Kedele Maut Jilid 16

 
Jilid 16

“Masa kau lupa bahwa cukong kita berusaha menghindari mereka sewaktu bersua tadi?” bisik Molim lirih, “bukankah hal tsb menandakan bahwa mereka adalah musuh bukan sahabat?” Kontan saja Rumang menjadi terkejut, sambil menggaruk-garuk kepalanya yg tak gatal, katanya:

“Yaa, hampir saja aku melupakan hal ini.”

Dg pandangan dingin Molim menatap sekejap Chin sian kun bertiga lalu balik tegurnya:

“Boleh kami tanya, siapa nama kalian bertiga?”

“Aku she Chin” sahut si nona sambil tertawa, “sedang mereka berdua adalah dua bersaudara she Kim dari telaga Tong ting, kami semua adalah teman Kho sauhiap.”

“Oooh, kalian adalah teman cukong kami, maaf!maaf!” jengek Molim tertawa dingin.

“Bolehkah kami tahu berada dimanakah Kho sauhiap sekarang?” buru-buru Kim losam menyela.

“Ada urusan apa kau mencarinya?”

“Kami mempunyai berita penting yg hendak disampaikan kepadanya, selain itu ada benda yg amat berharga utk diberikan kepadanya!”

“Soal apa? Dan barang berharga apa? Coba kau sebutkan kepada kami dulu…”

Cepat-cepat Kim losam menggeleng:

“Tidak bisa! Kami harus bertemu dg sauhiap sekarang juga.” Tapi Molim segera menggeleng pula sambil menjengek: “Maaf, rasanya kami belum pernah mendengar cukong kami

menyinggung-nyinggung tentang kalian, karena itu kedatangan kalian tak bisa kami sampaikan...”

Kim losam menjadi tertegun dan sesaat lamanya tak tahu apa yg mesti diperbuat.

Melihat itu, Chin sian kun segera berseru sambil tertawa merdu: “Mo lotoa, tolonglah bantu kami, karena persoalan tsb tak dapat

ditunda-tunda lagi.”

“Hmmm, kalau memang tak bisa ditnda lagi, lebih baik kalian pergi mencarinya sendiri” seru Molim ketus.

Selesai berkata, ia segera mengulapkan tangannya kpd Rumang sekalian sambil katanya:

“Hayo kita berangkat mencari kesenangan, jangan biarkan mereka mengusik kegembiraan kita.”

Melihat kempat orang itu hendak pergi dari sana, Kim loji menjadi naik darah, segera bentaknya penuh amarah:

“Hey! Sebenarnya kalian mengerti aturan tidak?” “Siapa bilang kami tak tahu aturan?” balas Rumang sambil melotot dg sinar bengis.

“Kalau tahu aturan, semestinya kalian pun mengerti bahwa kami adalah sahabat majikan kalian dan sekarang hendak mencarinya krn ada urusan penting, mengapa kalian enggan melaporkan kedatangan kami?”

Rumang tertawa seram, katanya :

“Bila kalian adalah sahabat cukong kami, setelah bertemu kalian tadi, dia pun tak akan berusaha menghindarkan diri..he...he. siapa

lagi yg hendak kalian bohongi? Bila tidak segera angkat kaki dari sini, jangan salahkan bila golokku akan membacok tubuh kalian!”

Sekarang Chin sian kun baru tahu sebabnya keempat orang tsb enggan melaporkan kedatangan mereka, cepat-cepat ia menjelaskan:

“Aku rasa Kho kongcu menaruh salah paham atas kehadiran kami.”

Dg suara dingin, Molim menyela:

“Nah, bukankah kalian sudah tahu sendiri, lebih baik kalian mencari dia lebih dulu untuk menjelaskan kesalah pahaman tsb kemudian baru mencari kami lagi.”

Menyaksikan keempat orang itu dibujuk halus gagal, didesak dg kekerasan pun tak bisa, Chin sian kun menjadi sangat mendongkol, segera bentaknya:

“Sebenarnya kalian mau bicara tidak?”

“He...he...he. sudah mulai sewot nampaknya” ejek Rumang

tertawa seram, “tak susah bila menginginkan kami berbicara, tapi kau mesti menemani kami dulu tidur semalam!”

Hijau membesi selembar wajah Chin sian kun ketika mendengar perkataan tsb, tangannya segera meraba gagang pedangnya dan mencabutnya keluar dari sarung, bentaknya keras-keras:

“Anjing suku asing! Kemari kau! Nyonya muda akan mewakili majikanmu untuk memberi pelajaran dulu kepada kalian.”

Rumang tertawa makin keras, teriaknya sambil mengejek: “Aduh mak…benar-benar menarik, rupanya kau ingin main

senjata dg ku?”

Melihat senjata tajam sudah berbicara, penduduk kota yg kebetulan berada disekitar jalanan tsb segera berlarian tunggang langgang utk menyelamatkan diri. Sesungguhnya Kim loji sudah diliputi amarah yg membara namun setelah melihat suasana disana menjadi kacau, buru-buru dia menghalangi si nona utk menyerang.

Kepada Mo bersaudara ujarnya kemudian,

“Kami tidak bermaksud jahat terhadap kalian, apakah kamu berempat tak bisa diajak utk berunding.”

He…he…he…maksud baik atau jahat sama-sama tak ada sangkut pautnya dg kami, pun kami juga tak mengerti menjalin hubungan dg orang lain” kata Mokim sinis.

Kim losam sangat marah, bentaknya nyaring: “Tampaknya kalian anjing-anjing pingin dicambuki.” Rumang balas tertawa seram.

“Terlepas sampai dimana kemampuan dan jumlah kalian, memangnya kami takut untuk menghadapi kalian?”

Kemudian setelah mendengus dingin terusnya,

“Cukup mendengarkan ucapan kalian bertiga pada kami, hari ini kami tak bisa melepaskan kalian dg begitu saja, kamu bertiga mesti mampus disini!”

Sambil berkata dia pun mencabut keluar toyanya yg berbentuk ular.

Diantara mereka semua Kim loji paling tenang dan paling berpikiran panjang, ketika dilihatnya situasi sudah tak mungkin diselesaikan secara damai, buru-buru ia berkata dg suara dalam:

“Kurang leluasa buat kita utk bertarung ditengah jalan, kalau memang ingin beradu tenaga, mari kita selesaikan diluar kota saja.”

Hapukim tertawa seram:

“Kebetulan sekali, akupun ingin mencoba sampai dimanakah kemampuan dari jago-jago Tionggoan, asal kalian tdk kabur, tampat manapun sama saja buat kita!”

Betapa gelinya si kasir gemuk dari rumah makan Poan gwat kie yg ikut menyaksikan keramaian tsb dari balik pintu, diam-diam ia kegirangan setengah mati sebab baginya orang-orang itu paling baik saling gontok-gontokan dan mampus semua.

Maka kedua belah pihak pun segera berangkat menuju keluar kota.

Matahari sudah condong kelangit barat.

Si Walet terbang berwajah ganda serta Kim loji dan Kim losam disatu pihak, Rumang berempat dipihak lain kini telah berada ditengah hutan yg terpencil diluar kota Tong sia, masing-masing pihak telah berdiri saling berhadapan siap utk bertarung.

Saat itu Chin sian kun berpendapat bahwa keempat orang suku asing ini walaupun bengis dan menjengkelkan namun bagaimana jua mereka adalah anak buah Kho Beng, andaikata benar-benar sampai jatuh korban niscaya mereka akan sulit memberikan keterangan kpd pemuda tsb.

Karenanya sambil berusaha utk mengendalikan rasa gusar yg membara didalam dada, nona itu segera berkata :

“Walaupun kita tak cocok didalam pembicaraan namun sedikit banyak harus memandang diwajah majikan kalian. Aku rasa pertarungan yg akan kita langsungkan nanti dibatasi dg saling menutul saja, bila kami menderita kalah tentu saja segera akan angkat kaki dari sini sebaliknya bila kalian kalah maka kalian harus mengajak kami utk bertemu dg Kho sauhiap. “

“Ha…ha…ha…sungguh menarik hati, sungguh menarik hati” Rumang tertawa kasar, ”dari pada kita gebuk-gebukan dihutan toh lebih enak bertarung diatas ranjang.”

Pucat pias selembar wajah Chin sian kun saking gusarnya seluruh badannya gemetar keras, bentaknya tiba-tiba:

“Tutup mulut anjingmu, hey orang asing! Nyonya muda sudah tak bisa bersabar lagi, bila mulut anjingmu tetap mengeluarkan kata- kata kotor.”

Molim tertawa dingin:

“Sesungguhnya kau pun tak perlu bersabar atau mengalah, kami tidak mengerti apa yg dimaksud “dibatasi saling menutul” itu, bagi peraturan desa kami, bila bertarung maka mati hidup yg akan menentukan kemenangan salah satu pihak, siapa yg ungguk dialah enghiong sejati.”

“Lantas bagaimana menurut pendapatmu? Kita harus bertarung cara bagaimana?” tanya Kim loji dg suara dalam.

Kembali Molim tertawa seram.

“Walaupun kami berempat, bukan berarti kami ingin mencari kemenangan dg mengandalkan jumlah banyak, mari kita bertarunf satu lawan satu, kalian bertiga sama-sama dapat bertahan hidup terus, toh dipihak kami masih ada seorang yg tetap hidup, ia pasti akan mengajak kalian utk bertemu dg cukong!” “Baik, kita tetapkan begitu saja” teriak Kim losam, “sekarang kau dipersilahkan mencicipi dahulu kehebatan ruyung Kim kong pian ku ini. ”

Sudah sejak tadi ia menekan hawa amarahnya yg meluap-luap, maka begitu selesai berkata, ruyungnya langsung berputar membentuk satu lingkaran besar dan langsung membacok batok kepala Molim.

Terkejut juga Molim melihat datangnya serangan itu, segera bentaknya sambil menggeserkan tubuhnya tiga langkah kesamping:

“Serangan yg bagus!”

Senjata tongkat berbentuk ularnya diputar dan menyongsong datangnya serangan itu.

Pedang lebih cocok dipakai utk pertarungan jarak dekat, sebaliknya ruyung lebih cocok utk pertarungan jarak jauh, tentu saja Kim losam tidak membiarkan musuh mendekatinya.

Sambil bergerak mundur, sekali lagi dia melepaskan dua kali serangan cambuk yg memaksa Molim harus beberapa kali menghindarkan diri.

Nama Kim kong sam pian memang bukan nama kosong belaka, ketiga jurus serangannya itu dilancarkan lebih lincah daripada gerakan ular sakti, bukan saja dapat bergerak secara luwes, setiap ancaman pun selalu menimbulkan angin serangan yg menderu-deru.

Untuk beberapa saat Molim tak mampu mendekati musuhnya, senjata tongkat berbentuk ularnya meski belum bisa memancarkan kekuatan hebat, akan tetapi kelincahan geraknya, pertahanannya yg ketat memaksa permaina ruyung Kim losam pun tak mampu berbuat banyak terhadapnya.

Begitu pertarungan berkobar, Hapukim yg nonton pun menjadi gatal, sambil meloloskan goloknya ia segera membentak terhadap Kim loji:

“Hey, kau jangan ngenggur terus, mari kita coba sampai dimanakah kehebatan ilmu silatmu!”

Ditengah perkataan, cahaya golok yg menggulung langsung mengancam kesisi badan Kim loji.

Rupanya ia cukup menbgambil rekannya sebagai pengalaman dan tahu kalau pihak lawan yg memakai ruyung panjang harus dihadapi dg pertarungan jarak dekat, sebab sekali posisinya tersedak niscaya semua jurus serangannya tak bisa dikembangkan. Karenanya secepat kilat dia menyerang kemuka dan mengembangkan jurus –jurus serangannya utk mengurung Kim loji secara ketat.

Berulang kali Kim loji mencoba berkelit ataupun menghindar, namun tak pernah berhasil melepaskan diri dari jangkauan cahaya golok lawan.

Ia merasa seolah-olah cahaya golok muncul dari empat arah delapan penjuru, hal mana membuatnya terperanjat sekali.

Kerena permainan ruyungnya tak bisa dikembangkan, terpaksa ia mesti mengandalkan rangkaian ilmu pertarungan jarak dekat utk bertahan sekuat tenaga.

Dlm waktu sigkat pertarungan yg berlangsung telah menjurus dalam suatu perkelahian mati-matian, diam-diam Chin sian kun yg mengikuti jalannya pertarungan itu menjadi terkejut sekali.

Sementara ia masih termenung, tiba-tiba terdengar Rumang berteriak keras:

“Perempuan jahat! Kau jangan menonton saja, mari kita pun beradu kepandaian!”

Chian sian kun sangat terkejut, tergopoh-gopoh dia melompat kesamping utk menghindarkan diri.

Ternyata Rumang tdk mendesak maju dg goloknya, melihat sikap si nona yg gelagapan, segera jengeknya sambil tertawa tergelak:

“Tak usah gugup perempuan jahat, aku kan Cuma kepingin mencium bibirmu yg mungil, apa sih gunanya membunuhmu?”

Dg pipi bersemu merah, Chin sian kun segera mendesis, saking marahnya ia segera melepaskan sebuah tusukan kedepan sambil membentak:

“Anjing suku asing! Biar kupotong dulu lidah anjingmu itu!”

Ilmu pedang Liok hong kiam hoatnya yg diandalkan pun segera dilancarkan, kilauan cahaya tajam yg berlapis-lapis segera menyergap dan menggulung tubuh Rumang.

Tapi sepuluh gebrakan kemudian, semakin bertarung Chin sian kun merasa semakin terperanjat, ia tak mengira sama sekali Rumang yg pandai bicara kotor dan bebal macam kerbau itu sesungguhnya memiliki ilmu golok yg luar biasa hebatnya.

Jangan dilihat bacokan demi bacokannya dilancarkan secara ngawur dan tidak beraturan sama sekali, tapi kenyataannya semua serangannya tak berhasil dibendungnya sama sekali malah ada beberapa jurus serangannya yg nyaris menyambar tubuhnya. Beberapa orang lelaki suku asing yg tak dikenal ini ternyata memiliki ilmu silat yg sangat hebat, bukan saja membuat Chin sian kun berubah wajah saking terkejutnya, dia pun merasa bingung da tak habis mengerti darimana Kho Beng bisa mengumpulkan kawanan manusia macam begini sebagai anak buahnya….

Kini tingal Mokim seorang yg berdiri sambil berpeluk tangan disisi arena, jangan dilihat kawanan busuk dari luar perbatasan ini bengis dan buas, ternyata mereka cukup memegang janji yg diucapkan, ia tidak bermaksud mencari kemenangan dg mengandalkan jumlah banyak.

Tapi situasi dlm arena pun makin lama berubah makin berbahaya dan gawat, selain Kim losam yg berhasil merebut posisi lebih dulu sehingga dg andalkan ruyung panjangnya utk bertarung jarak jauh masih tetap mengendalikan keunggulannya, dua orang yg lain Cuma bisa bertahan sama tanpa mampu melancarkan serangan balasan.

Terutama sekali Kim loji, berulangkali ia berusaha memperpanjang jaraknya dg Hapukim, namun usahanya selalu menemui kegagalan, malah serangkaian serangan golok dari Hapukim sempat membuatnya kalang kabut dan terjebak dlm posisi yg berbahaya sekali.

Atas terjadinya peristiwa ini tentu saja mempengaruhi juga semangat Kim losam dlm pertarungan, kegelisahan yg mencekam hatinya membuat dia nekad dan kurung musuh tapi niatnya tdk pernah berhasil.

Masih untung Chin sian kun lebih cepat menyadari posisinya yg tidak menguntungkan, melihat permainan golok Rumang yg aneh, ia sadar tak mungkin bisa meraih kemenangan, maka dg mengandalkan ilmu ringan tubuhnya yg sempurna, ia mulai bertarung sistem gerilya, ternyata usahanya ini menampakkan hasil, dari posisi yg terdesak sedikit demi sedikit ia berhasil mengimbangi lawan.

Pertarungan sengit ini berlangsung hingga malam tiba tanpa memberikan suatu hasil yg nyata, sebaliknya Chin sian kun makin bertarung makin gelisah, sekarang ia baru mengerti bahwa bertarung bukan suatu tindakan yg baik.

Jangan lagi pihaknya memang jauh lebih lemah ketimbang lawan, demi kepentingan Kho Beng dia pun ragu-ragu didalam melancarkan serangan sehingga hal ini berbalik malah merugikan pihaknya. Berbeda sekali dg musuh yg tidak menguatirkan soal apapun, pertarungan yg dilanjutkan pun paling banter hanya menghasilkan kalah atau menang. Padahal kenyataan mengatakan bahwa pihaknya yg pasti menderita kekalahan.

Dlm gelisahnya, tiba-tiba muncul akal cerdik dlm benaknya, dg suara yg berat teriaknya:

“Ji hiap, sam hiap, bertarung terus macam begini bukan suatu penyelesaian yg baik, lebih baik kita mengundurkan diri saja!”

Sembari berkata, secara beruntun dia melancarkan tiga buah serangan dan segera melepaskan lebih dulu dari arena pertarungan.

Dua bersaudara Kim tampaknya mengerti, juga kalau usaha mereka utk meraih kemenangan tak mungkin berhasil.

Melihat Chin sian kun telah meloloskan diri, mereka pun tak berani bertarung lebih jauh.

Kim losam yg pertama-tama mendesak mundur Molim sampai sejauh dua kaki lebih, begitu terlepas dari kepungan, ia segera melompat kehadapan Hapukim sambil memutar ruyungnya kencang- kencang.

Rumang sekalian berempat memang hebat didalam ilmu silat, tapi sayangnya tak punya dasar yg kuat didalam ilmu meringankan tubuh, melihat ketiga lawannya lenyap dibalik kegelapan dan tak mungkin terkejar kembali, saking gusarnya Molim menghentakkan kakinya berulang kali sambil mengumpat:

“Benar-benar keenakan telur busuk itu!”

Terutama sekali Rumang, kalau tadi masih cengar-cengir macam kuda maka saat ini dicekam hawa amarah yg membara, teriaknya:

“Mak nya! Sebetulnya kita hendak memanfaatkan kesempatan beristirahat utk mencari kesenangan, sekarang kita malah kelelahan krn bertarung, aaai…benar-benar lagi apes!”

“Hmmm..buat apa kau berkaok-kaok tanpa guna” tegur Molim sambil mendengus, “hari sudah malam, siapa tahu cukong kita sudah menunggu, ayoh cepat pulang”

Maka mereka berempat pun pulang kekota Tong sia dg uring- uringan, mereka langsung menuju kerumah penginapan Say siang.

Tapi mereka tidak pernah menyangka, kalau dua bersaudara Kim dan Chin sian kun yg sudah kalah tadi, justru menguntil dibelakang mereka secara diam-diam. Rupanya inilah taktik dari Chin sian kun, ia berpendapat kalau toh keempat jago asing itu menyebut Kho Beng sebagai cukongnya, otomatis mereka adalah pembantu-pembantu Kho Beng.

Karenanya daripada mencari penyakit buat diri sendiri, lebih baik menguntil dibelakang secara diam-diam, sebab dg cara demikian niscaya jejak Kho Beng akan ditemukan.

Maka setelah dia menyuruh dua bersaudara Kim mengikutinya jauh dibelakang, ia sendiri segera mengeluarkan sebuah topeng kulit manusia dan dikenakan diwajahnya.

Dlm waktu singkat dia telah berubah menjadi seorang dara cantik yg lain pula raut mukanya, dg wajah seperti ini maka dia bisa menguntil dibelakang Rumang sekalian secara terang-terangan.

Tapi dia tak menyangka kalau persoalannya sudah terjadi perubahan semenjak semula, saat ini apakah Rumang sekalian bisa menemukan kembali Kho Beng pun masih menjadi sebuah pertanyaan besar.

Sementara itu Rumang, Hapukim serta dua bersaudara Mo telah kembali kekota dan langsung menuju kerumah penginapan Say siang yg telah disiapkan si kasir gemuk dari rumah makan Poan gwat kie.

Baru saja mereka masuk Chin sian kun telah menyusul dibelakangnya, sedang dua bersaudara Kim tidak ikut masuk, mereka hanya melakukan pengawasan secara diam-diam dari seberang jalan.

Sementara itu Kim losam sedang berbisik kepada Kim loji, “Ji ko, Kho sauhiap menginap dirumah penginapan tsb. !”

“Chin toa moy sudah masuk kesitu,” sahut Kim loji lirih, “aku rasa kita pun tak usah terlalu gelisah, ada disitu atau tidak segera kita akan mendapat kabar!”

Tapi dia mempunyai perasaaan yg sama dg Kim losam, ia berpendapat bahwa rumah penginapan yg dipakai Kho Beng utk beristirahat sudah pasti penginapan Say siang tsb.

Siapa tahu belum habis ingatan tsb melintas lewat, tampak Rumang sekalian berempat sudah melangkah keluar dari rumah penginapan tsb dg langkah tergesa-gesa, wajah mereka kelihatan marah bercampur mendongkol agaknya pertarungan yg berlangsung tadi masi merupakan ganjalan dihati kecil mereka. Menyusul kemudian Chi sian kun pun ikut menyusul keluar dari penginapan itu, hal tsb membuat dua bersaudara Kim menjadi tercengang dan tidak habis mengerti.

Secara diam-diam mereka segera munculkan diri dan menyongsong kedatangan nona tsb, katanya:

“Adikku, mengapa mereka keluar lagi dari penginapan?” Dg suara agak bimbang sahut Chin sian kun:

“Menurut penuturan pelayan penginapan, Kho sauhiap memang telah menyuruh kasir gemuk dari rumah makan Poan gwat kie untuk memesan kamar belakang, tapi hingga sekarang orangnya belum nongol juga!”

“Lalu kemana perginya pemuda itu? Apakah mereka ragu?” tanya Kim losam lebih jauh.

Chin sian kun menggelengkan kepalanya berulang kali, “Menurut apa yg berhasil kusadap dari pembicaraan mereka,

tampaknya mereka sendiripun kurang begitu tahu kemana majikannya telah pergi, sekarang mereka sedang melakukan pemeriksaan dirumah makan Poan gwat kie, lebih baik kita pun menggunakan cara sama, biar aku yg menguntit mereka, sementara kalian menanti diluar, bila ada kejadian aku pasti akan mengundang kalian utk masuk!”

Selesai berkata dg langkah tergesa-gesa ia segera mendahului keempat orang tsb menuju kerumah makan Poan gwat kie.

Begitulah, tujuh orang yg terbagi dalam tiga kelompok segera berangkat menelusuri jalan raya.

Menanti Chin sian kun sudah berada dalam rumah makan Poan gwat kie, Molim sekalian baru tiba disitu dan langsung menegur si kasir gemuk:

“Hey taoke, kemana perginya orang she Kho itu?”

“Ooh, rupanya kalian berempat” sahut si kasir sambil tertawa, “bukankah Kho kongcu telah pergi kepenginapan Say siang utk mencari kalian?”

Molim agak terpengaruh oleh jawaban itu, serunya lagi: “Tapi menurut pemilik penginapan, ia bilang tak pernah

menjumpai bayangan tubuh majikan kami…!”

“Oya…?” kasir gemuk berseru tertahan dg wajah penuh keheranan, “kalau begitu aku sendiri pun tdk tahu, sudah hampir sejam yg lalu Kho kongcu pergi meninggalkan tempat ini.”

Mendadak Rumang berseru sambil tertawa bergelak: “Ha…ha…ha…hey kasir gemuk, kau takusah mewakili majikan kami utk berbohong….”

Dlm perkiraannya Kho Beng tak akan lebih sedang berbuat mesum dg gadis-gadis cantik, sebaliknya kasir gemuk rumah makan itu manafsirkan lain, tiba-tiba saja hatinya menjadi terkejut, sinar matanya berkilat, buru-buru dia berkata:

“Toaya, kami adalah pedagang yg bermaksud mencari untung, apa gunanya membohongi langganan?”

Sambil tertawa terkekeh-kekeh, Rumang menggoyangkan tangannya sambil berseru:

“Itu mah tergantung persoalan apa yg sedang dihadapi, seperti musim panas saat ini, akurasa inilah saat terbaik utk main perempuan, lelaki manakah yg tidak romantis…?Ha…ha….apakah majikan kami sudah kelengketan gula-gula sehingga enggan meninggalkannya? Mungkin dia yg menyuruh kau berbohong agar kami berempat menunggu lagi semalaman?”

Setelah mengetahui apa yg diartikan lawannya, kasir gemuk itu menjadi geli sendiri, tapi segera ujarnya sambil menggelengkan kepala,

“Harap tuan jangan salah paham, perempuan yg dijumpai Kho kongcu tadi adalah sahabat karibnya, oleh sebab itu setelah masuk kedalam tadi, mereka terlibat dalam pembicaraan yg asyik, tidak seperti apa yg kalian duga, ia bukan perempuan lacur!”

Bila dipikirkan lebih seksama, maka jawaban yg diberikan sekarang menjadi bertentangan dg pernyataan siang tadi.

Tapi sayang, keempat orang jago lihay dari luar perbatasan ini tidak cermat sehingga tidak bisa menemukan kejanggalan tsb.

Hapukim nampak agak tertegun, lalu tanyanya, “Lantas kemana perginya orang itu?”

“Apakah tuan berempat tidak pernah meninggalkan penginapan tsb?” tanya kasir gemuk setelah berpikir sebentar.

Molim segera menjawab:

“Tadi kami telah bersua dg tiga orang bajingan dan terlibat dlm suatu pertarungan yg sengit, baru saja kami pulang kepenginapan.”

“Aaah, tidak aneh kalau begitu” seru kasir tsb dg wajah bersungguh-sungguh, “Siapa tahu Kho kongcu mendapat kalian berempat sedang terlibat dlm perkelahian, sehingga dia segera pergi mencari jejak kalian!” Alasan tsb memang sesuai dg keadaan dan tidak mencurigakan, oleh sebab itu Molim sekalian berempat segera manggut-manggut.

Kata Molim kemudian:

“Yaa, perkataan si gendut emang masuk akal, kalau begitu terpaksa kita mesti menunggu dipenginapan saja!”

Dg berlalunya Molim, otomatis ketiga orang lainnya ikut meninggalkan rumah makan Poan gwat kie tsb.

Ketika menghantar kepergian keempat orang tsb, sekulum senyum aneh sekali segera melintas diatas wajahnya, dia mengira tindakannya dlm menghadapi keempat orang asing itu sudah tepat dan sempurna sekali.

Tentu saja dia tidak menyangka kalau disisi lain masih ada orang yg menyelidiki jejak Kho Beng, jawaban yg diberikannya barusan justru telah mengundang kecurigaan dalam hatinya.

Tak salah lagi, orang itu adalah si Walet terbang berwajah ganda, Chin sian kun.

Saat ini dia duduk didekat pintu masuk dan berlagak seorang tamu yg sedang memesan semangkuk mie, sewaktu melihat Molim sekalian berempat pergi meninggalkan tempat itu, dia pun segera meninggalkan uang utk beranjak keluar rumah makan tsb.

Baru saja melangkah keluar pintu, dua bersaudara Kim telah menyongsong kedatangannya dg perasaan gelisah.

Agak kurang sabar Kim loji segera menegur,

“Apa yg telah terjadi? Kenapa keempat ekor anjing asing itu keluar lagi dari sini? Kalau dilihat dari mimik wajahnya, ia seperti tak berhasil menemukan Kho sauhiap?”

Chin sian kun manggut-manggut dg perasaan berat, katanya: “Yaa benar, aku lihat Kho sauhiap sudah ditimpa kemalangan!”

Dua bersaudara Kim menjadi terkejut sekali, serentak mereka berseru dg lirih:

“Kemalangan apa yg telah dialaminya?”

“Aku sendiripun kurang tahu, bisa jadi ia sudah ditangkap dan disekap orang, bisa juga ia telah dibunuh atau dicelakai orang, pokoknya aku melihat gelagat kurang beres!”

Paras muka Kim loji segera berubah hebat, buru-buru serunya: “Sebenarnya apa yg telah terjadi?

Secara ringkas Chin sian kun menuturkan tanya jawab yg barusan disadapnya, kemudian ia bertanya: “Apakah kalian berdua tidak berhasil menemukan titik kelemahan dibalik jawaban tsb?”

Kim loji termenung berapa saat, lalu sahutnya:

“Bila disimpulkan dari apa yg diketahui, tampaknya Kho sauhiap telah bersua dg seorang perempuan dan masuk keruang belakang rumah makan Poan gwat kie, sejak itu jejaknya hilang lenyap tak berbekas!”

Chin sian kun segera manggut-manggut, “Yaa, memang begitu, selanjutnya?”

Dg cepat Kim loji menggeleng, katanya lagi:

“Soal yg lain...aku pikir sudah tiada hal-hal yg mencurigakan lagi...”

Chin sian kun segera tertawa merdu:

“Bagaimanapun juga, jalan pemikiran kalian orang laki-laki memang kelewat ceroboh, tidak teliti, kalau menurut perasaanku, kecurigaan yg terbesar justru terletak pada pertanyaan “sahabat lama” tsb.

“Setiap orang pasti mempunyai sahabat lama, apa yg aneh dg persoalan tsb?” seru Kim losam keheranan.

Chin sian kun mendengus:

“Menurut apa yg berhasil kudengar dari pembicaraan Bok sian taysu, tidak sampai setahun berselang, Kho sauhiap masih berstatus seorang pemotong kayu bakar dan menimba air diperguruan Sam goan bun, bukan saja ia tidak mengetahui asal usulnya yg sebenarnya, keluar dari dinding pekarangan barang selangkah pun belum pernah, nah coba kalian pikirkan darimana datangnya “sahabat lama” tsb?”

“Jangan-jangan ia sudah terpikat oleh kecantikan wajah perempuan tsb?” kata Kim loji sambil berkerut kening.

Tiba-tiba saja timbul suatu perasaan yg sangat tidak enak dlm hati Chin sian kun, perasaan tsb tak terlukiskan olehnya dg kata- kata.

Tapi segera katanya lagi sambil menggeleng:

“Menurut penilaianku pribadi, Kho sauhiap bukan seorang lelaki yg suka main perempuan,itulah sebabnya dari dua hal aku berkesimpulan bahwa Kho sauhiap telah menemui ancaman bahaya.

Pertama, seaktu memberi jawaban tadi, sorot mata si kasir gemuk itu berkedip tak tenang, wajahnya menampilkan senyuman palsu, jelas persoalan sekitar lenyapnya Kho sauhiap kemungkinan berhubungan erat dg halaman belakang rumah makan Poan gwat kie itu.

Kedua, kalau toh si kasir berbohong dg membuat alasan yg bermacam-macam, hal ini membuktikan kalau dia memang berkomplot dg perempuan tsb, ini berarti mereka adalah musuh, bukan teman kita.”

Dg perasaan terkesiap, Kim loji segera berseru:

“Jadi menurut pendapatmu, rumah makan Poan gwat kie tsb bukan rumah makan biasa tapi mempunyai persoalan besar yg amat mencurigakan sekali?”

“Bukan hanya mempunyai masalah besar yg amat mencurigakan, bisa jadi tempat tsb merupakan tempat kediaman sejumlah tokoh- tokoh persilatan yg berilmu tinggi.”

“Kalau begitu, apa salahnya jika kita lakukan penggeledahan dari belakang sana?” usul Kim lo ji cepat.

Buru-buru Chin sian kun berseru:

“Saat ini kita belum boleh berbuat begitu!” “Kenapa?” Kim loji keheranan.

“Sebelum kita memahami lebih dulu, tokoh persilatan macam apa dan berasal dari aliran manakah yg bersembunyi didalam ruang belakang rumah makan Poan gwat kie tsb, jangan sekali-kali kita bertindak secara gegabah, sebab bila kita sampai menyerbu kedalam dan bertemu dg sahabat lama atau mungkin juga orang-orang dari tujuh partai besar, bagaimana kita nantinya?”

Dua bersaudara Kim segera manggut-manggut, mereka dapat merasakan betapa sempura semua pertimbangan dan pemikiran Chin sian kun.

“Lantas apa yg harus kita lakukan sekarang?” tanya Kim loji kemudian dg perasaan gelisah.

Chin sian kun memperhatikan sekejap sekeliling tempat itu, kemudian katanya:

“Aku telah berhasil mendapatkan sebuah cara yg menguntungkan bagi kedua belah pihak, sekarang kita menghubungi dahulu beberapa orang asing itu utk diajak bekerja sama, jika bertemu dg orang yg dikenal atau orang dari tujuh partai besar maka biarlah mereka yg tampilkan diri sementara kita membantu secara diam- diam dg cara demikian kita bisa menghindari diri dari pelbagai kesulitan yg mungkin terjadi.” “Baru saja kita langsungkan pertarungan sengit, masa sekarang hendak menemui mereka lagi? Seandainya orang-orang asing itu tak mau percaya, bukankah kita bakal terlibat lagi dlm suatu pertarungan yg seru?”

Chin sian kun menghela napas panjang,

“Demi keselamatan Kho sauhiap, demi merebut kepercayaan Bu wi cianpwee terhadap kita, aku rasa kita tak mungkin mempersoalkan masalah macam begitu lagi tapi asal kita bisa menahan diri, aku rasa tak mungkin pertarungan segera bebrkobar begitu kita saling bertemu nanti.”

“Yaa, terpaksa kita harus berbuat begitu.” Ucap Kim loji kemudian sambil menghela napas, “sekalipun apa yg terjadi, kita memang harus bisa mengendalikan emosi dan sabar. Mari kita berangkat sekarang juga, jangan membiarkan waktu berlarut sehingga terjadi hal-hal yg tak diinginkan, apalagi kalau sampai menimbulkan kesalah pahaman Bu wi cianpwee terhadap kita.”

Maka mereka bertiga pun segera berjalan menuju kerumah penginapan Say siang.

Setelah memasuki penginapan, mereka bertiga pun tidak menyapa pelayan, dipimpin sendiri oleh Chin sian kun, mereka langsung menuju kehalaman belakang dimana mereka berpapasan langsung dg Rumang sekalian berempat.

Waktu itu Rumang sekalian berempat bermaksud akan jalan-jalan dikota krn waktu masih pagi dan Kho Beng belum juga kembali.

Begitu berpapasan, air muka mereka segera berubah hebat. Sambil menyeringai seram, Rumang segera berseru:

“Bagus sekali, rupanya kita bersua kembali disini, apakah kalian belum puas dg pertarungan tadi?”

Chin sian kun tertawa terbahak-bahak, sambil melepaskan topeng kulit manusia dari wajahnya, ia berkata:

“Harap kalian jangan menaruh curiga, sesungguhnya kedatangan kami kali ini adalah ingin mengabarkan keadaan Kho sauhiap yg sebenarnya.”

Orang-orang asing dari luar perbatasan ini tentu saja tak akan mengerti ilmu menyaru muka, sewaktu Rumang sekalian melihat paras muka Chin sian kun bisa berubah-ubah mereka menjadi terkejut sekali, teriaknya kemudian dg suara seram:

“Siluman! Ada siluman!” Tanpa banyak berbicara serentak mereka meloloskan senjata dan bersiap siaga menghadapi segala kemungkinan yg tak diinginkan.

Cepat-cepat Chin sian kun memperlihatkan topeng kulit manusianya sembari memberi penjelasan:

“Aku bukan siluman, dg bantuan inilah kurubah wajah asliku yg sebenarnya, kalian berempat tak usah gugup atau panik.”

Setelah diberi penjelasan, keempat orang itu baru bisa menjadi tenang kembali.

Molim segera berkata dg suara berat:

“Kalau toh kalian sudah mengetahui kabar tentang cukong kami, ada urusan apa kalian datang mencari kami?”

Dg wajah serius Chin sian kun berkata:

“Apakah kalian berempat belum tahu kalau Kho sauhiap telah ketimpa mara bahaya?”

Molim agak etrtegun, lalu tanyanya kurang percaya: “Bahaya apa?”

“Tadi aku telah menguntit dibelakang kalian berempat sewaktu berada dirumah makan, akupun menjumpai bahwa kasir tsb sedang membohongi kalian, apa yg dikatakannya kpd kalian Cuma bohong semua.”

“Darimana kau bisa tahu?” sela Hapukim dg perasaan tidak habis mengerti.

“Menurut apa yg kuketahui, majikan kalian sama sekali tak punya teman lama, apalagi teman lama seorang perempuan.”

Mendengar perkataan tsb, Rumang segera tertawa terbahak- bahak,serunya:

“Ha…ha…ha….kau si perempuan dungu tahu apa, cukong kami orangnya romantis, kau tahu perempuan yg ditemuinya tadi sama cantiknya seperti kau, mana mungkin dia tidak terpikat oleh keayuannya?”

Sambil berusaha menahan amarah dan gejolak emosinya, Chin sian kun berkata lagi:

“Omong kosong! Kho sauhiap tidak suka main perempuan, dia bukan manusia seperti apa yg kau lukiskan barusan, apalagi bukankah si kasir telah mengatakan kalau Kho sauhiap telah meninggalkan tempat itu? Seandainya ia tak ketimpa bahaya, mengapa pula hingga sekarang belum kembali utk berkumpul dg kalian?” Perkataan tsb memang cukup beralasan dan bisa diterima dg akal sehat, tanpa terasa Molim mulai tercenung sambil menelaah persoalan mana.

Kembali Chin sian kun bertanya:

“Apakah kalian berempat pun tahu perempuan apakah yg ditemui Kho sauhiap tadi?”

“Tentu saja kami tahu!” seru Rumang, “perempuan itu membawa sebuah payung kecil berwarna putih….aaah benar dia pun memakai baju putih dan menyisipkan sekuntum bunga putih diatas sanggulnya.”

Begitu mendengar ciri-ciri perempuan tsb, dua bersaudara Kim segera menjerit tertahan.

“Aaaah rupanya orang itu adalah perempuan berbaju yg telah salah tegur tadi!”

Paras muka Chin sian kun pun berubah sangat hebat, katanya sambil menghela napas.

“Aaaai. tampaknya apa yg telah terjadi memang tdk meleset

dari dugaanku, rumah makan Poan gwat kie benar-benar mencurigakan sekali tapi aku memang lagi berpikir masa dikolong langit benar-benar ada kejadian yg begitu kebetulan, tapi setelah ditinjau kembali sekarang, dpt disimpulkan bahwa kesemuanya ini memang merupakan suatu siasat busuk yg sengaja telah dipersiapkan, hanya satu masalah yg belum terjawab adalah tokoh persilatan manakah yg menyelenggarakan rumah makan Poan gwat kie itu?”

Sesudah berhenti sejenak, segera katanya lagi kepada Molim, “Mo lotoa, sekarang kita tak boleh menunda waktu lagi, sebab

bila sampai terlambat besar kemungkinan jiwa Kho sauhiap akan terancam oleh bahaya maut.”

Sementara itu Molim sudah mulai mempercayai perkataan Chin sian kun, tapi rasa curiga belum juga lenyap sama sekali, katanya kemudian:

“Kalau toh kau dapat menduga semua persoalan sejelas itu, mengapa kau masih datang juga membuat gara-gara dg kami?”

Tentu saja Chin sian kun tak bisa membeberkan semua duduk prsoalan dg begitu saja, ia tahu bahwa masalah budi dan dendam tak mungkin bisa dijelaskan dg sepatah dua patah kata saja.

Dalam keadaan terpaksa, akhirnya dia sengaja berbohong, katanya dg gelisah: “Mo lotoa memang terlalu banyak curiga, seandainya aku tdk menemukan kalau dibelakang rumah makan tsb berdiam banyak sekali jago-jago lihay dan mungkin kami bertiga tak bisa menghadapinya sendiri, kenapa kami tak datang mencari kalian?”

Ketika mendengar perkataan itu, Rumang segera berteriak keras: “Semenjak melangkah masuk kedaratan Tionggoan, belum

pernah kami jumpai jago-jago yg hebat disini, ayoh berangkat, kita bekuk dulu di tauke gemuk seperti babi itu dan tanyakan persoalannya sampai jelas, bila ia terbukti sedang membohongi kita, biar ku obrak abrik rumah makannya dulu kemudian baru menyerbu kedalam.”

Molim segera manggut-manggut pertanda setuju.

Keempat orang ini sama sekali tidak mengkuatirkan keselamatan jiwa Kho Beng, mereka Cuma kuatir kehilangan kesempatan memperoleh kitab pusaka Thian goan bu boh sehingga impian baik menjadi sia-sia.

Melihat sikap orang-orang tsb, dg cepat Chin sian kun menggoyangkan tangannya sambil mencegah,

“Eeeh. tunggu sebentar, kalian tidak boleh bertindak dlm

keadaan begini!”

“Mengapa tidak boleh?” tanya Rumang sambil melotot.

Chin sian kun tahu bahwa orang-orang tsb berpikiran amat sederhana, maka segera jelasnya,

“Sekarang malam belum kelam, suasana dijalanan masih ramai, sedangkan rumah makan Poan gwat kie pun terletak disisi jalan besar, bila kalian menyerbu dlm keadaan begini secara kekerasan, bukan saja tindakan mana akan menarik perhatian pembesar kota, juga mengacau ketentraman sekitar lingkungannya, berbicara buat kepentingan kita, hal ini lebih banyak ruginya ketimbang untungnya.

Toh persoalan belum sampai berkembang kelewat gawat sehingga persoalan ini pun tak usah diselesaikan secara tergesa- gesa, mari kita tunggu sampai suasana sudah tenang, biar aku masuk dulu melakukan penyelidikan, setelah itu baru memanggil kalian berempat, pokoknya kita mesti melakukan sergapan mendadak, agar mereka menjadi gelagapan setengah mati.”

Maka mereka bertujuh pun utk sementara waktu menanggalkan sikap permusuhan utk bersama-sama merundingkan aksi berikut.

Kim loji juga segera diutus pulang kepenginapan Hiong hien utk melaporkan kejadian yg sebenarnya kpd Bu wi lojin, sementara ia sendiri berangkat kepenginapan Say siang, dimana semuanya sudah menunggu saat utk bertindak.

Benarkah nasib Kho Beng sedang terancam bahaya maut?

Ya benar, segala sesuatunya memang tdk meleset dari perkiraan Chin sian kun, saat ini posisinya berbahaya sekali krn harus memilih antara hidup dan mati.

oooOooo

Dibelakang rumah makan Poan gwat kie terdapat sebuah bangunan loteng yg berdiri sendiri.

Bangunan tsb tidak jauh berbeda seperti bentuk bangunan rakyat sekitarnya, antara rumah makan pun hanya selisih sebuah lorong serta dua lapis dinding pekarangan, sekilas pandang kedua bangunan tsb tidak ada hubungannya, tapi yg benar ada lorong rahasia yg menghubungkan kedua tempat tsb.

Waktu itu disebuah ruang rahasia yg tak berjendela diatas loteng tsb, Kho Beng masih tergeletak diatas pembaringan dlm keadaan tak sadar.

Disamping pembaringan berdiri dua orang dayang yg berdandan medok, sementara perempuan berbaju putih yg mengaku sebagai Ciu hoa duduk disamping pembaringan, sedang dimuka pintu berdiri pula dua orang lelaki berbaju hitam.

Dihadapan perempuan berbaju putih itu dekat dinding ruangan terletak sebuah kursi berwarna hitam, saat itu perempuan tadi sedang memberi perintah dg wajah dingin.

Seret dan dudukkan dia diatas kursi itu, lalu sadarkan dg semburan air, aku hendak memaksanya utk memberikan pengakuan.”

Walaupun suara pembicaraan amat merdu bagaikan suara burung nuri yg berkicau tapi sayang nada suaranya justru dingin menggidikkan hati.

Dua orang dayang genit tadi segera enyahut dan membangunkan Kho Beng dari pembaringan, setelah didudukkan dikursi, tiba-tiba mereka menekan sebuah tombol sehingga muncullah tiga buah gelang penjepit yg masing-masing menjepit leher Kho Beng serta sepasang pergelangan tangannya. Dg jepitan itu otomatis Kho Beng tak mampu bergerak lagi.

Menyusul kemudian seorang dayang muncul dg sebaskom air dan diguyurkan keatas kepala pemuda tsb. Tak ampun sekujur badan Kho Beng menjadi basah kuyup.

Dg guyuran air dingin itu, Kho Beng pun segera tersadar kembali dari pingsannya.

Ketika mengetahui keadaan yg dialaminya, sambil menatap perempuan berbaju putih itu tajam-tajam, bentaknya keras-keras:

“Siapakah kau?”

Perempuan berbaju putih itu tersenyum , ujarnya:

“Kho kongcu, sekarang kau hanya punya hak utk menjawab, tidak memiliki kesempatan utk bertanya lagi!”

Kho Beng mendengus dingin, diam-diam ia mencoba mengatur napas, tapi dg cepat diketahui bahwa hawa murninya tak bisa terhimpun kembali, hal ini membuat hatinya amat terperanjat.

Sementara itu, perempuan berbaju putih tadi telah berkata lagi sambil tertawa:

“Walaupun kau sudah sadarkan diri, namun daya kerja obat tsb belum hilang sama sekali, kuanjurkan kepadamu tak usahlah membuang tenaga dg percuma, lebih baik jawab saja semua pertanyaanku.”

Dg sedih Kho Beng menghela napas, dia menyesal sekali atas keteledoran dirinya, tapi keadaan sudah berubah, disesalipun tak ada gunanya, dlm keadaan demikian dia hanya berharap agar Rumang sekalian berempat mengetahui tentang hilangnya dia dan melakukan penggeledahan hingga kesitu.

Saat ini, diapun menaruh curiga atas asal usul lawannya, mengapa ia bersikap demikian tehadap dirinya? Siapakah mereka sebenarnya?

Dorongan rasa ingin tahu justru membuat sang pemuda bersikap lebih tenang lagi, katanya kemudian dg suara hambar:

“Baik, bila ingin bertanya, silahkan bertanya!”

Perempuan berbaju putih itu manggut-manggut, katanya: “Aku berharap kau bisa tahu diri dan memberikan jawaban

sebaik-baiknya, asal kau bersedia bekerja sama, kujamin nyawamu tak akan kami ganggu barang seujung rambut pun, tapi bila menolak aku sangat mengkuatirkan kehidupanmu selanjutnya.”

“Aku cukup memahami keadaanku sekarang!” sahut Kho Beng dingin.

“Bagus sekali” perempuan berbaju putih itu kegirangan, “sekarang jawablah pertanyaan yg pertama, dimanakah gurumu Bu wi saat ini?” “Aku sendiripun tidak tahu…” sahut Kho Beng rada melengak. Perempuan berbaju putih itu segera tersenyum, kembali ujarnya: “Pertanyaan ini boleh saja tidak kau jawab, asal kau bersedia

mengutarakan kabar berita tentang kitab pusaka Thian goan bu boh, itupun sama saja buat kami.”

Seketika itu juga Kho Beng merasakan hatinya bergetar keras, serunya tanpa sadar:

“Apa kau bilang?”

“Aku ingin mengetahui tentang jejak kitab pusaka Thian goan bu boh itu…..?”

“Darimana aku bisa tahu tentang jejak kitab pusaka Thian goan bu boh tsb?” seru Kho Beng tercengang.

Tiba-tiba perempuan berbaju putih itu menarik wajahnya sambil berkata:

“Hmmm…sandiwara mu memang kau perankan secara bagus sekali, tapi aku berharap kau lebih menghargai jiwamu dan jangan bersandiwara terus…..”

Secara seksama Kho Beng membayangkan kembali semua pertanyaan yg diajukan lawan, lalu dikaitkan satu dg lainnya, mendadak satu ingatan melintas dlm benaknya, tanpa terasa dia berseru:

“Apakah kau adalah dewi In nu?”

Perempuan berbaju putih itu nampak tertegun, tapi segera sahutnya sambil tertawa,

“Siancu adalah orang yg anggun, dia tak akan menampakkan diri semaunya sendiri, aku tak lebih hanya salah seorang anak buahnya, Ciu hoa Leng cu!”

Sekarang Kho Beng baru mengerti apa sebabnya pihak lawan menanyakan tentang Bu wi lojin, lalu bertanya pula tentang kitab pusaka Thian goan bu boh, tampaknya secara kebetulan Bu wi lojin berada pula di kota Tong sia dan berhasil mendapatkan kembali kitab pusaka tsb.

Itulah sebabnya kehadiran yg tak disengaja ditempat tsb, segera disalah artikan kalau dia memang berjalan bersama Bu wi lojin…..

Sementara dia masih merenungkan persoalan tsb, Ciu hoa Lengcu telah ebrkata kembali,

“Kalau toh kau sudah memahami identitas yg sebenarnya, aku rasa kau tak bisa mengatakan tak tahu lagi bukan? Gurumu telah menyusup kedalam istana Siancu dan mencuri kitab pusaka tsb, tapi akibatnya ia sendiripun menderita luka parah, aku telah membawa orang melakukan pengejaran sampai disini, aku yakin tentang persoalan inipun sudah kau ketahui pula, Nah…sekarang ingin kulihat apakah kau bersedia mengaku atau tidak?”

Sekarang Kho Beng sudah mengetahui semua duduk persoalan yg sebenarnya, rasa kaget dan girang segera menyelimuti perasaannya.

Ia terkejut krn Bu wi lojin telah menderita luka parah dan tidak diketahui apakah jiwanya terancam atau tidak.

Tapi diapun gembira krn kitab pusaka tsb telah berhasil direbut kembali, lagi pula asal dapat menjumpai Bu wi lojin, berarti dia akan segera mengetahui kabar berita tentang dewi In nu tsb.

Soal ini jelas akan bermanfaat sekali bagi usahanya utk membalas dendam, sebab dia tak usah melakukan pencarian lagi secara membabi buta.

Berpikir sampai disitu, tanpa terasa lagi dia berkata sambil tertawa dingin:

“Aku sedikit tidak mengerti dg perkataanmu barusan!”

“Dalam hal apa kau tidak mengerti?” tanya Ciu hoa Leng cu agak tertegun.

Menurut apa yg kuketahui, kitab pusaka Thian goan bu boh adalah benda milik Bu wi cianpwee, jadi sudah sepantasnya bila dia mengambilnya kembali, darimana kau mengatakan bahwa dialah yg telah mencuri? Atas dasar apa pula lau menyuruh aku memberikan pengakuan?”

Paras muka Ciau hoa Lengcu segera berubah sedingin es, katanya dg suara sinis:

“Tiada benda mestika yg mempunyai pemilik tetap, siapa yg mendapatkan dialah pemiliknya yg sah. sekarang, akupun tak

berhasrat utk ribut terus dg mu, aku hanya ingin tahu, sebenarnya kau bersedia menjawab tidak?”

Kho Beng tertawa terbahak-bahak....

“Ha…ha…ha…aku baru saja masuk kekota Tong sia, duduk saja belum hangat, darimana aku bisa mengetahui tempat tinggal Bu wi cianpwee? Apa pula yg harus kuberikan kepadamu?”

Sebenarnya apa yg dia katakan memang merupakan suatu kenyataan, namun bagi pendengaran Ciu hoa Lengcu, hal tsb dinilainya sebagai alasan Kho Beng utk menampik memberi jawaban.

Dg gemas perempuan itu segera mendengus dingin, katanya: “Hmmm..jangan kau anggap banyak kejadian yg berlangsung begitu kebetulan didunia ini, tampaknya sebelum kugunakan sedikit tindakan yg tegas kau tak akan memberi pengakuan yg sebenarnya….”

Berbicara sampai disitu, ia segera berpaling dan perintahnya kepada kedua orang dayangnya itu:

“Laksanakan siksaan, cabut dulu otot-otot kakinya!”

Ciu hoa Lengcu betul-betul seorang yg tak berperasaan, ternyata ia bisa merubah sikapnya secara wajar, seakan-akan ada dua orang yg berbeda saja.

Dua orang dayang itu segera mengiakan, serentak mereka mencabut keluar sebilah pisau belati dari sakunya, kemudian bersiap-siap akan merobek celana Kho Beng.

Tak terlukiskan rasa terkejut Kho Beng menghadapi kejadian ini, buru-buru ia membentak keras:

“Tunggu sebentar!”

Teringat dendam sakit hatinya yg belum terbalas, ia merasa tak rela utk mati dg begitu saja, apalagi ia dpt merasakann kalau lawannya sangat percaya dg perkataannya. Ia bertekad hendak membohongi orang-orang tsb sambil berusaha mengulur waktu.

Tampak Ciu hoa Lengcu mencibirkan bibirnya sambil tertawa dingin lalu katanya:

“Kho Beng, saat ini belum terlambat bila kau bersedia mengakui tempat persembunyian gurumu.”

Kho Beng berlagak termenung sebentar, lalu katanya dg wajah bersungguh-sunguh,

“Bila kuberikan pengakuan, apakah kau benar-benar akan membebaskan diriku?”

“Tentu saja, setiap perkataan yg kuucapkan tak pernah diingkari kembali!”

Kho Beng segera manggut-manggut, dia mencoba mengawasi sekejap sekeliling tempat itu, ketika tidak melihat ada jendela disana sehingga tak diketahui jam berapa sekarang, maka tanyanya kemudian:

“Jam berapa sekarang?”

“Buat apa kau bertanya soal waktu?” tegur Ciu hoa Lengcu sambil berkerut kening, agaknya kau berharap keempat orang liar itu bisa datang menolongmu?” Tak terlukiskan rasa terkesiap Kho Beng sewaktu rahasia hatinya terungkap, segera tegurnya.

“Kau telah apakan keempat orang anak buahku itu?” Ciu hoa Lengcu segera tertawa dingin, katanya:

“Kenapa aku mesti bersusah payah mengerjai keempat anjing liar tsb?”

Sekarang besar kemungkinan mereka sedang bertarung mati- matian melawan Kim kong sam pian sekalian, aku rasa mereka tiada kesempatan lagi utk mengurusi keselamatan dirimu.”

Sekali lagi Kho Beng merasa terkejut sekali tanpa terasa dia menghela napas sedih:

Dia tidak mengerti apa sebabnya Rumang sekalian bisa terlibat dlm pertarungan melawan Kim kong sam pian sekalian, tentu saja dia pun mengerti bahwa kepandaian silat yg dimiliki Rumang sekalian berempat sama sekali tdk berada dibawah kemampuan Kim kong sam pian, andaikata tiga bersaudara Kim mendapat tugas utk mencari jejaknya, sudah pasti dibelakang mereka masih ada bala bantuan yg lebih besar lagi, ini berarti keselamatan jiwa keempat anak buahnya terancam bahaya maut.

Sementara dia masih termenung, terdengar Ciu hoa Lengcu membentak lagi dg suara dalam:

“Sebenarnya kau bersedia utk bicara atau tidak?”

Dlm keadaan seperti ini, Kho Beng hanya bisa berusaha utk mengulur waktu maka sahutnya dingin:

“Jika kau enggan memberitahukan waktu kepadaku, bagaimana mungkin aku bisa memberitahukan kepadamu?”

“Baiklah, kuberitahukan kepadamu pun apa salahnya, sekarang menjelang kentongan pertama!”

Bu wi cianpwee pernah memberitahukan kepadaku tentang tiga tempat yg bisa kudatangi, kalau sekarang memang sudah menjelang kentongan pertama berarti dia orang tua sudah berangkat sepuluh li diluar kota dan menantikan kedatanganku disebuah kuil dewa tanah. 

Ciu hoa Lengcu segera berpaling sambil menurunkan perintah, “Sampaikan kepada komandan pasukan baju hitam, bawa

segenap anak buah dan lakukan pencarian yg seksama disetiap kuil yg ada pada radius sepuluh li diluar kota, tapi hati-hati kepandaian silat dari setan tua itu belum lenyap kemampuannya masih perlu diperhitungkan, katakan kepada mereka agar bertindak hati-hati bila perlu lakukan pengepungan yg ketat, awas kalau sampai kebobolan lagi, hati-hati dg batok kepala mereka..!”

Salah seorang diantara lelaki berbaju hitam yg berdiri didepan pintu segera mengiakan dan beranjak pergi dari situ.