Pendekar Cacad (10 Tokoh Persilatan) Jilid 09

 
Jilid 09

Kepada tandu besar itu Thay-kun membungkukkan badan memberi hormat, kemudian katanya, "Jit-kaucu menyambut kedatangan Ji-kaucu."

Ji-kaucu melangkah keluar dari tandunya, kemudian dengan suara menyeramkan berkata, "Aku ke kota Kay-hong untuk melaksanakan perintah Cong-kaucu, dipersilakan Jit- kaucu mengikuti diriku kembali ke markas besar."

Selesai berkata dia merogoh ke dalam sakunya, mengambil suatu benda dan dilemparkan ke hadapan Jit-kaucu.

Di antara kilauan sinar lentera, ternyata benda itu adalah sebuah borgol emas.

Jit-kaucu Thay-kun memandang borgol emas itu sekejap, kemudian dengan wajah tak berubah tanyanya, "Tolong tanya kesalahan apakah yang telah kulakukan? Mengapa Ji-kaucu datang menunjukkan borgol emas Put-gwa-cin-kau?" Sesungguhnya segenap anggota Put-gwa-cin-kau yang berada di sekeliling tempat itu, termasuk Liok-kaucu sendiri sama sekali tidak mengetahui apa maksud kedatangan Ji- kaucu ke tempat ini.

Rupanya borgol ini merupakan alat hukuman tertinggi Put- gwa-cin-kau, benda itu melambangkan kehadiran Cong-kaucu pribadi, oleh sebab itu siapa yang melihat borgol emas itu seperti juga mereka menjumpai Cong-kaucu pribadi.

Dosa dan kesalahan apakah yang telah dilakukan Jit-kaucu?

Tak seorang pun tahu.

Sementara itu suasana arena diliputi keseraman dan ketegangan yang mencekam, setiap orang merasakan munculnya suatu tenaga tekanan yang amat berat menindih di atas dada masing-masing.

Ji-kaucu membentak, "Setelah bertemu borgol Put-gwa-cin- kau, mengapa kau tidak berlutut menerima hukuman?

Tampaknya kau hendak membangkang perintah dan melakukan perlawanan?"

"Sesudah menyaksikan borgol Put-gwa-cin-kau secara tiba- tiba, aku merasa seperti disambar geledek di siang bolong, itulah sebabnya aku harus menanyakan persoalan ini dengan jelas."

Ji-kaucu tertawa dingin.

"Baiklah, aku beritahukan kepadamu, kau telah melakukan pengkhianatan terhadap perkumpulan."

"Pengkhianatan? Kapan aku mengkhianati perkumpulan?" seru Jit-kaucu lantang.

Kembali Ji-kaucu tertawa dingin.

"Hehehe, sejak tiga tahun lalu kau sudah punya niat melakukan pengkhianatan. Bukti dan saksi semuanya sudah lengkap, apakah kau hendak membantah?" "Kalian mempunyai bukti dan saksi apa? Mengapa tidak segera diperlihatkan?"

Mendadak Ji-kaucu berseru, "Undang kemari komandan Siau!"

Seorang pengikutnya segera beranjak pergi dari situ.

Suasana hening beberapa saat lamanya, kemudian terdengar Ji-kaucu berkata, "Secara diam-diam perkumpulan kita telah membentuk suatu organisasi kekuatan yang dipimpin langsung oleh Cong-kaucu sejak beberapa tahun berselang, adapun tugas organisasi itu adalah mengawasi gerak-gerik setiap anggota perkumpulan, komandan Siau adalah utusan khusus yang ditugaskan organisasi untuk mengawasi gerak-gerikmu, sebentar kau dapat mendengar laporannya."

Sementara itu paras muka Jit-kaucu Thay-kun telah berubah menjadi amat serius, dia tidak nampak sesantai tadi, bukannya kuatir dia akan dijatuhi suatu tuduhan, melainkan kuatir semua rahasianya terbongkar.

Mendadak terdengar seorang berseru lantang, "Komandan Siau tiba!"

Tampak seorang berkerudung berjubah hitam, diiringi dua orang berbaju perlentee berkerudung pelan-pelan berjalan mendekat.

Sepasang pedang masih tetap tersoreng di pinggang orang berkerudung berjubah hitam itu, setelah memberi hormat kepada Ji-kaucu, ujarnya kepada Jit-kaucu Thay-kun, "Pada tiga tahun berselang, Pun-tui-tiang (komandan) mendapat perintah dari Cong-kaucu untuk melakukan suatu tugas di Kamsiok bersama Jit-kaucu, siapa tahu Jit-kaucu lalai dalam tugas dan membiarkan musuh meloloskan diri, akibat kelalaiannya itu, tugas itu tak dapat terlaksana sebagaimana mestinya." Thay-kun tertawa dingin, "Hehehe, orang yang kulepas waktu itu adalah seorang perempuan yang bunting tua dan hampir melahirkan, darimana komandan Siau bisa membuktikan bahwa dia adalah musuh kita?"

"Hasil dari pemeriksaan yang kemudian dilakukan membuktikan perempuan bunting tua itu adalah seorang dayang komandan ketiga pasukan pengawal tanpa tanding Nyo Li-beng yang berkhianat."

Mendengar perkataan itu, Bong Thian-gak yang bersembunyi dalam ruangan terkesiap, segera pikirnya, "Nyo Li-beng? Bukankah nama asli Suthay Keng-tim adalah Nyo Li- beng?"

Sementara itu Jit-kaucu Thay-kun telah berkata lagi, "Bagaimana caramu membuktikan hal itu setelah berlangsungnya peristiwa itu?"

Kembali orang berkerudung tertawa dingin.

"Hehehe, setelah peristiwa itu, kami berhasil menangkap kembali perempuan itu, apa yang diakuinya sangat tidak menguntungkan kedudukan Jit-kaucu dalam perkumpulan."

"Pengakuan yang diperoleh dengan cara menyiksa orang secara keji tak bisa dipercayai begitu saja."

"Hm, sejak peristiwa itu, Jit-kaucu telah menunjukkan gejala pengkhianatan, diam-diam Cong-kaucu telah memerintahkan kepadaku unluk menyelidiki dan mengamati terus terang gerak-gerik Jit-kaucu."

"Apa hasil penyelidikanmu itu?"

"Aku berhasil mengetahui bahwa Nyo Li-beng masih hidup, Jit-kaucu pun mempunyai hubungan dengannya, bahkan sekarang sedang mempersiapkan suatu tindakan pengkhianatan." Dengan suara menyeramkan Ji-kaucu berkata pula, "Sejak kemarin malam aku sudah sampai di kota Kay-hong sambil secara diam-diam melakukan penyelidikan atas sejumlah persoalan, kubuktikan bahwa Jit-kaucu punya hubungan pula dengan pihak gedung Bu-lim Bengcu."

"Beberapa hari berselang, ketika komandan Siau membawa pasukan menyerang gedung Bu-lim Bengcu, ternyata Jit-kaucu ada niat menghalangi usaha komandan Siau melakukan serangan terhadap gedung Bu-lim Bengcu."

Jit-kaucu Thay-kun tertawa dingin.

"Cong-kaucu telah melimpahkan kekuasaan penyerangan gedung Bu-lim Bengcu kepadaku, komandan Siau berani melakukan operasi sendiri, hal ini sudah berarti membangkang perintah. Waktu itu aku telah memperhitungkan kekuatan lawan dengan cermat, di dalam gedung Bu-lim Bengcu terhadap dua orang jago lihai yang menunjang kekuatan mereka, yakni Ku-lo Hwesio serta Ko Hong yang asal-usulnya tidak jelas. Oleh karena aku merasa bukan tandingan mereka, maka aku bermaksud mencegah mereka. Kita harus melakukan tindakan secara tidak gegabah."

"Buktinya komandan Siau menderita luka parah di tangan Ko Hong sehingga harus menggeletak selama beberapa hari di atas ranjang, semua ini menunjukkan dugaanku sama sekali tak salah, mengapa kau malah menuduh aku melakukan suatu pelanggaran besar?"

"Semenjak satu tahun lalu, Cong-kaucu telah memerintahkan dirimu menyusun rencana dan melenyapkan gedung Bu-lim Bengcu itu dari muka bumi, mengapa hingga kini kau masih belum menyelesaikan tugasmu itu?

Tindakanmu yang sama sekali tidak mengacuhkan tugas dan tanggung-jawab ini sudah merupakan suatu kesalahan dan dosa besar." "Hehehe " Jit-kaucu Thay-kun tertawa dingin. "Bengcu

gedung Bu-lim Bengcu yang lalu, Thi-ciang-kan-kun-hoan Oh Ciong-hu baru mati beberapa hari lalu, kini muncul seorang Ko Hong, coba kau bayangkan, dengan kekuatan yang kau miliki, bagaimana mungkin bisa menyelesaikan tugas itu secepatnya?"

"Sejak delapan tahun berselang, Jit-kaucu telah melaporkan kematian Ku-lo Hwesio, akibat keteledoran itu Sam-kaucu kita yang berilmu tinggi harus menjadi korban, untuk keteledoran ini pun Jit-kaucu pantas menerima hukuman mati. Nah, apalagi yang hendak kau katakan sekarang? Mengapa tidak segera kau kenakan borgol emas itu? Apakah kau hendak menunggu aku turun tangan?"

"Hm!" Jit-kaucu Thay-kun mendengus dingin. "Kecuali Cong-kaucu datang sendiri, kalau tidak, jangan harap aku sudi mengenakan borgol emas itu."

"Hehehe, Cong-kaucu telah menduga kau akan melakukan perlawanan, ternyata dugaannya tepat. Itulah sebabnya Cong- kaucu melimpahkan kekuasaan paling tinggi untuk menentukan mati-hidupmu, jika kau melawan, terpaksa aku harus menurunkan perintah membinasakan dirimu!"

Beberapa saat lamanya arena diliputi oleh suasana tegang. Ilmu silat Jit-kaucu Thay-kun bukan biasa-biasa saja,

kecuali sekawanan jago lihai dari tingkat Kaucu, siapa yang

berani mencari penyakit bagi diri sendiri?.oleh karena itu tak seorang pun dari antara kawanan jago Put-gwa-cin-kau berani mengambil tindakan secara gegabah.

Mendadak Ji-kaucu menurunkan perintahnya, "Mo-ing-pat- hiong (Delapan jago irama iblis) terima perintah!"

Begitu perintah diturunkan, mendadak dari balik kegelapan muncul delapan orang berjubah hijau yang membawa berbagai macam alat musik, bagaikan sukma gentayangan mereka muncul dari balik kegelapan dan secepat kilat melakukan pengepungan dari arah luar.

Mungkin Ji-kaucu sudah menduga kemungkinan digunakannya kekerasan untuk menangkap Jit-kaucu Thay- kun, maka sejak tadi kedelapan orang berjubah hijau ini sama sekali tidak menampakkan diri.

Begitu perintah diturunkan, delapan orang berjubah hijau itu segera muncul dari arah yang berlawanan, dalam waktu singkat mereka telah mengepung Jit-kaucu serta kedua orang dayang berbaju biru itu di tengah arena.

Peristiwa ini berlangsung sangat tiba-tiba, untuk beberapa saat Jit-kaucu Thay-kun tidak mengetahui bagaimana caranya mengatasi perubahan itu, apalagi gerakan tubuh mereka dilakukan dengan cepat.

Menanti kedelapan orang berjubah hijau itu mengambil posisi masing-masing, gadis itu baru sadar dia sudah kalah posisi, diam-diam pekiknya dalam hati, "Aduh celaka!"

Sementara itu Ji-kaucu segera mengunjuk senyuman licik penuh kebanggaan setelah menyaksikan kedelapan orang itu mengambiL-posisi masing-masing, pelan-pelan dia berkata, "Kini barisan Mo-ing-pat-hiong-tin telah terbentuk, jagoan yang bagaimana pun lihai jangan harap bisa meloloskan diri dari kurungan, Jit-kaucu lebih baik kenakan saja borgol emas itu tanpa melawan, siapa tahu Cong-kaucu masih mengingat hubungan kalian sebagai guru dan murid, lalu membebaskan dirimu dari hukuman mati."

"Ji-kaucu," kata Jit-kaucu Thay-kun hambar, "dengan

susah-payah kau menciptakan delapan manusia yang tak mirip manusia, setan tak mirip setan ini, apakah tujuannya untuk menandingiku?"

Rupanya kedelapan orang itu semuanya berambut panjang terurai ke bahu, wajahnya jelek, betul-betul tiga bagian mirip manusia tujuh bagian mirip setan, ditambah lagi paras muka mereka berdelapan amat menyeramkan dan mengerikan, semua ini membuat bergidik bagi yang melihatnya.

Sambil tersenyum Jit-kaucu berkata, "Ji-kaucu, kau orang pintar, tentunya kau tahu seluk-beluk ilmu silatku dengan jelas, namun aku tak akan membiarkan harapanmu tercapai begitu saja pada malam ini."

"Hm, semua perkataan halus telah kugunakan, namun kau masih saja tak mau sadar akan kesalahanmu, baiklah, terpaksa aku akan membiarkan sepasang matamu terbuka."

Bicara sampai di situ dia berpaling ke arah para jago lainnya dan menitahkan, "Kecuali Mo-ing-pat-hiong, yang lain diharap mundur."

Para jago perkumpulan yang berada di sekeliling tempat itu segera menurut dan bersama-sama mengundurkan diri keluar arena.

Hanya orang berkerudung berjubah panjang hitam dan Liok-kaucu berdua masih tetap berdiri di tempat.

Mendadak Ji-kaucu berteriak dengan suara lantang, "Jit- kaucu, dengarkan baik-baik, mengapa Kiu-kaucu bisa lenyap?"

Begitu ucapan itu diutarakan, paras muka Jit-kaucu segera berubah hebat, kemudian serunya dingin, "Kau apakan Kiu- kaucu?"

"Hm, main catur ada menang ada kalah, maka aku telah menjadikannya sebagai sandera."

Jit-kaucu tertawa dingin, "Hehehe, Kiu-kaucu tak pandai menjaga diri, kalau dia mati, itu kesalahannya sendiri, apa sangkut-pautnya dengan diriku?"

Jit-kaucu Thay-kun tertawa ringan.

"Cong-kaucu ingin melenyapkan aku seorang, tapi sudahkah dia pikirkan bahwa Put-gwa-cin-kau bakal menderita kerugian amat besar?" Ji-kaucu menarik napas dalam-dalam, lalu membentak dengan keras, "Mo-ing-pat-hiong, dengar baik-baik, tangkap perempuan ini hidup-hidup."

Begitu perintah diturunkan, kedelapan orang berjubah hijau itu mulai bergerak maju.

Mendadak terdengar Ji-kaucu membentak lagi, "Irama iblis mulai!"

Perintah menggeledek disambut oleh kedelapan orang itu dengan memainkan delapan alat musik, dalam waktu singkat berkumandanglah permainan alat musik yang amat memekakkan telinga.

Kedelapan alat musik itu adalah tambur, gembrengan, harpa, seruling dan lain sebagainya.

Permainan irama musik mereka terdengar sangat aneh, entah irama lagu apakah yang sedang mereka bawakan.

Pada mulanya semua orang masih belum merasakan apa- apa, Thay-kun serta kedua orang dayang berbaju biru masih berdiri di tempat semula dengan gagah, semerttara mata mereka mengawasi kedelapan orang itu memainkan irama musik yang aneh dan tak sedap didengar itu.

Mendadak suara gembreng dibunyikan bertalu-talu, menyusul kemudian tambur dipukul tiga kali....

Mengikuti suara tambur tadi, jerit kesakitan yang memilukan bergema memecah keheningan.

Kedua dayang berbaju biru yang berdiri di sisi Thay-kun segera memegang hulu hati masing-masing sembari berjongkok di tanah, wajah mereka pucat-pias seperti kertas, tampaknya mereka sedang merasakan suatu penderitaan yang luar biasa. "Aduh celaka!" pekik Jit-kaucu Thay-kun setelah menyaksikan kejadian itu, ia segera membentak, "Cepat tutup lubang telinga kalian!"

Baru habis berbicara, suara tambur kembali berkumandang.

Bagaikan orang kerasukann setan, kedua dayang berbaju biru itu bergulingan di tanah sambil menjerit-jerit, tangan mereka mendekap hulu hati kencang-kencang, sementara badannya bergulingan ke sana-kemari, jelas kedua orang itu mengalami penderitaan hebat.

Berada dalam keadaan seperti ini, Thay-kun tidak berkemampuan lagi untuk mengurusi kedua orang dayangnya, sebab di saat suara tambur itu berkumandang, dia sendiri pun merasakan semacam getaran keras yang melanda tubuhnya, serentetan pukulan keras tambur itu membuat jantungnya berdebar keras.

Dalam posisi yang amat tidak menguntungkan ini, dia hanya bisa memusatkan segenap pikiran dan perhatiannya melawan suara itu, dia harus menenangkan pikiran dari pengaruh suara itu.

Dengan tenaga dalamnya yang sudah sempurna, tidak sulit bagi Thay-kun untuk menghindarkan pengaruh suara iblis itu. Suasana menjadi tenang kembali, keadaan kini ibarat sebuah bukit batu karang, seakan-akan lupa segala-galanya.

Tapi berbeda keadaannya dengan kedua dayang berbaju biru itu. Jeritan ngeri masih terdengar, sepasang tangan mereka mulai mencakar dada sendiri, sementara tubuhnya bergulingan ke sana kemari. Dalam waktu singkat pakaian bagian atas sudah terlepas. Tak selang beberapa saat kemudian kulit tubuhnya yang putih bersih itu sudah hancur oleh cakar-cakar mautnya, luka memanjang disertai cucuran darah memenuhi sekujur tubuh, sungguh mengerikan sekali keadaan mereka. Mendidih rasanya darah panas yang menggelora dalam dada Bone, Thian-gak menyaksikan kejadian itu, dia hendak mendobrak jendela menerobos keluar, namun setelah menyaksikan keadaan Thay-kun yang tenang dan berdiri kokoh bagaikan batu karang di tengah arena, tergetar hatinya, cepat dia berpikir, "Jelas kedua dayang itu sudah tak bisa tertolong lagi, satu-satunya tindakan yang harus kulakukan sekarang adalah mencari akal membongkar dan menghancurkan barisan ini, kemudian berusaha menolong Thay-kun dari ancaman bahaya."

Sementara kedelapan orang itu menggeser barisan sembari tetap memainkan aneka alat musik itu.

Akhirnya kedua dayang berbaju biru itu tak mampu menahan diri, mereka tewas dalam keadaan mengerikan, tubuh mereka yang telanjang bulat bermandikan darah terkapar tak berkutik di tengah arena.

Pada saat inilah Bong Thian-gak sudah dapat melihat pergeseran barisan yang dilakukan kedelapan orang itu, menggunakan langkah Pat-kwa-tin.

Penemuan yang di luar dugaan ini kontan menggirangkan hati Bong Thian-gak, diam-diam dia menggeser tubuhnya melompat keluar melalui jendela belakang, kemudian setelah melewati kebun ia menyusup ke balik kawanan orang yang sedang menonton jalannya pertempuran itu.

Sementara itu para anggota Put-gwa-cin-kau yang berada di sisi arena terpukau oleh kehebatan ilmu barisan yang sedang berlangsung di tengah arena pertempuran, sudah barang tentu mereka tidak mengetahui Bong Thian-gak telah menyelundup di antara mereka.

Bong Thian-gak lihat Thay-kun sedang bersiap melancarkan serangan. Berarti dia pun harus memanfaatkan kesempatan itu untuk melancarkan sergapan pula, kerja sama dalam waktu serta ketepatan tak boleh meleset sedikit pun. Sesungguhnya cara berpikir Bong Thian-gak ini memang benar, akan tetapi dia telah melupakan sekawanan pembunuh dari luar barisan, pembunuh yang sebenarnya bukan kedelapan orang berjubah hijau yang berdiri pada posisi barisan Pat-kwa, pembunuh yang sesungguhnya bukan lain daripada Ji-kaucu sendiri yang berada di luar barisan.

Barisan ini bernama Pat-kwa-an-kiu-kiong-tin.

Saat Jit-kaucu Thay-kun membuka mata itulah mendadak dia saksikan Ji-kaucu yang berada di luar arena sedang memandang ke arahnya dengan sorot mata setajam sembilu dan hawa membunuh yang menyala-nyala.

Tergerak hatinya setelah menyaksikan kejadian itu, ia berseru tertahan dalam hati, "Ah, rupanya Pat-kwa-an-kiu- kiong-tin, habis sudah riwayatku kali ini!"

Pat-kwa-an-kiu-kiong-tin merupakan barisan yang luar biasa, semacam siasat perang yang aneh, luar biasa, di luar dugaan dan teramat keji.

Belum habis ingatan itu melintas dalam benak Thay-kun, tiba-tiba terdengar Ji-kaucu berpekik nyaring, kemudian tubuhnya melejit tinggi dan menerjang ke arah Jit-kaucu.

Tak terlukiskan rasa terkejut Bong Thian-gak setelah menyaksikan kejadian ini, dengan cepat dia melejit pula ke udara dan menerjang ke tengah arena dari posisi lain.

Dia telah mengambil keputusan untuk melakukan duel mati-hidup yang menentukan posisi kedua belah pihak.

Arah sasaran Bong Thian-gak kali ini adalah kedelapan orang yang berada di luar arena, yang diterkam lebih dahulu adalah seorang berjubah hijau yang membawa seruling.

Jeritan ngeri yang memekakkan segera berkumandang. Termakan oleh pukulan Bong Thian-gak yang maha dahsyat itu, orang berjubah hijau itu tergetar keras tubuhnya dan mencelat ke udara.

Dengan berkurangnya salah satu kekuatan pada barisan Pat-kwa itu, kontan barisan menjadi kacau, namun pembunuh yang menempati barisan Kiu-kiong sama sekali tidak merasakan pengaruhnya.

Tampak Ji-kaucu menerobos masuk ke dalam dengan kecepatan luar biasa.

Diam-diam Thay-kun mengertak gigi, tangan kiri segera diangkat, cahaya merah memancar keluar dari balik telapak tangannya, ilmu Soh-li-jian-yang-sin-kang yang merajai kolong langit telah disiapkan.

Ketiga orang itu masing-masing merupakan jagoan sakti dunia persilatan, pada saat bersamaan masing-masing mengeluarkan ilmu andalannya, untuk merobohkan musuh sebanyak mungkin.

Untuk beberapa saat suasana menjadi kacau.

Jerit kesakitan dan dengusan tertahan bergema, menyusul tubuh Bong Thian-gak berkelebat, satu demi satu musuh bergelimpangan.

Munculnya Bong Thian-gak di arena pertarungan sama sekali di luar dugaan siapa pun, tak heran sergapannya segera menimbulkan kepanikan yang luar biasa.

Sementara itu Ji-kaucu sudah menerobos masuk ke dalam arena, tampak ujung bajunya berhembus kian kemari, seperti segulung asap putih saja.

Dalam waktu singkat tubuh Thay-kun dan Ji-kaucu sudah terkurung oleh asap tebal itu. Cahaya merah memancar keluar memenuhi angkasa, serangan Jian-yang-ciang dari Jit-kaucu Thay-kun tidak mengenai sasaran.

Di tengah lapisan kabut yang sangat tebal, terdengar suara deru angin pukulan yang memekakkan telinga, jelas Jit-kaucu Thay-kun sudah terlibat dalam pertarungan yang amat seru.

Mimpi pun Bong Thian-gak tidak mengira Ji-kaucu bakal mengeluarkan asap semacam itu, tatkala dia menyadari akan hal itu dan siap menerobos kabut itu, tubuh Thay-kun sudah mundur dari lapisan kabut dengan sempoyongan.

Cepat Bong Thian-gak melompat maju, kemudian serunya dengan cemas, "Kau terluka?"

"Aku terkena sergapan mereka, cepat kabur dari sini!" seru Thay-kun gelisah.

Dalam pada itu kawanan jago Put-gwa-cin-kau yang menonton jalannya pertarungan dari sisi arena telah melihat bayangan tubuh Bong Thian-gak, serentak mereka membentak nyaring, di tengah jeritan keras, dua puluh orang menerjang datang melakukan pengepungan. 

"Kalau harus mati biarlah kita mati bersama, kalau harus pergi kita pergi bersama,"seru Bong Thian-gak lantang.

Di tengah seruan itu, Bong Thian-gak menyambar pinggangnya dengan tangan kiri, kemudian membopong tubuhnya sambil berpekik nyaring, tubuhnya melejit ke tengah udara.

Serentetan suara tawa aneh bergema, Liok-kaucu melompat ke muka melakukan penghadangan.

Dalam keadaan gawat dan berbahaya ini, Bong Thian-gak segera mengerahkan tenaga dalamnya, melihat datangnya terjangan itu, sebuah pukulan segera dilontarkan ke depan. Serangan pukulan ini sungguh hebat dan mengerikan.

Seketika itu juga tubuh Liok-kaucu terlempar ke belakang dan jatuh terkapar di tanah.

Begitu berhasil merobohkan Liok-kaucu, cepat Bong Thian- gak membopong tubuh Thay-kun melejit ke atas pohon, kemudian dengan meminjam tenaga jejakan itu dia melompat naik ke atas atap rumah.

Gerakan tubuhnya cepat bagaikan sambaran kilat, lincah melebihi monyet.

Diiringi bentakan nyaring para anggota Put-gwa-cin-kau, mereka melakukan pengejaran serentak.

Tiba-tiba Ji-kaucu muncul dari balik kabut yang tebal, lalu membentak keras, "Tak usah dikejar lagi, gerakan tubuhnya kelewat cepat, tak nanti kalian bisa menyusulnya."

Ternyata keadaan waktu itu sungguh mengenaskan, bukan saja kawanan jago kelas satu Put-gwa-cin-kau telah menderita luka, Liok-kaucu serta pemimpin pasukan pengawal tanpa tanding barisan kedua pun terluka pula.

Yang tersisa kini tinggal jago-jago kelas tiga saja, bagaimana bisa menyusul Bong Thian-gak?

Padahal serangan maha dahsyat Bong Thian-gak sudah cukup membuat kawanan jago Put-gwa-cin-kau ketakutan setengah mati.

Memandang bayangan punggung Bong Thian-gak yang berlalu sambil membopong Thay-kun itu, Ji-kaucu memperlihatkan sekulum senyuman dingin yang licik dan penuh kebanggaan, gumamnya, "Jit-kaucu sudah tersingkir, hehehe, kau si bocah keparat pun sudah terkena seranganku, paling lambat tiga hari kemudian kau pun akan mampus, meski kepandaian silat yang kau miliki sangat lihai." Mendengar gumaman itu, orang berkerudung berjubah hitam yang berdiri di sisinya segera bertanya, "Apakah orang itu terkena sergapan Ji-kaucu?"

Dengan bangga Ji-kaucu tertawa terbahak-bahak. "Hahaha, komandan Siau, tahukah kau nama asapku itu?" "Asap itu amat aneh, tebalnya luar biasa dan tidak

menyebar atau membuyar meski terkena hembusan angin,

sudah pasti merupakan asap yang luar biasa." Ji-kaucu tertawa.

"Asap ini bernama In-ing-tok-wu-im-ciang (Kabut beracun himpunan hawa langit dan bumi), barang siapa terkena kabut itu, baik manusia maupun binatang tak nanti lolos dari ancaman maut."

"Tapi orang itu tak pernah memasuki lingkaran kabut itu?" "Tapi sekujur tubuh Jit-kaucu telah terkena kabut itu,

sedangkan dia berlari sembari membopong tubuhnya, tanpa dia sadari sebenarnya ia pun terkena serangan racun itu."

"Kepandaian silat orang itu amat lihai, Liok-kaucu pun terluka di tangannya, entah siapakah orang ini?"

"Dari raut wajahnya, jelas sudah dipoles obat penyaru, besar kemungkinan orang ini adalah pemuda yang bernama Ko Hong itu."

Orang berkerudung berbaju hitam menggeleng kepala berulangkah.

"Pemuda Ko Hong telah terkena sebuah tusukanku, lukanya amat dalam dan terluka parah, mana mungkin kesehatan tubuhnya bisa pulih secepat itu?"

Dalam pada itu Ji-kaucu telah berjalan mendekati Liok- kaucu, kemudian menegur, "Parahkah lukamu, Liok-kaucu?" Liok-kaucu sedang duduk bersila di atas tanah dengan wajah merah membara, tiba-tiba dia memuntah darah sebanyak tiga kali.

Darah yang keluar berwarna hitam pekat seperti warna tinta bak.

Menyaksikan kejadian ini, berubah hebat paras muka Ji- kaucu, secepat kilat telapak tangan kirinya menepuk tiga buah jalan darah penting di punggung Liok-kaucu.

Sebenarnya Liok-kaucu sudah tak mampu berkutik lagi, tapi setelah ditepuk keras punggungnya, dia baru menghembuskan napas panjang, katanya dengan suara gemetar, "Ji-kaucu, lukaku parah sekali, entah ilmu silat apa yang dipergunakan olehnya."

Ji-kaucu membungkam, dia hanya mendongakkan kepala sambil berdiri termangu-mangu.

Kemudian dia berpaling dan ujarnya kepada orang berkerudung itu, "Komandan Siau, harap kau mewakili diriku mengawasi sebentar keadaan di sini, aku hendak mengejar mereka."

Belum selesai berkata, Ji-kaucu telah menggerakkan bahu dan meluncur ke depan, dalam waktu singkat bayangan tubuhnya sudah lenyap di balik kegelapan.

Tentu saja yang dimaksud "mereka" oleh Ji-kaucu adalah Bong Thian-gak berdua.

Suasana amat hening, malam mencekam seluruh jagad, angin berhembus kencang membuat suasana terasa dingin menggigilkan.

Dengan merangkul pinggang Jit-kaucu Thay-kun dengan tangan kirinya, Bong Thian-gak melakukan perjalanan tiada hentinya sejauh dua puluh li lebih. Tiba-tiba terdengar suara rintihan lirih, cepat Bong Thian- gak menghentikan larinya dan menundukkan kepala.

Tampak Thay-kun telah membuka matanya yang indah menawan sambil memandang wajah Bong Thian-gak dengan termangu.

Memeluk gadis cantik dalam rangkulan, timbul suatu perasaan aneh, bau harum semerbak menembus lubang hidung.

"Kau lelah?" pemuda itu menegur. Thay-kun manggut-manggut.

"Kau bisa berjalan sendiri?" kembali Bong Thian-gak bertanya lirih. Thay-kun tertawa, "Mengapa kau tidak menurunkan aku?" Bong Thian-gak mengiakan dan cepat menurunkan tubuhnya ke atas tanah.

Sambil menggeliat Thay-kun berkata dengan sedih, "Ai, aku tak mungkin bisa lolos dari kematian."

"Mengapa?" Bong Thian-gak tertegun. Kembali Thay-kun menghela napas panjang.

"Ai, karena aku telah terkena sebatang jarum beracun Hu- kut-tok-ciam dari Ji-kaucu."

"Jarum beracun pelumat tulang? Terkena di bagian mana?" Bong Thian-gak semakin terperanjat.

"Pada lengan kananku."

"Tapi bukankah kau masih berada dalam keadaan baik-baik saja sekarang?"

Sambil tertawa getir Thay-kun menggeleng kepala berulang-kali. "Kini lengan kananku menjadi kaku."

Mendengar perkataan itu, Bong Thian-gak segera berpaling sambil memperhatikan lengan kanannya, betul juga, lengan kanannya itu sudah terkulai lemas ke bawah dan sama sekali tak bisa digerakkan.

"Memangnya tiada cara untuk mengobati luka itu?" Thay-kun menggeleng.

"Ji-kaucu adalah tokoh yang amat lihai dalam menggunakan racun, apalagi dia berniat membinasakan diriku, sudah dapat dipastikan jarum beracun yang dilepaskan olehnya menggunakan racun yang nanti tak dapat diobati!"

Bong Thian-gak melihat gadis itu tetap tenang, tidak gugup, tidak panik, seakan-akan bukan dia yang terkena jarum beracun dan bakal menemui ajalnya.

Maka dengan nada tak percaya dia bertanya lagi, "Sungguhkah perkataanmu itu?"

"Apa gunanya kubohongi dirimu?" Thay-kun berkata sedih. "Semut pun ingin hidup apalagi manusia."

"Tidak mungkin ... tidak mungkin," gumam Bong Thian- gak, "tak mungkin di dunia ini terdapat racun yang mematikan tanpa bisa terobati lagi."

Sembari berkata Bong Thian-gak mengeluarkan tangan siap merangkul kembali pinggang Thay-kun.

Mendadak Thay-kun menghindar sambil menyelinap mundur, tegurnya, "Mau apa kau?"

Bong Thian-gak sendiri pun tertegun.

"Aku hendak mencari orang untuk mengobati racun di lenganmu itu."

Thay-kun menghela napas panjang.

"Ai, bukankah sudah kukatakan kepadamu, tiada orang di dunia ini yang bisa menyelamatkan jiwaku! Sekarang aku harus memanfaatkan kesempatan yang ada untuk mengemukakan suatu rahasia dunia persilatan yang mungkin tidak diketahui oleh siapa pun."

"Menjelang ajalnya, Ku-lo Hwesio telah berpesan kepadaku bahwa di Bu-lim hanya kau seorang yang dapat menghadapi Cong-kaucu, kau tak boleh mati, tak boleh mati begini saja."

Thay-kun tertawa sedih.

"Perhitungan Ku-lo Sinceng sesungguhnya memang tepat, di Bu-lim memang cuma aku seorang yang bisa menghadapinya, tapi perhitungan manusia tak mampu melawan perhitungan takdir, rupanya nasibku memang harus berakhir sampai di sini."

Mencorong sinar aneh dari balik mata Bong Thian-gak, dia berkata, "Sumoay, aku telah mempelajari hampir seluruh ilmu silat yang berhasil Suhu curi sepanjang hidupnya, apakah di antara sekian banyak kepandaian itu, tak satu pun yang bisa digunakan untuk mengobati luka beracun itu?"

Thay-kun menghela napas panjang.

"Memang sepanjang hidup Suhu, beliau berhasil mencuri kitab pusaka berbagai perguruan dan partai mana pun, sayang di antara sekian banyak kepandaian itu tak sebuah pun yang merupakan kitab ilmu pertabiban dan ilmu beracun. Itulah sebabnya dia orang tua pun tewas akibat racun yang dideritanya."

"Apa? Suhu pun mati akibat keracunan?" Bong Thian-gak terperanjat.

Thay-kun manggut-manggut.

"Benar, dia orang tua tewas karena keracunan hebat, ai! Sekarang aku sudah tiada waktu lagi untuk memberitahukan semua ini padamu, pokoknya pembunuhnya adalah Cong- kaucu." Bong Thian-gak memang telah menduga Jian-bin-hu-li Ban Li-biau tewas secara mengenaskan dalam gua akibat perbuatan Cong-kaucu, ternyata dugaannya memang tepat.

Sebenarnya dia ingin tahu keracunan apakah Ban Li-biau sampai menemui ajal, namun Thay-kun telah mengalihkan pokok pembicaraan ke soal lain, katanya, "Ku-lo Hwesio dari Siau-lim-pay bisa menduga aku bermaksud mengkhianati Put- gwa-cin-kau, hal ini menunjukkan semasa hidupnya dulu, ia telah berjumpa dengan Nyo Li-beng. Nyo Li-beng telah memberitahukan rencana busuk Cong-kaucu serta asal- usulnya. Kalau begitu Ku-lo Sinceng pun sudah pasti telah mempunyai rencana yang matang mengatasi situasi dunia persilatan di masa mendatang, bila demikian adanya, meski aku telah memejamkan mata untuk selamanya, aku pun bisa mati dengan perasaan lega."

Agak bingung juga Bong Thian-gak mendengar perkataan yang tiada ujung pangkalnya itu, dia tak tahu apa maksud Thay-kun berkala demikian.

Maka sembari berkerut kening ujarnya kemudian, "Sumoay, bagaimana kalau kau kuajak menuju ke kuil Keng-tim-an?"

Tergetar perasaan Thay-kun mendengar perkataan itu, ucapnya cepat, "Kuil Keng-tim-an merupakan pasukan tersembunyi kita, pasukan tersembunyi itu belum boleh muncul dalam Bu-lim pada saat ini, sebab kalau tidak, bisa jadi kekuatan tersembunyi itu bisa ditumpas ludes."

"Mengapa? Bukankah Keng-tim Suthay telah berkata, 'Sembilan hari lagi di Bu-lim akan muncul perkumpulan baru', berarti sembilan hari lagi mereka sudah bersiap melakukan gerakan?"

Thay-kun tersenyum.

"Benar, hal ini akan terjadi sembilan hari lagi, bukan sekarang!" "Mengapa harus menunggu sembilan hari lagi?"

"Sebab sampai waktunya baru akan muncul tokoh yang mampu menandingi kemampuan Cong-kaucu."

"Aku tidak memahami maksud perkataanmu itu." "Sewaktu masih berada dalam gedung Bu-lim Bengcu

tempo hari, bukankah pernah kau dengar dalam tiga hari

setelah meninggalnya Oh Ciong-hu Bengcu, lima orang mati secara misterius, tapi beberapa hari setelah kematiannya, jenazah mereka lenyap?"

"Ya, aku dengar kelima orang itu adalah si Pukulan nomor wahid dari kolong langit Ma Kong Loenghiong dari perguruan Sin-kun-bun, Liong-thau Pangcu dari perkumpulan Hek-huo- pang Kwan Bu-peng, Congpiauthau dari tujuh perusahaan ekspedisi gabungan wilayah Kanglam Lui-hong-khek (Jago angin guntur) Gi Peng-san, Loapcu dari benteng Jit-seng-po Tui-hun-pit (Pena pengejar sukma) Cia Liang dan Thi-koan-im (Koan-im baja) Han Nio-cu, tapi bukankah mereka semua lelah mati?"

Thay-kun manggut-manggut.

"Benar, mereka telah mati satu kali, tapi kini telah hidup kembali."

"Masa orang yang sudah mati dapat hidup kembali?" seru Bong Thian-gak terkejut bercampur keheranan.

"Sembilan hari lagi mereka akan muncul dan hidup kembali dari kuil Keng-tim-an."

Dengan terperanjat Bong Thian-gak mengawasi wajah Thay-kun sambil termangu-mangu, sedang di hati kecilnya berpikir, "Kejernihan otaknya masih tetap meyakinkan, tapi mengapa perkataannya masih sukar dipercaya." Sambil tersenyum manis kembali Thay-kun berkata, "Semua teka-leki ini akan terungkap sembilan hari lagi, bila ku tarakan sekarang kau pun belum tentu mau percaya."

"Baik, baik " gumam Bong Thian-gak. "Terpaksa aku

harus menunggu sembilan hari lagi."

Thay-kun menghela napas sedih, kembali dia berkata, "Apa yang hendak kusampaikan kepadamu, kini telah habis kuucapkan, nah kau boleh pergi meninggalkan tempat ini!"

"Pergi? Aku harus pergi kemana?"

"Makin jauh semakin baik, pokoknya kau baru boleh kembali ke kota Kay-hong sembilan hari lagi!"

Bong Thian-gak tertawa bodoh. "Kau pun hendak pergi bersamaku?"

"Ai, mengapa kau tak pernah menuruti perkataanku?" keluhnya.

"Aku mendapat perintah melindungi keselamatanmu, tak nanti aku meninggalkan dirimu begini saja."

Tiba-tiba Thay-kun menarik muka, katanya, "Tahukah kau, Ji-kaucu akan segera menyusul kemari untuk membinasakan kita berdua?"

Bong Thian-gak tertawa nyaring.

"Mengapa kau begitu takut kepada Ji-kaucu?" serunya. "Ai, siapa angkuh dia pasti akan kalah, kau terlalu

memandang remeh kemampuan Ji-kaucu," ucap Thay-kun menghela napas.

"Padahal Ji-kaucu telah datang kemari!" kata Bong Thian- gak dengan suara pelan.

Berubah hebat paras Thay-kun mendengar perkataan itu, ia mendongakkan kepala dan memandang sekejap sekeliling tempat itu, angin malam berhembus, kabut menyelimuti permukaan tanah, kecuali suara hembusan angin dan suara binatang kecil, tak sesosok bayangan orang pun yang nampak.

Bong Thian-gak membalikkan tubuh sembari mengayun tangan kanan ke depan, serentetan cahaya segera menyebar di tengah udara seperti deru angin.

Semua cahaya tajam itu meluncur ke arah sebatang pohon yang terletak tak jauh dari situ.

Pohon itu berada delapan depa jauhnya, siapa pun tak mengira senjata rahasia yang disambitkan Bong Thian-gak bisa mencapainya.

Mendengar suara desingan senjata rahasia itu, Thay-kun berseru tertahan, "Ah! Jarum Lui-hong-sin-hong!"

Setelah menyambitkan senjata rahasia, Bong Thian-gak pun memperhatikan sinar hitam yang menyusup ke dalam kegelapan itu, namun yang didapat hanya suasana hening sepi dan tiada terdengar sedikit suara pun.

Dengan paras muka berubah hebat Bong Thian-gak segera berbisik lirih, "Sumoay, apakah Lui-hong-sin-hong dari Suhu dapat disambut dengan tangan kosong?"

"Lui-hong-sin-hong mampu menembus bebatuan menghancurkan karang, keras dan tajamnya luar biasa, tiada manusia di dunia ini yang mampu menyambut ancaman, cuma jarak timpukanmu terlampau jauh.," kata Thay-kun dengan wajah berubah hebat.

Bong Thian-gak tidak bicara lagi, mendadak dia beranjak dari tempatnya dan menerjang ke muka.

"Berhenti!" Thay-kun berseru.

Mendengar bentakan itu, Bong Thian-gak segera berhenti, tanyanya dengan cepat, "Ada apa?"

"Seandainya Ji-kaucu bersembunyi di tempat gelap, mengapa dia tidak segera muncul? Jelas dia bermaksud memancing kedatanganmu ke situ, kemudian menyergap dan melukaimu."

Bong Thian-gak tersenyum. "Ia telah terluka."

"Siapa?"

"Ji-kaucu."

Baru selesai ia berkata, tampak sesosok bayangan orang seperti setan saja pelan-pelan berjalan keluar dari tempat kegelapan.

Dia memakai baju model sastrawan berwarna hijau, berjenggot panjang sedada, menyoreng pedang dan bermata setajam sembilu, kalau bukan Ji-kaucu siapa lagi dia?

Baik Thay-kun maupun Bong Thian-gak dapat melihat jelas, lengan kiri Ji-kaucu seakan-akan menggenggam sebuah benda, namun darah kental bercucuran dari balik sela-sela telapak tangannya dan membasahi permukaan tanah.

Sepasang mata Bong Thian-gak seolah-olah terkena sihir, tanpa berkedip dia mengawasi Ji-kaucu maju selangkah demi selangkah.

Walaupun suasana di sekeliling tempat itu sangat hening dan tiada suara apa pun, namun suasana penuh diliputi ketegangan dan keseraman yang menggidikkan.

Walaupun semua orang tahu bahwa serangan yang dilancarkan Ji-kaucu pasti mengerikan dan dahsyat bukan kepalang, namun mereka tidak gentar menghadapinya, apalagi setelah menyaksikan Ji-kaucu terluka.

Sementara itu Thay-kun telah menggeser tubuh ke samping kiri Bong Thian-gak dan bersiap menghadapi segala kemungkinan yang tak diinginkan. Dalam suasana hening seperti ini, Bong Thian-gak serta Thay-kun seperti mendengar suara nyamuk yang amat ramai, suara itu seperti ada seperti tiada, sedemikian lembutnya hingga tak tertangkap oleh telinga.

Seandainya mereka tidak sedang memusatkan perhatian, sulit rasanya menangkap suara itu.

Mendadak terdengar Thay-kun menjerit kaget, "Hati-hati dengan nyamuk!"

Thay-kun segera melontarkan telapak tangan kirinya yang merah membara itu ke depan, kembali dia telah melancarkan sebuah pukulan dengan ilmu Soh-li-jian-sin-kang.

Pukulan yang maha dahsyat itu dilontarkan tiga kaki di depan tubuh Bong Thian-gak, dimana angin pukulan itu berhembus, beberapa ratus ekor nyamuk segera rontok ke atas tanah.

Tapi gara-gara harus memperhatikan keselamatan Bong Thian gak, akibatnya Thay-kun sendiri pun kena digigit tiga ekor nyamuk pada pergelangan tangan kirinya, rasa sakit yang kemudian timbul boleh dibilang merasuk sampai ke tulang sumsum.

Thay-kun berseru tertahan, tubuhnya berguncang lebih keras lagi.

Pada saat inilah mendadak Ji-kaucu mengayunkan tangan kiri, segulung cahaya berwarna hitam dengan membawa suara dengungan suara lebah laksana sambaran petir menyambar ke tubuh Thay-kun.

Mimpi pun Bong Thian-gak tak mengira Ji-kaucu bisa menyerang Thay-kun, bahkan menggunakan Lui-hong-sin- hong.

Dalam gelisahnya, sambil membentak Bong Thian-gak mengayun telapak tangan kanannya ke depan. Angin serangan yang dahsyat dan kuat secara tepat menghajar rontok Lui-hong-sin-hong itu.

Namun Lui-hong-sin-hong merupakan senjata andalan Jian- bin-hu-li Ban Li-biau di masa lalu, kedahsyatannya luar biasa walaupun angin serangan Bong Thian-gak berhasil menghajar senjata rahasia itu, bukan berarti senjata itu dapat dirontokkan seluruhnya.

Dengusan tertahan berkumandang memecah keheningan, tahu-tahu punggung kanan Thay-kun terkena serangan dan roboh tidak sadarkan diri.

Rupanya serangan yang digunakan Ji-kaucu untuk melancarkan serangan itu telah menggunakan teknik yang tinggi, bersamaan dengan babatan telapak tangan kanan Bong Thian-gak, Ji-kaucu telah melayang maju.

"Cring", berkumandang suara gemerincing, tahu-tahu Ji- kaucu telah melolos pedangnya, digunakan untuk melancarkan serangan.

Kendatipun Bong Thian-gak tahu musuh akan menggunakan pedang, namun dia tak menyangka terjangan lawan dilakukan dengan kecepatan luar biasa, bahkan jurus serangan yang digunakan pun begitu sempurna dan ganas.

Terdengar desingan angin tajam, tahu-tahu lengan kanan Bong Thian-gak telah mengucurkan darah, sementara tubuhnya melayang mundur, sedangkan tangan kiri melolos sebilah pedang emas.

Tapi pedang antik Ji-kaucu seakan sudah puas menjilat darah dan menyusup kembali ke sarungnya, pedang telah disarungkan kembali.

Benarkah serangan pedangnya begitu cepat dan dahsyat sehingga sukar diikuti pandangan mata?

Benar, serangan yang dilancarkan Ji-kaucu memang hanya sejurus, jarang ada jago lihai dunia persilatan yang berhasil lolos dari ujung pedangnya dalam keadaan selamat, oleh sebab itulah ia belum pernah melancarkan serangan kedua.

Suara tertawa dingin menyeramkan berkumandang dari bibir Ji-kaucu

Terdengar dia berkata, "Sudah sepuluh tahun lamanya aku tak pernah melolos pedang, tak nyana kau telah memaksaku melanggar kebiasaanku, bahkan tidak menemui ajal dalam satu gebrakan."

"Selama empat puluh tahun ini, kau merupakan jago lihai pertama yang kujumpai, kau pun pantas menjadi musuhku, meski akhirnya kau akan mati juga, kau boleh bangga dan gembira karena kehormatan ini."

Kata-kata ini diucapkan tidak cepat tidak pula lambat, seperti lagi menghibur seperti juga lagi memuji, bahkan membawa keangkuhan.

Darah segar telah membasahi lengan kanan Bong Thian- gak, dalam waktu singkat separoh tubuhnya telah basah kuyup, walaupun mulut lukanya terasa sangat panas dan sakit, namun dia tak berani bersikap gegabah teledor, segenap perhatiannya dipusatkan menantikan datangnya serangan kedua Ji-kaucu.

Saat inilah Bong Thian-gak baru merasakan betapa menakutkan Ji-kaucu, hingga kini pemuda itu belum juga mengerti bagaimana cara ia melancarkan serangannya, dia pun tak tahu bagaimana dirinya bisa terbabat oleh mata pedang lawan.

Ketika menghindar tadi, sudah jelas dia lolos dari mata pedang itu sejauh setengah kaki, tapi mengapa pula mata pedang musuh bisa memancar setengah kaki dari arah serangan?

Dengan suara tenang dan lembut kembali Ji-kaucu berkata, "Ia telah terkena jarum beracun pelumat tulangku, sekarang pun sudah digigit nyamuk bangkai dari wilayah Biau, ditambah pula terhajar jarum rahasia Sin-hong pada bagian mematikan, aku rasa meski ada dewa yang turun dari kahyangan pun tidak bisa menyelamatkan jiwanya. Sedang kau? Tentu saja kau pun tak bisa hidup lebih lanjut, karena tanpa kau sadari kau pun telah terkena racun jahat, paling lambat tiga hari kemudian, racun itu akan bekerja yang mengakibatkan kematian."

"Mengapa kau tak berani melancarkan seranganmu yang kedua?" jengek Bong Thian-gak sambil tertawa dingin.

Sudah jelas Ji-kaucu hendak melancarkan serangan kedua, tapi berhubung pertahanan yang dilakukan Bong Thian-gak sangat ketat, hal itu membuatnya tidak berkesempatan melakukan penyerangan.

"Kini kau ibarat seorang yang hampir mati," kata Ji-kaucu dengan lembut. "Mati sekarang atau mati beberapa hari lagi, apa pula bedanya!"

"Baik, jika kau enggan menyerang, biarlah aku yang melancarkan serangan lebih dulu."

Begitu selesai berkata, Bong Thian-gak membabatkan pedangnya bagaikan bianglala, secara beruntun dia melepaskan tiga buah serangan dahsyat.

Tentu saja ketiga buah serangan itu dilancarkan Bong Thian-gak dengan jurus serangan yang paling tangguh, begitu serangan dilepaskan, cahaya tajam segera menyambar.

Di bawah cecaran ketiga jurus serangan itu, dengan enteng dan cekatan Ji-kaucu menghindarkan diri ke sana kemari.

Sementara itu Bong Thian-gak telah melompat ke sisi Thay- kun setelah melancarkan ketiga buah serangannya itu, kemudian tangan kanannya menyambar dan memeluk pinggang Thay-kun, bersamaan itu juga pedang di tangan kirinya diayunkan ke muka. Sebilah pedang yang lemas tahu-tahu sudah berubah menjadi tujuh dalam sekali ayunan tangan, seakan-akan tujuh pisau terbang yang meluncur bersama menyerang Ji-kaucu.

Sedangkan anak muda itu sendiri segera melompat ke udara dan kabur dari situ.

Dia tak sempat melihat lagi apakah Ji-kaucu berhasil meloloskan diri dari sergapan mautnya atau tidak, sekarang dia hanya tahu bagaimana mengerahkan ilmu meringankan tubuh untuk melarikan diri secepatnya dari situ.

Sudah barang tentu Ji-kaucu dapat melolos diri dari ancaman ketujuh pisau terbang itu, hanya saja dia tak melakukan pengejaran.

Sekulum senyuman dingin penuh perasaan bangga menghiasi wajahnya, kemudian terdengar ia bergumam, ”Tiada seorang pun di dunia ini yang dapat lolos dari ujung pedangku dalam keadaan selamat, tidak terkecuali dirimu."

Kabut fajar telah menyelimuti angkasa, begitu tebal dan padat sehingga sulit untuk melihat keadaan di sekitar tempat itu.

Sambil membopong Thay-kun, Bong Thian-gak melakukan perjalanan dengan amat cepat.

Tiba-tiba ia merasa kepala pening sekali, tenggorokan kering seperti mau retak, keempat anggota badannya lemas tak bertenaga.

Keadaan ini mengejutkan Bong Thian-gak, diam-diam pikirnya, "Kalau aku benar sudah terkena serangannya, wah celaka! Apakah kami berdua harus tewas begini saja."

Ia berhenti untuk memperhatikan sekeliling tempat itu, mendadak ia mendengar suara ombak memecah pantai, sayang empat penjuru diselimuti kabut tebal sehingga dia sendiri pun tak tahu sedang berada dimana. "Mungkin kita berada di tepi sungai," pikir Bong Thian-gak.

Berpikir sampai di situ, mendadak perutnya terasa mual ingin muntah, sayang tak setitik benda pun yang bisa dimuntahkan.

Mendadak kakinya terasa lemas, Bong Thian-gak bersama Thay-kun yang berada dalam bopongannya roboh terjengkang ke atas tanah.

Waktu itu Thay-kun telah pingsan, mata terpejam rapat, wajahnya pucat-pias seperti mayat, sedangkan di bahu kanannya masih tertancap jarum Hui-hong yang masuk ke dalam daging, keadaannya mengerikan sekali.

Waktu itu lengan kanannya sudah terkulai lemas, sementara tangan kirinya merah bengkak.

Menyaksikan semua ini, Bong Thian-gak menghela napas panjang, kemudian gumamnya, "Tidak enteng luka yang diderita olehnya, ai ... sedangkan aku sendiri pun tak jauh dari kematian."

Terbayang akan kematian, hati pemuda ini merasa pilu.

Dia menundukkan kepala memandang sekejap wajah cantik dalam pelukannya, tanpa terasa dia merasa terhibur juga, gumamnya sambil tertawa bodoh, "Thian benar-benar suka mempermainkan umatnya, siapakah yang akan menduga aku akan mati sambil memeluk gadis tercantik di dunia saat ini, ah!"

"Perubahan yang terjadi dalam alam semesta memang sukar diduga, sebenarnya dia terhitung musuhku yang boleh diampuni, tapi kini telah berubah menjadi sahabat karibku dalam perjalanan pulang ke alam baka, hal ini tak pernah kubayangkan sebelumnya."

"Perhitungan Ku-lo Sinceng pun amat tepat, entah dia telah memperhitungkan keadaanku dan Thay-kun belum? Sesudah kami berdua tiada, Put-gwa-cin-kau pasti akan meraja-rela tanpa seorang pun yang bisa membendung mereka. Mungkinkah dunia persilatan akan dikuasai orang-orang Put- gwa-cin-kau?"

"Mungkinkah berbagai perguruan besar akan musnah di tangan mereka?"

Menghadapi ajal di depan mata, tak urung berbagai macam pikiran muncul dalam benaknya, apalagi kesadaran Bong Thian-gak mulai surut, tak aneh pikirannya tambah kalut.

Tiba-tiba terdengar suara rintihan lirih yang menghentikan jalan pikiran Bong Thian-gak, cepat dia berpaling.

Tampak Thay-kun sedang mengerahkan tenaga lalu mengedipkan mata dan membukanya pelan-pelan.

Ketika menyaksikan wajah Bong Thian-gak berada di hadapannya, sambil tersenyum lantas dia berkata, "Dalam impian aku seperti dipeluk olehmu, ternyata kau benar-benar sedang memelukku."

Bong Thian-gak tersenyum.

"Aku yakin kau pasti akan sadar, nyatanya kau benar-benar sadar!"

"Tapi dengan sadarku ini, kemungkinan besar saat kematianku akan semakin dekat!" ucap Thay-kun sedih. "Aku sendiri pun tak akan hidup lama."

Thay-kun terkejut oleh perkataan itu, serunya pula, "Kau pun tak dapat hidup lama?"

"Ya, aku telah terkena serangan Ji-kaucu." "Kau pun keracunan?"

Sampai di situ si nona telah melihat lengan kanan Bong Thian-gak lerluka, buru-buru katanya lagi, "Luka pada lenganmu amat parah, apakah terluka oleh babatan pedang Ji- kaucu?" Bong Thian-gak tak menjawab, dia hanya manggut- manggut.

Dengan sedih Thay-kun menghela napas panjang, "Pedang Ji-kaucu amat lihai, konon sudah direndam racun yang amat jahat, kalau begitu kau benar-benar telah terkena racun."

Bong Thian-gak tertawa getir.

"Memang sepantasnya kita mati bersama!" "Kau tak boleh mati, kau pasti tak akan mati."

"Jika Thian menyuruh kita berpulang, siapa mampu menolak?"

"Mari kita pergi mencari seseorang."

"Tapi aku sudah tidak mampu bergerak lagi." Thay-kun menghela napas sedih.

"Ai, kalau begitu, terpaksa kita berdua harus menunggu kematian di sini."

"Coba tunggu sebentar, bila aku telah bertenaga lagi barulah kita lanjutkan perjalanan."

Mendadak Thay-kun memejamkan mata, lalu berkata lembut, "Hingga sekarang aku belum mengetahui namamu yang sesungguhnya serta raut wajah aslimu."

"Buat apa kau menanyakan hal ini?"

Thay-kun tertunduk malu, bisiknya manja, "Sejak dilahirkan, belum pernah aku dipeluk orang seperti ini."

"Ah!" Bong Thian-gak berseru tertahan. "Tapi aku tak bermaksud mencari keuntungan dengan cara ini."

"Masih ingat malam itu " bisik Thay-kun lirih, ia tak

melanjutkan kata-katanya. Walau begitu Bong Thian-gak telah mengetahui apa gerangan yang dimaksud, buru-buru dia berkata, "Tapi aku tidak bermaksud mengintipmu."

"Sudahlah! Sekarang aku sudah hampir mati, bersediakah kau memberitahukan nama aslimu kepadaku?"

Bong Thian-gak menghela napas panjang.

"Tentu saja bersedia, aku she Bong bernama Thian-gak." "Ah! Kalau begitu kau adalah murid keempat Thi-ciang-kan-

kun-hoan Oh Ciong-hu!"

"Aku telah dikeluarkan dari perguruan," bisik pemuda itu sedih.

"Aku bisa memahami nasib tragis yang menimpa dirimu, kau ingin mempertahankan nama baik Oh Ciong-hu dengan cara begini, aku yakin arwah Oh-bengcu di alam baka tentu sudah tahu akan hal ini dan bersedia menerimamu kembali sebagai anggota perguruannya."

"Darimana kau bisa tahu tentang pengalaman tragis yang menimpa diriku?" tanya Bong Thian-gak terkejut dan keheranan.

Thay-kun tertawa, "Tahukah kau siapakah Go-kaucu Put- gwa-cin-kau yang menyelinap dalam gedung Bu-lim Bengcu? Dia tak lain adalah istri Oh Ciong-hu, Pek Yan-ling adanya!"

Bong Thian-gak tidak mengira Go-kaucu adalah ibu gurunya sendiri, darah yang menggelora dalam dada Bong Thian-gak serasa mendidih, sambil menggigit bibir, katanya, "Sampai sekarang wanita cabul itu belum juga menyesal, bila aku masih dapat hidup, akan kucincang tubuhnya hingga hancur berkeping-keping."

"Masih ada satu hal perlu aku beritahukan kepadamu, kau anggap Siau Cu-beng sudah mati?" Mencorong sinar tajam dari balik mata Bong Thian-gak, serunya dengan cepat, "Siau Cu-beng! Sam-suhengku Siau Cu-beng?"

"Kalau bukan dia, siapa lagi?"

Mendengar ucapan itu, hati Bong Thian-gak bergetar keras, dari nada bicara Thay-kun, agaknya ia benar-benar mengetahui amat jelas kejadian lama yang pernah menimpanya bersama semua aib yang telah menimpa perguruannya.

Mungkinkah Sam-suhengnya Siau Cu-beng yang terjatuh ke dalam jurang benar-benar belum mati? Tapi dimanakah dia sekarang?

Berpikir sampai di situ, sorot matanya segera dialihkan ke arah Thay-kun.

"Walaupun Siau Cu-beng telah terhajar hingga tercebur ke jurang oleh pukulanmu, sesungguhnya dia tak mati," kata Thay-kun pula.

"Ia benar-benar belum mati?"

"Buat apa aku membohongi dirimu!"

"Lantas dimanakah Siau Cu-beng sekarang?"

"Sewaktu jatuh ke dalam jurang tempo hari, sesungguhnya Siau Cu-beng sudah sekarat dan tinggal menunggu ajal saja, pada saat itulah muncul seorang bintang penolong yang telah menyelamatkan jiwanya."

"Siapakah bintang penolongnya?"

"Cong-kaucu Put-gwa-cin-kau! Bukan saja ia telah menyelamatkan jiwanya, bahkan dalam tujuh tahun yang singkat, ia telah mewariskan ilmu silat yang maha dahsyat kepadanya." "Ah!" Bong Thian-gak menjerit kaget, "kalau begitu Siau Cu-beng adalah "

"Komandan nomor dua pasukan pengawal tanpa tanding Put-gwa-cin-kau atau tepatnya orang berkerudung jubah hitam itu."

Mendadak Bong Thian-gak berteriak, "Aku tak boleh mati, aku harus hidup lebih lanjut, aku tak dapat membiarkan Siau Cu-beng segar-bugar di dunia ini."

Entah darimana datangnya kekuatan, dengan cepat dia merangkul kembali tubuh Thay-kun dengan lengan kirinya, kemudian bertanya, "Kita harus berjalan menuju ke arah mana?"

"Ke kota Lok-yang!"

"Itu berarti dua perjalanan," seru Bong Thian-gak dengan tertegun. Thay-kun segera mengangguk.

"Ya, tempat ini adalah Tio-ko, bila menempuh perjalanan sejauh satu li lagi kita akan sampai di kota, kemudian dari situ kita dapat menumpang kereta menuju ke kota Lok-yang."

0oo0

Fajar baru saja menyingsing, sang surya memancarkan cahaya keemas-emasannya dari ufuk timur, di hadapan mereka terbentang sebuah sungai.

Sambil merangkul Thay-kun, selangkah demi selangkah pelan-pelan Bong Thian-gak bergerak menuju ke depan sana, tanyanya, "Ke Lok-yang kita harus mencari siapa?"

"Seorang tabib kenamaan yang mengasingkan diri di bawah bukit Cui-im-hong, asalkan dia bersedia mengobati luka kita, betapa pun parahnya luka yang kita derita, sudah pasti dia bisa menyelamatkan jiwa kita dari ancaman bahaya."

"Seandainya dia menampik?" tanya Bong Thian-gak dengan rasa kuatir. Thay-kun tersenyum.

"Dia tak akan menampik permintaan kita!"

Dari nadanya, tampaknya gadis itu telah lama mengenal tabib sakti itu, maka perasaannya menjadi tenang kembali.

Yang dikuatirkan olehnya sekarang adalah seandainya dia serta Thay-kun tak bisa bertahan sampai kota Lok-yang.

Mendadak Thay-kun berseru tertahan, lalu melanjutkan, "Bong-suko, di pinggangku terdapat sebuah botol kecil, tolong ambilkan!"

"Botol? Buat apa botol itu?" Bong Thian-gak tertegun. "Di dalam botol terdapat lima butir Tok-liong-wan, pil itu

berkhasiat melenyapkan berbagai macam pengaruh racun, bila

orang menelan sebutir, dalam tiga tahun dia tak usah takut terrhadap serangan hawa racun, bahkan bisa menguatkan isi perut."

Mendengar ucapannya itu, Bong Thian-gak menurut dan segera merogoh pinggangnya

Benar juga di sana terdapat sebuah botol kecil berwarna putih, sambil mengambil keluar benda itu, tanyanya, "Botol kecil inikah yang kau butuhkan?"

"Benar, bukalah tutup botol itu dan ambillah sebutir, langsung telan ke dalam mulut."

Pelan-pelan Bong Thian-gak membuka tutup botol itu dan mengeluarkan sebutir pil sebesar kacang kedelai, terendus bau harum semerbak.

Tanpa terasa dia membuka mulut dan menelan sebutir, rasanya memang agak getir namun seketika itu juga semangatnya terasa segar kembali.

"Ehm, obat bagus, obat bagus, ai, mengapa kau tidak menelan sebutir?" Thay-kun menghela napas sedih, "Seandainya aku tidak menelan sebutir Tok-liong-wan lebih dulu, mungkin sejak tadi nyawaku sudah melayang meninggalkan raga kasarku!"

"Benar, konon ilmu beracun Ji-kaucu tiada taranya di dunia ini, sedangkan Thay-kun telah terkena beberapa racun jahat sekaligus, nyatanya dia masih dapat hidup hingga sekarang, nampaknya kita masih ada kesempatan untuk hidup."

Berpikir sampai di sini, tanpa terasa ia telah menunjukkan wajah berseri.

Terdengar Thay-kun berkata lagi, "Tok-liong-wan ini merupakan hadiah tabib sakti yang hidup mengasingkan diri di bawah puncak Cui-ini-hong di luar kota Lok-yang, tiga tahun berselang ia menghadiahkan enam butir pil itu untukku."

"Menurut dia sendiri, pil ini dibuat dengan susah-payah, bukan saja harus dimasak selama tiga tahun, juga cuma dibuat delapan belas bulir saja, itulah sebabnya Tok-liong-wan ini tak ternilai harganya."

"Ai, ternyata ucapan itu memang benar, Tok-liong-wan telah menyelamatkan jiwa kita."

"Walaupun Tok-liong-wan memiliki khasiat luar biasa, namun ilmu beracun Ji-kaucu bukan sembarang orang bisa menandinginya, oleh karena itu lebih baik kita secepatnya berangkat menuju ke kota Lok-yang."

Sejak menelan Tok-liong-wan, lambat-laun Bong Thian-gak merasa betapa segar dan nyamannya sekujur tubuhnya, tidak seperti tadi perutnya selalu mual dan ingin muntah saja, penderitaannya bukan alang-kepalang.

"Ai! Sesampainya di kota Lok-yang nanti, aku harus berterima kasih kepada tabib sakti itu!"

"Tabib itu berwatak aneh dan suka menyendiri," Thay-kun menerangkan. "Sesampainya di sana nanti kau mesti menuruti semua perkataanku, aku kuatir bila dia menampik mengobati lukamu."

Mendengar ucapan itu, Bong Thian-gak tertawa.

"Asal kau dapat sampai di situ dengan selamat, soal mati- hidupku bukan masalah yang terlalu penting."

"Kalau harus mati, kita mati bersama," bisik Thay-kun pelan.

Sekali pun ucapan itu sangat sederhana dan tiada sesuatu yang luar biasa, namun jauh melebihi beribu-ribu kata lain, karena dari ucapan itu dia telah mengemukakan seluruh perasaan hatinya yang sebenarnya.

Rupanya ucapan itu diutarakan ketika Bong Thian-gak masih berada di dusun petani, ketika mendengar perkataan itu diutarakan, hatinya tergetar, dia tak tahu haruskah merasa girang atau sedih ataukah murung?

Sekali pun sedang bermimpi, Bong Thian-gak juga tak berani menyangka gadis cantik jelita ini menaruh perasaan kepadanya.

Tapi sekarang sudah jelas kalau dia telah mengutarakan perasaan hatinya itu.

Dia nampak begitu cantik, siapakah lelaki di dunia ini yang tak jatuh hati kepadanya, tidak ingin mempersunting dan menjadikannya istri tercinta?

Justru karena dia kelewat cantik maka Bong Thian-gak berani mengutarakan perasaannya itu, dia tak tahu haruskah murung, sedih atau takut.

Akhirnya Bong Thian-gak dan Thay-kun menyewa sebuah kereta di kota Tio-ko untuk melanjutkan perjalanannya menuju ke kota Lok-yang.

Sebenarnya Bong Thian-gak ingin duduk bersama kusir di depan, tapi berhubung Thay-kun takut jejak mereka ketahuan lawan, terpaksa kedua orang itu harus menumpang kereta bersama-sama.

Dengan demikian benih cinta yang baru ditanam di hati mereka berdua pun dengan cepat bersemi dan tumbuh menjadi besar.

Mungkin inilah suratan takdir yang telah menentukan jodoh mereka.

Sejak Bong Thian-gak menelan Tok-liong-wan, keadaannya boleh dibilang mirip orang biasa, sama sekali tidak menunjukkan gejala keracunan, bahkan luka di lengan kanannya juga tidak menunjukkan gejala merah atau bengkak.

Thay-kun sendiri pun kelihatan amat jernih pikirannya, namun sepasang lengannya sudah tidak mau menurut perintahnya lagi, tak ubahnya seperti orang cacat.

Kereta berlari kencang di atas jalan berbatu, guncangan di dalam kereta terasa amat kencang dan keras, membuat Thay- kun yang duduk di sebelah kanan hampir saja jatuh terjengkang.

Untung Bong Thian-gak bergerak cepat dengan menyambar pinggang kirinya, lalu membiarkan dia bersandar di pinggang sendiri.

Tiba-tiba Thay-kun berkata sambil tertawa manja, "Suheng, seandainya sepasang tanganku benar-benar cacat, apakah kau masih letap mencintai diriku?"

"Sekali pun kau telah berubah menjadi abu pun, aku akan tetap mencintai dirimu," sahut Bong Thian-gak tanpa pikir panjang.

"Benarkah itu?"

"Selamanya aku tak pernah berbohong, terutama di hadapan gadis, aku lebih-lebih tak ingin membohonginya." Tiba-tiba Thay-kun menghela napas panjang seraya berkata lembut, "Suheng, aku pernah membunuh banyak orang, dalam agama Buddha dikatakan, 'siapa menanam kejahatan, dia akan mendapat balasan yang setimpal'.

Sekarang aku benar-benar kuatir, bila suatu ketika aku tewas dalam keadaan yang mengenaskan."

Bong Thian-gak turut menghela napas pula.

"Tiada manusia di dunia ini yang lolos dari kesalahan, orang yang tahu salah dan mau bertobat itulah tindakan kebajikan yang sejati! Bila sejak dulu kau telah memutuskan untuk meninggalkan Put-gwa-cin-kau, mungkin akan banyak dosa dan siksaan yang bisa dihindari."

Mata Thay-kun berkaca-kaca menahan linangan air mata. "Mengapa aku tak dapat melupakan Put-gwa-cin-kau?

Karena perkumpulan ini ada sangkut-pautnya dengan asal-

usulku."

"Asal-usulmu?"

"Hingga sekarang aku belum dapat membuktikan Cong- kaucu Put-gwa-cin-kau adalah ibu kandungku atau bukan."

'Seandainya dia benar-benar adalah ibumu?" tanya Bong Thian-gak dengan perasaan tergetar.

"Semoga saja dia bukan ibuku, seandainya dia adalah ibuku, tak nanti dia menurunkan perintah kepada Ji-kaucu untuk membunuhku."

"Sumoay, karena ingin membuktikan hal itu maka kau ragu."

"Sejak kecil aku sudah dibesarkan dalam lingkungan demikian, lagi pula dalam benakku sudah tertanam bahwa Cong-kaucu adalah ibu kandungku, bayangkan saja, bagaimana mungkin aku dapat lolos dari samudra penderitaan begitu saja?" Mendengar perkataan itu, diam-diam Bong Thian-gak menghela napas panjang, pikirnya, "Aku tak boleh menyalahkan dia, setiap orang bila sedang dalam keadaan begini, dia pun akan terperosok lebih jauh, hari ini dia bisa meloloskan diri dari pengaruh Put-gwa-cin-kau pun sudah merupakan sesuatu yang luar biasa."

Seseorang bila sedang dalam tekanan dan ancaman, walau ingin melawan dan meloloskan diri dari keadaan itu, maka dibutuhkan keberanian yang sangat besar.

Biasanya keberanian semacam ini tak dimiliki setiap orang.

0oo0