-->

Lentera Maut (Ang Teng Hek Mo) Jilid 05

Jilid 05

LAKI-LAKI bekas orang hukuman itu bahkan berusaha bersikap seperti biasa terhadap dara yang manja itu, dan melakukan pembayaran uang sewa kamar, untuk kemudian mereka terus melanjutkan perjalanan mereka, hendak mencapai kota Hong yang.

Adalah ditengah perjalanan itu, Cin Siao Yan mendadak melihat keadaan yang lemah dari laki laki teman seperjalanannya, yang napasnya kelihatan sangat memburu.

Dara yang biasanya berlaku manja itu  menghentikan langkah kakinya, dan sebelah tangannya erat erat memegang sebelah tangan laki  laki teman seperjalanannya, lalu dia berkata :

"Kau sakit .. . ?" tanya dara manja itu sambil dia menatap muka teman seperjalanannya yang tidak  perlihatkan perobahan apa apa hanya  pada sepasang matanya yang kelihatan bersinar sayu.

Laki laki bekas orang hukuman itu tidak segera menjawab. Sebelah tangannya dia gunakan buat memegang  kepalanya lalu dia mengangguk dan berkata :

'Aku merasa sedikit demam    . .’

"Kita istirahat dulu..." ajak Cin Siao Yan sambil dia meneliti sekitar tempat mereka berada disuatu jalan yang sunyi dan yang tidak terdapat rumah seseorang; akan  tetapi  di kedua sisi jalan banyak terdapat pohon pohon yang gersang.

Akan tetapi, laki laki bekas orang hukuman itu menggelengkan kepala dan berkata lagi:

”Kita tidak perlu membuang waktu, aku ingin hari ini juga kita tiba ditempat tujuan. " "Akan tetapi, bagaimana kau bisa tempur dia   kalau keadaan kau sedang sakit... ?” kelihatan cemas Cin Siao Yan yang mengawasi.

Sekali lagi laki laki bekas orarg hukuman itu perlihatkan lagak seperti sedang berpikir. padahal dia sedang menahan derita rasa sakit akibat kena pukulan tenaga 'pek kong ciang; sedangkan pada saat itu dia banyak menggunakan  tenaga  buat melakukan perjalanan.

.”Aku, aku pasti dapat mengalahkan dia “akhirnya laki laki bekas orang hukuman itu berkata, sedangkan sepasang matanya yang bersinar seram, mengawasi  pedang yang digantung dibagian pinggang sebelah kiri dara yang manja itu; setelah itu dia mengajak Cin Siao Yan membiarkan dara manja itu menuntun sebelah tangan kanannya.

Di lain pihak, si naga sakti Louw Sin Liong sudah  cukup lama menempati rumahnya didalam kota Hong yang, sebuah rumah yang cukup besar dan luas yang dihuni bersama isteri dan seorang anaknya, serta beberapa sanak dan para pembantu rumah tangga.

Sejak mengundurkan diri dari persekutuan Ceng liong pang, si naga sakti Louw Sin Liong mencurahkan  segala perhatiannya buat memupuk keluarga, tanpa  dia menghiraukan segala kejadian dikalangan rimba persilatan, berkat banyaknya pengalaman pahit yang dia hadapi se lama dia menjabat kedudukan sebagai jie ceecu dari persekutuan naga hijau.

Touw Sin Liong menetap dikota Hong-yang dengan berusaha menjadi seorang thabib yang mengobati  orang orang sakit. Sekali pernah dia kedatangan sang toa toako, be- kas kakak seperjuangannya yang menjabat sebagai 'toa ceecu' pada persekutuan Ceng liong pang; dan sang Poei toako ini juga sudah menjauhi diri dari pergaulan  kaum  rimba persilatan. Betapapun halnya, kedatangan sang Poei toako itu telah mengakibatkan si naga sakti Louw Sin Liong menjadi terkenang lagi dengan berbagai kejadian tempo dulu, juga mengenai cinta sepihak, yang untuk sekian  lamanya  dia pupuk, sedangkan orang yarg dia cintai s i "burung Hong" yang cantik dan perkasa tetap setia dengan c intanya yang pertama, yakni terhadap si harimau yang tampan yang dikabarkan sudah binasa didalam rumah penjara kaum penjajah.

Sejak terjadinya perpisahan diatas gunung Ceng liong san naga sakti Louw Sin Liong kehilangan jejak si 'burung Hong* yang tetap dia cintai. Adalah sang Poei toako itu yang kemudian datang membawa berita bahwasanya si  burung Hong yang cantik dan perkasa telah  menjadi  seorang biarawati, menemani Tok-pin-nie Bok-lan siancu didalam kuil Cui-gwat am.

Waktu sang Poei toako sudah pamitan, maka si naga sakti Louw Sin Liong minta idzin dari isterinya; karena setelah berpisah lebih dari lima belas tahun lamanya, dia hendak menemui orang yang pernah dia cintai.

Akan tetapi, si naga sakti Louw Sin Liong ternyata tidak berhasil mencapai niatnya yang hendak bertamu dengan si 'burung Hong' yang pernah dia cintai, sebab kuil Cui gwat am tidak menerima kunjungan tamu laki laki; dalam arti kata si 'burung Hong' tidak dibenarkan bertemu dengan kaum pria !

Namun demikian si naga sakti Louw Sin Liong boleh merasa cukup puas, sebab dia dibolehkan berbicara dengan si burung Hong yang pernah dia cintai, yakni dari balik pintu  halaman kuil Cui gwat am yang dibuat dari bahan besi tebal.

Nada suara si burung Hong ternyata masih tetap sama seperti dia masih merupakan seorang dara yang cantik, meskipun dari nada suaranya itu si naga sakti Louw Sin Liong mendapat kesan, bahwa sudah hilang s ikap perkasa si burung Hong, karena sekian lamanya dia menanggung derita siksa kehilangan orang yang dia cintai. “,., Louw jieko, aku mengucap terima kasih karena kau kesudian menyambangi aku, akan tetapi maafkan bahwa aku harus taat dengan peraturan kuil yang tidak membolehkan aku menemui kau..,” demikian antara lain terdengar perkataan si burung Hong dengan nada suara yang merdu, akan tetapi terdengar lemah hilang keperkasaannya.

“Hong moay, sudah lebih dari 15 tahun lamanya kita berpisah, bagaimana dengan keadaan kau,,. ?” Louw Sin Liong lalu ia menanya, dan air matanya berlinang keluar tanpa dia sanggup membendungnya, meskipun sebenarnya dia terkenal sebagai seorang laki laki yang keras hati.

Sejenak suasana menjadi hening oleh karena dari bagian dalam halaman kuil Cui-gwat am tidak terdengar suara jawaban dari s i 'burung Hong’.

"Aku baik baik saja. Bagaimana dengan kau . .?" balik tanya si "burung Hong" yang sejenak tadi tidak terdengar suaranya.

Mendengar pertanyaan orang yang pernah dirindukan itu, maka sekarang ganti si naga sakti Louw Sin Liong yang tidak mampu segera memberikan jawaban. Mukanya merah, akan tetapi untungnya tidak terlihat oleh si 'burung Hong’ yang berdiri dibalik pintu kuil yang tebal kokoh itu.

Si naga sakti Louw Sin Liong merasa malu buat mengakui, bahwa dia sudah menikah dan mempunyai seorang anak lelaki berumur sembilan tahun, akan tetapi akhirnya dia menyadari bahwa tidak seharusnya dia  membohongi sang adik yang pernah dia rindukan itu:

"Aku sudah menikah dan mempunyai anak lelaki kz umur 9 tahun . . .” akhirnya dia  berkata; terdengar perlahan suaranya.

Dari sebelah halaman dalam kuil itu terdengar si burung Hong menarik napas  panjang; setelah  itu  baru dia berkata lagi

: "Syukurlah kalau begitu semoga kau hidup bahagia selamanya.., . "

"Akan tetapi Hong moay ..." hilang lenyap suara  sinaga sakti Louw Sin Liong yang tak mampu meneruskan perkataannya, sedangkan siburung Hong lalu  bersuara menyapa karena cukup lama dia menunggu sia sia :

"Tetapi kenapa, Louw jieko ...?'

" Tetapi...” hilang lagi suara sinaga sakti Louw Sin Liong yang tetap tak kuasa meneruskan perkataannya; sedangkan disebelah halaman dalam kuil itu, siburung Hong tetap menunggu.

"Kau tidak sanggup menyebut nama dia, bukankah begitu

... ?” akhirnya terdengar si burung Hong menanya  karena untuk yang ke sekian kalinya dia kehilangan suara sang jie ko atau kakak yang ke dua.

Louw Sin Liong manggut tak sadar akan tetapi kemudian  dia menyadari bahwa si burung Hong tidak mungkin melihat waktu dia manggut tadi sehingga cepat cepat dia berkata:

"Benar- - dia."

"Andaikata dia masih hidup, ingin benar aku mengucapkan sesuatu kepadanya." si burung Hong memutus perkataan si naga sakti, dan nada suaranya itu terdengar mengandung suatu penyesalan.

'Mengucapkan apa ..,?” Louw Sin Liong menanya dan merasa heran.

"Sebuah pengakuan .. " sahut si burung Hong dari sebelah halaman dalam kuil itu.

"Pengakuan ...?” Louw Sin Liong mengulang perkataan itu tetapi dia merasa heran tidak mengerti.

Untuk sesaat.lamanya hilang lenyap suara si burung Hong dari balik pintu kuil yang tebal kokoh itu, sampai kemudian terdengar dia berkata lagi, dengan suaranya yang terdengar semakin perlahan :

"Pengakuan bahwa aku mengetahui orang yang sudah menghianati dia - - -“

'Hong moay - -kau - - -?"

Dan sekali lagi si burung Hong memutus perkataan si naga sakti :

'Masih, kau ingat dengan usaha kita yang tidak berhasil menolong dia - - -?"

'Mengapa tidak - - - “ sahut Louw Sin Liong cepat, sedangkan hatinya berdebar keras, dan terbayang lagi dia dengan kejadian tempo dulu.

Waktu itu pangcu tidak menyetujui niat mereka  berdua yang hendak berusaha menoIong si 'harimau' yang tampan, oleh karena pangcu berpendapat tembok penjara sangat tinggi dan penjagaan dilakukan dengan sangat ketat sekali. Lebih dari seribu orang tentara yang dipimpin oleh seorang perwira bangsa asing yang banyak pengalamannya serta tujuh puluh dua orang anggota "kim sie-wie”  yang terdiri dari kaum penghianat bangsa yang kesudian mengabdi pada kaum penjajah.

Akan tetapi niat siburung Hong yang hendak menolong kekasihnya tak dapat dibendung. Dia tetap mengajak sinaga sakti Louw Sin Liong; dan mereka pergi tanpa idzin dan tanpa setahu pangcu Ceng liong pang yang menjadi ayah siburung Hong.

Mereka berdua melakukan perjalanan yang cepat tanpa mengenal lelah dan tanpa mengenal waktu. Memang benar tembok penjara sangat tinggi dan dijaga sangat ketat oleh pihak tentara bangsa Mongolia.

Keduanya pandai ilmu ’pek hou you chong' atau 'cecak merayap ditembok’; akan tetapi mereka berdua merasa yakin bahwa mereka tak akan sanggup mencapai dibagian tertinggi dari tembok penjara itu !

Si Dewi burung Hong yang cantik dan perkasa tidak habis daya. Dia menyiapkan  empat utas tambang yang bagian ujungnya dia ikat memakai besi runcing seperti mata tombak. Dengan masing masing membekal dua utas tambang yang cukup panjang itu, mereka mulai memanjat tembok penjara. Keduanya berhasil mencapai bagian teratas dengan bantuan tambang tambang yang mereka gunakan buat  merambat, akan tetapi kedatangan mereka cepat diketahui sehingga mereka harus melakukan pertempuran yang maha hebat.

Seingat si naga sakti Louw Sin Liong, seumur hidup baru pernah dia mengalami pertempuran yang seberat itu dan yang terbanyak dia membunuh jiwa manusia !

Keduanya terpaksa berusaha menyingkir sebelum berhasil mencapai niat mereka. Dalam usaha menuruni  tembok penjara yang tinggi itu, tambang yang dipakai oleh siburung Hong kena dibacok putus oleh pihak musuh sehingga tubuh siburung Hong meluncur jatuh tidak berdaya. Untung bahwa si naga sakti Louw Sin Liong sudah lebih dulu tiba dibawah, sehingga si naga sakti ini berhasil menyanggah tubuh siburung Hong yang nyaris terbanting jatuh !

"Alangkah terkutuknya hidup ini kalau kita  menyimpan dosa,,, deritaku barangkali lebih berat kalau dibanding dengan penderitaannya yang berada didalam rumah penjara,,.” terdengar si burung Hong berkata seperti dia bicara pada dirinya sendiri.

"Akan tetapi, dia sekarang sudah mati,,,” tukas  si  naga sakti yang mendengarkan kata kata si burung Hong bagaikan orang yang meratap.

"Ya, dia sudah mati. Justeru dia sudah mati maka dia bebas dari derita dan siksa,,,” terdengar si burung Hong berkata lagi, dari balik daun pintu kuil yang tebal-kokoh itu. Si naga sakti Louw Sin liong belum sempat mengucap apa apa ketika dia didahului oleh suara didalam kuil yang memanggil si burung Hong; sehingga cepat cepat si burung Hong berkata lagi kepada sang kakak yang kedua itu: "Louw jieko, maaf sebab aku dipanggil suhu. Kesempatan untuk kita bicara sudah habis. Aku ucapkan sekali lagi agar kau hidup bahagia mendampingi keluarga…”

Suara langkah kaki si burung Hong terdengar memasuki bagian dalam kuil itu dan si naga sakti Louw Sin Liong tak  kuasa mencegah, langkah kaki si naga sakti kemudian lemah tidak bersemangat waktu dia meninggalkan kuil Ciu gwat am.

Dan hari itu, si naga sakti Louw Sin Liong sedang tidur siang ketika dia diberitahukan tentang kedatangan sepasang tamu lelaki dan perempuan. Dia menjadi sangat terkejut karena dia baru saja memimpikan kedatangan si burung Hong bersama kekasihnya. Sepasang insan itu datang dengan muka berseri seri. Saling memadu kasih, seperti dua puluh tahun yang lalu !

Si naga sakti Louw Sin Liong kemudian tenangkan hatinya, melupakan mimpinya buat dia menghadapi kenyataan, bahwa pada saat itu dia kedatangan dua orang tamu laki laki dan perempuan, dan tamu tamu itu katanya bersikap aneh dan  tidak mau masuk menunggu di ruang tamu, akan tetapi berdiri di haIaman menunggu dia keluar.

Sekali lagi si naga sakti Louw Sin Liong menjadi terkejut, waktu dia sudah berhadapan dengan kedua tamunya itu sebab tamu yang laki laki itu adalah . . .

*Kau .!” kata si naga sakti Louw Sin Liong yang merasa  ragu ragu, terlebih waktu dilihatnya tamu yang perempuan itu bukannya si burung Hong.

*Ha ha ha ! agaknya waktu duapuluh tahun cukup lama buat kau melupakan aku . . !' kata laki  laki bekas orang hukuman itu dengan tawanya yang khas, yang sekaligus te lah menghilangkan keraguan si naga sakti Louw Sin Liong.

"Sam tee, kau  I"  seru  si  naga  sakti  dengan  muka girang; lalu dia bergegas hendak mendekati dengan sepasang lengan membuka lebar bagaikan orang yang hendak me- rangkul. Secepat yang dia masih mampu melakukan laki laki bekas orang hukuman itu menarik keluar pedang yang berada dipinggang Cin Siao Yan, siap buat dia menikam Louw Sin Liong!

Sebagaimana layaknya orang yang memiliki ilmu tinggi, si naga sakti Louw Sin Liong langsung  menunda  langkah kakinya, tepat lagi beberapa senti pedang yang tajam itu membenam ditubuhnya!

'Sam tee kau . .!' kata si naga sakti Louw Sin Liong yang menjadi gugup dan perlihatkan muka heran.

'Ha ha ha! masih ada muka buat kau sebut aku  sebagai Sam tee ... ?" laki laki bekas orang hukuman itu berkata dan langsung mengulang tikaman pedangnya yang tadi tertunda.

Si naga sakti Louw Sin Liong lompat mundur akan tetapi sekali lagi dia harus lompat menyamping dan masih beberapa kali dia harus berusaha menghindar karena sang adik yang ketiga masih terus mengulang serangannya.

'Hm! kau keluarkan ilmu ’yu liong sin jiauw', aku siap menghadapinya...,!" seru laki laki bekas orang hukuman itu, yang terpaksa menunda serangannya buat dia memperbaiki napasnya; setelah beberapa kali tidak berhasil menikam.

( "yu liong sin jiauw’ - ilmu  cakar maut naga sakti;  suatu ilmu yang khas dimiliki oleh Louw Sin Liong )

Sementara itu si naga sakti Louw Sin Liong masih tetap perlihatkan muka heran. Dan dia menjadi lebih heran lagi karena menghadapi serangan serangan sang adik yang ketiga, yang meskipun dapat mengakibatkan maut, akan tetapi geraknya agak lambat sehingga tidak sukar buat dia menghindar. Maka terpikir oleh si naga sakti Louw Sin Liong, bahwa sang adik yang ketiga itu tentunya habis  mengalami siksa didalam rumah penjara, sehingga kesaktiannya  hilang atau berkurang banyak.

"Sam tee, mengapa kau serang aku,,,?'' si naga sakti Louw Sin Liong masih berusaha bicara dan menanya.

Laki laki bekas orang hukuman itu mengawasi dengan sinar mata menyala karena menyimpan dendam, akan tetapi nyala itu bagaikan redup dimata sang kakak yang tinggi ilmunya:

"Hm ! Kau masih mencoba bersandiwara ? Kau hianati aku sehingga duapuluh tahun lamanya aku harus menderita didalam rumah penjara, akan tetapi ternyata Tuhan  berlaku adil dan memberikan kesempatan buat aku berhadapan lagi dengan kau. !"

Jelas bagi si naga sakti Louw Sin Liong bahwa sang adik yang ketiga telah menuduh dia sebagai si penghianat. Segera dia teringat lagi dengan perkataan si burung Hong yang katanya hendak memberitahukan sesuatu, kalau dia sempat bertemu dengan sang adik yang ketiga ini, sehingga sekilas Louw Sin Liong menganggap si burung Hong telah pula bertemu dan telah bicara dengan sang adik yang ketiga ini. Akan tetapi kenapa dia yang dituduh menjadi penghianat ?

“Sam-tee, apakah kau sudah bertemu dengan Hong moay

....?"

Laki-laki bekas orang hukuman itu sebenarnya sudah siap hendak menggunakan sisa tenaganya, buat dia menyerang sang kakak kedua dengan ilmu houw jiauw kang akan  tetapi dia membatalkan niatnya waktu itu dia mendengar disebutnya si burung Hong yang menjadi kekasihnya.

'Apakah dia masih hidup?" dia menanya, sedangkan pada sepasang matanya kelihatan  mulai ada butir butir yang membasah. Mendengar pertanyaan ini, maka si naga sakti Louw Sin Liong yakin bahwa sang adik yang ketiga belum bertemu dengan si burung Hong. Dia manggut akan tetapi sepasang matanya tetap mengawasi sang adik yang ketiga itu.

"Tadi kau menuduh aku telah menghianati kau, sehingga kau ditangkap dan menderita didalam rumah penjara. Aku dapat memahami dendam yang membara  didalam  lubuk hatimu, samtee ; sebab dahulu pernah kita terlibat dalam cinta segitiga. Akan tetapi setelah aku mengetahui bahwa Hong moay memilih kau, maka aku merelakan  dan  mendoakan kalian hidup bahagia. Aku dan Hong moay pernah berusaha menolong kau akan tetapi pada percobaan yang pertama itu kami gagal, dan kami tak sempat mengulang lagi sebab kami mendapat berita kau sudah binasa. Andaikata  kami mengetahui kau masih hidup, sudah tentu kami akan berusaha terus buat menolong kau . .”

Si naga sakti Louw Sin Liong menghentikan sebentar perkataannya, akan tetapi perhatiannya tidak lepas dari sang adik yang ketiga dan waktu sang adik yang ketiga hendak mengucap sesuatu perkataan, maka dia  mencegah dan meneruskan bicara :

“...aku baru saja membayangi Hong moay dikuil Cui gwat am, Entah mengapa, dia hendak memberitahukan kau tentang si penghianat, andaikata dia sempat bertemu dengan kau . .”

''Hong moay dikuil Cui gwat am ? Hong moay tahu siapa yang menghianati aku... ?” kata laki laki bekas orang hukuman itu bagaikan pada dirinya sendiri  sementara  sebelah tangannya sedang mencari cari dinding buat dia menahan tubuhnya yang terasa tidak bertenaga sehingga Cin Siao Yan yang sejak tadi berdiri diam dengan sikap waspada,  cepat cepat mendekati dan menolong.

"sam tee, kau sedang sakit. Mari istirahat didalam. “ kata si naga sakti Louw Sin liong yang ikut mendekati dan ikut membantu memegang sang adik yang ketiga itu. Laki laki bekas orang hukuman itu tidak menyahut, akan tetapi dia membiarkan waktu  dara Cin Siao  Yan  membimbing  dia mengajak masuk, dibantu oleh si naga sakti Louw Sin Liong menuju keruang tamu, sementara didalam hati dia  mulai mempercayai bahwa bukan sang kakak kedua yang menghianati dia, sebab kalau benar si penghianat itu adalah si naga sakti, maka saat itu tidak sukar buat dia binasakan, karena si naga sakti sudah mengetahui dia sedang dalam keadaan sakit.

Sementara itu Louw Sin Liong mengajak kedua tamunya kedalam ruangan khusus yang biasa dia pakai buat memeriksa orang sakit.

“Sam tee, aku akan mengobati kau dulu; setelah itu kita bicara lagi . .” kata si naga sakti Louw Sin Liong: dan waktu sang adik yang ketiga membiarkan dia menggantikan Cin Siao Yan, maka dia yang menuntun mengajak sang adik  yang ketiga memasuki ruang periksa, sementara Cin Siao Yan tidak ikut masuk, akan tetapi dia menunggu dengan sikap waspada siap menghadapi segala kemungkinan dan mempertaruhkan nyawa buat melindungi laki laki bekas orang hukuman itu.

Laki laki bekas orang hukuman itu membiarkan dirinya direbahkan diatas dipan yang biasanya dipakai untuk  memeriksa orang sakit, dan membiarkan juga waktu sebagian pakaiannya dibuka, yang menyebabkan si naga sakti Louw Sin Liong menjadi sangat terkejut, waktu dia melihat bagian dada sang adik yang ketiga itu :

“Sam tee. kau luka kena... “

"Pukulan tenaga 'Pek kong ciang’.. .” sahut sang adik yang ketiga itu; lalu dengan secara singkat  dia  menceritakan tentang pertempuran melawan si malaikat maut yang  ke empat dan yang ke sepuluh.

"Ah ! pada mulanya aku sangka kau sakit karena siksa didalam rumah penjara: kemudian waktu melihat luka ini, aku menyangka kau berkelahi dengan pangcu karena kau menuduh pangcu yang menghianati kau..."

"Kau tahu dimana pangcu..  . ?" laki-laki bekas orang hukuman itu menanya.

'"Tidak!" sahut si naga sakti singkat.

"Aku juga heran, mengapa si malaikat maut memiliki ilm u yang mirip dengan yang dimiliki oleh pangcu ."  gumam  laki laki bekas orang hukuman itu yang jadi teringat dengan pengalaman waktu dia bertempur sementara si naga sakti Louw Sin Liong dengan cermat sedang menusuki memakai beberapa batang jarum pada beberapa bagian  tubuh  sang adik yang ketiga, lalu dia keluar dari dalam rumah buat memanggil dan memerintahkan pembantunya memasak obat sedangkan waktu Cin Siao Yan hendak masuk buat melihat keadaan laki laki teman seperjalanannya, maka si naga sakti Louw Sin Liong melarang meminta dara yang biasa berlaku manja itu bersabar menunggu.

Si naga sakti Louw Sin Liong kemudian menemui sang adik yang ketiga yang masih rebah dengan beberapa batang jarum yang menempel ditubuhnya dan si naga sakti Louw Sin Liong kemudian memberikan 3 butir obat pulung kepada sang adik yang ketiga setelah jarum jarum itu dicabut  sambil  dia berkata:

“Sam tee, obat pulung ini aku bikin berdasarkan petunjuk dari suhu, Kau minum sekaligus buat memulihkan  tenaga  dalam yang sudah kena gempur.,.,"

Laki  laki  bekas   orang   hukuman   itu   menerima   dan dim inumnya obat itu dengan a ir teh yang juga te lah diberikan oleh si naga sakti Louw Sin Liong, sambil dia mengenangkan kejadian dan saat saat tempo dulu mereka sama sama belajar ilmu silat dan hampir saja dia harus berkelahi dengan sang kakak seperguruan yang sekaligus menjadi kakak seperjuangannya, melulu sebab mereka mengalami masalah cinta segitiga.

"Louw jieko kau tadi berjanji hendak menceritakan keterangan tentang Hong moay—“ kata lelaki bekas orang hukuman itu sehabis dia terbenam dalam lamunan.

'Baik - - ' Sahut Louw Sin Liong; akan tetapi terlebih dahulu dia mengajak sang adik yang ketiga keluar menemui dara manja Cin Siao Yan yang sedang menunggu cemas; sehingga dara manja itu jadi berseri seri, ketika melihat keadaan teman seperjalanannya yang sudah mulai pulih kesehatannya.

'Heran, Hong moay tahu siapa yang menghianati aku; akan tetapi mengapa dia tak bertindak meskipun  aku sedang didalam penjara ... ?’ gumam lelaki bekas orang hukuman itu, setelah sinaga sakti menceritakan tentang perbicaraannya dengan si burung Hong.

“Mungkin maksud Hong moay dia  hendak mengatakan langsung kepada kau buat bersama sama menghadapi si penghianat itu – “ kata sinaga sakti Louw Sin Liong.

'Apakah mungkin dia….” lelaki bekas orang hukuman itu menanya seperti kepada dirinya sendiri.

'Dia siapa, maksud kau . . . ' Cin Siao Yan ikut bicara dan menanya.

“Poei toako . . . " sahut lelaki bekas orang hukuman itu bagaikan tanpa menyadari.

"Aku tak pernah mencurigai dia waktu dia datang kepadaku. Mungkin oleh karena saat itu aku menduga kau sudah binasa . " kata sinaga sakti Louw Sin Liong dengan pikiran yang melayang memikirkan beberapa kejadian buat dirangkaikan dalam menghadapi masalah sang adik yang ketiga itu.

"Kalau benar maksud Hong moay bahwa Poei toako yang telah berhianat maka Hong moay menganggap bahwa kita harus bergabung buat menghadapi ilmu yang dimiliki oleh Poei toako, dari itu Hong moay hendak mengatakan langsung kepadaku andaikata aku tidak binasa.” Laki laki bekas orang hukuman itu yang berkata lagi, tetap seperti dia bicara dengan dirinya sendiri.

"Benar. Dulu juga waktu  berlatih,  hanya  dengan bergabung, kita si naga, si harimau dan si burung Hong baru dapat mengalahkan Poei toako,,," sahut si naga sakti bagaikan baru teringat dengan kejadian tempo dulu; dan seperti baru menyadari arti maksud perkataan si burung Hong.

"Liong houw hong sam kiat,,." gumam dara manja Cin Siao Yan seorang diri; namun cukup didengar oleh kedua laki laki yang duduk dekat dia, dan kedua laki  laki  itu kelihatan bersenyum saling mengawas i, sebab apa yang dikatakan oleh dara manja itu memang benar benar terjadi tempo dulu, si naga, si harimau dan si burung Hong merajalela dikalangan rimba persilatan, sehingga dikenal dengan nama 'Liong houw hong sam kiat', atau tiga pendekar, si naga, harimau dan burung Hong. "Eh kau belum kenalkan  aku dengan siao kouwnio ini .” tiba tiba kata si naga sakti Louw Sin Liong kepada adik yang ketiga itu.

"Siao kouwnio ? apakah kau anggap aku anak kecil . ?” sahut dara manja Cin Siao Yan mendahului laki laki teman seperjalanannya; dengan sepasang mata kelihatan  mem- bentang lebar.

Laki laki bekas orang hukuman itu tertawa, disusul oleh naga sakti Louw Sin Liong yang semula kelihatan terpesona; sedangkan dara manja itu tambah melotot akan tetapi dia merasa bangga waktu kemudian dia perkenalkan sebagai adik sepupu dari Ang-ie liehiap Lee Su Nio berdua Lee  Kou  Cen yang terkenal gagah perkasa.

Si naga sakti Louw Sin Liong kemudian mengajak kedua tamunya untuk diperkenalkan kepada isteri dan semua keluarganya, serta memerintahkan  orangnya  buat menyediakan dua kamar tidur buat kedua tamunya menginap.

Malam harinya kakak beradik itu mengobrol sepanjang malam, dan si naga sakti Louw Sin Liong pergunakan kesempatan itu sekali lagi buat dia memeriksa kesehatan sang adik yang ketiga, sampai kemudian si naga sakti Louw  Sin Liong bahkan telah menyalurkan tenaga dalamnya buat memulihkan tenaga dalam sang adik.

Laki laki bekas orang hukuman itu menjadi sangat terharu, sampai titik air matanya berlinang. Andaikata dia tidak kena gempur tenaga pek kong ciang, kemungkinan dia  sudah membunuh sang kakak yang kedua itu berkenaan dengan dendamnya yang membara, yang sudah dia pendam selama dua puluh tahun.

Sementara itu, hatinya  tak sabar menunggu  datangnya sang pagi, untuk dia berusaha hendak menemui sang kekasih, si burung Hong yang katanya sudah menjadi biarawati, atau pendeta perempuan dikuil Cui gwat am yang terkenal tak menerima kedatangan tamu laki laki.

Adalah menjadi hasrat hatinya bahwa s i burung Hong akan mau untuk menemui dia,  meskipun  harus  melanggar peraturan kuil Cui gwat am yang tidak membolehkan para penghuninya bertemu dengan kaum laki laki,  dan bahkan kuil itu se lalu ditutup rapat dan tidak sembarangan  dibuka pintunya. Laki laki bekas orang hukuman itu teringat dengan kebiasaan dan ketabahan hati si burung Hong yang menjadi kekasihnya. Kalau si burung Hong sudah menentukan pikiran dan pilihan hatinya, maka tak segan segan si burung Hong menentang ayahnya yang menjadi pangcu Ceng liong pang, sehingga bukanlah tidak mungkin bahwa sekarang si burung Hong akan mau melepaskan kain kerudung penutup  kepalanya, bahkan melepas pakaian pendetanya, kalau sang kekasih itu sudah menentukan pilihan untuk hidup bersama dia, berkumpul memupuk keluarga setelah mereka hadapi sang Poei toako untuk melepas dendam !

Esok paginya si naga sakti Louw Sin Liong menemui sang adik yang ketiga itu, yang ternyata sudah siap  sedia menunggu buat diantar ke kuil Cui gwat am, untuk mengundang si burung Hong yang menjadi kekasihnya. Kedua laki laki itu kemudian minta diri kepada isterinya Louw  Sin Liong, yang saat itu sedang berada bersama sama Cin  Siao Yan.

Sejenak laki laki bekas orang hukuman itu berdiri ragu ragu waktu pandangan matanya bertemu dengan dara yang biasanya berlaku manja itu yang juga sedang mengawasi dia.

"Kau tidak ikut ?” akhirnya tanya laki-laki bekas orang hukuman itu dengan suara yang terdengar perlahan.

"Mengapa aku harus ikut dengan orang yang hendak mengunjungi pacar? Apakah kau anggap aku senang menonton orang memadu kasih, ... ?" sahut Cin Siao Yan bersungut.

Louw nay nay, isterinya si naga sakti Louw Sin Liong menjadi berdiri terpesona waktu mendengar perkataan dara manja itu, sedangkan laki laki bekas orang hukuman itu jadi menunduk malu. Untung baginya, sang kakak kedua cepat cepat menarik sebelah lengannya buat diajak lari.

Cinta itu memang indah bagi orang yang  dapat memupuknya akan tetapi cinta akan merupakan derita bagi yang gagal melaksanakannya !

Entah sudah beberapa kali siburung Hong berm impi tentang cinta selama hidupnya. Bahkan setelah dia  hidup sebagai seorang biarawati masih tak kuasa dia mengenyahkan mimpi tentang cinta itu, baik mengenai cinta yang indah maupun cinta yang membawa derita seperti yang dia alami. ('alangkah kejamnya hidup ini - '),  dan keluhan  semacam  itu sudah berulangkali dia ucapkan didalam hati.

Beberapa waktu yang lalu. Bok lan siancu biarawati tua usia yang sakti dan hanya memiliki sebelah lengan, lagi lagi telah menerima seorang murid baru, seorang perempuan muda bernama Liong Cie In, yang sudah ganti nama menjadi Cie in suthay setelah ganti pakaian memakai jubah  seorang biarawati.

Bagaikan sudah menjadi kehendak sarg Buddha, maka Tok pinnie Bok lan siancu bagaikan  menjadi wadah tempat menampung dara dara yang patah hati mengalami korban kegagalan cinta, yang kemudian memilih kehidupan sebagai seorang pendeta perempuan. Cie in suthay atau yang tadinya bernama Liong Cie In adalah seorang dara yang mahir ilmu silatnya, sering kali dia  berkelana dalam rimba persilatan, sampai dia berkenalan dan memadu kasih dengan seorang lelaki bernama Tan Sun Hian, si pendekar tanpa bayangan. Akan tetapi kisah kasihnya berkesudahan kandas ketika dia mengetahui bahwa lelaki yang dia cintai sudah beristeri dan mempunyai anak satu !

'Lelaki yang kejam . .” kata si burung Hong dengan sepasang mata bersinar marah, sejenak dia terluka dengan kedukaannya selaku seorang biarawati yang usianya sudah lebih tua dari Cie in suthay. Ketika pada saat berikutnya dia sudah tersadar, maka lantas saja cepat cepat si burung Hong memuji nama sang dewata dan menghitung butiran biji biji bunga tasbih  yang mengalungi lehernya,  sambil mulutnya komat kamit tak hentinya menyebut 'o mi to hud'

“Ada satu cerita mengenai suhu,,,"kata Cie in suthay sambil dia memaksa diri buat bersenyum.

",„ bahwa suhu pernah mengalami kekecewaan karena kegagalan cinta..." sahut siburung Hong yang jadi ikut bersenyum. '., lalu suhu memilih kehidupan sebagai seorang biarawati buat mendekati sang Budha,," Cie in suthay melengkapi perkataan mereka.

Dan diluar dugaan setelah sekian lamanya saling berpisah; hari itu dia kedatangan sang kakak yang kedua, si naga sakti Louw Sin Liong.

Berbagai kenangan lama kembali membayang  dekat  mata si burung Hong sete lah sang kakak yang kedua itu pergi meninggalkan dia.

Dia cukup mengetahui, betapa sang kakak yang kedua itu sangat menyintai dia; akan tetapi dia sudah bertekad menentukan pilihan hatinya, terhadap si macan-terbang yang tampan dan gagah.

Waktu kemudian terjadi peristiwa sang kekas ih ditangkap musuh dan terdengar berita sudah binasa,  si kakak yang  kedua pernah memberanikan diri menyatakan kesediaan menampung hati si burung Hong yang luka; akan tetapi si burung Hong berkata :

' Louw jieko, seorang perempuan sejati tidak mau memiliki dua laki-laki. .”

"Akan tetapi kalian belum menikah. . .” si naga sakti Louw Sin Liong membantah.

"Walaupun benar kami belum menikah, akan tetapi kami sudah saling bersumpah setia; dan semua cintaku sudah kuberikan kepada dia.....”sahut si burung Hong waktu itu.

Cinta si naga sakti Louw Sin Liong terhadap siburung Hong ternyata adalah cinta yang murni. Dia  tidak lagi memaksa sebaliknya dia se lalu berusaha menghibur siburung Hong, sampai keduanya kemudian berpisah.

”Su ci, kau telah terdampar oleh gelombang dua macam cinta... " kata Cie in suthay ketika pada suatu hari mereka sempat bertukar kata; dan Cie in suthay menyambung perkataannya ;

" . ., dan kau sudah memilih mengorbankan cinta kau terhadap . . "

"Aku tidak menyesal dengan pengorbanan yang sudah aku lakukan akan tetapi aku menyesal karena aku telah melukai hatinya dan cinta kasihnya terhadap aku ... " Sahut si burung Hong yang memutus perkataan Cie-in suthay; dan selekas itu juga air matanya mengalir membasahi mukanya.

Sejenak keduanya saling terdiam tidak bersuara, dan keduanya saling mengenangkan luka hati mereka: sampai kemudian si burung Hong yang berkata lagi :

'Untung sekarang dia sudah mati, sehingga dia bebas dari derita dan dia  tidak tahu. bahwa aku melukai hatinya ; sebaliknya aku.."

"Akan tetapi andaikata dia belum mati, dia  tentu lebih menderita dari kau, apalagi kalau dia  mengetahui bahwa kau..,” tiba tiba Cie in suthay menghentikan kalimat perkataannya, karena si burung Hong mengawasi dia dengan sepasang mata bersinar redup bagaikan api pelita yang kekurangan minyak.

'"Dia pasti lebih menderita dari aku.' kata si burung Hong dengan suara perlahan, bagaikan dia  mengulang  perkataan Cie in suthay dan dia menyambung lagi perkataannya.

'...dia bahkan menyimpan dendam yang membara terhadap orang yang menghianati dia disamping luka hatinya karena cintanya yang kandas. Apakah aku harus menambahkan lagi deritanya itu, aku benar benar tak berani mengharapkan dia masih hidup.,.."

"Suci, kau hanya mendengar berita yang  mengatakan bahwa sudah binasa didalam rumah penjara, dan kau bahkan tidak melihat keadaannya meskipun hanya jenazahnya. Bagiku aku pantang menerima keyakinan sebelum aku melihat dan menghadapi kenyataan... "

Si burung Hong menjadi terisak menangis, tak kuasa dia menahan diri; dan Cie in suthay jadi menunda perkataannya merangkul dan menghibur sampai dilain saat si burung Hong yang berkata lagi :

“Sumoay, mengapa tidak sejak dulu aku kenal kau . . . ?" demikian kata si burung Hong didalam  rangkulan  Cie  in suthay.

Cie in suthay membelai rambut si burung  Hong yang dibiarkan lepas terurai kebagian belakang, sebab mereka sedang bebas tugas dan melepas kain penutup kepala.

Rambut itu kelihatan tetap indah, akan tetapi sudah banyak kelihatan yang putih meskipun belum waktunya, menandakan banyaknya derita yang dialam i oleh si burung Hong.

'Suci, sang Buddha mengatakan bahwa tidak ada sesuatu yang terlambat didalam dunia ini, buat kita menebus segala dosa. ” terdengar Cie in suthay yang berkata lagi.

"Sumoay, oh, sumoay - " cuma itu si burung Hong sanggup bersuara, dan Cie in suthay yang lalu berkata lagi :

'Suci, agama kita mengajarkan supaya kita bebas dari rasa benci dan dendam. Aku bukan menganjurkan supaya dia berkesempatan untuk membalas dendam sebab  adalah menjadi hak dia buat tetap menyimpan dendam, atau mau dia menyudahi urusan lama yang mengakibatkan dia jadi menderita. Akan tetapi kau harus mengatakan hal yang sebenarnya, kalau kau mendapat kesempatan buat melakukannya - - "

"Sumoay, aku akan mengatakan, akan kukatakan kepadanya. Terserah, apakah dia mau menyudahi atau " Akan tetapi benarkah dia  masih hidup? akan adakah kesempatan buat dia mengatakan hal yang sebenarnya seperti yang dia akui dihadapan Cie in suthay ?

Dan pagi itu dia menjadi sangat terkejut sampai kedua lututnya jadi gemetar; waktu  dia diberitahukan tentang kedatangannya sang kakak yang kedua,  dengan  membawa laki laki yang dianggap sudah binasa !

Cukup lama dia berdiri diam bagaikan patung, yang tidak bergerak, dan tanpa dia mampu mengucap apa apa.

"Suci, sekarang datang saatnya buat kau pergunakan kesempatan itu. Lekas kau keluar selagi suhu  kebenaran sedang pergi ..." kata Cie in suthay yang kebenaran sedang mendampingi s i burung Hong.

( ooO X dwkz Xhend X Ooo )

ANGIN PAGI sepoi sepoi meniup membawa hawa pegunungan yang segar, dan sepasang insan laki laki dan perempuan saling menukar kata dengan nada suara penuh rasa kasih dan sayang, namun bercampur dengan suasana yang mengharukan.

Mereka adalah si macan terbang, laki  laki bekas orang hukuman yang sedang saling tukar menukar kata kata dengan kekasihnya, si burung Hong. Akan tetapi keadaan mereka  saling tidak dapat menukar pandang sebab dirintang  oleh tembok halaman dan pintu kuil Cui gwat am yang dibikin dari bahan besi yang tebal dan kokoh.

Si naga sakti Louw Sin Liong yang ikut mengantar, karena hendak ikut mendengarkan tentang orang yang sudah menghianati sang adik yang ketiga seperti janji si burung Hong, ternyata harus mengundurkan diri, menunggu ditempat yang agak jauh terpisah karena yang didengarnya adalah kata kata memadu kasih antara adik yang ke tiga dengan si burung Hong, seperti tempo dulu waktu mereka masih muda dan masih berkumpul di atas gunung Ceng liong san.

” . . . Sam ko, kau masih disitu . . . ?" terdengar antara lain  si burung Hong menanya; dari sebelah dalam kuil; sete lah keduanya hening sejenak.

"Hong moay, marilah kau kembali kepadaku, kita menyambung sisa hidup dan kita memupuk keluarga.,"  sahut si macan terbang yang biasanya berhati tabah dan bersikap gagah perkasa akan tetapi yang pada waktu itu bersuara lemah seperti sedang berputus-asa.

Sekali lagi hilang lenyap suara mereka, sebab si macan terbang sia sia menunggu jawaban kekasihnya.

"Hong-moay, masihkah kau disitu . . .?” akhirnya tanya si macan terbang merasa takut kehilangan kekasihnya, meskipun hanya suaranya.

"Sam-ko ...!”

Cuma itu dan hening lagi. Sampai sesaat  kemudian  si macan terbang berseru lagi : 'Hong moay, kau . . ."

Akan tetapi, bertepatan pada saat itu  siburung  Hong justeru terdengar berkata, sehingga buru buru si macan terbang menunda bicara dan memasang telinga untuk mende- ngarkan suara kekasihnya :

“Sam ko duapuluh tahun kau menderita dirumah penjara, tahukah kau bahwa aku juga menderita ? bahkan mungkin lebih menderita . . . ?”

“Tentu. Aku tahu dan aku menyadari cinta kasih  kau dari  itu marilah kau kembali kepadaku. Marilah kita sama sama menghadapi orang she Poei itu buat kita me lepas dendam kita..." “Sam ko! jangan kau sembarang menuduh orang.,” terdengar kata siburung Hong dengan nada suara kaget, dan dia memutus perkataan si macan terbang.

"Hong moay, apakah bukan…” tak kuasa si macan terbang melengkapi perkataannya, dan selekas itu juga didengarnya kekasihnya ganti bicara.

'Poei toako tidak bersalah. Jangan kau  sembarang menuduh dia. ."

Si macan terbang tertegun tidak dapat berkata kata. Mula pertama dia menduga pada perbuatannya sitangan beracun Yang Cong Loei, kemudian tuduhannya pindah  dan dia- mencurigai sang kakak kedua si naga sakti Louw Sin Liong sampai akhirnya dia dan kakaknya yang kedua itu langsung menuduh bahwa sang Poei toako yang telah berhianat, sebab mereka menduga siburung Hong bermaksud hendak sama sama menghadapi sang Poei toako yang perkasa.

Akan tetapi sekarang ?

Sekarang dia mendengar dari kekasihnya bahwa sang Poei toako itu tak bersalah! Jadi s iapa lagi yang harus dia curigai ?

"Hong moay aku justru menduga kau mengetahui siapa gerangan sipenghianat itu . . .“ akhirnya simacan terbang berkata :

Suasana lagi lagi menjadi hening. Tak ada yang mengucapkan kata kata. Sangat disayangkan bahwa pada saat itu simacan terbang tidak dapat melihat keadaan kekasihnya pada hal waktu itu muka siburung  Hong kelihatan pucat hampa, banjir dengan air mata; selagi dia mendengar sang kekasih menyebut istilah 'penghianat*.

'Penghianat.... !" akhirnya siburung  Hong mengulang menyebut istilah itu, dengan bibir bibir yang gemetar; akan tetapi tidak dilihat oleh si macan terbang, dan si macan terbang tidak mengerti dengan segala maksud si burung Hong yang mengulang menyebut istilah penghianat itu.

“Hong moay, siapakah si penghianat itu .?” si macan terbang bahkan mengajukan pertanyaan, dan dibalik pintu kuil yang kokoh-kuat itu, si burung Hong menutup sepasang daun telinganya memakai kedua telapak tangannya. Sangat erat dia menutup, sampai kedua lengannya ikut jadi gemetar, juga bibir-bibirnya masih kelihatan gemetar.

'Sam ko . . " begitu mengharukan terdengar suara  si  burung Hong.

“Hong moay . . " sahut si macan terbang dengan nada suara yang tetap terdengar mesra, penuh rasa  kasih dan sayang, seperti dulu !

“Tidak dapatkah kau lupakan dendam itu..?” kata si burung Hong memaksa diri, yang mengakibatkan suasana menjadi hening lagi.

'Sam-ko . . .' si burung Hong menyapa bagaikan hendak mengulang pertanyaannya tadi. 'Mungkinkah  itu . - . ?” akhirnya sahut si macan terbang, dan nada suaranya  lebih mirip dia menanya pada dirinya sendiri.

"Itulah kau seperti kau adanya ..." terdengar Iagi suara si burung Hong dari balik  pintu kuil dan dia menyambung perkataannya ;

” . . . aku sudah kenal kau dan aku bangga dengan kau.  Kau laki-laki yang berjiwa jantan, berhati keras seperti baja. Akan tetapi bagaimana andaikata si penghianat itu sudah mati

.,.?”

"Dan kusudahi dendamku. Aku merasa tidak tempatnya aku mengalihkan dendam itu kepada sanak keluarga atau .., "

"Ha ha-ha.. !" tawa s i burung Hong, tawa yang tidak wajar dan tidak pada waktunya, sehingga dibalik pintu kuil  yang tebal itu si macan terbang merasa tidak mengerti dan menghentikan perkataannya yang belum lengkap, lalu didengarnya sang kekasih itu berkata lagi ;

“,...kau adalah seorang ksatrya. Kuharap kau tidak mengingkari perkataan kau.,,!"

"Hong moay ., . ” si macan terbang memutus perkataan si burung Hong, namun siburung Hong memaksa bicara terus ;

"Ketahuilah olehmu, sayang, bahwa si  penghianat  itu adalah aku. Akulah yang mendatangi dan mengancam si pejabat pemerintah kota Hang cu supaya menangkap kau, dan aku bahkan sengaja memakai tutup kepala serta memakai sarung tangan seperti miliknya Yang Cong Loei supaya orang tidak menduga diriku "

Barangkali, kalau ada suara petir yang datang menyambar ; tidak akan si macan terbang kaget seperti dia mendengar pengakuan kekasihnya itu. Kemudian dia menjadi lebihi kaget lagi ketika ia mendengar bunyi suara sesuatu yang membentur tembok halaman kuil Cui gwat am, menyusul kemudian dia mendengar suara ribut ribut didalam kuil yang mengatakan si burung Hong membenturkan kepalanya ditembok kuil !

Segera terdengar pekik suara bagaikan aum seekor harimau yang sedang putus asa, lalu si macan terbang menukik membenturkan kepalanya pada tembok halaman kuil Cui-gwat am yang kokoh kuat !

Suara benturan kepala pada tembok kuil  itu  terdengar cukup keras, akan tetapi lebih keras lagi adalah bunyi suara tembok yang gugur sebab kena benturan kepala si macan terbang; mengakibatkan  tembok itu bolong  dan tubuh si macan terbang rebah terkulai dibagian dalam kuil  Cui gwat am, didekat tubuh si burung Dewi Hongkz yang rebah penuh darah karena kepalanya pecah !

Peristiwa yang baru terjadi itu, berlangsung sangat cepat, diluar dugaan si naga sakti Louw Sin Liong yang berdiri diluar kuil Cui gwat am, dan diluar sangka C ie in suthay yang berdiri diluar kuil. Akan tetapi kedua duanya terpisah cukup jauh dari tempat si macan terbang maupun dari si burung Hong yang saling sedang menukar kata. Si naga sakti Louw Sin  Liong yang melesat memasuki kuil lewat tembok halaman yang  cukup tinggi dan dia tidak menghiraukan  lagi  dengan peraturan yang melarang kaum lelaki memasuki kuil itu.

Dihalaman dalam dia menemukan 5 orang biarawati yang lagi repot didekat tubuh siburung Hong yang sudah  rebah tewas dengan kepala remuk, dan simacan terbang yang rebah terkulai tak jauh terpisah dari tubuh kekasihnya.

Cie in suthay dengan cepat meminta keempat rekannya menggotong tubuh siburung Hong untuk dibawa masuk,  dan dia lalu mendekati s i naga sakti :

'Dia tidak mati, dia cuma pingsan “ kata sinaga sakti Louw Sin Liong bagaikan dia tak percaya dengan kenyataan itu.

Cie in suthay juga berdiri terpesona mengawasi si macan terbang yang masih rebah lupa diri. Dan biarawati yang muda usia serta perkasa itu bahkan sampai meneliti dari ujung rambut sampai keujung kaki simacan terbang yang rebah terkulai, setelah itu dia ganti terus mengawasi  tembok  kuil yang bobol bolong bekas diadu dengan kepala si macan terbang!

"Hatinya keras seperti baja, kepalanya keras seperti besi " gumam Cie in suthay seorang diri karena dia memang banyak mendengar tentang si macan terbang yang keras hati melalui si burung Hong yang sekarang sudah mati.

". .siecu, sebaiknya lekas lekas kau bawa dia pulang, Aku nanti menyusul setelah suhu datang. " akhirnya biarawati yang muda usia itu menambahkan perkataannya yang ditujukan kepada Louw Sin Liong.

Si naga sakti Louw Sin Liong menurut, dipanggulnya  tubuh si macan terbang yang lalu dia bawa lari cepat cepat sampai dia lupa menanya keadaan si burung Hong yang sudah dibawa masuk kedalam kuil.

Cie in suthay menangis waktu dia  melaporkan  peristiwa tadi kepada gurunya. Tak kuasa dia  menahan kepedihan hatinya, sebaliknya Tok pin nie Bok lan siancu mendengarkan dengan sikapnya yang agung.

"Suhu, kasihan suci dia tidak bersalah. Dia tidak berdosa

.'kata Cie in suthay ditengah isak tangisnya.

"Hm! terhadap kekasihnya tidak berdosa, akan tetapi dia justeru membuat dosa dengan membunuh dirinya sendiri," sahut biarawati tua yang sakti itu dan dia bahkan menyudahi pembicaraannya tak mau dia membincangkan masalah cinta atau dendam seseorang.

Semalaman suntuk Cie in suthay tidak dapat pulas tertidur. Air matanya terlalu banyak yang membasahi  bantalnya; karena dia benar benar merasa penasaran dan tidak menduga bahwa si burung Hong akan melakukan bunuh diri.

Sekiranya dia  tahu bahwa pertemuan antara si  burung Hong dengan si macan terbang akan berkesudahan yang seperti itu, maka sudah pasti dia tidak akan menganjurkan, bahkan dia akan merintangi adanya penemuan itu.

Cie in suthay justru berharap bahwa si  burung  Hong semoga dapat kembali kepada penghidupan seperti manusia biasa mendampingi si macan terbang yang menjadi kekasihnya; lepas dari persoalan dendam si macan-terbang karena si burung Hong mungkin dapat  mengatasi dan yang  dia  yakin bahwa  si burung Hong pasti akan mampu mengatasi.

Biarawati yang muda-usia dan perkasa ini juga pernah mengalami kekecewaan cinta,  dia tidak ikut mendengar percakapan yang terjadi antara si burung Hong dengan si macan terbang. Akan tetapi dia yakin dan percaya bahwa sang suci  akan   mengatakan  hal  sebenarnya   kepada   si  macan terbang, seperti yang dia anjurkan  sebab ikut mengetahui persoalan itu berdasar pengakuan si burung Hong.

Akan tetapi, mengapa sampai si burung Hong melakukan bunuh diri ?

"Apakah sebab si macan-terbang tidak mau menyudahi urusan dendam yang memaksa si burung Hong menjadi putus asa..” Cie-in suthay berkata seorang diri, tidak lagi cuma didalam hati.

Tok pin nie Bok lan siancu memang sudah bertekad tidak mau mencampuri urusan dunia dan mengharuskan semua murid muridnya mengikuti jejak itu sebagai langkah untuk mendekati sang Budha.

Akan tetapi, Cie in suthay berpendapat bahwa yang sekarang dia hadapi adalah urusan sang suci, sang kakak seperguruan. Dia tidak mau ada seseorang yang menghina sang suci, yang menekan sang suci,  sampai  kakak seperguruan itu berputus asa. Apalagi yang melakukannya adalah seorang laki laki !

( o mie-to hud.. !') Cie in suthay buru-buru memuji sang Budha, berusaha menjauhi rasa benci terhadap kaum laki laki.

Akan tetapi wajah muka si burung Hong kembali membayang dan Cie in suthay menjadi bangkit  tekadnya, menganggap si burung Hong mati penasaran !

Dan mengenai si macan terbang ? sekali lagi Cie in suthay memerlukan mengingat ingat waktu dia akan meneliti se luruh tubuh si macan terbang waktu si macan terbang terkulai pingsan.

Kepalanya ! Ya, kepalanya yang keras seperti besi, bahkan selembar uban tak bisa tumbuh !

( uban - rambut putih ). ( "aku harus hadapi dia, tidak perduli dia berhati baja atau berkepala besi ...!” ) kata Cie in suthay seorang diri, didalam hati.

Akan tetapi, waktu esok harinya ia datang menemui si macan terbang di rumahnya si naga sakti Louw Sin Liong, maka hilang lenyap tekadnya yang hendak mengajak berkelahi melawan si macan terbang; bahkan dia terduduk dengan pandangan mata yang hampa, waktu  dia mendengarkan perkataan si macan terbang yang lebih banyak mengulang perkataan siburung Hong waktu  mereka berdua  saling menukar kata.

"Jadi, dihadapan kau dia mengakui bahwa dia yang menjadi si penghianat ....?” tanya Cie-in suthay, perlahan suaranya, seperti dia berkata pada dirinya sendiri.

"Apakah dia te lah mengatakan hal yang tidak sebenarnya. .

.?' balik tanya macan terbang yang jadi merasa curiga; karena melihat sikap dan laku sang biarawati yang muda-usia dan yang cantik jelita itu.

"Siapa bilang berbohong- . !” tukas Cie in suthay dengan muka tidak senang, perlihatkan sikap merasa tersinggung.

'Maaf, maafkan aku. . .' kata si macan-terbang bagaikan dia sudah lupa siapa  dia sebenarnya; sebab nada suaranya terdengar seperti seseorang yang patuh terhadap gurunya.

Dipihak Cie-in suthay biarawati yang muda usia dan yang perkasa ini sedang berpikir karena dia tetap berpendapat sang suci mati penasaran!

'Setelah sekarang kau mengetahui bahwa dia telah menghianati kau, apakah kau masih menyintai dia. . .” tanya Cie-in suthay; perlahan suaranya dan lunak, akan tetapi muka- nya ikut bersemu merah. 'Suthay . . . kau . .”

'Eeeh, apakah kau anggap seorang biarawati tidak boleh mengetahui tentang cinta ? tidak boleh menyebut tentang cinta . ?' cepat cepat Cie in suthay berkata karena melihat keraguan si macan terbang.

( o mi to hud ..." ) bisik  Cie in suthay didalam hati membarengi perkataan yang diucapkan tadi.

“Cintaku tidak akan luntur meskipun dicuci dengan semua  isi sungai Oei ho tak akan habis terbakar meskipun . . ."

"Cukup ! tidak perlu kau ngucap panjang panjang, tidak guna kau merayu; akan tetapi ada satu permintaannya..,.."

"Permintaan apa ?'tanya si macan terbang; juga si naga  sakti Louw Sin Liong yang ikut hadir dalam pembicaraan itu, sehingga keduanya jadi memutus perkataan Cie in suthay, dan Cie in suthay jadi berkata lagi :

"Yaa, permintaannya .Kalau dia mati, dia  menghendaki ayahnya diberitahukan. ,,”

'Suthay, jadinya kau mengetahui maksud Hong moay yang hendak melakukan bunuh diri ., ?'" tanya si macan terbang dengan nada suara mengandung rasa tidak puas.

"Eeh. jangan kau menghina seorang biarawati .” Cie in suthay mengancam dan perlihatkan muka terasa tersinggung karena perkataan si macan terbang tadi, dan biarawati yang muda usia serta yang cantik jelita ini lalu menambahkan perkataannya,

“.. dia mengatakan itu jauh sebelum kau datang dan dia bahkan tidak pernah menduga kau bakal datang. Jadi yang dia maksud adalah mati yang wajar dan yang memberitahukan kepada ayahnya, sudah tentu tidak harus kau. Siapa saja yang menyayangi dia boleh melakukannya.,,"

"Aku akan pergi, dimanakah alamatnya pangcu.,,?" terlalu cepat simacan terbang memutuskan dan secepat itu juga dia mengajukan pertanyaannya.

Sementara itu, Cie in suthay lalu memberitahukan. "Dia bukan lagi pangcu Ceng liong pang. Dia sekarang seorang jenderal yang menjabat kedudukan sebagai menteri pertahanan/keamanan pada pemerintah kerajaan Beng; dan dia menetap di kota raja.. “

Si macan terbang menjadi sangat terkejut. Juga si naga sakti Louw Sin Liong. Dan Cie in suthay menganggap bahwa kedua laki laki itu wajar terkejut, karena Cong goanswee atau jenderal Cong memang merahasiakan tentang dirinya, terlebih mengenai dia sebagai bekas pangcu dari Ceng liong pang.

“Nah, aku mohon diri sekarang, sebab suhu nanti menganggap aku terlalu lama meninggalkan kuil..." akhirnya kata Cie in suthay yang langsung bangun berdiri dari tempat duduknya; dan kedua laki laki itu lalu mengantarkan sampai keluar pintu rumah.

Setelah mengantarkan tamunya itu, maka si naga  sakti Louw Sin Liong dan si macan terbang saling menukar kata, membicarakan perihal bekas pangcu mereka yang ternyata sekarang telah menjadi seorang jenderal.

Si macan terbang menyadari bahwa tidak mudah buat dia mendatangi tempat ayahnya siburung Hong, mengingat dia telah terlibat dalam pertempuran melawan Tay lwee  sip-sam ciu, sehingga dia sudah merupakan salah satu musuh negara.

Muka dan bentuk tubuh si macan terbang  sudah  dilukis, dan gambarnya sudah dimiliki oleh hampir semua pejabat pemerintah di set iap kota tak terkecuali dikota raja tentunya, sehingga bagaimana mungkin simacan terbang dapat mendatangi tempat kediaman seorang jenderal ?

'Kalau gambarmu sudah sekian  banyaknya disebarkan sudah tentu pangcu juga sudah melihat dan  mengetahui  bahwa kau belum binasa - - ” terdengar kata  sinaga  sakti Louw Sin Liong.

Dia seorang jenderal, sudah tentu dia banyak menghadapi kesibukan urusan negara. sehingga dia tidak sempat melihat gambarku... . " sahut si macan terbang yang sedang memikirkan daya.

Pembicaraan kedua laki laki kemudian terintang dengan datangnya dara manja Cin Siao Yan, dan si  macan terbang tidak mau dara manja itu mengetahui tentang urusan bekas pangcu mereka, sehingga  kedua laki-laki itu menyudahi pembicaraan mereka.

Lebih dari sepuluh hari lamanya laki laki bekas orang hukuman itu harus menginap di rumahnya si naga sakti Louw Sin Liong. Selama itu banyak waktunya dia habiskan dekat pusara si burung Hong yang dimakamkan dekat kuil Cui gwat am.

Kadang kadang dia ditemani oleh si naga sakti Louw Sin Liong dan dara manja Cin-Siao Yan, atau kadang hanya dara manja itu yang menemani, bahkan kadang kadang dia hanya sendirian.

Disaat dia menghadapi kedukaannya itu dara  manja  Cin Siao Yan telah berusaha sedapat mungkin yang dia lakukan buat menghibur dengan kata kata maupun dengan lagak yang manja jenaka. Dengan demikian dara manja itu berhasil juga memaksa si macan terbang memberikan tambahan pelajaran ilmu s ilat sambil si macan terbang itu melatih dirinya sendiri.

Suatu hal yang disesalkan oleh laki  laki  bekas orang hukuman itu atau si macan terbang, adalah  dia tidak berkesempatan buat bertemu lagi dengan Cie in suthay.

Entah mengapa, si macan terbang merasa seolah olah dia masih perlu bertemu lagi dengan biarawati yaig muda usia dan yang cantik jelita; sebelum dia melakukan perjalanan ke kota raja.

Laki laki bekas orang hukuman itu menganggap bahwa kuil Cui gwat am sudah menutup pintu lagi, tidak mau menerima tamu laki laki dan tidak memberikan idzin buat penghuninya keluar. Akan tetapi diluar tahu laki laki bekas orang hukuman itu; Cie in suthay justeru telah meninggalkan kuil Cui gwat am, bahkan telah meninggalkan kota Hong yang oleh karena biarawati yang muda usia dan yang cantik jelita itu sudah melanggar peraturan, mengunjungi rumah si naga sakti Louw Sin Liong tanpa idzin dan tanpa setahu gurunya  sehingga Cie  in suthay kena hukuman melakukan perjalanan  membawa tugas dari Tok Pin nie Bok lan s iancu.

Setelah merasa sudah tiba waktunya, maka laki laki bekas orang hukuman itu berangkat ke kota raja; tanpa  dia mengajak dara manja Cin Siao  Yan  yang sengaja dia tinggalkan pesan melalui si naga sakti Louw Sin Liong, bahwa dia pergi akan cepat kembali.