu sengaja memimpin mereka ke tempat itu yang merupakan suatu perangkap. "Pukul mati padanya! Lekas-lekas loncat keluar!" seru Giok Siu Sian Cu.

Bee Kun Bu mengerahkan tenaga dalamnya dan memukul punggungnya orang itu. Satu jeritan yang ngeri terdengar, tetapi orang itu masih dapat merangkul tubuh Bee Kun Bu dengan maksud menyeretnya untuk ber-sama-sama mati di dalam rawa! Tetapi Bee Kun Bu lekas-lekas mendorong tubuhnya orang itu sepenuh tenaga dan dengan kedua kakinya ia mengenjot keluar dari perangkap maut itu. Segera orang itu tenggelam didalam rawa dan tak kelihatan lagi!

Tetapi Bee Kun Bu tidak jatuh di atas tanah yang keras. i telah jatuh lagi di atas rawa yang ditutupu dengan tanah dan rumput! ia berdaya mempergunakan ilmu meringankan tubuhnya untuk keluar dari rawa yang merupakan perangkap itu,

Giok Siu Sian Cu turun dari kudanya dan datang menolong. "Lekas kerahkan tenaga dalammu! Aku membantu kau keluar dari rumput ini!" seru Giok Siu Sian Cu. Bee Kun Bu sudah tenggelam di dalam lumpur sebatas pinggangnya, Makin ia berdaya untuk dapat keluar, makin tenggelam tubuhnya, Sambil berlutut Giok Siu Sian Cu menariknya keluar sambil memegangi kedua pundaknya, Tiba-tiba ia berseru: "Ah, celaka!" dan iapun turut tenggelam, karena tanah dimana ia berlutut adalah pinggiran rawa,

"Hengtee! jangan bergerak lagi sebelumnya kita mencari daya," kata Giok Siu Sian Cu.

Orang itu bersama kuda yang ditungganginya telah tak kelihatan lagi di dalam lumpur ketika Bee Kun Bu melihat ke arah rawa perangkap di depannya, ia terkejut "Jika aku tidak lekas-lekas keluar dari rawa ini, aku pasti akan mati konyol terbenam di dalam lumpur Mungkin Giok Siu Sian Cu akan ikut mati konyol juga," pikirnya, "Jika sekarang kita diserang oleh musuh, kitapun tak berdaya lagi!"

ia mengawasi Giok Siu Sian Cu yang masih bersikap tenang, ia merasa kagum atas ketenangannya itu.

"Apakah kita harus menanti mati dengan tidak berbuat apa-apa?" tanya Bee Kun Bu dengan cemas.

"Ha! Bukankah kau tak takut mati? Mengapa sekarang menjadi takut mati?" tanya Giok Siu Sian Cu bersenda gurau.

"Aku tidak takut mati! Tetapi dengan begini bukankah kita akan mati konyol?"

"Aku bukannya tidak memikirkan daya," kata Giok Siu Sian Cu, "aku khawatir jika kita salah bertindak lagi, kita akan bertambah tenggelam, sekarang kita harus berdaya mencegah jangan sampai kita makin tenggelam,

Bee Kun Bu tidak menyahutinya, ia memperhatikan rumput yang tumbuh disekitarnya, "Jika aku dapat memegang erat- erat rumput yang berakar dalam, mungkin aku dapat menarik keluar tubuhku dari lumpur ini," pikirnya,

Rupanya Giok Siu Sian Cu dapat menduga maksudnya. ia berkata: "Jika kau dapat menjambret rumput yang berakar dalam, mungkin kau dapat keluar dari lumpur ini, Aku akan membantu mendorong kau! Jika aku mendorong, kau harus mengerahkan tenaga dalam dan mempergunakan ilmu meringankan tubuhmu, Hayo, kita mulai Satu... dua... tiga!"

Dengan mengerahkan tenaga dalamnya Giok Siu Sian Cu menjotos ke arah punggungnya Bee Kun Bu yang juga mempergunakan ilmu meringankan tubuhnya untuk loncat keluar dari lumpur rawa itu dan menjambret rumput yang berakar di tepi rawa, ia berhasil menjambret rumput, dan dengan secepat kila ia membetot tubuhnya keluar dari lumpur rawa yang berbahaya itu! Tetapi Giok Siu Sian Cu menjadi makin tenggelam setelah membantu mendorong Bee Kun Bu dengan mempergunakan hembusan angin kedua tinjunya!

Bee Kun Bu terkejut melihat keadaan Giok Siu Sian Cu yang sudah tenggelam sampai sebatas lehernya. Na-mun wanita itu tersenyum puas, seolah-olah ia merasa bahagia dapat menolong kekasihnya!

"Cici!" teriak Bee Kun Bu. "Kau sabarlah! Aku akan menolong kau keluar!"

"Jangan cemas," jawab Giok Siu Sian Cu dengan tenang, "seumur hidupku, baru kali ini aku merasa senang dan puas, karena aku dapat berkorban untukmu!"

"Tidak!" teriak Bee Kun Bu. "Aku harus menolong kau. Aku rela mati daripada menyaksikan kau mati konyol di dalam lumpur rawa itu." Lalu ia siap sedia terjun kedalam rawa untuk menolong wanita itu, atau mati bersama-sama!

Pedang yang dilancarkan dengan ilmu silat yang sakti menolong jiwa

Melihat kenekatannya Bee Kun Bu, Giok Siu Sian Cu membentak: "Tahan! itulah bukan caranya kau menolong aku! Dengarlah petunjuk-petunjukku bagaimana harus menolongnya!"

Segera Bee Kun Bu insyaf akan kekeliruannya. Jika ia bertindak dengan sembrono, ia hanya akan mati konyol bersama-sama.

"Coba lihat batu-batu gunung di lereng gunung itu," kata Giok Siu Sian Cu. "Bukankah di dekat batu-batu gunung itu tumbuh banyak pohon-pohon yang rambat? Kau ambil dan sambung batang-batang pohon-pohon itu, yang kuat seperti rotan, ikatkan salah satu ujungnya ke suatu batu yang besar, dan ujung lainnya kau melemparkan kepadaku."

Bee Kun Bu tampak bahwa betul dilereng gunung banyak tumbuh pohon-pohon rambat yang batangnya kuat seperti rotan, Tanpa menanti lagi, ia lari dan potong batang-batang pohon tersebut untuk disambung dan diikat satu ujungnya ke suatu batu gunung yang besar, dan ujung lainnya ia lemparkan kepada Giok Siu Sian Cu yang segera menjambret dan memegang erat-erat dengan tangannya, Lalu dengan membetot rotan-rotan yang telah tersambung itu, Giok Siu Sian Cu menarik tubuhnya keluar dari lumpur rawa.

sekonyong-konyong terdengar suara gemuruh! Giok Siu Sian Cu menjerit: "Hengtee, awas!"

Bee Kun Bu menoleh ke belakang, dan melihat batu gunung yang diikatkan rotan itu sedang menggelinding ke arahnya! Dengan pedangnya ia menabas putus ikatan-nya, lalu dengan mengerahkan seluruh tenaga dalamnya ia menusuk ke arah batu besar yang tengah menggelinding ke arah itu!

Giok Siu Sian Cu yang sudah berada di tepi rawa memperhatikan dengan cemas, tereampur kagum akan tenaga dalamnya Bee Kun Bu yang berhasil menahan menggelindingnya batu sebesar itu. Bee Kun Bu merasa heran akan kelihayannya, "Baru setengah tahun aku mempelajari dan melatih ilmu silat dari kitab-kitab Kui Goan Pit Cek dengan mudahnya aku sudah dapat melakukan sesuatu yang menolong jiwaku dan Giok Siu Sian Cu!" Lalu ia berjalan menghampiri Giok Siu Sian Cu yang sudah berlepotan lumpur

"Hari ini kau tidak ingin aku mati," kata Giok Siu Sian Cu sambil tersenyum "kelak jika aku menggangu kau lagi, aku tak dapat dipersalahkan."

Baru saja Bee Kun Bu hendak menentangnya, ketika Giok Siu Sian Cu menoleh ke atas jurang, iapun ikut menoleh dan mengawasi ke arah tersebut Mereka melihat dua orang laki- laki yang bertubuh tinggi besar sedang berdiri di atas puncak,

"Untung kita sudah keluar dari rawa maut tadi," kata Giok Siu Sian Cu, suaranya rendah, "jika terlambat sedikit saja, maka tamat lah riwayat kita berdua!" Lalu tanpa memberi isyarat, ia berlari-lari mendaki lereng gunung yang curam itu menuju ke atas puncak,

Bee Kun Bu segera mengikuti dan iapun dapat mendaki lereng gunung yang curam itu dengan mudah-nya. Sebentar saja mereka sudah berhadap-hadapan dengan kedua orang yang berdiri di atas puncak itu, Mereka menjadi heran menampak kedua orang itu berdiri diam seperti patung, Setelah diperhatikan ternyata bahwa orang tersebut telah ditotok jalan darahnya dan telah menjadi tak berdaya dan berdiri diam seperti patung!

Di belakang kedua orang itu telah tertumpuk banyak balok- balok yang besar, balok-balok tersebut adalah untuk digelindingkan ke bawah.

Giok Siu Sian Cu dan Bee Kun Bu pasti akan binasa atau celaka jika kedua orang itu melakukan perbuatan yang keji itu, Untung bagi mereka, kedua orang itu entah oleh siapa telah ditotok jalan darahnya dan tak dapat berbuat jahat

Tiba-tiba Giok Siu Sian Cu berseru sambil menunjuk dengan seruling batu Gioknya ke suatu jurusan: "Siapakah gerangan mereka itu?"

Bee Kun Bu menoleh, dan tampak dua orang yang berjubah dan bersenjatakan pedang sedang menjaga satu jalan sambil bertempur melawan serombongan orang, Kedua orang tersebut lihay sekali ilmu silatnya, karena mereka dapat melawan musuh yang jauh lebih besar jumlahnya,

Tidak peduli siapa mereka, kita harus membantunya!" seru Bee Kun Bu, dan iapun segera berlari dengan maksud memberi bantuannya, diikuti oleh Giok Siu Sian Cu.

Orang yang di sebelah kiri, melihat Bee Kun Bu datang membantu, berseru dengan tegurannya setelah ia menyabet lawan-lawannya mundur: "Mengapa Pek cicimu tidak turut?"

Bee Kun Bu terkejut, lalu iapun berseru: "Liong Cici! Kau ada disini?!" Lalu terdengar orang yang di sebelah kanan berseru: "Liong Cici, betullah katamu, bahwa Bu Koko tentu akan dapat dijumpai disini!" Suara yang lemah lembut dan manis itu tak asing lagi bagi Bee Kun Bu, yang segera menghajar lawan- lawannya kedua Suci dan Sumoy itu dan berhasil membunuh dua orang dan mengusir lain-Iainnya. Lalu ia loncat di samping Lie Ceng Loan,

"Kalian berdua dapat bicara dengan tenang, Biarlah aku yang menghajar bangsat-bangsat ini!" seru Giok Siu Sian Cu, yang juga berhasil melukai dua orang dan mengusir Iain- lainnya.

Dengan wajah yang berseri-seri Lie Ceng Loan berkata: "Bu Koko, akhirnya aku berhasil menjumpai kau lagi! aku menyesal berpisah dari Koko, sehingga aku selalu memikirkannya, Aku tak akan berpisah lagi dari Koko meskipun dimaki atau dipukul."

Bee Kun Bu berdiri dengan bengong. ia sedih melihat Lie Ceng Loan yang sudah menjadi kurus kering karena menderita rindu, ia menyesal telah melukakan hatinya gadis yang menyintai ia dengan segenap jiwa raganya,

Air mata mengucur keluar dari sepasang matanya Lie Ceng Loan,

Dengan terharu Bee Kun Bu berkata: "Loan moi, aku telah bersalah, berdosa! Dan dosaku ini aku belum pernah memberitahukan kepadamu,.,"

"Koko tak usah memberitahukan kepadaku," jawab Lie Ceng Loan, "aku pasti memaafkannya.,."

Tiba-tiba terdengar bentaknya Giok Siu Sian Cu dari tempat jauh: "Apakah kiramu kau dapat lari!?"

semuanya menoleh ke jurusan suara itu dan menyaksikan Giok Siu Sian Cu sedang sibuk membunuh dan menghajar lawan-lawannya, Lalu Lie Ceng Loan berkata: "Bu Koko, kita harus mengubur mayat-mayat orang itu."

Bee Kun Bu mengangguk, dan dengan dibantu oleh Lie Ceng Loan dan Liong Giok Pin, ia mengubur tiga mayat Tiba- tiba Liong Giok Pin berkata sambil menuding Bee Kun Bu dengan ujung pedangnya: "Untuk menanti kedatanganmu kami telah berada di daerah ini satu bulan lamanya, Akhirnya Lie Sumoymu menjumpai kau lagi disini, Tetapi aku tidak menduga bahwa kau sudah tergila-gila terhadap Giok Siu Sian Cu."

"Liong Cici, kau salah paham! Aku..." bantah Bee Kun Bu, tapi ia tak dapat menjelaskan lebih lanjut, karena Liong Giok Pin telah berkata lagi: "Aku tidak mempersalahkan kau. Tetapi buktinya aku telah mengalaminya sendiri, aku telah menjadi korban laki-laki, Aku benci tiap-tiap laki-Iaki yang tidak setia terhadap kekasihnya, sekarang aku serahkan kembali Lie Sumoy kepada mu, aku harap kau dapat menjaga dan memperlakukan dia dengan baik, atau..." ia berbalik dan berlalu: tetapi ia berhenti dan menanyai "Apakah Co Hiong itu betul-betuI sudah tewas?"

"Dia telah jatuh dari atas jurang. Mungkin dia telah binasa di dasar jurang, hanya..."

Lie Ceng Loan menghampiri Liong Giok Pin seraya menghibur: "Liong Cici, jangan kau membenci Bu Koko. Dia selalu baik terhadap aku."

Liong Giok Pin ingin menyahutinya ketika mereka mendengar suara jeritan, mereka terkejut

"Mongkin juga Giok Siu Sian Cu menjumpai lawan yang lihay," kata Bee Kun Bu. "Aku harus membantu." Lalu secepat kilat ia berlari menuju ke tempat dari mana jeritan tadi terdengar Lie Ceng Loan segera mengikuti, disusul oleh Liong Giok Pin. Setelah melalui pengkolan lereng gunung, mereka menyaksikan Giok Siu Sian Cu sedang dikerubuti oleh sepuluh orang lebih. Giok Siu Sian Cu tidak menjadi gentar melawan musuh-musuhnya yang banyak itu, akan tetapi ia sangat terdesak meskipun ia telah mengeluarkan semua kepandaiannya,

Lalu sambil menjerit Bee Kun Bu maju menyerang dengan pedang terhunus, Terlihat pedangnya berkelebat, disusul jeritannya seorang lawan yang tertabas oleh pe-dangnya, Terbunuhnya lawan itu segera terlihat akibat-nya, Lawan- Iawan yang lain merasa heran menyaksikan Bee Kun Bu dapat membunuh dengan tanpa kesukaran. Giok Siu Sian Cu juga merasa heran mengapa Bee Kun Bu yang baru datang membantu telah berhasil membunuh mati seorang lawan demikian cepatnya, Bahkan Liong Giok Pin dan Lie Ceng Loan menjadi terpesona, karena jurus ilmu silat pedang yang dilancarkan oleh Bee Kun Bu bukan lagi jurus silat pedang Kun Lun!

Tentu Pek Yun Hui yang telah mengajarkan pada-nya," pikir Liong Giok Pin yang mengawasi Lie Ceng Loan dan merasa cemas akan nasib Sumoynya itu! Tetapi Lie Ceng Loan yang berbudi itu sedikitpun tidak berpikir demikian ia hanya mengagumi ilmu silat Bu Kokonya yang luar biasa itu, Dan pada saat itu juga terlihat Bee Kun Bu meloncat masuk kedalam gelanggang pertempuran membantu Giok Siu Sian Cu melawan musuh-musuhnya.

Dalam beberapa detik saja dua dari musuh-musuhnya itu terlukai pula. Kesempatan itu digunakan oleh Giok Siu Sian Cu untuk melancarkan jurus Mo In Cap Pwee Cao. ia menotok musuh-musuhnya dengan ujung serulingnya dan dalam jangka waktu seperempat jam kemudian, delapan musuh- musuhnya dapat dilukai dan terbunuh mati, Hanya dua orang dapat melarikan diri!

Giok Siu Sian Cu mengejar, tetapi setelah kedua orang itu menjerit dan terlihat asap putih mengepul jauh didepannya, ia berhenti karena ia yang banyak pengalaman yakin, bahwa asap itu adalah isyarat-isyarat minta bantuan, ia kembali dan berkata: "Hengtee, isyaraUsya-rat itu akan terbukti dengan datangnya banyak musuh-musuh kita lagi Kita menanti kedatangan mereka!"

Bee Kun Bu yang merasakan akan kelihayan ilmu silatnya dari kitab-kitab Kui Goan Pit Cek, berkata dengan gembira: "Betul, kita basmi mereka semua!"

Liong Giok Pin yang ingin menanya lagi tentang nasibnya Co Hiong menjadi terkejut ketika mendengar dan melihat beberapa belas orang dengan senjata terhunus datang menerjang, Tanpa menunggu lagi Bee Kun Bu maju, menyambuti dengan pedangnya, Giok Siu Sian Cu tak ingin ketinggalan iapun loncat maju dan berusaha menotok musuh- musuhnya dengan ujung serulingnya, segera juga tiga-empat musuh-musuhnya telah terluka oleh pedangnya Bee Kun Bu atau serulingnya Giok Siu Sian Cu.

"Kita harus menerobos dari kepungan mereka ini," seru Bee Kun Bu kepada Giok Siu Sian Cu.

"Loan Moi, kau ikut Bee Siang-kong bersama Liong Sucimu, Biarlah aku yang menahan bangsat-bangsat ini!" seru Giok Siu Sian Cu.

ilmu silat maupun tenaganya Bee Kun Bu bukanlah Bee Kun Bu pada setengah tahun yang Ialu. ia memutar-mutar pedangnya bagaikan dtiran cepatnya, kelincahan maupun keganasannya melebihi seekor serigala atau harimau, Beberapa belas orang-orangnya partai Thian Liong itu tak dapat melawannya, justru pada saat itu terlihat seorang meloncat datang entah dari mana dan orang itu adalah Kiok Goan Hoat! ia mengangkat satu tangan ke atas, dan orang- orangnya berhenti menyerang untuk mundur beberapa langkah.

Sambil tertawa Kiok Goan Hoat berkata: "Maafkan kami jika penyambutan kami ini dilakukan dengan tak menuruti rencana." Bee Kun Bu membentak: "Kiok Piauw-touw, apakah maksudnya penyambutan serupa ini? partai Thian Liong yang terkenal besar dan telah mengundang jago-jago silat dari kesembilan partai untuk datang ke markas besarnya untuk mengadu ilmu silat, tetapi telah memasang banyak perangkap atau membokong tamu-tamunya. Apakah perbuatan ini tidak keji?"

sebetulnya kedatangan Kiok Goan Hoat itu kebetulan saja. Tugasnya hanya mengintai-intai daerah di dekat markas besar partainya, Setelah melihat murid-muridnya dihajar babak belur oleh Bee Kun Bu dan Giok Siu Sian Cu, ia terpaksa datang membantu Ketika Bee Kun Bu menelanjangi maksud busuk dari partai Thian Liong, ia menjadi malu, Untuk menutupi malunya itu, ia berbalik menuduh: "Bee-heng, orang-orang kami ini ditugaskan menyambut kalian, tak kuduga mereka telah diserang dan dihajar oleh kalian, sekarang kalian telah membunuh mati dua orang kami, dan masih ingin mengejar yang lain. Apakah maksud kalian ini?"

Bee Kun Bu yang balik dituduh demikian menjadi panas, "Dia betul-betul pandai bicara, Dia berbalik menimpakan kesalahan kepada orang lain," pikirnya, Giok Siu Sian Cu juga menjadi gusar ia mengejek: "Kiok Piauw-touw, orang lain kau dapat abui, tetapi kau tak dapat berdusta dihadapan aku.

Orang-orangmu telah coba membokong kami, kau masih berlagak tidak tahu, bahkan balik menuduh kami!"

Kiok Goan Hoat tak dapat menjawab, ia bungkam untuk sementara waktu, Tetapi untuk membela diri ia berbalik menanya: "Giok Siu Sian Cu, kau bukan anggota dari kesembilan partai yang diundang oleh partai Thian Liong kami, Dengan alasan apa kau datang ke daerah kami?"

"Ha! Ha! Ha!" Giok Siu Sian Cu tertawa mengejek "pertandingan adu silat yang diselenggarakan oleh par-taimu bukankah untuk umum? Apakah partaimu takut melawan aku?"

Kiok Goan Hoat menjadi gusar mendengar ejekan yang pedas itu, tetapi ia tak dapat menyangkal kebenarannya kata- kata wanita itu, Dengan senyuman terpaksa ia menjawab: "Pertandingan silat yang diselenggarakan oleh partai kami mengundang tiap-tiap jago silat jika Siocia juga ingin turut serta, aku rela memimpin jalan kepada kalian pergi ke markas besar kami." Lalu ia berjalan sebagai penunjuk jalan,

Mula-muIa Bee Kun Bu masih curiga akan sikap Kiok Goan Hoat itu. ia khawatir kalau-kalau menjumpai perangkap atau pembokongan lagi Tetapi Giok Siu Sian Cu berkata: "Hengtee, jangan takut, kita ikuti dekat di belakangnya." Maka Bee Kun Bu mengikuti dengan pedang terhunus Lie Ceng Loan dan Liong Giok Pin di belakangnya, sedangkan Giok Siu Sian Cu berjalan paling belakang menjaga segala sesuatu!

Setelah mereka berjalan lebih kurang seratus tombak lebih, lagi-lagi mereka harus melalui lembah gunung yang sempit pu!a. Berjalan di lembah itu mereka tak dapat melihat ke kanan atau ke kiri karena lereng gunung yang curam mencegah penglihatan mereka, Bee Kun Bu merasa khawatir, tetapi Giok Siu Sian Cu berkata: "Hengtee, dampingi terus pada nya, jangan sampai dia kabur."

Bee Kun Bu selalu mendekati Kiok Goan Hoat seolah-olah menjadi sanderanya, Tetapi mereka mem-belok, secepat kilat Kiok Goan Hoat berlari dan meloncat entah kemana, Bee Kun Bu tak mengetahui kemana Kiok Goan Hoat itu melenyapkan diri,

Giok Siu Sian Cu datang memburu dan menanya: "Hengtee, mengapa kau lengah? Kemana larinya dia?"

Dengan amat kecewa Bee Kun Bu menghela napas, kemudian jawabnya: "Aku benar-benar tolol! Aku tak dapat menjaga dia, dia telah lenyap entah kemana!"

"Sudahlah," menghibur Giok Siu Sian Cu. "Sekarang kita harus lekas lekas keluar dari sini! Mari kita maju terus dan berusaha menerjang keluar!" Lalu semuanya dengan senjata terhunus lari menerjang maju, Entah berapa lama mereka beriari-lari tanpa dapat gangguan, tetapi mereka masih juga belum dapat keluar dari lembah yang sempit itu. Rupanya Lie Ceng Loan sudah menjadi letih, karena terus menerus berlari-lari, maka Giok Siu Sian Cu berkata kepada Bee Kun Bu: "Hengtee, biarlah aku yang jalan di depan menyelidiki jalan ini!"

Lalu ia meloncat dan lari cepat. Kesempatan itu digunakan oleh Liong Giok Pin untuk menanyakan nasib Co Hiong,

"Dia telah jatuh ke dalam jurang, akan tetapi." menerangkan Bee Kun Bu.

"Tetapi apa?" bentak Liong Giok Pin yang sudah berubah sekali sifat dan wataknya

"Liong Cici telah menangis karena memikiri nasib Co Hiong," kata Lie Ceng Loan, "Bu Koko harus memberitahukannya dengan betul."

Bee Kun Bu berkata: "Co Hiong telah jatuh ke dalam jurang yang dalam, akan tetapi di bawah jurang itu, orang tak dapat menemukan mayatnya!"

Liong Giok Pin berubah wajahnya, dari cemas menjadi agak gembira mendengar pemberitahuan itu, Dari Lie Ceng Loan ia pun pernah dengar, bahwa Co Hiong telah jatuh ke dalam jurang, dan ia anggap Co Hiong telah binasa, Setelah mendengar dari Bee Kun Bu, bahwa mayatnya Co Hiong tak dapat diketemukan, ia menjadi terharu, Apakah ia harus bergembira atau bersedih hati? Apakah itu cinta atau benci? ia menjadi bisu sejenak sebelumnya menanya lagi: "Jika demikian halnya, dia belum mati!"

Bee Kun Bu segera ketahui betapa hebatnya Liong Giok Pin mencintai Co Hiong yang telah menyiksa dan menganiaya Sucinya itu, "Dia telah tewas atau belum, akupun tak berani memastikan," kata Bee Kun Bu, "tetapi jika jatuh dari jurang yang demikian tingginya, sukar sekali orang dapat lolos dari kebinasaan..." "Sudahlah, jangan sebut-sebut tentang dia lagi, Hayo kita jalan," kata Liong Giok Pin.

"Liong Cici, aku masih ada omongan," kata Bee Kun Bu.

Liong Giok Pin berhenti dan menanyai "Omongan apa lagi?"

Dengan menatap kepada Sucinya, Bee Kun Bu ber-kata: "Aku telah diusir keluar dari partai Kun Lun oleh Susiok!"

"O, aku sudah mengetahuinya. Loan Moi yang memberitahukan hal itu kepadaku," kata Liong Giok Pin, "aku kabur keluar dari partai Kun Lun, dan kau diusir keluar dari partai Kun Lun, sebetulnya kita ini tidak pantas menjumpai orang lain lagi!"

Bee Kun Bu menanyai "Suci ingin pergi kemanakah?" "Dunia ini luas sekali," jawab Liong Giok Pin. "Di-manapun

kita dapat berlindung. Aku tak perlu mencari tempat tinggal

yang tetap."

Bee Kun Bu terperanjat mendengar keputusan Suci-nya itu, lalu ia berkata: "Suci telah dipelihara, dididik dan disayang oleh Suhu dan Susiok semenjak kecil Kini semua jago-jago silat sedang menuju ke markas besarnya partai Thian Liong untuk mengadu silat Suci berpengalaman dan meskipun tak dapat menjagoi, namun sedikitnya Suci harus berusaha membantu partai Kun Lun. Dengan demikian dapat juga membalas budi Suhu dan Susiok."

Tetapi bukankah kita sudah diusir keluar dan dianggap sebagai pemberontak Kita tidak ada muka lagi untuk membela partai Kun Lun.,." kata Liong Giok Pin.

Bee Kun Bu menghela napas, selang sesaat barulah ia dapat berkata: "Meskipun kita telah diusir, akan tetapi budi kasihnya Suhu dan Susiok, kita belum balas, Pertandingan ilmu silat kali ini adalah suatu kesempatan untuk kita dapat membalas budi kasihnya Suhu dan Susiok kita." Liong Giok Pin berpikir agak lama, kemudian ia berkata dengan ketus: "Aku mempunyai cara sendiri untuk membalas budi kasih itu, aku tak perlu petunjuk atau nasehatmu!" Lalu ia berbalik dan berjalan pergi,

Lie Ceng Loan mengejar, dan menarik pergelangan tangan kanan Sucinya seraya berkata: "Liong Cici."

Liong Giok Pin berhenti dan dengan wajah yang penuh dengan kasih sayang ia berkata: "Loan Moi, kau jangan khawatir Jika dia menyiksa kau, aku tentu tak dapat memberi ampun kepada nya." Lalu ia terus berjalan, meninggalkan Lie Ceng Loan berdiri mengawasi dari belakang Kemudian Lie Ceng Loan berbalik menghampiri Bee Kun Bu.

"Bu Koko," katanya, "tersinggungkah kau karena diperlakukan demikian oleh Liong Cici?"

Sambil menggeleng-geleng kepalanya Bee Kun Bu menjawab: "Adatnya Liong Cici berubah banyak sekali! Sudahlah, mari kita jalan terusl"

Lie Ceng Loan mengikuti, dan setelah berjalan kira-kira seperempat jam, mereka tiba di suatu gundukan tanah yang menghalangi penglihatan mereka, Di balik gundukan tanah itu terdengar suara gaduh dari orang-orang yang serang bertempur Mereka berlari-lari untuk segera menyaksikan Giok Siu Sian Cu sedang dikerubuti oleh banyak orang,

Dengan seruling batu Gioknya, Giok Siu Sian Cu melawan dengan gigih, dan ia telah membunuh mati tujuh-delapan lawan-lawannya, akan tetapi ia masih juga belum dapat memukul mundur mereka, Dengan tidak membuang tempo lagi, Bee Kun Bu meloncat maju

Dengan satu sabetan saja tiga lawan-lawannya telah luka dan binasa, lalu dengan jurus-jurus Beng Houw Keng Lok atau Harlmau galak menerkam menjangan, ia menusuk seraya menendang mati dua musuhnya lagi dengan pedang terhunus,

Harus diketahui bahwa Bee Kun Bu sekarang bukanlah Bee Kun Bu pada setengah tahun yang lalu, Tenaganya tambah kuat dan ilmu silatnya lihay sekali Dengan satu sabetan saja tiga lawan-lawannya telah luka dan binasa, lalu dengan jurus-jurus Beng Houw Keng Lok atau Harimau galak menerkam menjangan, ia menusuk seraya menendang mati dua musuhnya lagi,

Giok Siu Sian Cu menjadi gembira sekali mendapat bantuan itu, iapun segera melancarkan jurus-jurus Tok Coa Tui Kim atau Ular berbisa menyengat unggas, Beberapa musuh - musuhnya telah tertotok oleh ujung serulingnya, ada yang tewas seketika atau menjadi cacat jika masih dapat hidup,

Lie Ceng Loan berdiri terpaku melihat kelihayan Bee Kun Bu membasmi musuh-musuhnya, sebetulnya iapun ingin membantu, akan tetapi ia merasa bahwa bantuannya tak perlu lagi Bahkan ia menolong musuh-musuh yang terluka,

perbuatannya itu telah membikin seorang pemimpin partai Thian Liong yang melihatnya menjadi terharu, dan segera memberi isyarat menghentikan pertempuran

Ketika itu lebih dari separuh orang-orangnya partai Thian Liong yang telah tewas atau terluka, tiba-tiba mereka mendengar suara perintah "Berhenti." yang keras sekali, mereka segera mundur dan berhenti bertempur.

Bee Kun Bu menoleh ke arah suara perintah itu, dan tampak disatu jalan pegunungan berdiri seorang yang berusia lebih kurang lima puluh tahun dan bersenjata martil bereagak tiga, Orang itu adalah pemimpin bendera hitam dari partai Thian Liong dan bernama Kiok Goan Hoat,

Kiok Goan Hoat yang tadi lenyap dari kejarannya Bee Kun Bu telah berhasil lari ke markas besarnya untuk memberi laporan, Dan setelah ia dapat petunjuk lebih lanjut dari Souw Peng Hai, ia segera kembali pula.

Kiok Goan Hoat maju menghampiri dan menyuruh orang- orangnya untuk mengumpulkan mayat-mayat orang-orangnya yang telah tewas untuk dikubur sebagaimana layaknya dan mengobati mereka yang terluka, Kemudian dengan mengangkat kedua tangannya memberi hormat ia berkata kepada Giok Siu Sian Cu daa Bee Kun Bu: "Kalian mengunjungi markas besar kami dengan tidak mengambil jalan yang telah ditetapkan sehingga menimbulkan salah faham kepada orang-orang kami, dan banyak dari mereka telah membayar dengan mahal sekali, Na, jika partai Thian Liong telah bersalah, aku minta jangan ditarik panjang lagi!"

Giok Siu Sian Cu membereskan rambutnya yang telah kusut terurai, lalu ia menjawabnya: "Partai Thian Liong telah mengundang para jago silat dari kesembilah partai silat untuk mengadu silat di markas besarmu, tetapi kalian telah memasang perangkap atau merintang-rintangi para jago silat yang datang berkunjung itu. Per^i buatan itu baguskah?

Maksud apakah sebenarnya kalian" ini? Apakah kalian tidak malu akan perbuatan yang rendah itu?"

Kiok Goan Hoat tak berdaya membela nama partai-nya, dan ia terpaksa menjawab dengan ramah: "Kami dari partai Thian Liong memang betul telah mengundang para jago silat dari kesembilan partai silat yang terkenal pada dewasa ini.

Kami tidak mengundang sembarangan jago-jago silat untuk mengadu silat! Aku ingin menanyai "Siocia ini mewakili partai silat yang manakah?"

Ejekannya itu seperti juga satu hinaan terhadap Giok Siu Sian Cu. ia menjadi gusar sekali, dan dengan menuding- nuding ia berkata: "Hei! Kiok Goan Hoat! Kau jangan menjual lagak disini, Jika aku turut mengadu silat, kau tak akan dapat menjadi pemimpin cabang bendera hitam lagi! Jika kau masih juga ingin mengetahui aku mewakili partai silat mana, kau dapat menyaksikan sendiri bahwa aku dapat menerobos melalui semua rintangan-rintanganmu!"

Kiok Goan Hoat tertawa dan berkata: "Jika kau ingin bertempur melawan aku, kau dapat melawannya sebentar lagi dihadapannya para jago silat, Aku sekarang hanya ditugaskan untuk mengantar kalian." Giok Siu Sian Cu melirik kepada Bee Kun Bu seraya berkata: "Hengtee, diantara lima pemimpin cabang dari partai silat Thian Liong, pemimpin cabang bendera hitam inilah yang paling licik. Kita harus waspada menghadapi padanya!"

"Kiok Piauw-touw pernah menjumpai aku beberapa kali," jawab Bee Kun Bu.

Kiok Goan Hoat berkata sambil tertawa: "llmu silat pedang, watak serta sifat saudara Bee, aku sudah mengetahui juga, Aku yakin nanti kau dapat membuktikan dihadapan para jago silat, dan mungkin dapat mengangkat namanya partai silat Kun Lun, Kita sudah tidak jauh dari markas besar partai Thian Liong, Kita tak usah tergesa-gesa.

Dan harus diingat pula bahwa hari ini baru tanggal sebelas bulan delapan, masih ada waktu tiga hati pada waktunya kalian boleh memilih lawan yang mana dari jago-jago silat partai Thian Liong yang kalian ingin gempur, pun diperbolehkan melawan jago-jago silat dari antara kesembilan partai lainnya, Mungkin juga jago-jago silat dari kesembilan partai itu sudah tiba di markas besar. Oleh karena itu kalian dapat menggunakan waktu tiga hari ini untuk beristirahat mengumpulkan tenaga."

-ooo0ooo-

Berjumpa lagi dengan Souw Hui Hong

Bee Kun Bu menatap Giok Siu Sian Cu sambil berpikir "Wanita ini terkenal sebagai iblis wanita di kalangan Kang- ouw. Jika aku terus menerus mendampinginya, akan menarik perhatiannya para jago silat Dan jika Suhu dan Susiokku melihatnya, maka soalnya akan makin rumit lagi. Namun dia pernah menolong jiwaku beberapa kali, Tidak mudah aku mengusir dia..."

Giok Siu Sian Cu segera dapat menerka pikirannya Bee Kun Bu, dan ia berkata sambil tersenyum: "Hengtee tak usah cemas terhadap aku. Hengtee dapat hersamasa ma Sumoymu turut Kiok Goan Hoat pergi ke markas besar partai Thian Liong, Aku yakin dia tak akan menipu atau membokong kau berdua, Aku telah mengantar kau sampai di daerah partai Thian Liong, aku telah memenuhi janji Nah, kita berpisah disini saja!" Lalu ia meloncat ke atas, dan dengan ilmu meringankan tubuh ia berlari secepat kilat yang dalam sekejap saja sudah tak tampak pula, justru sikap yang terus terang dan mulia dari wanita itu membikin Bee Kun Bu makin cemas, ia merasa seolah-olah ia tak mengenal budi,

Kemudian Kiok Goan Hoat mengangkat sebelah tangannya da di atas suatu puncak gunung yang hanya sepuluh tombak lebih jauhnya terlihat menonjol keluar satu bendera merah, Lalu ia berjalan maju, diikuti oleh Bee Kun Bu dan Lie Ceng Loan,

Ketika mereka melalui suatu tempat yang sunyi senyap, tiba-tiba terdengar suara orang menghela napas dan mengeluh, Mereka memburu, tetapi mereka tak dapat lihat apa-apa. Mereka mendengar lebih teliti, dan merasa bahwa suara helaan napas itu seolah-olah tak asing lagi bagi mereka. Lalu dari belakang semak belukar keluar satu orang yang berseru: "Bee Siangkong! Tidak terduga kita berjumpa lagi di sini!"

Bee Kun Bu terkejut dan lari menuju ke semak belukar itu, ia segera mengenali orang itu dan berseru: "Souw Siocia kau baikkah?"

Souw Hui Hong tidak menjawab, bahkan mengajukan pertanyaan: "Mengapa hanya kau dan Lie Sumoymu yang datang kesini, Apakah Suhu dan susiokmu tidak datang?"

pertanyaan tersebut sukar dijawab oleh Bee Kun Bu. ia gelisah dan menoleh ke belakang,

Kiok Goan Hoat lalu berkata: "Souw Siocia, sudah-lah!

Mari sama-sama ikut kami pulang!" Souw Hui Hong menjadi gusar dan membentak: "Kiok Piauw-touw, kau boleh pulang dulu, Aku ingin bicara kepada Bee Siangkong dan Lie Sumoynya!"

Kiok Goan Hoat pun merasa gusar dibentak demi-kian, tetapi ia menahan amarahnya karena memikir, bahwa gadis itu adalah puteri satu-satunya dari pemimpin nya, Souw Peng Hai.

ia hanya berkata: "Souw Siocia, aku mendapat perintah dari ayahmu untuk mengantar mereka, tugas itu tak dapat dipandang remeh!"

Lie Ceng Loan maju setindak dan berkata kepada Kiok Goan Hoat: "Kiok Piauw-touw, sebetulnya kedatangan kami ini adalah untuk menengoki Souw Cici, aku mohon kau dapat memberi kesempatan untuk kami bereakap-cakap sebentar."

Kiok Goan Hoat tetap menolaknya dengan berkata: "Lie Siocia, jangan salah paham, Aku bukannya kejam, tetapi perintah dari Souw Cong Piauw aku harus melaksanakan segera."

"Kiok Piauw-touw, kau jangan mempergunakan nama ayahku untuk mencari alasan, jika ayahku menyalahkan kau, aku yang tanggung jawab!"

sementara itu Bee Kun Bu memperhatikan wajah dan sikapnya Souw Hui Hong yang ia telah tidak melihatnya setengah tahun. Meskipun gadis itu masih tetap congkak, akan tetapi air mukanya agak pucat Lengannya yang telah buntung membikin ia ingat lagi akan kekejamannya Co Hiong, ia juga berkata: "Kiok Piauw-touw, Souw Siocia dapat mengantar kami ke markas besar setelah kami selesai bicara."

Kiole Goan Hoat terpaksa mengalah dan mengawasi ketiga orang itu bereakap-cakap dengan gembira dan ramah tamah dari tempat yang agak jauh,

"Bee Siangkong," kata Souw Hui Hong dengan nada yang sedih, "kita sudah berpisah lama juga, Apakah kau masih ingat padaku?" Bee Kun Bu tereengang pertanyaan itu sangat memilukan hatinya itu. Segera terkenanglah ia kepada pe-ristiwa- peristiwa yang lampau menerjang berangsur-ang-sur di dalam otaknya,

"SudahIah. Bee Siangkong! Kau tak usah pikir peris-tiwa- peristiwa yang lampau," kata Souw Hui Hong menghibur

Tetapi Bee Kun Bu tak dapat melupakan peristiwa- peristiwa tersebut ia membayangkan ketika ia diracuni oleh Co Hiong, jika bukannya Souw Hui Hong yang menolong pada nya, ia pasti mati konyol! Budi yang amat besar itu ia tak dapat lupakan,

Lie Ceng Loan yang sementara itu mengawasi kepalanya Souw Hui Hong yang telah dicukur gunduI, dengan hati sejujurnya menanyai "Souw Cici, mengapa kau tidak memakai kerudung kain sutera, Dengan tak berkerudung kau kelihatannya tak pantas sekali!"

Pertanyaan Lie Ceng Loan itu membuat Bee Kun Bu tambah gelisah, ia menjelaskan "Lie Sumoy, janganlah kau sebut-sebut soal itu. Kata-katamu itu akan membuat Souw Cici bertambah kesedihannya!"

Tetapi Souw Hui Hong berkata kepada Lie Ceng Loan dengan penuh kasih sayang: "Adikku, kau masih muda, kau belum mengetahui betul nasib manusia, Agak-nya aku telah berdosa, dan kini harus menjalankan hu-kuman..."

"Souw Siocia, akulah yang berdosa sehingga kau menjadi seorang yang cacat.,." kata Bee Kun Bu sambil menundukkan kepala.

"Tidak!" Souw Hui Hong memotong perkataan itu. "ltu semua adalah salahku, dosaku, Lagi pula kita tidak perlu menimbul-nimbulkan peristiwa-peristiwa yang lampau.,." ia tak dapat meneruskannya karena kata-katanya itu tertahan di tenggorokannya agaknya,

"Souw Siocia," kata Bee Kun Bu. "Budimu yang telah menolong jiwaku tak dapat aku lupakan, aku tak akan merasa puas, jika belum tak dibalasnya... Kau telah mengembalikan nyawaku.,."

Dengan senyum yang sedih Souw Hui Hong berkata: "Sudahlah, makin kau bicara makin sedih hatiku..."

Kepergiannya Bee Kun Bu ke markas besarnya partai silat Thian Liong dengan maksud membantu Suhu dan Susioknya, bila ia menang, ia dapat menebus dosanya, bila ia kalah, ia rela tewas dalam pertempuran ia tak menduga di dalam perjalanannya itu, ia telah menjumpai Giok Siu Sian Cu, kemudian Lie Ceng Loan dan kini Souw Hui Hong yang telah melepas budi demikian besar terhadapnya.

Tiba-tiba seorang pria yang bertubuh tinggi besar berlari- lari datang dan berhenti dihadapannya Souw Hui Hong, Setelah membungkukkan tubuhnya memberi hormat dia berkata: "Aku diperintahkan untuk minta Souw siocia segera pulang!"

Souw Hui Hong hanya tertawa gelak-gelak seolah-olah tak menghiraukan pesuruh itu. ia tertawa terus bagaikan orang yang tak beres tngatan,

Kelakuan tersebut mengejutkan Lie Ceng Loan yang segera menegur: "Souw Cici, mengapa kau terus menerus tertawa?"

Tetapi Souw Hui Hong terus tertawa, bahkan makin keras suaranya. Lie Ceng Loan sangat terharu, dan ia menangis,

Bee Kun Bu menjadi bingung tak berdaya menghadapi Souw Hui Hong yang terus tertawa, dan Lie Ceng Loan yang terus menangis,

Kiok Goan Hoat datang menghampiri dan berkata: "Bee- heng mari kita jalan!" Dan setelah itu terlihat dua orang wanita datang dan menggotong Souw Hui Hong. Bee Kun Bu juga membetot tangannya Lie Ceng Loan mengikuti Kiok Goan Hoat Di tengah jalan Kiok Goan Hoat berkata kepada Bee Kun Bu: Tempat yang kita tuju masih ada lima-enam lie jauhnya, Jika kita dapat berjalan lebih cepat, maka sebentar saja kita akan tiba di tempat itu!" Lalu dengan mempergunakan ilmu meringankan tubuhnya ia berlari-laii"

Bee Kun Bu mengerti, bahwa Kiok Goan Hoat hendak menguji kepadanya, ia tertawa di dalam hatinya, tetapi ia khawatir Lie Ceng Loan tak dapat meren-denginya, Tetapi setelah ia berlari-lari ia dapat kenyataan, bahwa Lie Ceng Loan dapat merendengi ia yang mem-bayangi Kiok Goan Hoat.

Namun Bee Kun Bu mencekal pergelangan tangan kanannya Lie Ceng Loan dan membantu mengejar Kiok Goan Hoat ia terperanjat ketika ia merasa bahwa Lie Ceng Loan tak perlu dibantu, karena ilmu meringankan tubuhnya tidak lebih bawah daripada ia sendiri ia mengawasi Sumoynya yang hanya tersenyum, ia berkata: "Lie Sumoy, didalam setengah tahun ini, ilmu silatmu telah bertambah maju sekali!"

Harus diketahui bahwa pada setengah tahun se-belumnya, ilmu silatnya Lie Ceng Loan sangat dibawah kepandaiannya Bee Kun Bu, akan tetapi selama mereka berpisahan setengah tahun itu, meskipun Bee Kun Bu telah belajar banyak dari Na Siao Tiap dan Pek Yun Hui, Lie Ceng Loan pun memperoleh kemajuan,

Maka atas kata-kata Bee Kun Bu itu, Lie Ceng Loan menyahut: "Liong Cici telah menasehatkan bahwa aku harus tekun mempelajari dan berlatih silat agar aku dapat membantu Koko, Lalu kami bersama belajar dan berlatih silat dengan giat, Liong Cici mempunyai satu buku yang catat segala macam ilmu silat, ilmu meringan tubuh dan sebagai nya. Liong Cici juga mengatakan bahwa aku dapat mempelajarinya dengan mudah dan cepat karena aku pintar dan cerdas, Disamping itu, karena aku bertekad membantu Koko, maka aku telah mempelajarinya dengan tekun dan giat." Sambil tersenyum Bee Kun Bu berkata: "Pendapat Liong Cici jitu sekali, Kau memang cerdas dan pintar, hasil latihanmu tentu akan bermanfaat sekali bagimu!

sementara itu Kiok Goan Hoat berlari lebih cepat lagi, Bee Kun Bu pun terpaksa mengejar pula, Demikianlah mereka berlari-lari berkejar-kejaran cepat sekali dan telah melalui empat-lima puncak gunung sebelumnya mereka tiba di suatu lembah yang dikitari oleh lereng gunung,

"Di depan kita adalah bangunan-bangunan untuk menerima tamu, dan semua jago-jago dari kesembilan partai menempati bangunan-bangunan itu." menerangkan Kiok Goan Hoat, "Lagi setengah lie, kalian akan mencapai tempat itu, dan disitu akan ada orang yang menyambutnya lagi, Maaf jika aku tak dapat mengantar lebih jauh!" Lalu ia memberi hormat dan segera berlalu,

Bee Kun Bu memandang ke depan dan melihat bangunan- bangunan yang bertingkat di antara pohon-pohon yang tumbuh dengan segarnya, Dengan menuntun Sumoynya ia berjalan terus, Ketika hampir tiba di suatu bangunan, dari antara dua pohon cemara yang besar berjalan keluar dua anak tanggung yang berusia lebih kurang enam belas tahun menyambut mereka seraya berkata: "Kongcu, Siocia, apakah kalian pun tamu yang diundang untuk turut serta di dalam pertandingan ilmu silat?"

"Betul!" jawab Bee Kun Bu.

Salah seorang diantaranya menanya lagi: "Dari partai silat manakah?"

"Kami dari partai silat Kun Lun!" jawab Bee Kun Bu.

Anak yang lain berkata: "Sudilah kalian ikut kami." Lalu ia memimpin jalan masuk ke dalam bangunan yang bertingkat

Bee Kun Bu dan Lie Ceng Loan mengikuti mereka melalui kelompok-kelompok pohon, dan tiba di dalam pekarangan bangunan bertingkat itu, Seorang anak berkata: "Jago-jago silat partai Kun Lun berada di bangunan ini. silahkan masuk!" Lie Ceng Loan menanya dalam hatinya: "Apakah Suhu dan Supek sudah berada disini?"

Bee Kun Bu memperhatikan keadaan disekitarnya, dan melihat bahwa di lembah yang dikitari oleh lereng gunung seluas lebih kurang tiga ratus tombak persegi, dan dengan pohon-pohon bunga yang beraneka warna terdapat pula sepuluh bangunan yang bertingkat terpencar di lembah itu.

"Partai Thian Liong telah membikin persiapan yang baik sekali untuk menampung jago-jago dari kesembilan partai dengan masing-masing partai telah disediakan satu bangunan tersendiri Tetapi pikimya, merekapun mengintai-ngintai gerak- gerik jago-jago kesembilan partai silat yang telah diundang!"

Lalu ia mengikuti Lie Ceng Loan masuk ke dalam bangunan tersebut Ruang depan bangunan itu sangat indah dan mewah, Seorang pemuda dengan pedang di pinggang menyambut mereka dengan wajah berseri-seri!

Bee Kun Bu yang belum pernah datang ke kuil San Ceng Kiong di puncak Kim Teng Hong di pegunungan Kun Lun tidak mengenal pemuda itu, tetapi Lie Ceng Loan tersenyum seraya memanggil "Suheng!"

pemuda itu setelah memberi hormat setayaknya terus mengawasi Bee Kun Bu. Dan ia menanya: "Lie Sumoy, apakah pemuda ini juga murid dari partai Kun Lun kita?"

Bee Kun Bu mendahului Lie Ceng Loan menjawab: "Siauw tee bernama Bee Kun Bu, dan Hengtee ini siapakah?"

"Aku bernama Oey Ci Eng, murid dari Suhu yang memegang pimpinan partai!" jawab orang itu,

Lie Ceng Loan menambahkan: "Oey Suheng adalah Suheng tertua dari partai Kun Lun kita, dan sangat disegani oleh Supek!"

Dengan menundukkan kepalanya, Bee Kun Bu mengaku: "Aku Bee Kun Bu tidak beruntung telah diusir oleh Susiok yang memegang pimpinan!" Oey Ci Eng menghela napas, lalu berkata: "Meskipun kita belum pernah berjumpa, akan tetapi dari Toa Supek dan Lie Sumoy aku telah mendengar tentang riwayat dan jejak Bee Sutee, Hari ini kita dapat berternu, aku girang sekali Toa Supek dan Suhu sangat gelisah terhadap peristiwa pengusiran Sutee, Aku yakin jika Sutee dapat menghormati Suhu, Supek dan Susiok, mungkin mereka akan menerima Sutee kembali!"

Bee Kun Bu mengangkat kedua tangannya memberi hormat seraya berkata: "Terima kasih atas nasehat Su-heng yang berharga itu. jika Siauwtee dapat diterima kembali oleh Suhu dan Susiok, aku tak lupa budi Suheng inL." Belum lagi ia bicara habis, tiba-tiba ia melihat Tong Leng Tojin dan Giok Cin Cu berdiri di depan pintu ruang tersebut. ia lekas-lekas berlutut memberi hormat dan berseru: "Bee Kun Bu yang telah diusir datang menjumpai kedua Susiok!"

Tong Leng Tojin tidak menghiraukan ia hanya berjalan mundar mandir didalam ruang itu.

"Loan Jie, mari sini!" memanggil Giok Cin Cu kepada Lie Ceng Loan.

Lie Ceng Loan juga sudah berlutut di hadapan Suhu dan Supeknya, segera berbangkit dan jalan menghampiri seraya berkata: "Aku dan Bu Koko telah belajar dan berlatih banyak ilmu silat, dan kini datang untuk turut serta di dalam pertandingan adu silal.,."

Dengan terperanjat Giok Cin Cu menanyai "Kemanakah kau pergi selama setengah tahun yang lalu?"

"Aku tinggal bersama Liong Cici, jawab Lie Ceng Loan. "Ha!" seru Giok Cin Cu. "Apakah Liong Giok Pin belum

mati?"

Lie Ceng Loan menggeleng-gelengkan kepalanya, "Liong Cici sangat pandai Dia mempunyai satu buku yang mencatat banyak ilmu-ilmu silat, Akupun dapat belajar dari dia." "Hm!" kata Giok Cin Cu. "Sekarang dia ada dimana?

Mengapa dia tidak datang menjumpai aku?!"

"Dia sebetulnya tinggal dan berkelana bersama-sama aku, tetapi setelah menjumpai Bu Koko, ia pergi berlalu memisahkan diri."

"Dia pergi kemana?" tanya Giok Cin Cu dengan gusar Lie Ceng Loan menyahut: "la tidak memberitahukan

meskipun Bu Koko menanyanya, Aku tidak berani ber-dusta, Jika Liong Cici ketahui aku memberitahukan hal-hal yang bersangkut paut dengan dia, dia pasti akan menjadi marah terhadap aku." Dalam keadaan demikian ia jadi bersangsl Meski ia sangat menghormati gurunya, tetapi iapun sangat sayangi Liong Sucinya, ia menjadi bungkam dan menundukkan kepalanya. Entah kapan Suhunya telah berlalu, dan ia terkejut ketika pergelangan tangan kirinya dipegang oleh seorang laki-Iaki, ia mengangkat kepala dan mengawasi orang itu.

"Sumoy, maafkan aku jika aku telah berlaku lancang!" kata orang laki-laki itu.

Lie Ceng Loan tersenyum, karena laki-laki itu adalah Oey Ci Eng. ia berkata sambil tersenyum: "Aku kira Bu Koko yang memegang aku!"

pemuda itu pucat pasi wajahnya dan seluruh tubuhnya bergemetaran.

"Kau mengapa bersikap demikian? Apakah kau sakit?" tanya Lie Ceng Loan.

"Ada urusan yang aku hendak bicarakan dengan Sumoy," kata Oey Ci Eng.

"Aku siap mendengarnya," jawab Lie Ceng Loan, lalu ia mengikuti Oey Ci Eng berjalan ke ruang belakang, meninggalkan Bee Kun Bu di ruang itu seorang diri sendirian. Ketika mereka tiba di ruangan belakang, Oey Ci Eng menanya: "Sumoy, apakah kau betul-betuI telah melihat Liong Sucimu?"

Lie Ceng Loan mengangguk dan berkata: "Bukan saja aku telah melihatnya, bahkan pernah tinggal bersama-sama dia lama sekaIi... Liong cici pandai sekali, dan aku belajar banyak ilmu silat dari dia.,."

Dengan menatap Lie Ceng Loan, Oey Ci Eng berkata lagi: "Sumoy harus memberitahukan dengan jujur, janganlah kau berdusta!"

Lie Ceng Loan tersinggung karena kejujurannya diragukan ia berkata dengan sungguh-sungguh: "Kita adalah murid partai Kun Lun, di antara kita dilarang keras berdusta, Tadi ketika Suhu menanya akupun menjawab demikian Mengapa Suheng tidak pereaya omonganku?"

wajahnya Oey Ci Eng menjadi merah, ia malu karena mencurigai Sumoynya yang jujur dan sangat mulia hatinya itu. ia berkata: "Maafkan aku. Jika aku tidak pereaya Sumoy yang jujur, siapa lagi yang aku dapat pereaya?" ia berhenti sejenak, lalu meneruskan "Sumoy, aku ada urusan yang sangat mengharap Sumoy memberitahu kan-nya.,."

"Sebutlah, aku siap menjawab!" sahut Lie Ceng Loan,

Oey Ci Eng mulai menanya: "Apakah kau mengetahui sekarang Liong Sucimu berada dimana?"

"lni aku betul-betul tidak tahu," jawab Lie Ceng Loan. "Meskipun aku pernah tinggal bersama-sama dia selama setengah tahun, dikala dipepergian aku belum pernah menanyakan kemana dia pergi. Benar tolol aku ini!"

"Sudahlah," kata Oey Ci Eng. "Sumoy telah tinggal bersama-sama dia setengah tahun lamanya, Bagaimanakah penghidupannya? Apakah..."

"Apakah mengapa?" tanya Lie Ceng Loan. "Apakah dia sering menceritakan kepadamu urusan pribadinya?" meneruskan Oey Ci Eng.

Lie Ceng Loan berpikir sejenak lalu ia menjawabnya: "Liong Cici telah berubah adat nya. Kadang-kadang ia bergembira dan tertawa-tawa, kadang-kadang dia bermuram durja, dia menangis dengan sedihnya. Aku menanya mengapa ia bersikap demikian, tetapi dia selalu tidak mau menjelaskannya, Dia hanya berkata: Di dunia ini banyak dosa dan banyak orang-orang jahat!

Tapi dia bilang aku ini seorang yang suci, dan dia tak ingin menceritakan soal-soal kejahatan dan dosa kepadaku, dan aku, katanya, tak dapat menginsyafi soal-soal tersebut Lebih baik aku belajar dan berlatih silat agar aku dapat membantu Bu Koko membasmi orang-orang yang jahat dan keji!"

Oey Ci Eng pereaya bahwa Lie Ceng Loan telah memberitahukan segala sesuatu berkenaan dengan Liong Giok Pin dengan jujur, dan iapun tak dapat keterangan lebih lanjut tentang jejak Liong Sumoynya yang ia sangat cintai, Maka setelah mengucapkan terima kasih, ia lalu berjalan perlahan-lahan berlalu dari hadapannya Lie Ceng Loan,

Selama berkecimpung di kalangan Kang-ouw. Lie Ceng Loan telah banyak melihat dan mendengar Sikap Oey Ci Eng yang muram itu membikin ia menjadi cemas, "Ai!" pikirnya, "Dia ingin sekali mengetahui jejaknya Liong Cici! cintanya terhadap Liong Cici sama hebatnya seperti cintaku terhadap Bu Koko!"

Tiba-tiba ia bertekad menolong Suhengnya, dan ia memanggil: "Oey Suheng, tunggul Aku ingin bicara lagi!"

-ooo0ooo-

Para jago silat turut serta di dalam pertandingan adu silat Oey Ci Eng berhenti, ia berbalik dan menanya: "Sumoy,

ada omongan apa? Sebutlah!" "Apakah Suheng memikiri nasibnya Liong Cici?" tanya Lie Ceng Loan.

"Jika aku mengetahui bahwa dia hidup dengan se-lamat, tenteramlah hatiku," jawab Oey Ci Eng, "melihat atau tidak melihat dia adalah urusan kecil!"

Setelah menarik napas panjang, Lie Ceng Loan berkata: "Kau berdusta! Kau sebenarnya ingin menjumpai Liong Cici, jika aku bertemu dia lagi, aku akan menarik dia untuk menjumpai kauf"

Oey Ci Eng tak dapat berkata-kata karena menahan kesedihan hatinya,

Lie Ceng Loan menambahkan "Liong cici bilang, bahwa dia akan menjumpai aku lagi, dia tentu tak ber-dusta, pereayalah bahwa aku akan berdaya mempertemukan kalian satu kepada lain!"

Oey Ci Eng tersenyum dan berkata: Terima kasih. Apakah kau juga mengetahui soal Bee Sutee diusir keluar dari partai kita?"

"Menurut penuturan partai Kun Lun kita," kata Oey Ci Eng, "tiap-tjap orang yang telah diusir keluar tak dapat menginjak lagi kuil Sam Goan Kiong di puncak Kim Teng Hong. Tetapi rupanya ketiga pemimpin partai kita menghargai kau yang berbudi luhur dan mulia, mereka tak akan menarik panjang urusan yang bersangkutan dengan kau. Kini dari pihak partai kita, disamping ketiga pemimpin kita, hanya aku seorang yang turut serta didalam pertandingan adu silat ini.

Bangunan ini diperuntukkan partai Kun Lun, dan aku kira kau dan Bee Sutee dapat bersama tinggal disini, Aku hendak minta ijin dulu dari ketiga pemimpin kita, dan nanti aku segera memberitahukan kau seterusnya, sekarang kalian jangan masuk ke kamar lain, karena aku khawatir menyinggung ketiga pemimpin kita." Lalu ia pergi menemui ketiga pemim- pinnya, Lie Ceng Loan mengawasi Bee Kun Bu yang masih juga termenung-menung, ia menghampirinya dan mengajak duduk di ruang tersebut menanti kabar dari Oey Ci Eng, "Baiklah kita duduk menunggu kabar disini," kata Lie Ceng Loan,

Bee Kun Bu menuruti saja, karena ia berpendapat bahwa ia dapat menunggu dimanapun asal saja ia tidak diusir keluar

Demikianlah jago-jago silat dari kesembilan partai telah berturut-turut datang ke markas besarnya partai Thian Liong.

Lalu Bee Kun Bu menukar pakaiannya yang sudah kotor dengan lumpur dan diam-diam ia mengenakan kulit ular yang dihadiahkan oleh Pek Yun Hui. Kulit ular tersebut dapat menahan tusukan atau bacokan senjata tajam.

Setelah berselang kurang lebih seperempat jam, Oey Ci Eng kembali dengan wajah yang tegang, Dengan hati berdebar-debar Bee Kun Bu menanya: "Suheng, apakah ketiga pemimpin memperkenankan aku.,."

Oey Ci Eng menggeleng-gelengkan kepalanya dan berkata: "Urusannya diluar dugaan ruwetnya, Ketiga pemimpin kita sukar ditebak maksudnya!"

"Apakah yang mereka katakan ?" tanya Bee Kun Bu. "Aku telah memmberi tahu kan maksud kedatangannya

berkata Oey Ci Eng, "tetapi mereka tidak mengatakan apa-

apa!"

Menampak hal itu, Lie Ceng Loan hanya dapat menarik napas menunjukkan kekecewaannya,

"Menurut pendapatku," kata Oey Ci Eng, "Sutee dapat tinggal di kamar itu. Untuk sementara waktu jangan menemui ketiga pemimpin kita. Nanti aku akan berdaya mencari kesempatan mengajukan permohonan lagi untukmu."

Tetapi," kata Bee Kun Bu, "tanggal untuk kita mengadu silat tinggal hanya dua hari lagi, waktunya demikian singkatnya, Jika Suhu dan Susiok tidak memperkenankan aku mengadu silat atas nama partai Kun Lun, aku khawatir aku terlambat,.,"

"Supek dan Susiok tidak berani mengambil keputusan," kata Oey Ci Eng, "hanya Suhuku yang harus menetapkan Meski dia belum sudi menerima kau, namun nampaknya dia tak akan mengusir kau."

"Terima kasih," kata Bee Kun Bu, "menurut katanya Lie Sumoy, Suheng adalah kesayangannya Susiok, oleh karena itu aku berpengharapan besar akan daya usaha Suheng."

"Aku pasti akan berdaya sedapat mungkin," kata Oey Ci Eng menghibur, "untuk sementara ini aku minta kau bersabar saja."

"Baiklah," jawab Bee Kun Bu.

Oey Ci Eng lalu keluar dari ruang itu.

Lie Ceng Loan dapat membaca isi hati Bee Kun Bu ketika itu, dan ia menghibur "Biarlah aku yang pergi menjumpai Supelt"

Bee Kun Bu segera menahan: "Jangan! Oey Suheng bertindak cepat Ketiga pemimpin tak akan mengusir aku lagi, Hanya sekarang mereka sedang berunding apakah aku dapat diterima kembali, Kita harus bersabar"

Lie Ceng Loan pergi ke ruang lain, dan kembali setelah berselang lebih kurang seperempat jam. Sambil terseyum ia berkata kepada Bee Kun Bu: "Ketiga pemimpin sedang bereakap-cakap, Aku dan Oey Suheng coba mencuri dengar dari luar, akan tetapi mereka hanya membicarakan ilmu-ilmu silat saja, Aku belum berani masuk menanyakan soal Koko. Karena aku khawatir Koko kesepian, maka aku segera kembali."

Bee Kun Bu berkata: "Adu kepandaian silat kali ini bukan saja merupakan pertandingan terhadap partai Thian Liong, tetapi juga terhadap partai-partai silat lainnya. Tidak heran jika Suhu dan Susiok merundingkan soal itu." Demikianlah satu hari satu malam telah lewat, dan pada keesokan harinya diwaktu lohor Oey Ci Eng datang dengan hati berdebar-debar, ia berkata: "Agaknya Suhu, Supek dan Susiok telah merundingkannya, Aku belum lagi mempunyai kesempatan mengajukan soal Sutee!"

Bee Kun Bu terseyum dan berkata: "Terima kasih, Aku masih dapat menunggu."

Hari ketiga telah tiba, dan hari itu adalah hari untuk mengadu ilmu silat, Fajar baru saja menyingsing ketika Ouw Lam Peng memimpin delapan orang-orangnya yang mengenakan pakaian serba hitam datang mengunjungi bangunan dimana orang-orang dari partai Kun Lun di- tampung,

Teng Leng Tojin dengan disertai oleh Hian Ceng Tojin, Giok Cin Cu dan Oey Ci Eng menyambut di depan pintu, Bee Kun Bu tidak berani mengikuti terlampau dekat, ia berdiri jauh di belakang, didampingi oleh Lie Ceng Loan,

Ouw Lam Peng yang mengenakan pakaian serba biru mengangkat kedua tangannya memberi hormat seraya berkata: "Aku datang atas perintah pemimpin besar partai Thian Liong kami untuk mengundang ketiga pemimpin partai Kun Lun dan para muridnya datang ke tanah dataran tinggi Twan Hun Ya untuk mengadu silat orang-orang partai Thian Liong kami sudah menunggu!"

Tong Leng Tojin membalas hormat tersebut dan menjawab: "Sebetulnya partai Thian Liong dapat mengirim satu orang saja untuk memberitahukan kami, tetapi Piau-touw (Pemimpin cabang) telah sudi datang sendiri."

"Pemimpin-pemimpin partai Kun Lun sangat terkenal di kalangan Kang-ouw," kata Ouw Lam Peng. "Jika ada kekurangan tentang penyambutan dan sebagainya, kami dari partai Thian Liong mohon dimaafkan!"

Tong Leg Tojin seraya berkata: "Baiklah kita berangkat sekarang!" Ouw Lam Peng berkata lagi: "Kami telah sediakan kuda untuk kalian bertiga."

"Terima kasih," jawab Tong Leng Tojin, "lebih baik kami berjalan saja!"

Ouw Lam Peng tertawa dan berkata: To-heng bersemangat besar, aku sangat mengagumi semangat itu! Tetapi letaknya tyaah dataran tinggi Twan Hu Ya ada lebih kurang sepuluh lie jauhnya dari sini, Lebih baik kalian naik kuda saja!"

"Kami yang telah biasa tinggal di pegunungan, lebih cocok berjalan kaki,"

"Baiklah, akupun turut berjalan kaki!" kata Ouw Lam Peng yang lalu berbalik dan memimpin jalan, diikuti oleh orang- orangnya, ketiga pemimpin partai Kun Lun dan Oey Ci Eng. Bee Kun Bu dan Lie Ceng Loan mengikuti paling be!akang,

Ouw Lam Peng yang berjalan paling depan dapat berjalan cepat sekali, dan yang lain-lainnya terpaksa mengikuti dengan cepat juga, sehingga keadaan disekitar-nya tak dapat ingat diperhatikan dengan teliti

Hiang Ceng Tojin berbisik kepada Tong Leng Tojin: "Mereka berjalan sangat pesat sekali, apakah maksud-nya? Mungkin mereka sengaja agar kita tak dapat ingat perjalanan yang kita telah tempuh."

"Kata-kata Toa Suheng beralasan," jawab Tong Leng Tojin, Toa Suheng dapat memperhatikan jalan didepan, aku dan Sumoy dapat memperhatikan keadaan di kanan-kiri!"

Betul saja sepanjang jalan mereka memperhatikan segala sesuatu sangat mencurigakan, dan jalan yang ditempuh itu rupanya tidak dilalui oleh jago-jago silat dari partai lainnya,

Hian Ceng Tojin mengejar Ouw Lam Peng dan menanya: "Ouw-heng, Twan Hun Ya masih berapa jauh dari sini?"

Sambil berjalan terus Ouw Lam Peng menjawab: "Jika kita telah melalui dua lereng gunung lagi, kita segera tiba di tempat itu!"

Lalu mereka harus berjalan melalui satu gua yang gelap, Ouw Lam Peng menyalakan sebuah obor, dan memimpin masuk ke dalam gua yang gelap itu. ia berseru: "Gua ini hanya dua ratus tombak lebih panjangnya, kalian mengikuti obor ini, dan tak usah khawatir!"

Tong Leng Tojin memperhatikan bahwa jalan di dalam gua tersebut adalah buatan orang, dan betul saja berjalan belum lama mereka sudah keluar dari gua yang gelap itu.

Setelah melalui dua lereng gunung, Ouw Lam Peng berkata sambil tersenyum: "Di depan kita adalah tanah dataran tinggi Twan Hun Ya!"

Ketiga pemimpin partai Kun Lun dan juga lain-lainnya mengangkat kepala melihat ke tempat yang ditunjuk oleh Ouw Lam Peng. Tanah dataran tinggi Twan Hun Ya itu terletak di atas satu puncak gunung. Lapangan di tengah yang luas dikitari oleh rumput hijau dan bunga-bunga yang beraneka warna, Sangat indah permai dipandangnya !

Sambil tertawa gelak-gelak Tong Leng Tojin berkata :"Aha!

Namanya Twan Hun Ya (Jurang mengakhiri roh), tetapi tempatnya indah sekali!"

Ouw Lam Peng berkata: To-heng terlampau siang menyatakan pendapat tentang Twan Hun Ya. sebentar jika sudah berada disitu, To-heng mungkin berpendapat lain!"

"Hm! jangankan Twan Hun Ya, meskipun namanya Liong Tam Houw Siat (Gua Naga dan Sarang Harimau) pun kami tak gentar!"

Baru saja kata-katanya habis diucapkan, tiba-tiba terlihat berkelebatnya bayangan orang di hadapan me-reka, dan ketika mereka melihat dengan tegas, Orang itu adalah Souw Hui Hong, puteri kesayangan Souw Peng Hai, pemimpin dari partai Thian Liong.

Ouw Lam Peng terperanjat melihat datangnya Souw Hui Hong, ia menegur: Twan Hun Ya bukannya tempat untuk kau! Tanpa ijin dari Souw Cong Piauw, siapapun tak dapat datang kesini, Meskipun kau puterinya Souw Cong Piauw, akan tetapi peraturan partai kita harus ditaati, Apakah kau sudah memperoleh ijin dari ayahmu ?"

Souw Hui Hong yang sudah cacat kehilangan satu lengannya masih tetap berkepala batu dan manja di markas besar ayahnya, ia menjawab: "Di daerah partai Thian Liong, siapapun tak dapat melarang aku, Aku dapat datang atau pergi ke tempat manapun sesukaku. Kau tak berhak melarang aku!"

Ouw Lam Peng merasa tersinggung dengan jawaban yang kasar itu, tetapi ia menahan amarahnya karena memikir bahwa yang ia hadapi adalah puteri pemimpin-nya. Dengan senyuman terpaksa ia berkata: "Kata-kata-mu itu memang betul, Tetapi hari ini adalah hari istimewa dimana telah datang banyak jago-jago silat dari kesem-bilan partai O!eh karena itu daerah partai kita pada hari ini harus dijaga dengan tertib, dan kau tak bisa sembarangan datang tanpa ijin dari ayahmu!"

Dengan mata melotot Souw Hui Hong membentak: "Ouw Piauw-touw, kau boleh mempersalahkan aku, aku rela dihukum ayahku! Kau tak usah ikut campur tangan lagi! Kau dapat mengajak ketiga pemimpin partai Kun Lun berjalan terus, karena aku hanya ingin bicara sejenak dengan Bee Siangkong, sebentar aku dapat membawa dia ke Twan Hun Ya!"

Bentakan Souw Hui Hong itu membikin ketiga pemimpin partai Kun Lun terperanjat, demikianpun Ouw Lam Peng, Tetapi yang paling gelisah adalah Bee Kun Bu sendiri, karena turut serta dan iapun belum diterima kembali ke partai Kun Lun. sikapnya itu dilihat oleh Lie Ceng Loan yang membetot lengan bajunya dan menegur: "Bu Koko, Souw Cici ingin bicara dengan kau sebentar saja, apakah kau sudi?"

Bee Kun Bu hanya mengangguk dan melihat Suhu dan susioknya berjalan mengikuti Ouw Lam Peng,

Souw Hui Hong tak segera menanya Bee Kun Bu. ia menatap lama sehingga Bee Kun Bu menjadi makin gclisah,

"Souw Siocia," katanya, "Aku harus mengikuti guru-ku, aku minta Siocia jangan menahan aku !agi!"

"Bee Siangkong," kata Souw Hui Hong dengan ramah sekali, "Aku hanya ingin bicara sebentar saja!"

"Tetapi... tetapi..." kata Bee Kun Bu terputus.

Lie Ceng Loan maju seraya menyambungkan: Te-tapi Bu Koko harus menunaikan janjinya terhadap Suhu dan Susioknya, Lebih baik Souw Cici menunggu sampai dia sudah mengadu silat di Twan Hun Ya, barulah Cici dapat bicara panjang Iebar..."

Souw Hui Hong terharu mendengar pembelaan Lie Ceng Loan itu, ia menghela napas dan berkata: "Baiklah, aku rela menunggu demi kepentingan kalian berdua!" Lalu iapun berbalik dan berjalan pergi.

Ouw Lam Peng dilain pihak terus memimpin ketiga pemimpin partai Kun Lun pergi ke tanah dataran tinggi Twan Hun Ya. Mereka harus mendaki suatu jurang yang curam,

Hian Ceng Tojin berkata kepada Sutee dan Sumoy-nya: "Jurang itu agak berbahaya, Sutee dan Sumoy ikuti aku di belakang, biarlah aku mendaki dulu!"

Dengan menggunakan ilmu meringankan tubuh semua jago-jago silat tersebut dapat mendaki jurang yang curam itu tanpa mendapat kesukaran, dengan mudah mereka tiba di atas puncak, Dari puncak gunung itu terlihat satu jembatan gantung untuk tiba di tanah dataran tinggi Twan Hun Ya yang terletak di puncak seberang, Mereka melihat bahwa di Twan Hun Ya itu telah berkumpul banyak orang dan banyak bendera berkibar kibar!

Ouw Lam Peng menghadapi ketiga pemimpin partai Kun Lun dan berkata: "Setelah kita menyeberangi jembatan gantung ini, kita akan tiba di Twan Hun Ya dimana Souw Cong Piauw telah menanti kedatangan kalian!"

Tong Leng Tojin melongok ke bawah jurang dan berkata kepada Ouw Lam Peng sambil berkelakar: "lika jembatan ini putus, kita pasti mati hancur di dalam jurang yang dalam itu!"

"Harap kalian jangan khawatir! Semua pemimpin cabang dan semua jago-jago silat dari kesembilan partai sudah berada disini. Kita tak akan berbuat keji memutuskan jembatan gantung inil" jawab Ouw Lam Peng,

jembatan gantung itu panjangnya dua ratus tombak dan sangat kuat dibuatnya. Jika orang berdiri di tengah-tengah jembatan tersebut, maka semua pemandangan di dalam jurang dapat terlihat dengan nyata diwaktu siang hari Ketiga pemimpin partai Kun Lun merasa kagum atas pembuatan jembatan yang demikian kuatnya itu.

Ouw Lam Peng lalu berjalan di depan diikuti oleh yang lain-lainnya.

persiapan di tanah dataran tinggi Twan Hun Ya telah dilakukan dengan sempurna. Tempat dari tiap-tiap partai silat telah diatur demikian rapi nya. Ketiga pemimpin partai Kun Lun disambut oleh empat anak yang mengenakan pakaian serba hijau dan memegang bendera warna-warni, Mereka diajak ke tempat yang sudah ditetapkan

Sementara itu Ouw Lam Peng juga berjalan menuju ke tempatnya sendiri

Tiba-tiba terdengar suara musik menyambut kedatangan mereka, dan sejenak kemudian terlihat dari jembatan gantung itu berturut-turut datang orang-orang dari partai silat lain- lainnya. Memang partai Kun Lunlah yang paling dulu diajak ke Twan Hun Ya itu, mereka hanya melihat orang-orangnya partai Thian Liong, tak tampak jago-jago silat dari partai lainnya,

Hian Ceng Tojin berbisik kepada Tong Leng Tojin: "Mengapa partai Thian Liong mengajak partai kita masuk paling dulu ke Twan Hun Ya? Apaicah maksud nya?"

"Akupun tak dapat menjelaskan," jawab Tong Leng Tojin dengan suara perlahan... "Apakah karena Souw Peng Hai ingin menyatakan terima kasihnya kepada kita karena kita telah berulang kali menolong puterinya...

Tiba-tiba Hian Ceng Tojin berseru dengan wajah berseri- seri: Tu-heng, sudah lama kita tak berjumpa!"

Tu Wee Seng yang baru saja tiba membalasnya dengan gembira: "Ya, sudah lamakah Totiang sampai? Kali ini rupanya tempat-tempat partai Kun Lun dan Hua San berdampingan Baik seka li !M

Tong Leng Tojin juga berkata: "Ya, beruntung sekali tempat kita berdekatan!"

Tetapi ketiga pemimpin partai Kun Lun adalah orang-orang pertama yang tiba disini, Kehormatan itu luar biasa!" kata Tu Wee Seng yang senantiasa mencurigai orang lain dan merasa iri hati terhadap penerimaan yang diberikan kepada partai Kun Lun.

Tu-heng, janganlah bereuriga terhadap kami. Adu silat kali ini bukannya main-main, pertandingan ini, disamping mempertahankan partai masing-masing, juga merupakan pertempuran mati hidupnya kita sendiri!"

Tu Wee Seng masih juga menyindir: "Kali ini pedang dari ketiga pemimpin partai Kun Lun sudah dapat membereskan urusan kita bersama terhadap partai Thian Liong!"

iapun segera mengajak orang-orangnya dari partai Hua San ke tempat yang sudah disediakan Bee Kun Bu dan Ue Ceng Loan mencari tempat duduk belakang di tempat yang diperuntukkan partai Kun Lun, Mereka mengagumi keadaan di tempat yang segera akan menjadi medan pertempuran yang maha dahsyat pertandingan adu silat yang baru diselenggarakan lagi setelah tiga ratus tahun berselang! Semua jago-jago silat dari partai- partai silat yang terkenal telah datang untuk membela nama partainya masing-masing, mungkin juga nama pribadinya, Bendera beraneka warna dan yang berkibar-kibar diangkasa menambah pula kemeriahannya suasana,

Tetapi jago-jago silat yang sudah datang tidak banyak. Bee Kun Bu memperhatikan bahwa tiap-tiap partai silat hanya membawa murid-murid yang dapat dipereayai Hanya partai silat Siauw Lim yang paling banyak jumlah nya t namun seluruhnya tidak melebihi sembilan belas orang. Orang-orang dari partai lain masing-masing hanya membawa lima atau enam orang saja, dan partai Tiam Cong hanya Sia Yun Hong sendiri yang datang, Oleh karena itu banyak tempat duduk terlihat kosong,

Setelah semua orang berada di tempatnya masing-masing, lalu terdengar suara tambur berbunyi tiga kali, dan anak-anak yang mengenakan pakaian warna hijau dari partai Thian Liong yang sibuk melayani para undangan segera berlari-lari kembali berdiri di tempat partai Thian Liong sambil memegangi bendera,

Setelah tambur berhenti dipukul, dari tempat partai Thian Liong berjalan keluar Souw Peng Hai, pemimpin partai Ouw Lam Peng. jenggotnya yang putih menutupi dadanya, ia berjalan perlahan-Iahan dengan congkaknya memegangi toya yang ujungnya berbentuk kepala naga, Keempat iblis dari propinsi Sucoan yang selalu mengawal padanya membuka jalan di depannya, dan pemimpin-pemimpin dari kelima cabangnya mengikuti di belakangnya

setibanya di tengah-tengah gelanggang pertempuran ia berhenti dan mengangkat tangan yang bebas ke atas seraya menancapkan toyanya di tanah, lalu ia ber-pidato dengan suara yang keras: "Kami dari partai Thian Liong adalah sisa dari kalangan Kang-ouw yang telah berserikat membentuk partai silat ini. Kali ini para jago silat yang terhormat telah datang atas undangan kami, maka dengan jalan ini, kami atas nama partai Thian Liong menghaturkan diperbanyak terima kasih!" Setelah berhenti sejenak, ia melanjutkan pula:

"Pada tiga ratus tahun berselang, sembilan partai silat di kalangan Bu Lim, karena berebut nama dan kedudukan, telah mengadu silat di atas puncak gunung Sao Sit Hong, pertempuran tersebut telah menjadi perhatian para jago silat sehingga dewasa int. Sayang sekali ketika itu, Tian Kie Cin Jin dengan ilmu silatnya yang sakti, telah membubarkan pertandingan silat tersebut Banyak orang anggap bahwa perbuatan Tian Kie Cin Jin itu sangat bijaksana, karena dia telah berhasil mencegah pembunuhan, dan dengan demikian banyak jago-jago silat dapat hidup mewariskan ilmu-ilmu silatnya kepada angkatan belakangan

Namun, menurut pendapatku, perbuatan Tian Kie Cin Jin tidak menghasilkan akibat yang baik, jika Tian Kie Cin Jin tidak mencegah pertempuran atau pertandingan silat itu, mungkin kini keadaan di kalangan Bu Lim akan berlainan karena nama dan kedudukan masing-masing partai silat mungkin sudah teratur, dan partai-partai silat tak akan berlomba dan bermusuhan lagi, Sayang maksud yang baik dari Tian Kie Cin Jin itu hanya menambah iri hati dan persaingan lebih hebat di antara partai-partai silat belaka!"

Pidato pembukaan tersebut telah menggemparkan suasana, Mata Souw Peng Hai menyapu keadaan di sekitarnya, lalu melanjutkan pidatonya: "Kali ini partai Thian Liong telah mengundang selain jago-jago silat dari kesembilan partai silat, juga para jago silat yang tak termasuk partai atau golongan di kalangan Kang-ouw, untuk datang berkumpul disini dengan maksud saling mengenal, dan mengatur nama dan kedudukan yang masih dibuat perebutan selama beberapa ratus tahun ini. Kami dari partai Thian Liong pun akan menggunakan kesempatan ini untuk menguji kepandangai kami. Para hadirin dengan tidak menghiraukan perjalanan yang jauh dan waktu yang berharga telah memenuhi undangan kami, kami atas nama partai Thian Liong menghaturkan diperbanyak terima kasih!" demikian ia mengakhiri pidatonya, ia memberi hormat kepada para hadirin dan berjalan kembali ke tempatnya.

Lalu dua anak yang berpakaian serba kuning mengibar- ngibarkan bendera merah, Segera terdengar suara terompet berbunyi nyaring.

Setelah suara terompet berhenti, Souw Peng Hai bangun dari tempat duduknya dan mengangkat cangkir tehnya, dan sambil tersenyum lebar ia berseru: "Atas kunjungan para hadirin ke tempat kami yang terpencil ini, kami yang terdiri dari sisa kalangan Kang-ouw mungkin kurang hormat menyambut atau melayaninya. Maka atas nama partai Thian Liong kami minta dimaafkan!" Lalu ia minum tehnya dan duduk kembali

Terdengar Tu Wee Seng berkata: "Souw Cong Piauw terlalu merendahkan diri Kata-katamu itu hanya dapat diucapkan kepada jago-jago silat yang memiliki ilmu silat sakti, kami jago-jago silat gadungan tak berani menerima pujian itu!" Lalu ia tertawa gelak-gelak sambil memandangi ke arah ketiga pemimpin partai Kun Lun.

Souw Peng Hai bangun lagi dan berkata: Tu-heng salah menduga maksudku Aku sudah lanjut usianya, Mungkin aku hanya dapat memimpin partai Thian Liong beberapa tahun lagi. Meski betul partai Thian Liong baru berdiri lebih kurang dua puluh tahun, dan telah berhasil menggabungkan sisa dari kalangan Kang-ouw, tetapi orang-orang partai Thian Liong masih harus belajar dari kalian."

Tu Wee Seng rupanya tak dapat menjawab sindiran itu, maka Sia Yun Hong bangun dari tempat duduknya, dan minta bicara, ia membungkukkan tubuh memberi hormat kepada para hadirin sebelum ia mulai bicara: "SebetuInya para jago silat yang dipimpin Souw Cong Piauw semuanya memiliki ilmu silat yang maha tinggi sehingga partai Thian Liong yang hanya baru berdiri dua puluh tahun saja sudah menjadi terkenal di kolong langit ini.

Kami sangat mengagumi Souw Cong Piauw dan para pemimpinnya, Akan tetapi dalam hal menerima atau menyambut tamu, kami tampak ada keganjilan. Ada yang disambut dengan kemewahan, ada pula yang disambutnya dengan sikap yang dingin, Oleh karena ini, kami mohon penjelasan!"

Souw Peng Hai tertawa gelak-gelak dan berkata: "Sia Totiang, aku situa bangka mengira Totiang akan memberikan kami petunjuk yang bermanfaat bagi pertemuan ini, tetapi ternyata Totiang hanya mengejek dan menyindir seperti Tu- heng dari partai silat Hua San. Ah, sayang sekali jiwa yang besar rupanya tidak dimiliki oleh tiap-tiap jago silat!"

Ejekan yang pedas itu membikin Sia Yun Hong gusar sekali, dan ia ingin mendamprat kembali ketika Tu Wee Seng bangun dari tempat duduknya dan berkata: "Souw Cong Piauw agaknya menganggap partai Hua San dan partai Thian Cong dapat dibuat permainan Kini tidak perlu kita mengadu Kdah, kita jangan membuang-buang waktu lagi, aku minta Souw Cong Piauw segera mengatur acara pertempuran!"

Segera terdengar suata gaduh di antara para hadirin, karena semuanya telah mulai mengeluh atau saling memberi komentar Tiba-tiba pemimpin partai Siat San, Teng Lee bangun dari tempat duduknya dan berteriak: "Souw Cong Piauw, kata-kata Tu-heng betuI! sekarang bukan waktunya kita mengadu lidah, Kila mengadu ilmu silat! Umumkanlah segera acara pertempuran!"

Souw Peng Hai tetap tenang, bahkan ia tertawa gelak- gelak, ia berkata, suaranya keras: Teng-heng, mengapa kau tergesa-gesa? sekarang masih pagi. Aku situa bangka akan memperlihatkan daerah di sekitar Twan Hun Ya ini sebelum kita mulai mengadu ilmu silat Aku kira acara demikian lebih bagus, Bagaimanakah pendapat kalian?"

Hian Ceng Tojin berpikir "Maksud apakah dia mengajak melihat-Iihat keadaan tempat ini? Apakah dia memasang perangkap lagi?" ia ingin menyatakan pikirannya agar pertandingan silat segera dimulai tetapi Tu Wee Seng sudah bicara lagi: "Maksud Souw Cong Piauw mengajak kami melihat-Iihat Twan Hun Ya ini memang bagus, tetapi tempat ini bukannya tempat yang luar biasa, kami segan melihat lagi, Acara itu dihapuskan saja!"

"Kata-kata Tu-heng itu seolah-olah merasa curiga terhadap partai Thian Liong," jawab Souw Peng Hai. "Meskipun kami ini sisa kalangan Kang-ouw, tetapi kami mengerti dan mentaati peraturan yang lazim di kalangan Kang-ouw, Tu-heng tak usah khawatir kami akan melakukan sesuatu yang keji!" Lalu ia bertindak keluar, dikawal oleh keempat iblis dari propinsi Sucoan,

ia berjalan mengitari tempat-tempat dari kesembilan partai silat itu, dan minta para jago silat turut padanya agar ia dapat tunjukkan keadaan di sekitar tanah dataran tinggi Twan Hun Ya itu, Entah mengapa, semua jago-jago silat bangun dari tempat duduknya masing-masing dan berjalan mengikuti dengan sikap yang waspada,

Tanah dataran tinggi Twan Hun Ya tersebut terletak di antara banyak puncak-puncak gunung, dan di waktu pagi hari diselubungi oleh awan-awan yang putih, Di bawah adalah jurang yang curam, dan siapa saja yang jatuh ke bawah tak akan tertolong lagi, Para jago silat baru mengerti mengapa tempat itu dinamakan Twan Hun Ya (tanah dataran tinggi yang mencabut nyawa),

Setelah Souw Peng Hai mempertunjukkan keadaan di sekitar tempat itu, ia berseru: "Kalian telah menyaksikan dengan mata kepala sendiri keadaan di sekitar Twan Hun Ya ini, segala kesan kalian akan kami terima dengan senang hati!" "Aku tak mempunyai kesan!" Sia Yun Hong menjawab dengan ketus,

Souw Peng Hai mengurut-ngumt jenggotnya yang panjang, ia meraung seperti seekor naga sehingga suasana menjadi seram sekali, Lalu ia berkata: Tu-heng tak usah mendesak Acara mengadu silat segera dimulai Kami berani mengundang semua jago-jago silat datang kesini, tentu saja kami ingin melihat kepandaian silat kalian, terutama dari partai Hua San..."

sekonyong-konyong terdengar suara orang mendoa, dan Souw Peng Hai berhenti bicara untuk mendengari suara tersebut. Tiap-tiap perkataan diucapkan dengan tegas terang menarik perhatiannya para hadirin!

Semua orang menoleh ke arah suara tersebut, dan mereka dapatkan bahwa suara itu datangnya dari tempatnya partai silat Siauw Lim. Seorang Hweeshio tua yang berjubah warna kuning bangun dari tempat duduknya, ia menyoja dan sambil memejamkan kedua matanya berkata: "Kami Hweeshio- hweeshio dari Siauw Lim Pay jarang keluar dari lingkungan kampung halaman kami, terhadap soal batas membalas dendam atau pertandingan silat yang merupakan bunuh membunuh ini, kami tak harus turut serta, Akan tetapi kali ini undangannya Souw Cong Piauw, kami telah datang dengan tak menghiraukan akibatnya..."

Terima kasih atas perhatian terhadap undangan partai Thian Liong kami!" sambutnya Souw Peng Hai.

Lalu Hweeshio itu membuka matanya mengawasi Souw Peng Hai, ia meneruskan: "Kami sebagai pemimpin partai silat Siauw Lim mesti memenuhi undangan Kami datang bukan untuk berebut nama atau kedudukan, tapi semata-mata untuk meredakan perselisihan di antara para hadirin!"

"Tetapi dengan cara apakah Taysu dapat meredakan- nya?" tanya Souw Peng Hai, Hweeshio itu menghela napas, lalu menjawabnya: "Pada tiga ratus tahun yang lalu, peristiwa mengadu silat di atas puncak Sao Sit Hong mungkin masih diingat jelas oleh kalian. Kalian juga telah mengetahui berapa banyak korban telah runtuh di dalam pertempuran yang maha dahsyat itu! Hari ini Souw Cong Piauw, pemimpin partai silat Thian Liong, telah mengundang kalian dari kesembilan partai silat datang ke Twan Hun Ya juga untuk mengadu silat

Dan kali ini jago-jago silat yang datang untuk maksud tersebut jumlahnya jauh lebih banyak jika dibandingkan dengan jumlah jago-jago silat yang datang ke puncak gunung Sao Sit Hong pada tiga ratus tahun yang lalu, Aku yakin bahwa adu silat kali ini akan lebih dahsyat dan hebat, mungkin akan mengambil lebih banyak korban! Tetapi, bagaimanakah akibatnya nanti???"

ia berhenti dan mengawasi jago-jago silat di sekitarnya, seolah-olah menanti jawaban atas pertanyaan itu,

Tetapi semua orang membungkam. Mereka semuanya sedang memikiri peristiwa di puncak gunung Sao Sit Hong pada tiga ratus tahun yang lalu, dan nasib mereka masing- masing dalam pertandingan silat yang segara akan dilangsungkan

Pemimpin partai silat Siauw Lim itu meneruskan: "Oleh karena itu, kami dari partai silat Siauw Lim ingin

mengajukan usul tentang pertandingan silat kali ini, dan minta

pendapatnya kalian jika usul kami ini dapat diterima demi kepentingan semua!"

Usul yang akan diajukan oleh pemimpin partai silat Siauw Lim itu menarik perhatiannya semua hadirin, terutama karena usul tersebut katanya untuk kepentingan mereka semua.

-ooo0ooo-

Partai silat Siauw Lim ajukan usul Setelah mendengar pemimpin partai silat Siauw Lim bicara, Souw Peng Hai menyambut dengan kata-katanya: "Jika Taysu ada usul, sudilah segera menjelaskan nya. Kami akan berusaha menerimanya jika beralasan!"

"Nama Souw Cong Piauw sudah terkenal dimana-mana, dan aku si Hweeshio tua ini menghormati Souw Cong Piauw yang pandai memimpin. Ilmu-ilmu silat dari berbagai-bagai partai silat atau golongan banyak sekali, akan tetapi jika kita menyelidiki lebih mendalam, dasar daripada ilmu-ilmu silat itu hampir serupa, Betul ilmu silat ada yang dikerahkan dengan tenaga luar, dan ada yang dikerahkan dengan tenaga dalam, ada yang kelihatannya keras, dan ada juga yang kelihatannya lemah lembut.

Tetapi dasarnya ialah menyerang dan membunuh lawan, dan mengegosi atau mengelit serangan-serangan lawan, Aku si Hweeshio tua ini merasa beruntung dapat berjumpa dengan jago silat dari kesembilan partai yang terkenal pada dewasa ini, Jika Souw Cong Piauw dapat mengubah pertandingan atau pertempuran silat kali ini menjadi suatu pertemuan untuk belajar mempelajari semua ilmu-ilmu silat dari semua partai- partai silat yang telah hadir disini, bukankah bermanfaat sekali bagi semua partai-partai silat umumnya dan semua jago-jago silat khususnya?"

ia berhenti sejenak untuk melihat akibat dari usulnya itu. Lalu ia meneruskan "Jika usulku ini dapat diterima oleh Souw Cong Piauw dan para hadirin, maka kita dapat menghindarkan pembunuhan di antara kita, dan mungkin juga mengubah permusuhan menjadi persahabatan Sekianlah! OMiToHut!"

Semua jago-jago silat berpikir setelah mendengar usul si Hweeshio tua itu, dan semuanya menghargai usul itu, Lalu Tu Wee Seng bangun dari tempat duduknya dan berkata: "Tidak keliru jika dikatakan Taysu seorang yang suci dan luhur Usulnya telah membuktikan bahwa dia berusaha keras menghindarkan pembunuhan di antara kita, Tetapi belum tahu bagaimana pendapat Souw Cong Piauw yang telah mengundang kita datang ke sini!" Setelah ia mengatakan pikirannya, ia duduk kembali dan mengawasi semua jago-jago silat di sekitarnya, Rupa-nya jago-jago silat yang lain belum dapat mengatakan pendapatnya, karena semuanya masih juga duduk berpikir

Usul pemimpin partai silat Siauw Lim yang disokong oleh Tu Wee Seng, pemimpin partai silat Hua San, tidak sedikit membikin Souw Peng Hai menjadi gelisah, ia bangun lagi dari tempat duduknya, dan berkata, suaranya keras: "Usul Taysu yang disokong oleh Tu Wee Seng membuktikan bahwa mereka itu mempunyai hati yang baik, Tetapi aku yakin bahwa jago-jago silat dari partai-partai lainnya tak akan dapat menerimanya, karena pertemuan yang kami selenggarakan ini adalah suatu pertemuan yang luar biasa, dan baru dapat diselenggarakan setelah tiga ratus tahun semenjak pertemuan di atas puncak gunung Sao Sit Hong.

Bukankah para hadirin telah tidak menghiraukan perjalanan yang jauh dan waktu yang berharga untuk datang kesini dengan tekad mengadu ilmu silat, agar supaya nama dan kedudukan masing-masing dapat ditetapkan? Oleh karena itu, jika kita batalkan pertandingan silat ini berarti kita bekerja setengah jalan, Para hadirin yang terhormat! pikirlah dengan tenang sebelum kita batalkan pertemuan ini yang dapat membereskan perebutan nama dan mengakhiri iri hati di antara kita!"

pemimpin partai silat Siauw Lim segera bangun dan berkata: "Maksud semula Souw Cong Piauw sebetulnya bagus, tetapi kita harus menginsyafi bahwa pedang atau golok itu tak bermata, dan totokan atau jotosan itu tak mengenal kasihan. Di dalam pertempuran kita tak dapat mengendalikan napsu membunuh lawan kita, dan korban dari pertempuran demikian pasti ada! Menurut pendapat aku si Hweeshio tua, pertandingan ilmu silat ini dapat kita ubah menjadi pertunjukan kemahiran ilmu silat yang dilakukan oleh tiap-tiap jago silat, Dengan demikian kita semua dapat belajar men pelajari kepandaian mas ingin asin g, dan mungkin pula dapat mengikat tali persahabatan! Souw Peng Hai tak sabar lagi, Dengan kedua mata melotot ia berkata: Tentang kemahiran ilmu silat masing-masing kita semua sudah mengetahui Sekali lagi aku tegaskan: Kita datang kesini untuk membereskan perebutan nama dan kedudukan partai masing-masing agar supaya di kemudian hari kita tidak saling berselisih pula, Jika sekarang kita batalkan, maka pertemuan serupa ini yang kami telah usahakan dengan jerih payah tak dapat diselenggarakan lagi!"

Tu Wee Seng yang mendengar tentangan Souw Peng Hai itu, dan menganggap bahwa partai Thian Liong sudah bertekad memperlihatkan keunggulannya, menjadi mur-ka. ia segera berdiri dan berkata dengan suara keras sekali: "Souw Cong Piauw rupanya sudah bertekad menetapkan nama dan kedudukan dari semua partai yang telah diundang! Kamipun tak gentar mengadu ilmu silat!

Nah, sekarang karena Souw Cong Piauw telah pertama menerima partai silat Kun Lun datang ke Twan Hun Ya ini, maka menurut aturan, partai silat Kun Lun yang harus bertempur melawan jago-jago silat dari partai Thian Liong! Para hadirin yang terhormat, setujukah dengan usul kami ini?"

sebelumnya Souw Peng Hai dapat menjawab, Tong Leng Tojin dari partai silat Kun Lun telah bangun dan menjawabnya sambil tersenyum: Tu-heng telah menghargai partai silat Kun Lun, dan telah ajukan usul untuk partai silat kami yang pertama melawan jago-jago silat partai Thian Liong, penghargaan tersebut, kami menghaturkan banyak terima kasih. Akan tetapi tentang urut partai silat yang mana harus bertempur adalah soal kita semua, tak dapat ditetapkan oleh Tu-heng seorang."

Souw Peng Hai tertawa dan berkata: "Tong Leng Totiang bicara betul! Mengatur urut itu bukannya soal perseorangan, Urut itu harus ditetapkan oleh kami! itu baru adil!"

Sia Yun Hong dari partai silat Tiam Cong yang selalu membela Tu Wee Seng segera berdiri dan berkata: "Partai silat Kun Lun sangat terkenal di kalangan Bu Lim, Jika partai silat Kun Lun bertempur pertama, kami anggap adil sekali!"

Hian Ceng Tojin setelah memandang Suteenya, lalu berdiri dan berkata: "Usul Tu-heng dan Sia Totiang kami sangat hargai, karena partai silat kami sangat dipuja! Namun partai silat kami tak berani keluar bertempur tanpa memperoleh persetujuan semua partai yang telah diundang, Aku pereaya bahwa Souw Cong Piauw yang menyelenggarakan pertemuan ini sudah mempunyai daftar urut tersebut Lebih baik kita serahkan kepada Souw Cong Piauw sajaf"

Dari dalam saku di dadanya Souw Peng Hai mengeluarkan sehelai sutera putih yang tergulung ia buka gulungan tersebut dan sambil memegangi sutera itu ia berkata: "Tentang urutan tersebut, aku si tua bangka sebetulnya sudah tetapkan sekarang kami bacakan nama-nama dari partai silat menurut urutan ini. Namun kalian masih dapat ajukan usul untuk mengubahnya!"

Suasana segera menjadi sunyi senyap, karena semuanya ingin mengetahui partai yang manakah memperoleh kehormatan untuk keluar bertempur paling du!u. Semua perhatian ditujukan kepada Souw Peng Hai seorang,

Souw Peng Hai menyapu semua hadirin dengan kedua matanya yang tajam, lalu mulai membaca nama-nama partai silat yang ia telah tulis diatas sutera putih itu dengan tenang dan nyata. Menurut urutan yang telah ditetapkan olehnya, partai silat Ngo Bie tereantum paling pertama, Ketika ia hendak membaca nama partai yang kedua, Tia Ceng, pemimpin ke empat dari partai silat Ngo Bie, lekas-lekas berdiri dan berkata: "Souw Cong piauw terlampau menghormati partai silat kami." "

"Partai silat Ngo Bie sangat dihormati dan terkenal di kalangan Bu Lim. Lagi pula partai silat kami dan partai silat Ngo Bie mempunyai dendam. Oleh karena itu kami sengaja ingin bertempur melawan lebih dahulu partai silat Ngo Bie Kami yakin partai silat Ngo Bie tak akan gentar melawan seorang jago silat dari partai kami." " jawab Souw Peng Hai dengan senyum menyindir

Tio Ceng Taysu sangat tersinggung dan mukanya menjadi merah, ia berkata: "Souw Cong Piauw terkenal sebagai seorang jago silat yang lihay dan sebagai pemimpin satu partai silat yang besar, tidak seharusnya berbicara demikian! Mengapa kau harus menyebut-nyebut soal dendam! Dendam itu tak akan kami lupakan dan akan kami bayar sampai lunas! Nah, kita dapat bertempur sekarang!"

Suasana segera menjadi tegang, karena Tio Ceng Taysu sudah maju keluar menantang partai Thian Liong,

Tetapi Souw Peng Hai yang terkenal pintar, tak gentar dengan tantangan itu, Dengan tenang ia berkata pula: "Kali ini kita hanya mengadu silat semata-mata, tentang soal dendam antara kedua partai silat kita, kita dapat membereskannya kelak, Aku minta Taysu ber-sabar!"

Si Hweeshio tua dari partai silat Siauw Lim segera berbangkit dan berusaha meredakan suasana sambil men- doa: "O Mi To Hut! pertandingan ilmu silat kali ini terlampau kejam. sebetulnya kita harus mencegahnya!"

Souw Peng Hai tertawa getak-gelak dan berkata: Taysu terlalu baik hati Aku si tua bangka menghargai kebaikan hati itu, Tetapi kami tak dapat membikin kecewa jago-jago silat dari kesembilan partai yang telah datang dari tempat-tempat jauh dan menghamburkan banyak waktu yang berharga untuk membereskan perselisihan yang telah berlangsung tiga ratus tahun ini!"

Tiba-tiba terdengar seseorang berkata: "Jika demikian nyata sekali Souw Cong piauw sudah bertekad bertempur melawan semua jago-jago silat dari kesembilan partai lainnya!"

Semua menoleh ke arah orang itu, Orang itu berada di tempatnya partai silat Bu Tong, seorang yang penuh brewoican, bertubuh tegap, berjubah coklat, bersenjata pedang, dan seluruhnya menunjukkan seorang pemimpin yang dipandang dan ditakuti Dia adalah Ceng Hian Totiang, pemimpin partai silat Bu Tong,

sebetulnya partai silat Bu Tong tidak lebih rendah daripada partai silat Siauw Lim dan ilmu silat Bu Tong sejajar dengan partai silat yang manapun.

Tu Wee Seng segera bangun dan berkata: "Partai Thian Liong senantiasa mencari alasan yang bermusuhan terhadap lain-lain partai silat Ya, selama dua puluh tahun ini, orang- orang dari partai Thian Liong selalu berbuat sewenang- wenang di kalangan Kang-ouw seolah-olah orang-orang dari partai silat lainnya dapat diinjak dan dihina! Jika hari ini kami tak dapat memberi pengajaran kepada mereka, aku khawatir partai Thian Liong akan menjadi lebih congkak lagi!"

Sia Yun Hong juga bangun dan menambahkan: "Akupun berpendapat demikian Hari ini jika kita tidak membikin beres perselisihan dengan partai Thian Liong, maka seterusnya partai-partai silat lainnya tak dapat tempat lagi di kalangan Kang-ouw!"

"O Mi To Hut," puji pemimpin partai silat Siauw Lim-"Jika hari ini kita bertempur, maka seterusnya antara kita selalu ada dendam, partai silat kami telah diundang dan dipandang sejajar dengan partai-partai silat lainnya, Ke-datangan partai silat kami sebetulnya dengan maksud meredakan ketegangan, bukan untuk mempertunjukkan ilmu silat Siauw Lim, karena kami yakin akibatnya daripada pertempuran atau pembunuhan nanti.