Golok Hallintar (Thio Sin Houw) Jilid 11

Jilid 11

Bedanya terletak pada kelicinannya. 

"Hampir saja aku mati ditangannya orang jahat.  Bagaimana aku harus melayani  orang-orang  semacam mereka, kalau aku nanti sudah turun gunung?" pikir Thio Sin Houw didalam hati,  

"Kenapa aku tidak mau mempelajari  warisan  itu? Setidaknya untuk pembelaan diri. Ke-cuali itu  sebagai tambahan pengetahuan pula, pastilah ada harganya dari pada sama sekali tidak mengetahui " 

Oleh pikirannya itu, Thio Sin Houw lalu  membaca  dengan teliti dan seksama, diperhatikan gerak-gerik letak kaki dan tangan yang tertera pada gambar. Tiga hari tiga malam ia membaca terus-menerus.  Makin lama keterangan maupun gambar dan  titik-tolak gerakan jurus-jurusnya terasa asing baginya.  

Syukurlah ia memiliki pembawaan alam yang cerdas luar biasa. sekali mendengar apalagi sampai bisa membaca, lantas saja meresap dalam ingatan dan perasaannya. Dahulu, tatkala berada diatas gunung Siong-san, dikuil Siauw-lim  sie, ingatannya bisa menangkap yang diterimanya dengan sekali mendengarkan saja, Juga tatkala berada di lembah Ouw-tiap kok, ia memiliki ilmu  keta-biban  yang  tinggi  berkat diperolehnya lewat mimpi belaka.  

Demikian pula kali ini, Tanpa guru,  otaknya  yang  cerdas luar biasa telah menolongnya. Pada hari keempat, ia sudah dapat melakukan berbagai ilmu pukulan menurut ajaran kitab pendekar Gin-coa Long-kun  menghadapi  suatu  kesulitan. itulah pada bagian pelajaran yang tiada contoh contoh gambarnya sama sekali. 

ia mengulangi lagi dan membaca lebih tertib dan seksama, namun tetap  saja tak menolong. seperti orang buta yang membentur jalan buntu. Akhirnya ia memutuskan untuk memeriksa kunci  rahasia ilmu pedangnya, barangkali  ada sangkut pautnya. 

Dengan pikiran itu ia memeriksa  bagian  ilmu  pedang. Terus ia melatih diri, Pada mulanya semua berjalan dengan lancar, tetapi lambat-laut ia terbentur lagi pada jalan buntu,  Sekonyong konyong teringatlah Thio Sin Houw dengan gambar-gambar yang terukir pada dinding  kamar Gin-coa Long-kun, apakah gambar-gambar itu sebagai  keterangan tulisan, yang sama sekali tiada contohnya? 

Teringat itu ia tak memperdulikan waktu lagi, dengan ditemani oleh si bisu dan membekal obor serta tambang, ia menuruni jurang, sebentar saja ia sudah berada didalam goa. Karena mulut goa telah dilebarkan,  maka dengan  mudah  saja ia dapat menerobos masuk dengan berjalan tegak. 

Setelah berada didalam kamar Gin-coa Long-kun, Thio Sin Houw membesarkan nyala obornya, kemudian mengamati dan memperhatikan  lukisan-lukisan didinding  yang menggambarkan sikap seseorang menggerakkan tangan dan kakinya.  

Dasar berotak cemerlang, dengan cepat saja Sin  Houw memperoleh penjelasan tentang  gambar-gambar  itu, semuanya merupakan bagian penjelasan dari ajaran Gin-coa Long-kun yang tertulis didalam kitab  warisannya, Keruan  saja ia menjadi girang bukan main. 

Didalam kamar itu Sin  Houw berlatih dengan mengikuti petunjuk petunjuk yang terdapat pada gambar ukiran. Makin  lama makin ia merasa  menjadi  lancar,  dan  gerakan-gerakan itu di ulanginya beberapa kali sampai didalam ingatannya. 

"Terima kasih!" kata Sin  Houw sambil berlutut kearah makam Gin-coa Long-kun yang berada didepannya, Tiba-tiba terlihatlah pedang kehitam hitaman yang masih menggeletak diatas tempat duduk almarhum yang kini dijadikan nisan. Aneh bentuk pedang itu, setengah berbentuk pedang dan setengah melengkung, pada ujungnya terdapat semacam sungut  atau lidah bercabang dua! 

"Pedang apakah ini?" pikir Sin Houw didalam hati, Dengan obornya ia meneliti. Pada hulunya terdapat sebaris hurup berbunyi: PEDANG ULAR PERAK. 

Selagi memperhatikan dan mengagumi bentuk pedang itu, pandang matanya melihat seonggok senjata bidik yang  berbentuk kelabang dan bor, itulah senjata bidik yang istimewa sekali. Tanpa ragu-ragu  lagi Sin  Houw memungutnya dan mengantonginya, ingatannya terus berjalan lagi.  

Kini teringat kepada tulisan pendekar luar biasa itu yang tertera pada sampulnya. Bahwasanya sebagai  upah jasa, diperkenankan menelan ramuan obat mustika. Ramuan obat mustika apakah yang dimaksudkan? Sin Houw  jadi  berteka- teki. 

Tatkala kembali ke rumah pertapaan, segera ia mencari bungkusan obat tersebut yang terletak dalam  lapisan peti sebelah atas, sebagai seorang yang biasa hidup mendampingi Lie Hong Kiauw, dengan segera dapatlah ia membedakan antara racun dan obat. Mengingat bahwa ramuan obat yang disebutkan sebagai ramuan obat mustika itu berada dalam peti kecil, pastilah bukan barang beracun.  Dengan  tak  ragu-ragu  lagi ia terus menelannya. 

Tetapi alangkah terkejutnya. Tiba-tiba kepalanya menjadi pusing, seluruh tubuhnya terasa panas dingin. Beberapa saat kemudian Sin Houw melontakkan darah kental hitam. Dengan sekuat  tenaga  ia  merangkak-rangkak   menghampiri ranjangnya. Tetapi belum lagi tangannya dapat meraba tepi ranjang, ia telah roboh terkulai. 

Entah berapa  lama ia berada  dalam  keadaan  pingsan, tahu-tahu ia merasa diri  berselimut  diatas  ranjangnya. Dilihatnya Un siang duduk disisi ranjang dengan pandang cemas. Begitu melihat Sin Houw menyenakkan mata, dengan hati girang Un siang yang baik hati itu memeluk dan menciumnya. Kemudian dengan gerak-gerik tangannya si bisu yang baik hati itu menanyakan kesehatannya. 

"Kenapa aku?" tanya Sin Houw. 

Nie Un siang menunjukkan tiga jari tangannya  didepan hidungnya, Dan dengan tangannya juga ia memberitahukan bahwa Sin Houw melontakkan  darah  terus-menerus  dalam tiga hari itu. Nie Un siang kemudian menunjuk pada bentong- bentong merah yang melumuri ranjangnya.   Dan memperoleh  keterangan itu, serentak  Sin  Houw bangkit, pemuda itu heran, mengapa dirinya tiba-tiba terasa ringan sekali. Tak dikehendaki sendiri Sin  Houw  berseru girang: 

"Susiok! Lihat! Aku bisa bergerak begini lincah. Oh, susiok apakah darah kental ini bukan racun Hian-beng sin-ciang yang sekian tahun lamanya mengeram didalam tubuhku?" 

Nie Un siang tidak mengetahui apa apa tentang masalah racun yang dimaksud, ia hanya melihat wajah  Sin  Houw bersinar cerah. itulah pernyataan suatu luapan rasa girang luar biasa. Mengapa girang? 

Thio Sin Houw kemudian minta ke pada Nie Un siang agar membersihkan ia punya tempat tidur. setelah membersihkan dirinyar dengan perlahan lahan ia berusaha menerangkan tentang bisa racun yang telah lama mengeram didalam tubuhnya. Memperoleh perasaan bahwa  keadaan  tubuhnya kini tiba-tiba menjadi ringan dan gesit, ia menduga  bahwa gumpalan darah hitam kental itu pastilah bisa-racun yang membawa malapetaka bagi dirinya.  

Nie Un siang dapat menerima keterangan Sin  Houw, sekarang ia jadi mengerti. Apa sebab Sin,Houw berkurang tenaganya setiap kali melontarkan pukulan-pukulan, ia jadi ikut bersyukur dan girang hati, apabila benar-benar Sin Houw telah menjadi sembuh oleh obat mustika warisan Gin-coa Long kun! 

Untuk mengatur keseimbangan tenaganya, Sin Houw membutuhkan istirahat enam hari lamanya. setelah itu dengan tiada bosannya ia meyakinkan semua pelajaran yang terdapat dalam kitab peninggalan Gin-coa Long-kun, Kemudian  Sin Houw juga mencoba menyelami ilmu pedang dengan menggunakan pedang Gin-coa kiam. 

Hasilnya sungguh mengagumkan, kecuali jauh lebih serasi dan cocok, tajamnya luar biasa pula. Dengan sekali tabas, terpotonglah batu pegunungan. Keruan saja Sin Houw girang bukan main, benar-benar sebilah pedang mustika! 

"Mungkin sekali pendekar Gin-coa Long-kun sesat  perjalanan hidupnya,  akan tetapi ilmunya  harus  dikagumi." Thio Sin Houw memberi pertimbangan dan penilaian terhadap almarhum pendekar luar biasa Gin-coa Long-kun.  

Dan makin Sin Houw menyelami ilmu-ilmu sakti almarhum, makin ia menjadi kagum. Dalam hati pemuda itu menaruh hormat setinggi tingginya. 

 (Oo-dwkz-oO) 

ENAM BULAN lewatlah sudah. sekarang  sampailah  Thio  Sin Houw pada tiga halaman  terakhir, Tiba-tiba saja ia menemukan jalan buntu  seperti dahulu. Dengan  seksama pemuda itu mengulangi membaca  kalimat-kalimatnya. Kemudian berusaha memecahkan  dan  menyelami dengan perbandingan ilmu silat warisan Bok Jin Ceng dan Bok-siang Tojin, tetapi tetap saja ia terbentur pada masalah yang tak terpecahkan ia menjadi heran dan kagum bukan main. 

Benar-benar ilmu sakti Gin-coa Long-kun merupakan suatu perbendaharaan ilmu kepandaian yang sangat  tinggi.  jangan lagi menggunakan ajaran ilmu sakti pendekar-pendekar lain, sedangkan ajarannya sendiri yang telah lampau tak dapat memecahkan.  

Tegasnya, seumpama seseorang telah  dapat mewarisi bagian ilmu saktinya yang telah terbaca, tak akan dapat membentur bagian yang terakhir itu. 

Tiga hari tiga malam penuh  Sin  Houw mencoba menyingkap tabir teka-teki itu, waktu itu rembulan memancarkan sinarnya diluar  pertapaan.  Teringatlah  Sin Houw akan pengalamannya, ketika Thio Kun  Cu  dan temannya menyusup masuk. Hampir-hampir saja ia menemui malapetaka, maka pikirnya di dalam hati. 

"llmu sakti Gin-coa Long-kun ini bersifat luar biasa, aku tak sanggup memecahkan teka-teki yang terakhir walaupun demikian, aku sudah memiliki sebagian besar ilmunya, Aku harus bersyukur dan berterima kasih. Dengan berbekal sebagian besar ilmu saktinya,rasanya aku  sanggup menghadapi lawan-lawan  berat betapa licinpun, sebaliknya  apabila kitab warisannya ini sampai terbaca oleh orang-orang yang kejam dan bengis, berbahaya besar pula. 

Dari pada terjatuh ditangan mereka, lebih baik kubakarnya saja " 

Oleh pikiran itu, Thio Sin Houw segera menyalakan api. Kedua kitab warisan Gin-coa Long-kun  lantas dibakar-nya, sekian lamanya nyala api membakar kedua kitab warisan itu, tetapi aneh, selagi halaman-halaman kedua kitab itu menjadi hangus, bagian kulit penutupnya hanya menjadi hitam saja! 

"Mengapa tidak terbakar?" pikir Sin  Houw, ia mencoba merobeknya, tetapi tak  berhasil  meskipun  kedua  tangannya kini bertenaga kuat luar biasa. 

Thio Sin Houw memperhatikan kulit buku itu dengan seksama. setelah dipijit dan  disentil pada tempat tempat tertentu, tahulah Sin Houw bahwa kulit buku itu terbuat dari tembaga bercampur logam. Kekuatannya mirip dengan baju mustika hadiah Bok-siang Tojin, yang tak mempan  senjata tajam maupun api. 

Dengan menggunakan  pisau, Thio Sin  Houw membuka kedua lapisan kulit buku itu, ia heran tatkala menemukan dua lembar kulit yang tipis sekali. 

Setelah diperhatikan,  ternyata  merupakan  kalimat  dan peta. Sin Houw membaca: 

"Siapa saja yang memperoleh harta terpendam ini, hendaklah mencari, seorang wanita bernama Shiu-shiu yang bertempat tinggal di Kie-ciu, Ciat-kang. Berikanlah dia seratus ribu tail perak agar dapat menyambung  hidupnya  seperti layaknya seorang wanita yang mempunyai harga diri!" 

"Apakah artinya ini?" pikir Thio Sin Houw didalam hati. ia merasa Gin-coa Long-kun seorang yang tinggi hati, seakan- akan seorang pembesar yang mudah memerintah! 

Sin Houw kemudian memeriksa halaman kulit yang kedua, itulah merupakan gambar contoh-contoh ilmu pukulan, Ketika diperhatikan dengan seksamar ia menjadi terkejut berbareng  girang, Ternyata itulah kunci jawaban jurus-jurus pada tiga halaman terakhir yang memacetkan latihannya.  

Sekarang, hatinya  bersyukur dan berulangkali menarik napas lantaran kagum, Terasa sekali bahwa semuanya sudah diatur demikian rupa,  sehingga  ahliwaris yang dikehendaki pendekar itu terpaksa harus mencari penjelasannya dalam lipatan kulit buku, Benar-benar cermat dan hebat! 

"Kalau begitu peta yang menggambarkan tentang adanya harta terpendam, pastilah bukan suatu  lelucon  belaka."  pikir Sin Houw didalam hati, Sekiranya  tidak  demikian,  apa perlunya peta itu disimpan sangat rapi? pendekar itu menghendaki membagi harta terpendam itu kepada seseorang yang bernama Shiu Shiu, sebagai upah jasanya, dikabarkan kunci jawaban jurus-jurus halaman terakhir yang memang merupakan inti sari seluruh ilmu sakti warisannya. 

Kedua halaman kertas itu lantas disimpannya dengan rapi didalam kulit kitab semula, kemudian  ia  rajin  berlatih.  Enam hari kemudian, sekali lagi ia memperhatikan pesan Gin-coa Long-kun tentang seseorang yang bernama Shiu-shiu. Masih hidupkah orang itu? Jangan-jangan sudah tidak ada  lagi  di dunia ini! 

Pada hari ketujuh ia memasukkan kulit kitab warisan itu kedalam bungkusannya yang sederhana, kemudian mengucapkan selamat berpisah kepada Nie Un siang. Dengan air mata berlinangan, si bisu yang baik  hati  itu mengantarkannya sampai dikaki gunung, 

Berat rasa hati Thio Sin Houw ber-pisahan  dengan Un Siang, si bisu yang tak ubah ayah kandungnya sendiri. Tetapi justru teringat akan hal  itu timbullah semangat penuntutan dendam didalam hati Sin Houw. Bukankah maksudnya yang utama hendak mencari musuh ayah bundanya yang membuat bencana maha besar terhadap keluarganya. Oleh ingatan itu sekaligus berkobar-kobarlah darah mudanya, dan  dengan menegakkan dada ia meninggalkan gunung Hoa-san! 

Inilah untuk pertama kalinya ia berjalan seorang diri,  setelah sepuluh tahun lamanya tersekap diatas gunung, benar-benar membuat dirinya terasing dan asing dari semua penglihatan yang berada didepan matanya. Semuanya, seakan-akan serba baru baginya. Tatkala sampai dibatas kota yang berada dikaki gunungr ia melihat gerakan tentara.  

Pada tiap-tiap tempat tertentu terdapat penjagaan tentara rakyat yang membantu perjuangan Cu Goan Ciang  secara sukarela. Mereka melakukan pemeriksaan terhadap  orang- orang yang melintasi penjagaan. 

Melihat penjagaan  keras itu teringat  kembali Sin  Houw kepada pengalamannya. Untuk menghindarkan  rasa kecurigaan, ia menyimpan pedang Gin-coa kiam secara rapi, Lalu mengambil jalan  pegunungan.  Dengan  demikian beberapa kali ia bisa lolos dari pemeriksaan para penjaga.  

Empatbelas hari Sin Houw berjalan terus menerus dengan mengambil jalan berputar, ia beristirahat  hanya  pada  malam hari. Dan meneruskan perjalanan menjelang fajar. Dari dusun Giok-sie cun ia mengarah ke timur laut, Dusun-dusun yang dilaluinya tak terhitung lagi jumlahnya. setelah tiba di dusun Sin-bun ia memasuki hutan belukar dan tiba di Kiang-sai. Akan tetapi selama hidupnya belum pernah ia mengenal daerah itu, sehingga tak mengherankan, ia tersesat sampai jauh ke timur mendekati kota pelabuhan. 

Tempat itu terletak ditepi sungai Kiang-tze, para pedagang banyak yangmengangkut barang dagangannya lewat jalan air. Ditempat itulah Sin Houw baru mengetahui bahwa  ia telah melewati daerah  perbatasan tentara rakyat dari utara  dan selatan, tempat gurunya berada mendampingi Thio Su Seng, pemimpin tentara rakyat dari wilayah selatan. 

Untuk kembali kedaerah  perbatasan  itu,  beberapa pedagang menyarankan supaya Sin Houw menggunakan perahu sewaan saja. Kecuali menghemat waktu perjalanan itu tidak meminta banyak tenaga. 

Demikianlah, setelah bersantap Sin Houw mencari perahu sewaan yang berlayar mengarah  ke barat. ia mendapat  sebuah perahu besar, pemiliknya seorang  doyan  duit, namanya A Siong, Penyewanya  seorang pedagang besar bernama Lim Tek Lin, ia  seorang  peramah  berusia  kurang lebih empat puluh sembilan tahun, oleh gerincinq uang.  

Asiong memberanikan diri untuk minta idzin ke  pada Lim Tek Lin agar menerima Thio Sin Houw didalam perahu yang telah di sewanya, Dan ternyata Lim Tek Lin tidak keberatan. 

Pada waktu A siong hendak menjalankan  perahunya, seorang pemuda nampak berlari-lari kencang mendatangi dan pemuda itu berteriak-teriak pula meminta tempat menumpang sampai di Ciat-kang. Katanya ia mempunyai urusan  yang sangat penting. 

Thio Sin Houw tertarik hatinya tatkala mendengar suara teriakan pemuda itu, yang terdengar nyaring dan halus, iapun heran pula tatkala melihat wajahnya, pikirnya didalam hati: 

"Apakah benar di dunia ini terdapat seorang pemuda yang begitu cakep?" 

Pemuda itu umurnya kurang lebih duapuluh tahun, kulitnya putih halus.  Mukanya bersemu dadu dan membawa bawa bungkusan dipunggungnya.  Bungkusannya  itu  terbuat   dari kain mirip kantong beras, nampaknya terisi penuh. 

Lim Tek Lin berkenan terhadap pemuda itu, dengan ramah ia mengijinkan situkang perahu agar menerimanya sebagai penumpangnya yang baru, Sudah barang tentu A siong yang sangat doyan duit, girang bukan kepalang. Buru-buru dipasangnya sebuah tangga papan untuk menyambut kedatangan pemuda itu, Tetapi begitu pemuda  itu menempatkan kakinya diatas perahu, Sin Houw terkejut. 

Ia merasakan betapa perahu tiba-tiba seperti melesak ke dalam air. ia heran karena pemuda itu  bertubuh  kurus  dan berat tubuhnya tidak akan melebihi limapuluh kilo, Apa  sebab dia demikian berat? Apakah karena bungkusannya yang nampak besar itu? 

setelah berada diatas perahu, pemuda itu memberi hormat  kepada Lim Tek Lin dan Sin Houw, ia menyatakan terima kasihnya, kemudian  memperkenalkan namanya  - Giok Cu, Karena mendapat kabar ibunya sakit keras, maka  pada  hari itu ia bermaksud cepat-cepat menyambangi. 

Nampaknya pemuda itu menaruh perhatian khusus kepada Sin Houw! 

"Saudara Sin Houw," katanya  menambahkan keterangannya, "Mendengar suaramu, pastilah kau bukan penduduk sini." 

"Benar." sahut Sin Houw- "Aku dibesarkan disekitar kota Hoa-an. inilah untuk yang pertama kalinya aku berada didekat perbatasan." 

"Dari Hoa-an? Kalau begituf pastilah  kau  mempunyai urusan besar di sini." 

"Akh, tidak ! Aku berjalan hanya untuk melihat dunia." Sin Houw memberi keterangan. 

Selama perahu berlayar, mereka berdua asyik berbicara. Tiba-tiba dua buah perahu datang dengan  cepat.  Bagaikan anak panah yang lepas dari busurnya,  kedua perahu  itu melombai. Giok Cu mengawasi kedua perahu itu yang lenyap ditikungan sungai sebelah depan dengan cepatnya. 

Kira-kira menjelang jam dua tengah hari, saudagar Lim Tek Lin yang baik budi itu mengundang mereka berdua menemani makan siang. Sin Houw menghabiskan tiga mangkok nasi, sedang Giok Cu hanya semangkok. selama  makan  dan minum, gerak-gerik Giok Cu nampak berkesan semakin halus. 

Ketika baru saja mereka selesai makan siang, terdengarlah suara air terkayuh, Lalu nampaklah dua buah perahu lewat disamping, sebuah diantaranya amat menarik perhatian, seseorang yang bertubuh besar berdiri di ujung perahunya, sambil mengerlingkan matanya  beberapa  kali,  Giok  Cu nampak tak senang hati, sepasang alisnya terbangun dengan tiba-tiba.  

Matanya bersinar tajam dan  wajahnya berubah merah  padam, Sin  Houw heran menyaksikan perubahan  wajah kawan seperjalanan itu, pikirnya didalam hati: 

"Dia begini muda dan cakep, apa sebab wajahnya bisa berubah menjadi sengit dengan mendadak?" 

Giok Cu melihat kesan wajah Sin Houw  yang memancarkan pandang heran. Cepat-cepat ia tersenyum, dan kembali wajahnya berubah lemah lembut. sikapnya halus dan menawan seperti sediakala. 

Tatkala itu A siong datang menyuguhkan air teh  hangat, untuk mengalihkan  kesan, Giok Cu segera menghirup air tehnya, Tak disangkanya,  rontokan tehnya masih terapung- apung seperti kerumun ratusan  anak  nyamuk.  Dia mengerutkan alis, dan  cawan teh diletakkan diatas  meja pendek dengan perasaan kesal. 

Semuanya itu tak luput dari pengamatan Sin Houw, Untuk pertama kalinya ini, ia merantau seorang diri  tanpa  kawan tanpa sanak keluarga. Kecuali berbekal pengetahuan yang diperolehnya dari beberapa orang gurunya dan pengalaman hidupnya semasa berumur delapan tahun, tiada sekelumit pengalaman lain lagi, untunglah, dia seorang pemuda yang memiliki karunia Tuhan. otaknya  hidup  dan  perasaannya tajam. Melihat kesan dan gerak-gerik Giok Cu, ia memperoleh suatu perasaan bahwa  antara pemuda itu dan  penumpang empat perahu yang lewat dan berpapasan tadi, pasti terselip suatu urusan.  

Hanya saja, tak dapat ia menebak urusan apa yang pernah terjadi, oleh pikiran itu, diluar kehendaknya sendiri  ia mengawasi dua perahu yang tadi lewat dengan cepat. 

Menjelang petang hari, perahu itu singgah disebuah dusun. Karena haus kepada penglihatan, Sin Houw menyatakan diri hendak turun ke darat, ia mengajak Lim  Tek  Lin  menemani, tapi saudagar itu menolak lantaran tak dapat meninggalkan barang dagangannya, Katanya. 

"Lagi pula apa keuntungannya mendarat disebuah dusun yang sunyi? Apa yang dapat kita lihat dan nikmati? inilah  dusun mati tak ubah sebuah kuburan panjang,  tiada  lain kecuali tegalan, sawah dan pengempangan ikan." 

Jelas sekali maksud Lim Tek Lin, dia hendak mengatakan bahwa hanya bagi orang yang hidupnya tak ubah seekor katak didalam tempurung,  yang masih bisa tertarik  penglihatan  sekitar dusun yang sunyi itu.  

Akan tetapi Thio Sin Houw tak bersakit hati, ia seorang pemuda yang jujur terhadap dirinya  sendiri,  Memang, bukankah seorang pemuda yang sekian tahun  lamanya tersekap di atas gunung, dirinya sama seperti seekor katak berada didalam tempurung? 

Maka ia bersenyum ikhlas menerima sindiran itu, dan seorang diri ia turun ke darat. sampai lewat magrib ia berjalan keliling dusun dan memasuki kedai minuman. setelah membeli beberapa  butir  buah-buahan, barulah  ia  kembali  ke perahunya.  

Hendak ia memanggil Lim Tek Lin dan Giok Cu untuk menemani mengerumuti buah-buahnya, tetapi mereka berdua ternyata sudah tenggelam di balik selimutnya, setelah berenung-renung sejenak, iapun lantas merebah-kan diri pula. 

Pada waktu tengah malam, terdengarlah suara suitan panjang samar-samar, pendengaran Sin Houw  tajam  luar biasa, segera ia terbangun dari mimpinya. Dan dengan diam- diam ia merapikan pakaiannya. 

Tak lama kemudian, terdengarlah suara pengayuh perahu meraba permukaan air. Jelas, ada sebuah perahu mendatangi dan dengan sekonyong-konyong Giok Cu terbangun dari tidurnya, ia bangkit dan duduk dengan mendadak.  

Wajahnya nampak tegang diantara cahaya pelita perahu yang menyala remang-remang, Ternyata ia tidur  tanpa membuka pakaian luarnya, Dari bawah selimutnya, ia menghunus sebatang  pedang panjang, Kemudian berjalan memburu bagian depan perahu, sikapnya garang dan ganas. Keruan saja Sin Houw terkejut dan heran, pikirnya menebak- nebak:  "Apakah dia salah seorang kaki-tangan pembajak yang sengaja menyelundup ke dalam perahu ini untuk mengincar barang-barang dagangan Lim susiok? Kalau begitu, tak boleh aku berpeluk tangan saja..." 

selama diperjalanan, Thio Sin Houw menyimpan pedang Gin-coa kiam dengan sangat rapinya, ia berjanji  pada  diri sendiri, tidak akan sembarangan memperlihatkan didepan orang, sebab pedang itu ditangan majikannya dahulu, pasti sudah sangat terkenal. Ia sendiri belum  mengetahui  pasti, apakah majikan pedang pusaka itu dahulu seorang pendekar budiman atau seorang pembunuh kejam yang dibenci orang.  

Menimbang demikian, sedapat mungkin ia menyembunyikannya dengan rapi. pendek kata ia tak bakal menggunakannya, sekiranya tiddk terlalu terpaksa, itulah sebabnya memperoleh rasa curiga terhadap Giok Cu, ia hanya menyelipkan pisau belati dipinggangnya, dan memperlengkapi beberapa butir senjata bidiknya. Kemudian dengan hati-hati ia mengintai di balik gubuk perahu. 

Beberapa saat kemudian, perahu yang terdayung dari arah depan telah menghampiri perahu penumpang kian dekat. Terdengar suara kasar diatas perahu itu: 

"Hai, saudara Giok Cu! Apakah benar-benar kau tidak menghargai suatu persahabatan?" 

"Kalau benar, bagaimana? Kalau tidak, kau mau apa?"  balas Giok Cu dengan suara nyaring. 

"Hm! Dengan susah payah kami menguntitnya, tetapi kau dengan enak saja memegatnya dan memakannya." kata orang itu. 

Oleh suatu tanya jawab yang nyaring dan berisik  itu,  Lim Tek Lin terbangun dari tidurnya, segera ia mengintai dari balik gubuk perahu, ia kaget setengah mati ketika melihat  suatu pemandangan yang membangunkan bulu-romanya.  

Empat perahu datang menghampiri berlerotan dengan memasang puluhan obor yang menyala terang. Belasan orang  berdiri berjajar dengan membawa senjata andalannya masing- masing, Keruan saja ia bergemetaran, dan mulutnya berceratukan dengan tak dikehendaki sendiri. 

Thio Sin Houw mendekati dan  membesarkan hatinya, katanya membujuk: 

"Susiok tak usah takut, perselisihan  itu bukan berkisar memperebutkan diri paman." 

Sebagai seorang pemuda yang memiliki kecerdasan luar biasa, dengan cepat saja ia dapat menebak tujuh  bagian persoalan yang terjadi di depan matanya, pastilah hal itu mengenai suatu perebutan "rezeki" antara  Giok Cu dengan gerombolan pembajak itu. Tapi selagi ia hendak memberikan penjelasan kepada Lim Tek  Lin,  tiba-tiba  terdengarlah bentakan Giok Cu setengah berteriak: 

"Harta dikolong langit ini, apakah milikmu?" 

"Letakkan dua ribu keping emas itu digeladak!  Mari  kita bagi seadil-adilnya, Kau sebagian dan kami sebagian !" ujar seorang berperawakan pendek kecil yang berada di perahu kedua, "Lihatlah! jumlah kami banyak,   walaupun   demikian, kami rela menerima sebagian. Bukankah kami sudah mau mengalah ?" 

"Cis! jangan bermimpi yang bukan-bukan!" jawab Giok Cu setelah menyemburkan ludah sejadi-jadinya. 

Dua orang yang berdiri dibelakang si pendek kecil nampak menjadi gusar, lalu berkata kepada orang yang membuka mulutnya pertama tadi: 

"Jie toako, buat apa kita mengadu mulut dengan  bangsat itu?" 

Dan setelah  berkata demikian, dengan tiba-tiba mereka berdua melesat dan  turun digeladak perahu  penumpang. Rupanya, mereka beradat  berangasan dan mudah sekali tersinggung kehormatan dirinya. 

Menyaksikan kedua perampok melompat ke perahunya,  Lim Tek Lin roboh ketakutan, Katanya menggigil: 

"Anakku eh, saudara Sin  Houw! Lihat, mereka bakal 

kalap " 

Thio Sin Houw menarik lengan  saudagar  itu,  dan dibawanya mundur sambil membesarkan hatinya: 

"Susiok, jangan takut, Masih ada aku." 

Pada detik itu, Giok Cu mulai  memperlihatkan aksinya, Kakinya bergerak dan menendang seorang yang tiba terlebih dahulu diatas geladak. Begitu kena tendangannya, orang itu terbalik dan tercebur didalam sungai.  

Giok Cu tidak hanya menggerakkan kakinya  saja, pedangnya menyambar orang kedua. Dia-lah orang yang beradat berangasan. Dan melihat  menyambarnya pedang, buru-buru ia menangkis dengan goloknya,  Tapi  pedang  Giok Cu luar biasa tajam, begitu membentur goloknya terkutung. 

Belum lagi dia  dapat berbuat sesuatu, ujung pedang menikam pundaknya, Tiada ampun lagi, dia roboh terjengkang bermandikan darah. 

"Jie Cu Pang! perahuku bukan panggung untuk mempertontonkan badut-badut semacam  mereka!"  ejek  Giok Cu dengan tertawa menghina. 

"Bangsat!" maki Jie Cu Pang, Kemudian berteriak kepada salah seorang bawahannya yang berada disampan ketiga    

"Sun Ching! Angkat si Kan Ciang ke mari!" 

Sun Ching mengajak  seorang  kawannya,  dengan berbareng mereka melompat diatas geladak  dan  memapah Kan Ciang yang tadi  tertikam  lengan  kanannya.  Temannya Kan Ciang yang tercebur tadi sudah berenang dan merangkaki perahunya, itulah suatu tontonan yang menyakitkan hati kawanan perampok itu. 

"Kami yang bernaung dibawah bendera Liong-yu pang, selamanya belum pernah bentrok dengan pihakmu keluarga  Thio dari Cio-liang pay. Mengapa  kau main serampangan  saja? Apakah lantaran terlalu yakin pada kekuatan diri sendiri? Hm! Meskipun keluarga Thio Liang Sun menjagoi di Kie-ciu, namun pihak kami tidak pernah merasa takut, jangan kau menganggap kami dapat dipermainkan !" teriak Jie Cu Pang. 

Mendengar kata-kata keluarga Thio di Kie-ciu, hati  Sin  Houw tercekat. 

Teringatlah dia kepada Thio Kun Cu dan temannya yang datang diatas gunung Hoa-san hendak mencuri kitab warisan Gin-coa Long-kun, Katanya didalam hati 

"Tatkala Thio Kun Cu hendak membunuhku, bukankah dia menyatakan diri salah seorang anggauta keluarga Thio di Kie- ciu?" Terus saja ia memasang telinganya tajam-tajam. 

Giok Cu mendengus, lalu menjawab teriakan Jie Cu Pang. "Kau mengangkat-angkat keluargaku, bagus! Tapi lebih 

baik janganlah kau mencoba  mengambil  hatiku.  Jago gadungan biasanya memang pintar mengambil hati lawan, setelah merasakan pedasnya sebuah dupakan saja!" 

Diejek demikian, Jie Cu Pang meluap darahnya, namun masih bisa ia menguasai dirinya, Menegas: 

"Coba kau tegaskan sekali lagi! Kau bisa menghargai arti suatu persahabatan atau tidak?" 

"Persetan dengan semuanya itu! selamanya aku  majikan atas diriku sendiri. Kalau aku berkenan, tak perlu aku memperdulikan segala pertimbangan, baik mengenai sahabat atau bukan sahabat !" sahut Giok Cu. 

"Bicaralah yang  lebih jelas lagi...!" ujar Jie Cu Pang, "jembatan yang kulalui jauh lebih banyak daripada kau pernah lintasi. Sudah sewajarnya, aku harus berpegang pada tata santun pergaulan. Tapi tata-santun bukan berarti aku sudah merasa takut padamu, kau mengarti?  Nah,  katakan  yang tegas! Jangan menggunakan kata-kata berputar tak keruan! Kalau memang tiada jalan lagi, nah, barulah kita mencoba- coba ketajaman senjata. Dengan begitu, di kemudian hari aku tak bakal dituduh ketuamu main kuasa-kuasaan terhadap  bocah ingusan!" 

Dengan kata-katanya itu, jelaslah bahwa  Jie Cu Pang segan dan menghargai keluarga Thio yang  menjagoi  di  Kie- ciu, sebaliknya Giok Cu malahan  menjadi  besar kepala. Dengan tertawa melalui hidungnya, ia berkata: 

"Dengan berbekal kepandaian badut, kalian mencoba hendak menghinaku? Eh, kalian benar-benar tak tahu diri." 

Sampai disitu tahulah sin Houw, bahwa mereka bakal mengadu senjata.  Baginya, latar belakang pembicaraan itu sudah jelas. Jie Cu Pang dari pihak Liong-yu pang sedang mengincar calon mangsanya, tetapi kedahuluan  Giok  Cu. Jie Cu Pang jadi tak senang hati dan minta bagian, tapi Giok Cu menolak, pemuda ini  tipis perawakannya, dimanakah dia menyimpan  harta  rampasannya?  pastilah  yang  berada didalam buntalannya itu, Pikir Sin Houw: 

"Mereka berdua setali tiga uang, sama-sama jahat dan sama-sama penyamun, biarlah mereka bercakar-cakaran, Apa perduliku?" 

Dalam pada itu  perkelahian  mulai terjadi,  perahu penumpang milik A siong cukup  leluasa  untuk  dibuat gelanggang mengadu  senjata, Dengan  membawa sepuluh orang Jie Cu Pang melompat kedalam perahu penumpang, ia membawa sebilah golok besar mirip golok penyembelih lembu.  

Di depan Giok Cu, ia membungkuk hormat sebagai  suatu tata santun, rupanya ia mau mengesankan bahwa  dirinya adalah seorang yang mengarti tata-tertib, Katanya: 

"Sekalian teman-temanku ini  bukanlah tandingmu, aku tahu! Karena itu, biarlah aku mewakili mereka  mencoba ketajaman pedangmu, pedang keluarga Thio yang menjagoi di Kie-ciu!" 

"Hm!" dengus Giok Cu. "Kau hendak  maju  seorang  diri atau main keroyok?" 

Jie Cu Pang tercengang sejenak, kemudian tertawa. sahutnya dengan mendongakkan kepalanya:  "Kau benar-benar bocah tak tahu diri, kau anggap apa aku ini? Kalau masih mempunyai teman, suruhlah dia keluar dari dalam gubuk perahuI Biarlah  dia menjadi  saksi agar di kemudian hari aku tidak dituduh orang berbuat  sewenang- wenang terhadap salah seorang anggauta keluarga Thio!" setelah berkata demikian, ia berseru lantang: "Sahabat seperjalanan! silahkan engkau menjadi saksinya!" 

Dua orang  bawahannya  menghampiri  gubuk  perahu, sambil menjengukkan kepalanya  ke dalam gubuk,  mereka berkata mempersilahkan kepada saudara Lim Tek Lin dan Sin Houw: 

"Sahabat! Kami mengundang kalian untuk menjadi saksi keramaian ini!" 

Saudagar Lim menggigil ketakutan, tak dapat ia memberi jawaban. Dengan pucat lesi ia berpaling kepada  Thio  Sin  Houw mencari pertimbangan. Kata Sin Houw meyakinkan: 

"Susiok, mereka hanya menghendaki kita untuk menjadi saksi saja, Marilah kita keluar!" 

Thio Sin Houw menuntun lengan Lim Tek Lin keluar gubuk, sementara itu, Giok Cu sudah tak sabar lagi, Lantang  ia berkata: 

"Jadi kau benar-benar membutuhkan saksi? Baik! Tetapi, tontonan apakahyang hendak kau pamerkan kepada saksi?" 

Setelah berkata demikian, pedangnya terus saja menikam pinggang. Jie Cu Pang bertubuh besar, tak  ubah  anak  raksasa, Meskipun demikian, gerakannya gesit dan ringan. Dengan sebat ia menangkis, goloknya berkelebat kesamping, kemudian berputar dan menabas, inilah suatu pembelaan diri yang hebat sekali.  

Tatkala mata golok hendak menabas leher, sekonyong- konyong berbalik dan hanya bermaksud membenturkan punggungnya, jelas sekali maksudnya, ia tak sampai hati memenggal leher atau membelah kepala  Giok  Cu  dengan sekali tabas.  Tetapi Giok Cu tak sudi menerima budi baik itu, sambil memberondongkan tiga tikaman sekaligus ia berteriak: 

"Tak usah kau berlagak seperti seorang dermawan, Hayo, keluarkan semua kepandaianmu!" 

Berbareng dengan teriakannya, ia merangsak terus- menerus sehingga  Jie Cu Pang hampir tak mempunyak kesempatan untuk menangkis. Tiba-tiba ia kaget tatkala ujung pedangnya Giok Cu hampir saja menyentuh bajunya, itulah terjadi lantaran hatinya terlalu panas menyaksikan  kelakuan Giok Cu yang congkak, dan tidak  memandang  mata kepadanya.  

Gugup ia melesat mundur ke  samping  sambil membabatkan goloknya, hatinya tergetar mengingat kejadian tadi, Nyaris dadanya tertembus pedang si congkak! 

"Anak sambel ini benar-benar patut dihajar babak belur!" makinya di dalam hati, Terus saja ia membalas menyerang dengan dahsyat. Goloknya menabas dan berseliweran dengan sebatnya. 

Giok Cu juga tak kurang gesitnya,  gerakan  pedangnya makin lama makin cepat, ia pandai mengelakkan diri dan pedangnya tiada hentinya memunahkan se tiap bentuk serangan. sudah begitu, berkali-kali ujungnya  menyelonong menusuk dada, pinggang dan perut! 

Setelah lewat beberapa  jurus,  Sin  Houw  segera mengetahui bahwa ilmu pedang Giok Cu lebih tinggi setingkat dari pada ilmu golok Jie Cu Pang. 

Meskipun Jie Cu Pang banyak makan garam dan goloknya jauh lebih berat dari pada pedangnya Giok Cu, namun sama sekali ia tak berdaya menghadapi kelincahan Giok Cu, Lambat laun ia bahkan mulai merasa kewalahan.  

Seperempat jam  kemudian,  pernapasannya  mulai terdengar mengorong, peluh  membasahi  sekujur   tubuhnya dan gerak geriknya mulai lamban. Sebaliknya, rangsakan Giok Cu bertambah hebat.  Sekonyong-konyong Giok Cu berteriak  melengking, dan berbareng dengan teriakannya  itu, maka ujung pedangnya berhasil menikam paha Jie Cu Pang yang jadi menjerit kaget sambil melompat mundur. wajahnya menjadi  pucat, tangan kirinya mengayun. Tiga batang paku menyambar beruntun! 

Giok Cu benar-benar cekatan. Di  serang  dengan mendadak, sama sekali ia tidak menjadi  bingung, Dua kali pedangnya menyapu dua  batang paku yang menyambar kearahnya, sedang paku yang ketiga dihindari dengan mengelakkan diri.  

Ia baru hendak mengumbar mulutnya, tatkala diluar perhitungannya kedua paku yang dapat  disapunya  justru meletik menyambar dada Sin Houw. Melihat kejadian itu, ia memekik terkejut. 

Tadinya ia mengira Sin Houw seorang  pendekar  muda yang sedang menyamar. Tetapi melihat  pemuda itu  sama sekali tak dapat bergerak, atau tidak berdaya sesuatu untuk menghindari letikan dua paku yang  akan  menembus  dadanya, ia jadi kaget dan berkhawatir.  

Pada detik itu juga, ia hendak melompat untuk menolong, Tiba-tiba ia melihat suatu kejadian yang mengherankan, kedua paku Jie Cu Pang itu tepat sekali mengenai dada Sin Houw, tetapi runtuh dengan begitu saja diatas  geladak.  Sama  sekali tak melukai pemuda itu, dan ia kelihatan diam  saja  seakan  akan tidak pernah terjadi sesuatu. 

Sementara itu tiga perahu Jie Cu Pang telah menyalakan obor terang benderang,  semua  orang  menyaksikan bagaimana kedua paku Jie Cu Pang meletik dan  mengenai dada Thio Sin Houw, setelah melihat kesudahannya, mereka semua tercengang dan saling pandang.   

Kemudian dengan berbareng pula mereka mengawasi Sin Houw, pemuda itu pasti memiliki ilmu kepandaian tinggi, meskipun pakaian yang dikenakan mirip pakaian seorang pemuda kota kecil. 

Tentu saja, siapapun tidak mengetahui bahwa  dada Sin  Houw terlindung baju mustika pemberian Bok-siang Tojin, baju itu tak tertembusi, dan tidak mempan tertikam senjata tajam betapa keraspun. 

Jie Cu Pang seorang perampok berpengalaman, ia melihat sin Houw tidak roboh terkena letikan senjata pakunya. Pada saat itu, ia melihat pula Giok Cu tertegun karena kaget, itulah kesempatan yang amat baik baginya, terus  saja  ia menimpukkan tiga batang pakunya lagi. 

Giok Cu menjerit lantaran kaget, serangan gelap itu sukar sekali untuk dihindari, iapun tak berdaya untuk menangkis dengan pedangnya. Satu-satunya gerakan yang  dapat dilakukan, hanyalah  mengendapkan diri. Memang dapat ia mengelakkan paku yang pertama, tapi dua paku lainnya tepat sekali membidik sasarannya, secara wajar ia memejamkan matanya menunggu nasib.  

Mendadak pada detik itu, terdengarlah suara benturan nyaring, ia menyenakkan matanya, dan melihat kedua paku itu runtuh terpelanting diatas geladak. 

Giok Cu seorang pemuda yang tajam mata, sekali menggerakkan gundu mata-nya, ia melihat gerakan Sin Houw, Dialah yang telah menolong jiwanya, Hal itu terjadi, karena Sin Houw sebal menyaksikan Jie Cu Pang  berlaku curang,  segera ia memungut dua batang paku yang tadi runtuh didepannya setelah membentur dadanya, dan dengan  dua batang  paku  itu ia memunahkan serangan paku Jie Cu Pang yang hampir saja mengenai sasaran ! 

Dengan rasa terima kasih sebesar-besarnya, Giok Cu memanggut kepada Sin Houw, kemudian melemparkan pandangnya kepada Jie Cu Pang  dengan  sengit,  ia mendongkol dan timbullah  rasa bencinya - dengan serta merta ia meletik tinggi dan menyerang Jie Cu Pang setengah kalap ! 

Meskipun Jie Cu Pang heran melihat gagalnya pakunya, namun ia segera tersadar terhadap  kedudukan  Sin  Houw, siapa lagi kalau bukan perbuatan pemuda itu.  

Itulah sebabnya, ia bisa mendahului gerakan dendam Giok  Cu. Golok-nya mendahului menabas, tatkala Giok Cu masih berada diudara. 

Giok Cu terkejut melihat  berkelebatnya golok. Gesit ia bergerak ke-samping untuk mengelak, setelah itu baru mencecarkan pedangnya. Kali ini dia bersungguh-sungguh, Beberapa saat kemudian, pedangnya berhasil menembus iga, membuat Jie Cu Pang menjerit kesakitan dan goloknya runtuh bergemelontangan. 

Masih belum puas Giok Cu berhasil melukai iga lawan, ia melompat menghampiri dan menabaskan pedangnya. Cres ! 

Paha Jie Cu Pang terkutung, dan pemimpin perampok  itu roboh pingsan. 

Anak buahnya kaget bukan kepalang menyaksikan pemimpinnya roboh pingsan, dengan berbareng mereka maju menyerang sambil menolong Jie Cu Pang terhindar dari maut, Giok Cu seolah-olah terbakar hatinya, ganas ia  menyapu semua senjata yang mengarah dirinya. Dan kembali lagi tujuh orang kena dilukai, sehingga mereka  roboh  dengan bercucuran darah. 

Menyaksikan hal itu, Sin Houw tak sampai hati, serunya setengah membujuk: 

"Saudara Giok Cu!  sudahlah  !  Berilah mereka ampun!" Tetapi Giok Cu sedang sengit-sengitnya, ia melukai dua 

orang lagi. 

Sisa perampok lainnya jadi kuncup hatinya, buru-buru mereka mencebur ke  sungai menyelamatkan  diri.  Tak sanggup mereka menghadapi amukan pemuda itu yang sudah menjadi kalap. 

Dengan mundurnya sisa perampok, Jie Cu Pang jadi tak dapat tertolong. Masih ia roboh pingsan dengan berlumuran darah. Giok Cu mendekati dan  mengayunkan pedangnya, membuat seketika itu juga kepala Jie  Cu  Pang  tertabas kutung.  

Dengan sekali menggerakkan kakinya, ia mendupak tubuh  Jie Cu Pang dan  tercebur didalam sungai. Kemudian ia menusuk kepala  Jie Cu Pang, setelah  disontek tinggi, ia melemparkannya pula ke dalam sungai! 

Itulah suatu perbuatan yang mengejutkan dan  di  luar dugaan Sin Houw, ia jadi tak puas menyaksikan perangai Giok Cu, perbuatannya keterlaluan! ia sudah memperoleh kemenangan, apa  sebab menuruti gelora hati yang panas sehingga tak memberi kesempatan hidup pada lawannya? Bukankah Jie Cu Pang sudah cukup tersiksa setelah pahanya terkutung sebelah? Diapun tadi bersikap  hati-hati  pula, sebelum memutuskan persoalan dengan mengadu senjata, seumpama dialah yang menang, pastilah ia tidak berani memperlakukan Giok Cu dengan sembarangan.  

Dia tadipun bersikap degan dan hormat kepada ketua keluarga Thio dari Cio-liang pay. 

LIM TEK LIN duduk meringkuk didekat  gubuk perahu, dengan pandang muka pucat seperti patung. itulah merupakan pandang mata yang tergempur oleh rasa takut dan ngeri. Dan pandangan itu, menambah hati Thio Sin Houw pepat  serta penuh sesal.  

Selagi demikian, pemuda itu melihat Giok Cu me-nabasi ketujuh orang lawannya tadi, seorang demi seorang dilemparkan ke dalam  sungai,  sehingga  permukaan  air menjadi merah. 

Menyaksikan perbuatan Giok Cu  yang  bengis  dan  kejam itu, para perampok lainnya segera kabur dengan perahunya. Masing-masing hendak berusaha menolong jiwanya sendiri. 

Thio Sin Houw benar-benar tertegun menyaksikan sepak- terjang pemuda itu, yang ganas luar biasa, semenjak bayi ia dikejar-kejar lawan, seringkali ia menyaksikan seorang mati tertikam didalam suatu  pertempuran.  Akan  tetapi  belum pernah ia melihat salah seorang lawannya sekejam Giok Cu. 

"Mengapa kau perlu mengutungi  kepala  mereka? Bukankah mereka hanya  bertujuan  hendak  merampas uangmu semata ...?" Thio Sin  Houw ingin memperoleh  penjelasan.  

"Merekapun gagal pula, Artinya, uangmu sama sekali tak berkurang, Kenapa main bunuh?" 

Giok Cu melotot. sahutnya dengan sengit: 

"Apakah kau tidak melihat sendiri betapa  licik mereka? Mereka main kepung dan  melakukan  serangan  gelap, umpama aku terjatuh ditangan mereka, entah perlakuan apa yang bakal menimpa diriku. Huh! setelah  pernah menolong jiwaku, jangan kau lantas menganggap  diri bisa memberi nasehat atau menegur aku dengan sembarangan saja, Tahu!" 

Thio Sin Houw terbungkam,  itulah  jawaban  yang  tak pernah diduganya, Katanya didalam hati: 

"Benar perkataan Jie Cu Pang tadi,  anak  ini  sama sekali tak mengenal nilai-nilai budi..." 

Giok Cu sendiri nampak tak perduli, ia sibuk menyusut pedangnya pada tepi perahu, setelah mencelupkan di dalam permukaan air, setelah bersih, ia  menyarungkan  dengan cermat. Tiba-tiba saja kesengitannya hilang, kemudian tertawa manis sekali. Katanya ramah: 

"Saudara Sin Houw, kau telah  menolong  jiwaku,  aku sangat berterima kasih kepadamu." 

Itulah perubahan dan pernyataan  di luar dugaan  pula, Untuk yang kedua kalinya, Sin Houw terhenyak, Tanpa membuka mulutnya, ia memanggut, Heran dia menyaksikan perangai Giok Cu. Mula mula ia berkesan lemah lembut, tiba- tiba saja berubah menjadi  seorang  pemuda  yang  kejam bengis.  

Dan setelah memenggali kepala lawan dan menyemprot dirinya, kembali lagi ia bersikap manis serta lembut hati, Dia seakan-akan manusia berhati srigala atau srigala berhati manusia. selama hidupnya, baru  untuk  yang  pertama  kali itulah ia berkenalan dengan seorang yang  berperangai demikian.  Dalam pada itu Giok Cu memanggil A siong dan ampat pembantunya, yang selama dalam perjalanan bertugas mendayung perahu. Dengan upah besar, ia memerintahkan mereka membersihkan darah yang berceceran diatas geladak.  

Mereka semua kecuali takut,  sesungguhnya bermata duitan, Lagipula bukankah perahu itu, perahunya sendiri pula? walaupun tak diperintah, merekapun bakal membersihkan juga noda-noda darah itu, Maka tanpa membuka sepatah  kata mereka segera bekerja. 

"Setelah selesai, tolong sediakan makanan  malam  untuk kita semua, inilah uangnya!" kata Giok Cu menambahkan perintahnya kepada A siong. 

Tatkala itu, obor disekitar sungai telah hilang pula. Geladak hanya dipantuli cahaya pelita remang-remang. Untuk menghindari pandangan orang. A  siong  melanjutkan perjalanan, dan menjelang fajar hari hidangan telah selesai dimasak. 

Giok Cu mengundang Sin Houw dan Lim Tek Lin makan bersama. sambil makan ia mengoceh, tetapi sama sekali tidak menyinggung-nyinggung soal pertempuran  tadi, Juga tidak membicarakan tentang ilmu silat sedikitpun juga. 

"Saudara Sin Houw!" katanya riang -  "Angin  meniup lembut, hawa segar seolah-olah menembus  perasaan kita, apakah tidak tepat kalau kita bergadang?  Kau bersenandunglah, dan aku yang menimpali ! " 

Thio Sin Houw pernah belajar memetik khim diatas gunung Hoa-san. Senandung dan lagu, bukan merupakan hal asing baginya, Tapi untuk  melayani Giok Cu yang  berperangai aneh ini, hatinya terasa segan. sahutnya asal jadi saja: 

"Sama sekali aku  tak  pandai  bersenandung,  maafkan!" Giok Cu bersenyum, matanya berkilat tajam. Lalu 

mengalihkan pembicaraan, katanya setengah memerintah: "Kau minumlah suguhanku!"  Dengan tenang perahu  penumpang itu meluncur diatas permukaan air. Bulan yang bersemarak di udara,  sudah cenderung ke barat.  itulah suatu tanda fajar  hari berada diambang. Meskipun demikian, Giok Cu dan Sin Houw masih saja asyik berbicara dengan menenggak minumannya,   Sin Houw hidup beberapa tahun diatas gunung, ia biasa minum minuman keras untuk mengusir hawa dingin yang meresapi tubuhnya.  

Karena itu, ia dapat melayani minum beberapa cawan banyaknya. Sebaliknya, yang mengherankan adalah Giok Cu. Masih muda usianya, tapi kuat pula menegak beberapa cawan minuman keras. Apakah  diapun hidup  diatas  gunung, sehingga minuman keras tidak asing lagi baginya ? 

Sekonyong-konyong Giok Cu melemparkan cawannya. Dengan sekali menjejakkan kakinya ia meletik ke belakang buritan dan merebut kemudi. setelah merampas pengayuhnya pula, ia membelokkan ke kiri sehingga perahu bergeser arah. 

Thio Sin Houw  tercengang, Kenapa  pemuda  itu mempunyai perangai  yang  bisa  berubah  dengan  mendadak? ia memejamkan mata dan telinga, samar-samar ia mendengar perahu terkayuh, dan  muncullah sebuah  perahu yang laju dengan sangat cepatnya. Apakah hubungannya dengan sepak-terjang Giok Cu yang tiba-tiba menjadi  kalap seperti kerasukan roh jahat? 

Teka-teki itu tak usah menunggu jawabannya terlalu lama, Begitu perahu yang bertentangan arah itu mendekati perahu penumpang, tiba-tiba Giok Cu menggerakkan kemudinya lagi, perahu bergeser arah dan membentur perahu yang datang sangat laju. 

"Hei!" Sin Houw kaget sampai berteriak. 

Sampan yang terbentur perahu A siong, memuat  lima orang. Anak buahnya mencoba mengelakkan. Tapi perahu yang membentur sampan itu, terlalu besar perbandingannya. Sia-sia saja mereka berusaha sekuat  tenaga,  Brak!  Dan bagian ujung sampan itu mendongak tinggi karenanya, ujung  lainnya tenggelam dalam.  

Tepat pada saat itu, tiga bayangan melesat tinggi  diudara dan mendarat digeladak perahu A Siong,  Gerakannya  gesit dan ringan sekali. 

Kini tinggal dua orang, yang masih  berada  didalam sampan. Mereka adalah juru-mudi dan pembantunya, Karena terikat pada pekerjaannya, tak sempat lagi mereka menolong dirinya, Dengan berteriak kaget, mereka tercebur didalam sungai. 

"Tolooonnggg!" mereka berseru nyaring. 

Air yang datang dari kelokan berarus deras, oleh benturan tadi permukaan air seperti terkocak, Arus sungai berubah menjadi gelombang-pendek tapi kuat, Dalam keadaan demikian, juru-mudi dan pembantunya itu terseret putaran air sehingga menghadapi bencana, Kalau saja terdapat sarang buaya di dalam sungai, bakal terjadi suatu pemandangan yang mengerikan! 

"Anak ini benar-benar kejam!" pikir Sin Houw didalam hati, Dengan sekali tarik, ia menguraikan lingkaran dadung perahu, kemudian ia menggigit ujungnya. sebentar ia menunggu timbulnya dua orang itu yang tercebur ke dalam sungai, lalu dengan menggigit bagian ujung dadung ia melesat tinggi di udara. Kedua tangannya di kembangkan dan menyambar dua orang itu yang muncul dipermukaan air, oleh pantulan dadung yang terikat pada tiang perahu, tubuhnya balik kembali seperti pegas. 

Dan dengan membawa dua orang itu pada kedua tangannya, ia mendarat di atas geladak, indah gerakannya, sehingga mereka yang menyaksikan kagum luar biasa. 

"Bukan main!" mereka berseru tertahan. Dan  diantara seruan ketiga orang yang baru saja tiba diatas geladak, terdengar pujian Giok Cu pula. 

Sin Houw meletakkan kedua orang itu diatas geladak, tak ubah dua karung goni. Kemudian ia duduk kembali pada  tempatnya semula, Dia-diam ia mengerling  kepada  ketiga penumpang sampan yang tenggelam.  

Yang pertama seorang laki-laki berusia kurang lebih limapuluh tahun. Tubuhnya kurus kering dan berkumis jarang, Yang kedua berumur kurang  lebih  empat  puluh  tahun tubuhnya kekar dan kasar. Dan yang ke tiga seorang wanita berumur tigapuluh tahunan. 

sambil tertawa guram, orang tua itu berkata kepada Sin Houw: 

"Anak muda, kau hebat sekali! siapakah gurumu?  siapa pula namamu?" 

Thio Sin Houw bangkit  dari tempat duduknya, dengan memanggut hormat dia menyahut: 

"Orang menyebut namaku  Sin  Houw, Kedua tuan itu terancam bahaya, aku jadi tak  sampai  hati  membiarkan mereka mati tenggelam, Maafkan atas kelancanganku, sekali- kali bukan maksudku hendak memamerkan diri." 

Orang tua itu tercengang mendengar suara Sin Houw yang bernada sopan dan halus. Kemudian ia berpaling menghadapi Giok Cu, berkata tajam: 

"Pantas kau berkepala besar! Kiranya kau mempunyai seorang pembantu, yang berkepandaian tinggi. Apakah dia salah seorang sahabatmu?" 

Wajah Giok Cu berubah merah padam - tegurnya: 

"Kau seorang berusia tua, kau hargai dirimu sendiri  agar  tak perlu menerima cacianku yang tak enak!" 

Thio Sin Houw teringat akan ketajaman lidah Giok Cu. Dia sendiri seorang pemuda yang selalu menghargai seorang tua diatas kehormatannya sendiri. Karena  itu, hatinya tak enak apabila menyaksikan adu mulut yang akan menyeret dirinya, pikirnya didalam hati: 

"Mereka semua nampaknya  bukan  orang  baik-baik, rasanya tidak patut kalau aku membiarkan diriku terseret arus  ..."  Terus saja ia berkata tegas: 

"Aku dan saudara Giok Cu ini baru saja berkenalan. itupun  secara kebetulan pula, lantaran berada disebuah perahu yang sama. Jadi, tidaklah tepat,  apabila  disebut sebagai suatu sahabat. perkenalan  bukanlah berarti  persahabatan  ! Meskipun demikian, ingin aku mengemukakan sebuah saran, Apabila di antara kalian terjadi suatu perselisihan hendaklah diusahakan agar menjadi damai saja. Dengan begitu kalian semua tidak akan merusak sendi-sendi perdamaian yang perlu kita himpun sesama hidup !" 

Ini bukan saran, tapi sebuah pidato. Tak  mengherankan Giok Cu yang berwatak angin-anginan, mendadak membentak sambil melotot: 

"Geladak perahu bukan lantai sebuah kuil, mengapa kau berkothbah dan mengoceh tak keruan? Jika kau takut, pergilah kau lompat kedarat!" 

Untuk yang kedua kalinya, Thio Sin Houw tertumbuk batu, pikirnya di dalam hati: 

"Belum pernah  selama hidupku, aku bertemu dengan seorang pemuda sekasar dia " 

Begitu menyaksikan sikap galak Giok  Cu terhadap  Sin Houw, yakinlah orang tua itu bahwa mereka berdua memang bukan sahabat. Keruan saja hatinya girang bukan kepalang. serunya kepada Sin Houw: 

"Saudara Sin Houw! Kau tidak mempunyai  tali persahabatan dengan anak itu, bagus sekali!   Aku mengucapkan selamat. Tunggulah sebentar,  kalau persoalanku dengan anak itu sudah beres, nanti kita bicara, Boleh kita mengikat tali persahabatan." 

Thio Sin Houw tidak menjawab, ia hanya mengangguk dan mundur keluar gelanggang. Dan orang itu lantas menghadapi Giok Cu, berkata menyabarkan diri.  "Anak ! usiamu masih muda sekali,  akan  tetapi perbuatanmu sangat bengis.  Jie Cu Peng memang bukan tandingmu tak mengapa kalau hanya kau lukai. Tapi mengapa kau menghendaki jiwanya pula?" 

"Aku seorang diri, sedang mereka berjumlah banyak. perawakan tubuh merekapun kuat dan perkasa, Sudah begitu mereka main keroyok pula, Kalau aku tidak melawan dengan keras, apakah yang bakal terjadi atas diriku?" balas Giok Cu dengan suara garang,  

"Kau kini mendadak  menegur pula. Hmm, apakah  tidak bakal ditertawai orang karena mau menang sendiri, terhadap seseorang yang berusia jauh lebih muda? Jika kau merasa mempunyai kepandaian,  mengapa menunggu sampai aku sudah berhasil? coba katakan, siapakah diantara kita ini yang lebih jujur! Aku atau kau!" 

Perkataan Giok Cu diucapkan dengan halus tetapi  tajam, dan orang tua itu jadi bungkam dibuatnya, Tiba-tiba seorang perempuan tua yang berdiri di  antara  mereka,  membuka mulut: 

"Hei, anak setan! Orang tuamu itu terlalu  memanjakan dirimu, sehingga kau tak mengerti tentang adat istiadat - siapakah ayah-ibumu? Apakah mereka tak  pernah mengajarimu, agar kau bisa menghargai orang tua  yang usianya jauh diatasmu?" 

"Huh!" dengus Giok Cu. "Tak usah dia perlu berusia lanjut, kalau saja bisa menghargai diri sendiri aku  tentu  akan menaruh hormat kepadanya? Orang  tua  semacam  kalian, harus aku hormati dan aku hargai apanya?" 

Merasa kena dicaci, orang tua itu tak dapat lagi menguasai rasa gusarnya, tangannya melayang dan menggempur hiasan perahu, Kena gempurannya, hiasan kayu itu  gempur berantakan, 

Melihat tenaga besi orang tua itu, Giok Cu berkata: 

"Hei, kakek! siapa  yang tak kenal kepandaianmu yang  hebat itu? semenjak dahulu aku tahu, Sekiranya ingin pamer kepandaian, seyogyanya kau pertonton-kan  dihadapan sekalian paman-pamanku." 

Rasa gusar orang tua itu kian meluap, bentaknya: 

"Hem! Kau hendak menggertak dengan menyebut paman- pamanmu? siapa paman-pamanmu itu? Sekiranya sekalian paman-pamanmu dan kakekmu mempunyai kepandaian, tidak bakal membiarkan ibumu kena diperkosa  orang.  Tak  nanti pula kau dilahirkan sebagai anak haram!" 

Meluap hawa amarah Giok Cu. wajahnya merah padam. Tetapi diantara luapan rasa amarahnya, terdapat rasa duka,  malu dan pedih. justru demikian, kesan wajahnya mendadak menjadi suram seram. Matanya menyala bagaikan bara api! 

Laki-laki yang bertubuh kekar dan perempuan yang berada disampingnya tertawa berkakakan melihat kesan wajah  Giok Cu. Mereka seakan-akan melihat suatu tontonan yang  lucu, Dan pada saat itu, Sin Houw menatap  wajah Giok Cu, ia nampak mengalirkan air mata. Dan melihat air mata itu, diam- diam Sin Houw heran dan terharu, pikirnya: 

"Dia lebih berpengalaman daripada  diriku, mengapa  ia menangis?" 

Berpikir demikian, tiba-tiba Sin Houw seperti tersadar. Akh, dia menangis lantaran terhina, pikirnya. Dia seorang diri, dan diperlakukan rendah oleh segerombolan orang tua. 

Memperoleh kesadaran ini, Thio Sin Houw merasa dipihak Giok Cu, itulah disebabkan karena ia teringat  akan  nasib sendiri, yang hidup sebagai anak yatim-piatu, segera timbul keputusannya, hendak membantu pemuda itu. 

Sebaliknya, orang tua itu yang sudah berhasil membuat Giok Cu menangisi nampak jadi puas. Katanya menang: 

"Hei! Apa perlu menangis? Apa gunanya? sekalipun kau menangis seribu kali sehari, tetap saja dirimu  seorang  anak yang dilahirkan dari suatu perkosaan, Bukankah begitu? Nah, serahkan emas itu! Kamipun tidak akan serakah, kami akan  menyisikan sebagian sebagai hak hidupnya jandanya Jie Cu Pang!" 

Giok Cu mendongkol sampai tubuhnya menggigil. Akan tetapi menghadapi mereka, ia merasa dirinya tak mampu. Dengan menangis seru, Giok Cu berteriak: 

"Jika kalian hendak  membunuhku,  bunuhlah! Bagaimanapun akibatnya, aku tak akan  menyerahkan  emas itu!" 

"Hmm begitu?" dengus orang tua itu. Tiba-tiba sajar ia menyambar jangkar besi yang beratnya dua ratus kati, Dengan ringan, ia melemparkannya ketepi, dan  perahu penumpang lantas saja berputar-putar  kena kait, Tak lama kemudian berhenti sama sekali.  

Tak usah dikatakan  lagi,  bahwa  pameran  kepandaian untuk yang kedua kalinya  ini, membuktikan bahwa  tenaga orang tua itu memang luar biasa kuatnya. 

"Nah, kau serahkan tidak emas itu...?" gertaknya, 

Dengan tangan kiri, Giok Cu menyusut air  matanya. Menyahut: 

"Baiklah! Akan aku serahkan. Ka-lian tunggu sebentar!" Setelah berkata demikian, ia lari memasuki gubuk perahu, 

kemudian keluar lagi. Sambil membawa bungkusan sepanjang guling yang nampaknya berat sekali, orang tua itu cepat-cepat mengulurkan kedua tangannya,  hendak  menerima  buntalan itu. 

"lh! Begitu mudah!" dengus Giok Cu. Dengan mendadak saja, ia melemparkan bungkusan itu ke dalam sungai. Hebat akibat lemparan itu, selain menerbitkan suara  hebat, permukaan air pun  muncrat tinggi diudara. Kemudian ia menantang dengan suara nyaring: 

"Jika kalian berani membunuhku, nah bunuhlah aku sekarang! Kalau kalian menghendaki emas, huh! jangan kalian bermimpi!"  Laki-laki yang bertubuh  besar itu menjadi gusar bukan kepalang, terus saja ia mengayunkan goloknya hendak membelah tubuh Giok Cu yang menjengkelkan hatinya, sudah barang tentu, Giok Cu tidak tinggal diam.  

Serentak ia menghunus pedangnya pula, dan menangkis, sebentar saja, mereka bertempur dengan sengit. 

Laki-laki bertubuh besar lawan Giok Cu itu, bernama Wong Bun Cit, sebagai orang yang berperawakan  tinggi  besar, sudah selayaknya kalau tenaganya besar pula, Namun gerak geriknya kaku, Goloknya menyambar-nyambar membabat dan menabas tiada hentinya, hanya saja tak  pernah  dapat menyentuh Giok Cu yang  bisa  bergerak  gesit,  Malahan setelah mengelak dua tiga kali. 

Pemuda itu mulai membalas. 

"Tahan! Tahan dulu!" seru orang tua itu, 

Mendengar seruan orang tua itu, Wong Bun  Cit terus mundur. Dan orang tua itu maju selangkah dengan pandang tajam, katanya: 

"Seekor harimau memang melahirkan anak harimau. itulah kau, anak! Ayahmu memang hebat, Kalau kau sekarang bisa berkelahi, sudah selayaknya.  Hanya  saja, kalau  dibiarkan lambat laun kau bisa menjadi kurang ajar, Masakan kau tidak menghargai aku?" 

Tak jelas gerakannya, tahu-tahu ia sudah berada didepan Giok Cu, Tapi Giok Cu sendiri sudah bersiaga penuh, Dengan pedang panjangnya, ia menikam. Cepat tikamannya, sayang orang tua itu terlalu tangguh baginya.  Dengan  bertangan kosong saja, ia dapat mengelakkan diri, Kemudian mulai merangsak. 

Mau tak mau, Giok Cu berkelahi dengan mundur, ingin ia membuat suatu pembalasan,  akan  tetapi  desakan  orang  tua itu demikian cepatnya, sehingga ia tak  memperoleh kesempatan sedikit pun juga.  

Meskipun tangannya menggenggam pedang panjang,  namun tiada gunanya sama sekali! 

Dengan sekali melihat, tahulah Sin Houw  bahwa orang tua itu bukan tandingnya Giok Cu. Dalam segala hal, dia berada diatas pemuda itu, Dan dugaannya  ternyata tepat  sekali. setelah melakukan serangan sepuluh kali, lengan Giok Cu sudah kena dicengkeramnya sehingga seketika itu juga runtuhlah pedang Giok Cu. Dengan lengannya mendadak saja menjadi lemas. 

Begitu pedangnya runtuh bergemelontangan  diatas geladak, orang tua itu menyontek dengan  sebelah  kakinya. Kena sontekannya pedang Giok Cu membalik keatas. Tangan kirinya bergerak menangkap ujungnya, kemudian tangan kanannya bergerak dan pedang itu patah menjadi dua bagian. Keruan saja Giok Cu kaget setengah mati, sampai wajahnya menjadi pucat. 

Dan orang tua itu kemudian berkata: 

"Jika aku tidak memberimu tanda mata pada salah satu bagian tubuhmu, pastilah kau  makin  meremehkan  diriku, jangan khawatir, aku hanya ingin menggores pipimu saja." setelah berkata demikian, ujung patahan pedang itu bergerak hendak menggores pipi Giok Cu. 

Giok Cu kaget bukan kepalang. Dengan  muka pucat  pasi, ia lompat mundur, tetapi dengan mudah  saja  orang  tua  itu dapat mengejarnya. Tangan kirinya yang memegang patahan pedang mulai bergerak menjangkau, dan Giok Cu menjerit ketakutan. 

"lh!" hati Sin Houw tercekat. "Jika pipinya yang  putih  halus itu sampai kena tergores, dia bakal menderita cacad seumur hidup!" 

Pada saat itu itu Giok Cu sudah berteriak   lagi  dengan suara putus asa, Cepat Sin Houw menggerayangi bajunya, ia menemukan sebuah kancing, Dan segera direnggutnya, lalu disentilnya. 

"Trang!"  Orang tua itu terkejut selagi hatinya girang, lantaran akan segera bisa menggores pipi Giok Cu yang montok. Tangan kiri yang memegang patahan pedang tergetar, lengannya menjadi kesemutan. Dan patahan pedang yang berada dalam genggamannya runtuh di atas geladak. 

Menyaksikan hal itu, Giok Cu lega luar biasa, Kalau sedetik tadi ia dalam ketakutan, mendadak saja hatinya kini berbalik menjadi beringas. Sekali melompat, ia berlindung di belakang punggung Sin Houw, dan terus saja  memegang  lengannya. Lalu memaki: 

"Hei, kampret tua! Kau  benar benar  berlagak.  Hayoo, kemari kalau berani!" 

Orang tua itu sebenarnya bernama Kie  Song si, dialah pemimpin dari gerombolan perampok "Macan, Kumbang" yang bergerak disekitar pegunungan  Leng-san, ilmu andalannya terletak pada sepasang tangannya, sehingga ia  terkenal sebagai Si Tangan Besi. selamanya belum  pernah  ia bertanding dengan menggunakan senjata, dengan kedua tangannya yang tajam mirip sebuah gunting, cukup ia merajai disekitar wilayahnya.  

Sekarang,  mendadak  saja  ia  mempunyai  pengalaman baru, Karena timpukan sebutir kancing baju saja, pedang yang berada dalam  genggamannya bisa runtuh  diatas geladak. sedang lengannya jadi kesemutan pula, padahal ia memiliki tenaga luar biasa besarnya. inilah suatu peristiwa yang belum pernah terjadi selama hidupnya, pikirnya didalam hati: 

"lh! Kenapa anak itu  mempunyai  tenaga  sebesar  ini?" Wong   Bun  Cit   yang   berdiri   di  samping   Su   Eng Nio, 

perempuan tua itu segera menyadari akan kehebatan Thio Sin 

Houw, Dan Su Eng Nio mempunyai kesan yang sama pula, pikirnya: 

"Emas sudah terbuang didasar  sungai. Kalau terpaksa mengadu tenaga dengan pemuda itu, nampaknya akan berlarut-larut, apa perlunya?" Dan dengan pertimbangan itu, ia lantas berseru:  "Kie  toako,  sudahlah!  Dengan  memandang  kepada sahabat kita, Sin Houw, sebaiknya kau beri ampun saja anak setan itu!" 

"Huh!" dengus Giok Cu selagi Su Eng Nio belum selesai bicara, "Setelah melihat orang berkepandaian  tinggi,  lantas saja hendak mengangkat kaki, Ih, lagakmu benar-benar lagak bangsat, terhadap orang yang kiranya lemah berani main hina, Tapi begitu ketumbuk batu, buru-buru bersedia hendak ber- simpuh, Huuu ... mentang-mentang jadi begal pasaran " 

Bukan main tajam mulut Giok Cu, sampai Sin  Houw mengerutkan dahinya. pikirnya didalam hati: 

"Anak ini benar-benar seperti seorang bocah  saja,  Baru saja lolos dari lobang jarum, mulutnya   sudah  begini  jail, apakah dia tak bisa melihat gelagat?" 

Dilain pihak kena ketajaman kata-kata Giok Cu, Su Eng nio terdiam, ia jadi serba salah. Melayani, salah. Tidak melayani, salah juga. Sebaliknya, si Tangan Besi Wong Bun Cit yang berpengalaman, bisa mencari jalan  lain,  Katanya  ramah kepada Sin Houw: 

"Saudara Sin Houw, kau hebat...!  Kebetulan  sekali rembulan sudah condong jauh ke barat. sebentar lagi udara bakal terang benderang kena cahaya matahari, bagaimana kalau kita berolah raga sebentar?" 

Ketua gerombolan Macan Kumbang Wong Bun Cit telah 

menantang. Dalam 

hatinya, memang ingin mencoba-coba ilmu saktinya yang telah merajai di wilayahnya, Mengingat usia Sin Houw yang masih muda belia, ia yakin bahwa dirinya bakal menang. 

Thio Sin Houw jadi bimbang, pikirnya didalam hati: 

"Jikalau aku melayaninya,  meskipun belum tentu kalah, akan tetapi setelah bergerak satu-dua jurus, berarti pula aku telah membantu Giok Cu. 

Kam Song Si ini, meskipun sudah keriputan, nampaknya  pendekar dan  licin jalan pikirannya. Apakah gunanya aku menanam bibit permusuhan kepadanya?" 

Dan oleh pikiran itu, cepat-cepat ia membungkuk memberi hormat. Katanya: 

"Selama hidupku, baru untuk pertama kali inilah aku merantau. Karena itu, aku belum tahu tingginya gunung dan tebalnya bumi, Wong susiok. Bila dibandingkan dengan kepandaianmu kepandaianku ini sama sekali tiada arti. Karena itu, bagaimana aku berani melayani susiok?" 

Kam Song si tersenyum, pikirnya didalam hati: 

"Tak kusangka meskipun masih begini muda, pandai membawa diri, inilah kesempatan sebaik-baiknya untuk mengundurkan diri secara terhormat." Maka berkatalah dia: 

"Sahabat Sin Houw! Kau bersegan-segan terhadap diriku, mengapa?" 

Tiba-tiba ia mendekati Giok Cu sambil mendelik, katanya kasar: 

"Dikemudian hari, meskipun tulang tulangku telah keropos, masih ada waktu untuk menghajarmu, tahu?" setelah berkata demikian, ia menggapai Jie Cu Pang dan berseru: 

"Mari!" ajaknya. 

Sekonyong-konyong Giok Cu, si mulut jail berseru: