Pahlawan Gurun Jilid 01

Mode Malam
 
Jilid 01

Pasir ke-kuning2an terbentang luas, sinar sang surya panas terik membakar bumi laksanakan berhenti bernafas, semuanya serba diam. Yang tidak pernah diam hanya deburan pasir yang tertiup angin kencang, lalu bertaburanlah debu pasir mengabut diangkasa menyelimuti bumi.

Begitulah suasana biasanya dimusim paling ganas ditengah bulan ketujuh digurun Gobi. Akan tetapi keadaan hari itu ternyata berlainan. Ditengah debu pasir yang beterbangan itu ada seorang pemuda kekar berusia antara 23 – 24 tahun sedang melintasi gurun Gobi yang luas itu.

Rupanya pemuda itu belum berpengalaman berkelana digurun pasir. Ia datang dari Tionggoan ( dataran tengah, daratan Tiongkok ). Namanya Li Su-Lam, aslinya orang Bu-seng dipropinsi Soatang. Kedatangannya ke Mongol ini adalah atas perintah ibunya untuk mencari ayahnya.

Kota Bu-seng tatkala itu sudah seratusan tahun dikuasai kerajaan Kim (Chin, dari suku Nuchin, Manchuria), Kerajaan Song hijrah keselatan juga hampir seratus tahun lamanya.

Li Su-Lam adalah keturunan keluarga panglima perang, tapi sudah lama bertani dikampung halaman. Sejak angkatan ayahnya keadaan keluarga sudah tiada bedanya sebagaimana keluarga petani biasa. Ilmu silat keluarganya lambat laun juga musnah. Ayahnya Li Hi-ko, terhitung terpelajar, selain bertani iapun merangkap membuka sebuah sekolah pribadi sehingga kehidupannya tidaklah terlalu susah.

Pada permulaan Song-leng-cong naik tahta (tahun 1206), Timujin telah mempersatukan Mongol, Oleh kepala2 kelompok suku ia diangkat menjadi Jenghis Khan dan mulai memerangi kerajaan Kim. Pada saat itulah Li Hi-ko ditawan pasukan Mongol dan dijadikan kuli paksa. Peperangan itu kemudian tertunda karena pihak Mongol harus berurusan dengan kerajaan Sehe sehingga negeri Kim sementara menjadi aman. Namun berakhirnya peperangan itu tidak berarti dibebaskannya Li Hi-ko, besar kemungkinan pihak Mongol sangat memerlukan tenaga sehingga kuli2 paksa tawanan itu ikut terbawa pula ke Mongol.

Waktu Li Hi-ko ditawan itu usia Li Su-Lam baru 3 tahun. Namanya ~Su-lam~ berarti rindu selatan. Lantaran ayahnya tetap setia kepada kerajaan Song yang waktu itu hijrah keselatan, maka dia sengaja memberi nama demikian kepada puteranya.

Pada usia 7 tahun Su-lam mengalami sesuatu yang luar biasa. Seorang teman baik ayahnya sejak kanak2 yang belajar silat di Siau-lim-si waktu itu telah termashur sebagai seorang pendekar besar didunia Kangouw, ketika pulang pulang kampung dan mengetahui nasib malang Li Hi-ko itu, ia sangat menyesal dan terharu. Melihat Su-lam sangat pintar dan lincah, pendekar besar itu lantas mengambilnya sebagai murid kedua.

Dengan cepat 10 tahun telah lalu, Su-lam telah tamat belajar. Mengingat cita2 sang ayah, Su-lam pikir kalau ibunya yang sudah tua itu wafat, maka iapun akan menggabungkan diri keselatan.

Pada musim semi tahun itu, seorang teman ayahnya yang ditawan bersama ke Mongol tiba2 berhasil lolos dan pulang kampung, menurut keterangannya beberapa tahun yang lalu masih sering bertemu ayah Su-lam, tapi kemudian lantas putus hubungan dan tidak tahu kabar beritanya.

Ibu Su-lam yang sudah tua itu siang malam terkenang kepada sang suami, maka Su-lam lantas disuruh mencari ayahnya ke Mongol. Mana wanita itu dapat membayangkan bahwa sebelum mengetahui jejak ayahnya ditengah jalan Su-lam sudah terkurung ditengah gurun pasir yang luas itu.

Begitulah saat itu Su-lam sedang menahan dahaga karena kehabisan air, kerongkongannya yang kering itu serasa terbakar. Namun ia tetap membulatkan tekad: asal masih bernafas akan tetap maju kedepan!

Untunglah angin puyuh tadi mulai reda, hamburan pasir juga sudah tenang, walaupun sinar matahari masih tetap membakar, tapi udara sudah cerah, bumi sudah terang kembali.

Perlahan-lahan Su-lam menjalankan kudanya dengan harapan semoga muncul adegan aneh digurun pasir itu, munculnya benua hijau. Tak terduga, belum lagi terkabul harapannya, lebih dahulu telah ditemukan seonggok tulang2 putih.

Rupanya tulang2 itu tadi nya tertanam dibawah gundukan pasir, setelah gundukan pasir itu “diboyong” oleh angin puyuh, terbukalah tulang2 itu dari liang kuburnya. Dari onggokan tulang2 itu dapat diketahui terdiri dari 2 kerangka mayat. 2 buah tengkorak yang pecah batok kepalanya masih tertutup oleh rambut hitam yang ketat. Tampaknya kerangka mayat itu terdiri dari 2 laki2 setengah umur, bahkan belum lama matinya. Ini terbukti dari rambutnya yang belum terlepas dari tengkoraknya.

Hanya sejenak Su-lam berpikir lantas paham duduknya perkara. Ia tahu dipadang pasir banyak hidup elang2 pemakan bangkai, tentu saja begitu kedua orang itu mati segera kulit daging mereka habis diganyang oleh kawanan elang ganas itu.

Su-lam menjadi merinding sendiri. Ia tahu, asal dirinya tidak tahan lagi dan roboh, maka akibatnya akan menjadi onggokan tulang putih seperti itu.

Selagi Su-lam merasa waswas, tiba2 diudara terdengarsuara “srek-srek” yang aneh dan menusuk telinga. Waktu ia menengadah, udara diatasnya se-akan2 tertutup oleh segumpal mega. Kiranya seekor elang yang amat besar, sedikitnya 5-6 meter panjangnya jika diukur dari ujung sayap lain yang terpentang itu. Dia baru saja melihat tulang belulang sebagai sisa daripada mayat yang telah diganyang habis dagingnya oleh elang2 buas itu, sekarang juga elang pemakan bangkai yang buas itu lantas muncul.

Su-lam mnjadi gusar, pikirnya: “kurang ajar! Aku masih hidup, masakah kau berani mengganyang aku?”

Tapi ternyata elang itu terus melayang kedepan, terus menukik kesesuatu bukitan pasir didepan sana. Sekilas Su-lam melihat disana memang ada menggeletak satu orang dengan tengkurap diatas pasir, entah sudah mati atau masih hidup. Yang jelas badannya masih utuh, sekalipun sudah mati juga termasuk mayat yang sempurna. Baru sekarang Su-lam tahu bahwa sasaran elang itu adalah orang yang menggeletak disana.

Dengan gusar Su-lam lantas pentang busurnya, “ser” kontan ia lepaskan panah. Tepat pada saat cakar elang itu sudah hampir menyentuh sasarannya, panah itupun mengenai badan elang. Rupanya saking kesakitan, elang itu kaget terus terbang lagi dan kabur.

Su-lam melompat turun dari kudanya dan mendekati orang itu, ketika diperiksa, ternyata bagian kepalanya sudah remuk, jelas sudah lama matinya. Su-lam menduga setelah kematiannya orang itu lantas teruruk oleh pasir yang terbawa oleh angin puyuh sehingga terhindar dijadikan santapan elang buas. Lantas siapakah orang yang mati ini?

Dilihatnya pinggang orang mati itu ada sebuah kantong kulit. Timbul pikiran Su-lam untuk memeriksa isi kantong kulit itu, bilamana bisa ditemukan sesuatu tanda pengenal orang itu, tiada jeleknya kelak berita kematiannya ini dapat disampaikan kepada keluarganya.

Segera Su-lam menggeledah isi kantong kulit itu. Tapi ia menjadi terkejut. Ternyata isi kantong itu hanya 3 buah kim-piau (piau emas). Piau yang terbuat dari emas jarang ada didunia kangouw.

Apalagi bentuk piau itupun sangat aneh, pada ujung piau ada bercabang dalam bentuk kepala ular.

Yang lebih mengejutkan lagi ketika terendus bau amis daripada ketiga piau yang dia pegang itu. Segera ia paham bahwa senjata2 rahasia itu berbisa.

Bahwasanya piau berbisa itu sebenarnya juga tidak nengejutkan, yang paling membuat Su-lam terkejut adalah gambar yang terukir dibatang piau itu.

Gambar ukiran dibatang piau itu adalah naga yang sangat indah dan hidup. Seketika terkilas dalam benak Su-lam akan nama senjata rahasia itu: “Tok-liong-piau”.

Pemilik Tok-liong-piau (piau naga berbisa) adalah seorang bandit besar termashur yang biasanya bekerja sendirian, namanya To Pek-seng, terkenal pula dengan julukan “Ek-pak-jin-mo”, si manusia iblis dari utara. Dari julukannya saja dapat dibayangkan dia pasti seorang iblis yang ganas. Tapi sebenarnya tidak demikian, meski selama hidupnya banyak membunuh orang, tapi dia tidak membunuh asal membunuh, kebanyakan korbannya adalah pembesar2 korup kerajaan Kim atau perwira2 Kim yang suka mengganas dan menindas rakyat kecil. Sungguh tak terduga bahwa tokoh yang termashur itu sekarang dapat ditemukan Li Su-lam dalam keadaan sudah menjadi mayat.

Su-lam hanya pernah dengar nama To Pek-seng dan tidak pernah kenal muka. Cuma ia sering mendengar cerita2 tentang Tok-liong-piau. Diketahuinya piau itu mempunyai yang lain daripada yang lain dengan racun yang mematikan seketika asal masuk darah.

Begitulah sambil memegangi Tok-liong-piau itu, Su-lam pikir yang mati itu tentulah To Pek-seng adanya. Padahal ilmu silatnya begitu tinggi, siapakah gerangan yang mampu membunuhnya?

Belum habis Su-lam berpikir, mendadak terdengar suara desiran kencang sebatang panah tahu2 menyambar tiba. Begitu kencang datangnya panah itu sehingga baru saja Li Su-lam mendengar suara desiran angin, tahu2 panah sudah didepan dada. Padahal Su-lam lagi mengamati Tok-liong- piau, mimpipun dia tidak menyangka akan diserang orang ditengah gurun Gobi yang tiada nampak bayangan seorangpun, karena tak ber-jaga2, hampir saja ia terkena panah bersuara itu. Untung dia sempat menjatuhkan diri kesamping dan berguling beberapa kali kesana. Terdengarlah suara bergelak tertawa sipemanah. Dalam pada itu dengan cepat luar biasa panah kedua dan ketiga susul menyusul sudah menyambar tiba pula.

Biasanya panah bersuara hanya digunakan sebagai peringatan saja. Menurut kebiasaan kangouw, orang yang berani menggunakan panah bersuara tentu yakin akan kepandaian sendiri pasti jauh diatas pihak lawan, makanya berani memakai panah bersuara, agar pihak lwan bisa siap sedia lebih dulu. Bahkan panah pertama biasanya juga tidak diarahkan tempat yang berbahaya. Akan tetapi panah bersuara orang ini ternyata secepat kilat datangnya, malahan susul menyusul 3 panah dan semuanya mengarah tempat mematikan ditubuh Li Su-lam.

Cara pemanah itu menyerang jelas tiada punya arti memberi peringatan lagi kepada lawannya, tapi memang terang2an hendak membinasakan Li Su-lam, sebaliknya sengaja menggunakan panah yang bersuara mendesing itu hanya untuk memberi kesan kepada lawan bahwa diapun tidak menyerang secara menggelap.

Su-lam menjadi gusar, cepat ia meloncat bangun, kini ia sudah siap sedia, maka panah musuh yang menyambar tiba itu meski susul menysul dapatlah dilayani dengan baik. Begitu bangun tepat kedua panah juga sudah tiba. Berbareng ia menyampuk dengan busurnya, “tring-tring”, kontan kedua panah itu terpukul jatuh.

Waktu Su-lam berpaling, dilihatnya dua penunggang kuda sedang mendatangi dengan cepat. Seorang diantaranya adalah Bu-su (jago silat, tukang berkelahi) Mongol, seorang lagi adalah Lama berjubah merah dengan muka bengis.

Bu-su Mongol itu tampak tertegun demi melihat Li Su-lam tidak cedera apa2, katanya dengan tertawa: “Anak bagus, boleh juga kepandaianmu. Apakah kau datang kesini untuk mengubur mayat To Pek-seng? Kukira tak perlu lagi, akan kuantar kau keakhirat untuk bertemu dengan To Pek- seng”.

“Coba tanya dulu siapakah dia?” kata si Lama.

“Bocah ini hendak menanam mayat To Pek-seng, juga bangsa Han, tak perlu ditanya lagi pasti dia anak buah To Pek-seng,” ujar di Bu-su sembari melompat turun dari kudanya dan terus menubruk kearah Li Su-lam.

Bagi jago silat pertarungan ditanah pasir lebih menguntungkan dilakukan didaratan daripada diatas kuda, sebab tanah pasir tidaklah rata padat, berat manusianya dengan kuda ver-ratur2 kati, bukan mustahil kaki kuda akan ambles kedalam pasir. Sebaliknya dengan jalan kaki akan dapat menggunakan ginkang dengan lebih leluasa. Makanya Bu-su Mongol itu lebih suka meninggalkan kudanya untuk menempur Li Su-lam.

Pada benak Su-lam sudah timbul rase hormat kepada To Pek-seng, ia yakin orang yang membunuh tokoh she To itu pasti bukan manusia baik2, biarpun tidak mampu melawan juag akan dihadapinya. Maka ketika Bu-su Mongol itu sudah menekat, mendadak ia menggertak sekerasnya, tiga buah Tok- liong-piau yang dipegangnya tadi sekaligus disambitkan.

Su-lam sadar lawan yang mampu To Pek-seng itu pasti memiliki kepandaian tinggi dan tentu ganas pula, jika tidak menyerang lebih dahulu mungkin jiwa sendiri akan celaka. Maka terpaksa ia menggunakan Tok-liong-piau yang baru saja ditemukan itu.

Ketika Bu-su Mongol itu menubruk maju sebenarnya iapun sudah siap menghadapi segala kemungkinan. Dia adalah jago pilihan dibawah Jengis Khan, kepandaiannya tinggi, nyalinya besar. Sebaliknya Li Su-lam hanya pemuda 20-an tahun sehingga dipandang enteng olehnya. Pula ia tidak tahu kalau Li Su-lam telah memperoleh Tok-liong-piau yang merupakan senjata rahasia maut itu. Maka dalam keadaan sedang menerjang kedepan dalam jarak yang Cuma belasan meter jauhnya, samberan Tok-liong-piau sekaligus 3 buah itu sungguh sukar baginya untuk mengelakkan diri.

Cara Li Su-lam menyambitkan ketiga buah Tok-liong-piau itupun terbagi dari tiga arah, yang sebuah mengincar Thay-yang-hiat dibagian pelipis, sebuah lagi menuju Soan-ki-hiat dibagian dada dan yang lain menyerang Koan-tiau-hiat dibagian dengkul kanan.

Dengan sambitannya yang hebat itu Li Su-lam yakin musuh pasti akan terjungkal, paling tidak sebuah diantara tiga Tok-liong-piau itu pasti akan kena sasarannya.

Diluar dugaan, pada detik terakhir itu tiba2 terdengar suara angin mendampar, segumpal awan merah mengapung tiba, seketika To-liong-piau sekaligus kena digulung semua.

Kiranya Lama jubah merah itu telah melompat dari kudanya dan sempat mendahului menyela didepan Bu-su Mongol itu, lengan jubahnya yang lebar itu mengebas dan ketiga Tok-liong-piau kena digulung olehnya.

Cara menangkap senjata rahasia demikian sungguh luar biasa. Lama itu memeriksa sejenak ketiga Tok-liong-piau rampasannya itu, lalu dimasukkan kantong, katanya dengan tertawa, “Tok-liong- piau To Pek-seng ini memang benar2 senjata rahasia berbisa yang paling lihai, sayang bocah masih hijau seperti kau ini belum mampu memakainya.”

Dari ucapannya dapat diduga seperti sebelumnya dia juga belum kenal Tok-liong-piau. Jika demikian bukanlah dia yang membunuh To Pek-seng atatu sebelum To Pek-seng sempat menggunakan Tok-liong-piau sudah terbunuh lebih dahulu olehnya.

Namun Li Su-lam tidak dapat banyak berpikir lagi menghadapi musuh2 selihai itu, cepat ia meloloskan pedang dan membentak: “Lekas kalian maju semuanya.”

“Ha ha anak ingusan saja berani bermulut besar!” seru si Lama dengan tertawa. “Aku sih belum sudi bergebrak dengan kau.”

Sebaliknya Bu-su Mongol tadi menjadi murka karena tadi hampir2 terkena Tok-liong-piau. Segera ia menerjang maju sambil berteriak: “Jangan garang, bangsat cilik. Serahkan nyawamu saja!”

“Meski bocah ini tidak seberapa lihai, tapi kaupun perlu hati2, Cilaun!” seru si Lama.

Cilaun adalah nama Bu-su Mongol itu. Diam2 ia mendongkol akan ucapan kawannya. “Kau sendiri memandang enteng bocah ini, sebaliknya kau suruh aku hati2, kan sama saja kaupun memandang enteng padaku?” demikian pikirnya. Lantaran kheki, maka begitu maju ia terus melancarkan serangan2 mematikan terhadap Li Su-lam.

Namun dengan cekatan Li Su-lam dapat mematahkan serangan2 kalap Cilaun, bahkan ia balas menyerang, suatu tusukan maut hampir2 saja menbus dada lawannya. Keruan Cilaun terkesiap, untung dia sempat menggeser kesamping, sambil berputar goloknya lantas menyampuk.

Memangnya tenaga Cilaun tidaklah lemah, “trang”, pedang Li Su-lam kena disampuk pergi.

Tergetar juga hati Su-lam, diam2 ia mengakui permainan golok jago Mongol itu cukup lihai dan berbeda daripada golok didaerah Tionggoan. Pertarungan kedua orang terus berlangsung, dalam sekejap saja 50 jurus sudah lalu. Li Su-lam merasa kerongkongannya tambah kering, mata ber-kunang2 dan kepala pusing. Gerak pedangnya mulai tak teratur. Maklumlah sebelumnya dia sudah payah begadang ditengah gurun Gobi selama dua hari dalam kekurangan air dan makanan, sekarang dia harus bertempur pula, tentu saja tak bisa tahan lama.

Sebaliknya Cilaun tidak memberi kelonggaran lagi kepada lawannya, ia menyerang semakin ganas tanpa kenal ampun. Terpaksa Su-lam melayani sekuatnya dengan gerakan yang gesit sambil menghindar kesana kesini.

Cilaun menjadi murka setelah sekian lamanya masih belum mampu merobohkan Li Su-lam. Mendadak ia menggertak sambilmenerjang maju: “Anak keparat, matilah kau!”

Tapi baru saja goloknya hendak membacok, tiba2 Li Su-lam balas membentak: “Roboh kau!” Benar juga, Cilaun menjerit kaget dan kontan terjungkal.

Rupanya ginkang Cilaun tidak semahir Li Su-lam. Tadi ketika Su-lam main menghindar kesana kesini, dia telah menjajaki dimana adanya gundukan pasir yang lunak. Sebab itulah ia sengaja melompat kesitu dan ketika Cilaun menerjang maju, tahu2 kaki Cilaun kejeblos kedalam gundukan pasir yang lunak itu sehinnga ia jatuh terjungkal.

Tampaknya dengan sekali tabaskan pedangnya tentu Li Su-lam dapat membikin tamat jiwa Cilaun. Namun si Lama jubah merah tadi sempat menghalangi Li Su-lam, jengeknya: “Hm, Jangan kau senang lantaran akalmu yang licik ini. Biarlah aku melayani pedangmu dengan bertangan kosong, asalkan kau hampir mangalahkan aku dalam sepuluh jurus, segera aku akan menjura padamu dan mengantar kau melintasi gurun ini.”

“Hm, boleh kau coba saja!” dengus Su-lam sambil menusuk. Karena tenaganya sudah semakin habis, keadaannya benar2 sudah gawat, terpaksa ia harus berusaha menyelesaikan pertarungan ini secepat mungkin, karena itulah ia lantas keluarkan jurus2 serangan maut Tat-mo-kiam-hoat.

Lama itu benar2 melayani Su-lam dengan bertangan kosong. Tusukan Li Su-lam yang cepat luar biasa itu ternyata tidak membuatnya keder, sedikitpun ia tidak berusaha mengelak, tahu2 terdengarlah “cring” satu kali pedang Li Su-lam kena diselentik kesamping. Begitu cepat dan tepat selentikan Lama itu, sungguh amat mengagumkan.

Su-lam terkejut, tangannya tergetar sakit, cepat ia menggunakan gerakan “Hong-soan-toh-hoa” (angin puyuh merontokkan bunga), ia menggeser kebelakang lawan terus menusuk pula ke “Tay- cui-hiat” bagian punggung.

Kalau Su-lam terkejut, sebenarnya Lama itupun tidak kurang kagetnya. Tadinya ia melihat Su-lam sudah kehabisan tenaga, keadaannya sudah payah, tapi selntikannya yang hebat itu ternyata tidak membuat pedangnya terlepas dari cekalan, betapapun si Lama tidak berani memandang enteng lagi padanya.

Segera tangan Lama itu meraih kebelakang. Namun Li Su-lam sudah kenal kepandaian lawan, dengan cepat ia telah ganti serangan, pedangnya menurun kebawah terus menabas kaki lawan.

Dalam keadaan meraih tadi memang titik berat si Lama terletak pada bagian atas tubuh sehingga bagian bawah merupakan lubang kelemahan. Meski kepandaian Su-lam tidak lebih kuat dari lawannya, tapi dalam teori ilmu silat teah cukup masak, sebab itulah ia selalu mengincar titik kelemahan musuh. Lama itupun sangat lihai, punggungnya seperti punya mata, begitu Li Su-lam ganti serangan iapun sudah menggeser langkah dan ganti tempat, “cret” , cepat sekali ia menendang tangan Su-lam yang memegang senjata itu.

Tapi Su-lam lantas tarik kembali pedangnya, menysul “Ci-li-hiat” lawan di belakang dengkul terus ditusuk. Dalam keadaan kaki sudah terlanjur menendang, sungguh berbahaya amat serangan Li Su- lam ini. Ternyata Lama itu masih sanggup menarik kembali kakinya serta melompat kesamping.

Menghadapi lawan tangguh itu, Li Su-lam juga tidak berani sembarangan menerjang maju.

Melihat ketangkasan Su-lam, diam2 si Lama menjadi ragu2 apakah didalam 10 jurus sanggup mengalahkannya. Ia menjadi menyesal omongannya tadi terlalu besar. Tiba2 ia mendapat akal. Cepat ia menanggalkan jubahnya.

Saat itu Su-lam baru saja hendak melancarkan serangan pula, se-konyong2 segumpal awan merahmenimpa dari atas kepala. Cepat pedangnya menusuk, “crit”, ujung pedang meleset kepinggir, ternyata tidak dapat menembus kasa atau jubah itu.

Pada detik itulah Su-lam merasa angin keras menyambar tiba, dadanya seperti kena digodam dan kesakitan, cepat ia melompat mundur. Untung dia keburu menghindarkan diri dari jaringan jubah musuh yang lebar seperti layar itu.

“ Hahaha boleh juga juga kau, anak muda!” seru Lama itu sambil tertawa. “Masih ada enam jurus lagi, hati2 kau!”

Lama itu menyatakan takkan memakai senjata, tapi jabah yang dia gunakan sesungguhnya berupa senjata yang amat lihai, terpentang seperti jaring, diringkaskan berwujud pentungan, pedang Li Su- lam sampai tergetar bilamana terbentur.

Li Su-lam bertahan sekuatnya, tapi beberapa jurus lagi keadaannya tambah payah, darah serasa bergolak dirongga dadanya, isi perutnya se-akan2 berjungkir balik. Diam2 ia mengeluh, dengan ginkangnya ia masih berkelit kesana dan menghindar kesini dengan harapan Lama itupun akan tertipu dan dirobohkan seperti Cilaun tadi.

Tak terduga ginkang si Lama jauh lebih hebat daripada Su-lam malah, bagaikan bayangan saja is selalu mengikuti gerakan Li Su-lam kemanapun dia menghindar.

Sebisanya Li Su-lam berlaku tenang dan bertahan sekuatnya. Sebaliknya si Lama mulai gelisah. Pikirnya: “Untung disini tiada orang lain lagi, kalau tidak tentu aku akan malu karena tidak mampu merobohkan bocah ini dalam sepuluh jurus.”

Setelah beberapa gebrakan lagi, Li Su-lam benar2 sudah payah. Tiba2 ia sendiri lengah, mestinya bermaksud memancing musuh kegundukan pasir yang lunak, tak tahunya dia sendiri yang kejeblos malah. Mendadak Lama itu Membentak” “Hendak kemana lagi kau?” ~ Berbareng jubahnya laksana layar terus mengurung keatas kepala Li Su-lam.

“Mati aku!” keluh Su-lam didalam hati. Tiada jalan lain baginya kecuali pejamkan mata dan menanti ajal. Nafasnya hampir2 berhenti oleh tekanan tenaga jubah lawan.

Dalam keadaan samar2 itu tiba2 terdengar suara “crit” sekali, lalu suara Lama itu membentak : “Siapa itu?”

Menyusul terdengar suara gelak tertawa seseorang dan menjawab: “Kau pegang teguh ucapanmu tidak?” Kan sudah lebih dari sepuluh jurus?”

Li Su-lam ingin membuka mata untuk melihat siapa yang datang, namun kelopak matanya terasa sangat berat dan sukar dipentang, sayup2 ia merasa seorang memburu tiba, se-konyong2 Lama tadi menjerit sekali lalu terdengar suara derapan kaki kuda yang semakin menjauh. Su-lam tahu tentu seorang telah menyelamatkan jiwanya dan Lama tadi telah digebah lari. Dari tadi Li Su-lam berusaha menahan diri sekuat tenaga, sekarang setelah tahu bahaya sudah lalu, longgarlah perasaannya, seketika iapun jatuh pingsan saking payahnya. 

Entah sudah berapa lamanya, ketika tiba2 Su-lam merasa sekujur badannya dingin2 segar, samar2 seperti ada tetesan air kedalam mulutnya, rasa hausnya sudah berhenti, nyaman sekali perasaannya, lambat laun iapun siuman kembali.

Ketika membuka mata, dilihatnya dirinya berbaring didalam sebuah kemah, didepannya berdiri seorang laki2 setengah umur dengan ikat kepala kaum pelajar dan berjenggot cabang tiga, disebelahnya ada lagi seorang gadis belia berbaju hijau muda, keduanya berdandan sebagai bangsa Han. Gadis itu tampak memegang sebuah saputangan basah yang sedang dipuntir, dari situlah butiran air menetes kedalam mulutnya.

Saat itu sudah malam hari, hawa digurun pasir sangat berbeda antara siang dan malam hari. Li Su- lam jatuh pingsan antara siang dan malam hari. Li Su-lam jatuh pingsan pada saat gurun pasir itu sedang panas terik luar biasa, kini setelah siuman ia merasa berada didunia lain karena hawanya dingin2 segar. Begitu siuman, semangat Li Su-lam lantas terbangkit terutama rasa nyaman oleh warna hijau baju sigadis disamping terbasahnya kerongkongannya yang kering tadi.

Melihat Su-lam sudah siuman, gadis itu berseru senang. “Ayah, Siangkong (tuan muda) ini sudah sadar.!”

Laki2 setengah umur tadi lantas mendekat, tanyanya kepada Su-lam: “Siapa namamu? Kau pernah apanya To Pek-seng?”

Sekilas Su-lam melihat di pokok kemah sana tertaruh tiga buah Tok-liong-piau. Mungkin sekali setelah orang itu menggebah lari Lama jubah merah itu, ketiga Tok-liong-piau itu ditemukannya kembali, dengan sendirinya mayat To Pek-seng juga telah dilihatnya pula.

Maka lebih dulu Su-lam mengucapkan banyak terima kasih, katanya: “Selamanya aku tidak kenal To Pek-seng, hanya dari guruku pernah kudengar tentang sepak terjangnya yang mengagumkan, maka aku tahu beliau adalah seorang kesatria.”

“Siapakah gurumu?” tanya laki2 itu.

Li Su-lam lantas memberitahu nama gurunya. Laki2 itu tertawa, katanya: “Kiranya kau murid Kok- tayhiap, Kok Pek-yang dari Siau-lim-pay, pantas kepandaianmu begitu hebat.”

Su-lam merasa kikuk, malah sahutnya: “Ah, kepandaian Wanpwe teramat cetek, kalau tiada ditolong Cianpwe tentu jiwaku sudah melayang ditangan pendeta buas tadi.”

“Apakah kau tahu siapakah kedua orang tadi?” tanya laki2 itu dengan sungguh2. “ketahuilah bahwa Lama itu adalah murid pertama Liong-siang Hoat-ong, itu imamnegara Mongol yang disegani, namanya Hulisa. Sedangkan Bu-su itu adalah jago terkemuka bawahan Jengis Khan, namanya Cilaun. Jengis Khan punya 12 jago pilihan. Cilaun terhitung jago kedelapan diantara ke-12 jagoan itu. Tampaknya kau sangat payah, tentu kau sudah beberapa hari kesasar ditengah gurun luas ini.

Tapi kau toh mampu mengalahkan Cilaun, bahkan bergebrak belasan jurus dengan Hulisa, biarpun kalah kau harus merasa bangga, kenapa kau malah merasa malu?”

Li Su-lam terkejut sendiri demi mendengar keterangan laki2 itu. Sungguh tidak nyana bahwa kedua lawannya tadi adalah jago2 terkemuka Mongol. Padahal mereka belum terhitung tokoh2 tertinggi, maka dapat dibayangkan betapa lihai jago2 Mongol yang mampu membunuh To Pek-seng. “Wanpwe tidak tahu,” sahut Su-lam. “Dugaan Cianpwe memang tidak salah, kedua orang tadi memang bukan pembunuh To Pek-seng, sebab sebelum bertempur dengan aku mereka juga belum kenal Tok-liong-piau ini.” ~ sepintas lalu ia lantas ceritakan pengalamannya secara ringkas.

Orang itu menghela nafas, katanya: “ Aku pernah bertemu satu kali dengan To Pek-seng, meski tidak mendalam persahabatanku dengan dia, namun kedua pihak sama2 menghargai dan menghormati. Kudengar dia berangkat ke Mongol sini, maka aku sedang mencarinya, siapa tahu dia telah terkubur digurun tandus ini. Seorang kesatria besar telah binasa dirantau orang, sungguh harus disesalkan.

Su-lam pikir laki2 ini mampu mengalahkan Lama itu, juga mengaku sobatnya To Pek-seng, tentu dia bukan orang sembarangan. Maka dengan penuh hormat ia bertanya: “Wanpwe telah diselamatkan oleh Inkong (tuan penolong berbudi), kalau tidak keberatan mohon tanya nama Inkong yang mulia?”

“Ah, tolong menolong adalah kewajiban kaum kita, apalagi kita sama2 orang Han,” jawab laki2 itu. “ Aku Beng Siau-kang dari Siangyang, dia adalah anak perempuanku, Beng Bing-sia.”

Setelah mengetahui siapa kedua ayah beranak itu, kembali Su-lam terkejut.

Beng Siau-kang adalah pendekar termashur didaerah Kang-lam. Pernah gurunya bercerita suatu peristiwa tentang Beng Siau-kang, suatu waktu Beng Siau-kang pernah menyeberang Tiangkang dan menyusup kegaris belakang negeri musuh (wilayah yang dikuasai kerajaan Kim). Rupanya kedatangannya diketahui musuh, pihak kerajaan Kim mengirim lima jagoan pilihan untuk menangkapnya. Dalam pertarungan sengit dikaki gunung Hok-gu-san, dengan bertangan kodong Beng Siau-kang sekaligus dapat membinasakan kelima musuhnya, tapi ia sendiripun terluka parah. Itulah kejadian sepuluh tahun yang lalu. Sejak itu Beng Siau-kang lantas menghilang, tokoh2 dunia persilatan sama mengira dia telah meninggal juga karena luka2nya, ada juga yang mengira dia telah pulang kandang dan hidup mengasingkan diri setelah mengalami pertempuran maut itu. Siapa duga sepuluh tahun kemudian Li Su-lam justru bertemu dengan pendekar termashur itu digurun Gobi ini.

Agaknya Beng Siau-kang dapat membaca pikiran Li Su-lam dengan tertawa ia bertanya: “Barangkali kau sudah pernah mendengar namaku?”

“Ya, dahulu Beng-tayhiap sekaligus telah membinasakan lima jagoan pilihan kerajaan Kim, peristiwa luar biasa itu cukup menggemparkan dunia persilatan, maka wanpwe sering mendengar cerita Suhuku tentang Bsng-tayhiap. Alangkah beruntungnya sekarang wanpwe dapat berjumpa dengan Cianpwe disini.”

Dahulu waktu aku terluka parah untung seorang telah menyelamatkan diriku, penolong itu adalah To Pek-seng, tutur Beng Siau-kang.

“Oh, kiranya demikian,” kata Su-lam. Dalam hati ia pikir pantas dia memburu kesini untuk menolong aku, ketika aku siuman ia lantas tanya aku pernah apanya To Pek-seng. Aku yang menemukan jenazah To Pek-seng, akupun menggunakan senjata rahasia khas milik To Pek-seng untuk menyerang si Lama, sehingga Lama itupun menyangka aku sebagai muridnya To Pek-seng, mungkin Beng-tayhiap tadinya juga mencurigai diriku.

Terdengar Beng Siau-kang berkata pula: “Akupun sudah lama mengagumi nama gurumu, sayang sekali ini akupun lewat daerah Tionggoan secara ter-gesa2 sehingga tidak sempat mengunjungi beliau. Tentunya kaupun merasa heran bisa berjumpa dengan aku disini bukan?”

“Bukankah tadi Beng-tayhiap menyatakan sedang mencari To-tayhiap?” ujar Su-lam.

“Aku memang berharap bisa bertemu dengan dia disini, sahut Siau-kang. Tapi tujuan kedatanganku kesini bukan melulu untuk mencari dia. Kau adalah orang kaum kita, biarlah aku cerita terus terang padamu.”

Sementara mereka berbicara, Beng Bing-sia telah memasak dan menyuguhkan bubur ence r. Kata sinona dengan tertawa: “Ayah, biarlah tamu kita makan dulu. Li-toako, kau tentu sangat lelah setelah bertempur sengit tadi. Sedikit bubur ini tentu lebih cocok bagimu yang baru kehabisan tenaga. Silahkan makan saja, kami sendiri sudah dahar, janganlah kau sungkan2.” “Memang sudah beberapa hari aku bertahan digurun luas ini hanya dengan minum satu-dua teguk air belaka, bubur buatan nini sungguh sangat baik bagiku,” jawab Su-lam dengan tertawa. Dalam hati ia sangat berterima kasih atas perhatian sinona.

Diluar kemah terdengar suara ringkik kuda, Su-lam mengenali suara kuda tunggangannya. Baru saja hendak tanya, Bing-sia suudah menerangkan: “Kudamu juga sudah kami selamatkan, sekarang lagi makan rumput diluar sana. Sebentar lagi akan kugiring pergi minum air. Tidak jauh dari sini ada suatu tempat mata air.”

Mengetahui kudanya juga tidak mati kepayahan, Su-lam sangat girang dan sekali lagi ia mengucapkan terima kasih kepada Beng Siau-kang berdua.

“Anak Sia, bila kau giring kuda pergi minum air, jangan lupa isi pula kantong air kita.” Kata Siau- kang.

Bing-sia mengiakan. Ia ambil kantong kulit yang tergantung ditiang kemah, lalu keluar.

Pada umumnya orang Mongol menggunakan kantong kulit untuk menyimpan air. Maka Beng Siau- kang dan puterinya telah mengikuti kebiasaan Mongol itu.

Setelah Su-lam Menghabiskan bubur yang disuguhkan Beng-sia tadi, kemudian Beng Siau-kang kembali kepokokpembicaraan dan melanjutkan ceritanya: “Selama kau berada diwilayah kekuasaan Kim, apakah kau pernah mendengar desas desus bahwa pihak Mongol akan bersekutu dengan Song untuk menggempur Kim?”

“Selama beberapa tahun ini wanpwe tinggal terpencil didusun bersama ibu yang sudah tua, maka tidak tahu tentang desas desus itu,” sahut Su-lam. “Tapi kalau benar demikian sungguh ini suatu verita menggirangkan.”

“Berita ini tampaknya memang sungguh2,” ujar Beng Siau-kang sambil mengerut kening. “Cuma belum tentu menguntungkan pihak Song kita.”

“Apa barangkali Beng-tayhiap menguatirkan harimau diusir dipintu depan, serigala masuk dari pintu belakang?”

Siau-kang manggut2, katanya: “Ya, begitulah pikiranku.” Ia minum seteguk, lalu menyambung: “Aku punya seorang sahabat yang bertugas sebagai jago pengawal dikeraton, menurut beritanya, pihak Mongol memang benar pernah mengirim utusan rahasia ke Lim-an (kini Hangciu, kotaraja Song selatan selama hijrah) untuk merundingkan persekutuan dalam menghadapi Kim ver-sama2. Namun sebegitu jauh pihak Lim-an belum ambil keputusan, soalnya diantara pembesar2nya terbagi dua golongan yang pro dan Kontra. Yang satu setuju mengembalikan wilayah Tionggoan yang diduduki Kim dengan bantuan kekuatan Mongol. Golongan lain takut akan keganasan pihak Kim, jangan2 persekutuan dengan Mongol juga tidak mendatangkan kemenangan, maka nasib negara tentu akan tambah konyol. Kedua golongan itu sama2 tidak pernah memikirkan menggunakan tenaga sendiri untuk mengalahkan musuh, sungguh harus disesalkan.

“Bagaimana kalau menurut pandangan Beng-tayhiap?” tanya Su-lam.

“Bersekutu dengan Mongol untuk menggempur Kim, apakah cara ini dapat dijalankan, hal inipun menjadi pembicaraan ramai ditengah tokoh2 persilatan didaerah Kang-lam”, tutur Siau-kang. “Yang jelas jarak Mongol dengan Wilayah Song terpisah be-ribu2 li jauhnya, para pahlawan Kang-lam pada umumnya belum pernah kenal tanah Mongol sehingga sedikitpun belum mempunyai gambaran jelas tentang Mongol. Sebab itulah kawan2 Bu-lim banyak yang beranggapan tidak berguna hanya berdebat kosongsaja, yang lebih penting harus mengenal Mongol lebih dulu, selidiki dulu keadaannya dan cari tahu latar belakangnya, habis itu barulah dapat diputuskan apakah persekutuan demikian memang betul2 atau Cuma tipu muslihat saja. Untuk soal inilah maksud tujuan kedatanganku ke Mongol ini. Serentak timbul rasa hormat Li Su-lam kepada Beng Siau-kang, katanya: “Beng-tayhiap rela melintasi gurun luas ini dan dengan susah payah berjuang bagi negara dan bangsa, sungguh wanpwe merasa sangat kagum.”

“Orang Kangouw seperti kita sudah biasa berkelana kemana2, kesukaran2 justru merupakan gemblengan bagi kita,” kata Siau-kang. “Seperti anak perempuanku, semula dia juga tidak biasa dengan keadaan digurun pasir ini tapi lambat laun juga sudah biasa sekarang.”

Beng Siau-kang hanya punya anak perempuan tunggal itu, berbicara tentang puteri kesayangan itu menjadi suka ber-panjang2, maka dengan tertawa ia menambahkan lagi: “Mestinya aku suruh dia tinggal dirumah, tapi dia bersikeras mau ikut, terpaksa aku membawanya serta. Untung dia tidak menambah kesukaranku dalam perjalanan, sebaliknya dia yang telah banyak melayani aku dalam perjalanan jauh ini.”

“Ini adalah rejeki, Beng-tayhiap yang besar punya seorang anak perempuan yang berbakti,” kata Su-lam.

“Kau juga anak berbakti,” ujar Siau-kang. “Bukankah tadi kaupun mengatakan selama beberapa tahun ini kau hanya tinggal dirumah mendampingi ibumu.”

Yang satu anak perempuan berbakti, ayng lain juga anak laki berbakti. Yang bicara tidak sengaja, yang dengar kena dihati. Usia Li Su-lam sudah 23 tahun, selamanya belum pernah bergaul dengan kaum wanita, Beng Bing-sia boleh dikata teman dari jenis lain yang pertama dikenalnya. Walaupun ia tidak berani berpikir tidak2 terhadap gadis yang cantik dan gagah itu, tapi didalam hati iapun sangat suka padanya. Mukanya menjadi merah mendengar Beng Siau-kangmembandingkan dia dengan anak perempuannya. Cepat ia menjawab: “Ah mana wanpwe dapat disamakan dengan puterimu. Eh tadi Beng-tayhiap bicara maksud tujuan kedatanganmu ke Mongol sini, apakah sudah ada sesuatu hasil yang diperoleh?”

“Ya, sudah ada delapan bulan juga kami berada di Mongol, selama ini sudah banyak tempat yang kami kunjungi,” tutur Beng Siau-kang. “Banyak juga teman2 dari macam2 golongan telah kami jumpai. Dari hasil selidikan kami diketahui bahwa Jenghis Khan benar2 seorang pemimpin yang hebat dengan kekuatan pasukannya sekarang dia cukup kuat mengalahkan kerajaan Kim tanpa bantuan pihak Song.”

“Jika begitu, buat apa dia minta bersekutu dengan Song?” tanya Su-lam.

“Menurut dugaanku, kalau dia sudah yakin pasti menang barulah dia mau mengerahkan prajuritnya,” kata Siau-kang. “Selain itu iapun bermaksud mengurangi kekuatan Song.”

“Kalau begitu Jenghis Khan ada rencana setelah menaklukkan Kim, kemudian mengarahkan ujung panahnya keselatan untuk menggempur Song?”

“Tepat,” kata Siau-kang. “Dari beberapa tanda2 yang kutemukan dapat membuktikan maksud tujuannya itu. Kita mengetahui, daerah Mongol hampir seluruhnya terdiri dari gurun pasir, pasukan berkuda mereka paling tangkas untuk menggempur benteng musuh dan merampas kota yang diandalkan adalah pasukan berkudanya. Akan tetapi akhir2 ini mereka mulai melatih pasukan air Iangkatan laut sekarang). Beberapa danau besar didaerah Mongol seperti Darpa Nor, Danau Bay, Cagan Nor dan lain2 telah menjadi pusat latihan. Padahal untuk menyerang negeri Kim dapat dilakukan melalui darat secara besar2an, cukup pasukan berkudanya saja sudah dapat mencapai tempat tujuan. Maka pasukan air yang mereka latih jelas bukan dimaksudkan untuk menghadapi Kim.”

“Su-lam terkesiap, katanya: “Benar, untuk menyerbu ke Kang-lam mereka harus menyeberangi Tiangkang. Jelas pasukan air mereka akan digunakan menyerang Song.”

“Disamping itu,” demikian Siau-kang melanjutkan, Mongol adalah negara gabungan dri beberapa kelompok suku bangsa, orang Han yang menetap disini juga tidak sedikit. Konon orang Mongol, lebih2 bangsawannya, dahulu sangat kejam terhadap orang Han, tapi dua tahun terakhir ini sikap mereka sudah banyak berubah, bahkan Jenghis Khanbanyak pula menggunakan orang Han sebagai staffnya. Mereka belajar bahasa Han, ingin mempelajari adat istiadat dan ilmu bumi daerah Kang- lam, untuk mana mereka tidak segan2 berguru kepada orang Han. Coba pikir, apa tujuan mereka ini? Apakah benar mereka menjadi begitu baik terhadap orang Han tanpa maksud2 tersembunyi?”

Li Su-lam mengangguk, sahutnya: “ Ya, akupun dengar Jenghis Khan adalah seorang pemimpin yang jenius, kemampuannya sungguh2 tidak boleh dipandang enteng. Tampaknya rencananya benar2 sangat rapi dan berjangka panjang.” ~ Dalam hati iapun berpikir kalau benar demikian perubahan sikap orang Mongol terhadap orang Han, maka ayah berkurang pula penderitaannya dan bisa jadi masih hidup di dunia ini.

Selesai Beng Siau-kang bercerita, kemudian ia balas tanya apa maksud kedatangan Su-lam ke Mongol ini. Li Su-lam menyatakan tujuannya hendak mencari sang ayah.

“Ya, memang 20 tahun yang lalu ketika menyerang pihak Kim, pasukan Mongol telah menawan suatu rombongan orang Han dan digiring kembali ke Mongol sini untuk dijadikan kuli paksa,” kata Beng Siau-kang.

“Apakah Beng-tayhiap pernah mendengar lebih lanjut tentang para tawanan itu?” tanya Su-lam. “Kabarnya sebagian diantaranya dikirim untuk menggali daerah baru yang sebelumnya tidak pernah didatangi manusia. Orang Han kita mahir bercocok tanam, orang Mongol hanya mahir menggembala dan beternak, dalam hal pertanian mereka perlu berguru kepada bangsa kita.” Lalu Beng Siau-kang menyebut beberapa nama tempat pertanian baru. Kemudian sambungnya pula: “Bagi tawanan2 yang mempunyai keakhlian khusus telah diberi pekerjaan menurut kepandaiannya. Tapi ada juga sebagian kecil yang terpelajar telah dipekerjakan distaff Jenghis Khan.”

Sampai disini Beng Siau-kang merandek sejenak, lalu tanyanya tiba2: “Siapakah nama ayahmu?”

Lantaran ayahnya bukan tokoh terkenal segala, maka tanpa ragu2 Su-lam memberitahukan, untuk jelasnya bahkan ia menggores nama ayahnya diatas pasir.

“O, jadi Li Hi-ko adalah ayahmu?” kata Beng Siau-kang dengan nada acuh tak acuh. Semula air mukannya rada berubah, tapi sekejap saja sudah tenang kembali.

“He, Beng-tayhiap tahu akan ayahku?” seru Su-lam girang.

“Aku seperti pernah mendengar orang menyebut nama demikian,” kata Siau-kang. “Siapakah dia?” Su-lam menegas dengan tdak sabar.

Beng Siau-kang berpikir sejenak, jawabnya kemudian: “Seorang yang tertawan ver-sama2 ayahmu. Tiga tahun yang lalu ia masih bercocok tanam disuatu tempat bersama ayahmu.”

“Tempat mana itu?” Su-lam menegas.

“Disuatu tanah pertanian dilembah danau Airag disebelah barat, secara kebetulan ditepi danau itu aku bertemu dengan dia dan mengajaknya mengobrol tentang keadaan pertanian yang digarapnya. Ia bilang penghidupannya sangat sulit, banyak orang ingin lari, tapi setiap kali orang yang lari selalu dibekuk kembali dan dipukul sampai mati.”

“Dan ayahku, jangan2 dia…… dia……” seru Su-lam kuatir.

“Tidak, orang semacam ayahmu tentu takkan mati !" kata Siau-kang dengan nada dingin.

Su-lam merasa lega. Karena perhatiannya terpusatkan pada keselamatan ayahnya sehingga sama sekali ia tidak sadar bahwa dalam ucapan Beng Siau-kang tadi mengandung arti tertentu.

“Aneh juga, mengapa orang itu bisa membicarakan ayahku?” ujar Su-lam.

“Setelah usaha2 melarikan diri sering gagal, banyak diantara mereka lantas berkumpul dan berunding, mereka berpendapat untuk keselamatan masing2 sedikit banyak perlu berlatih silat. Ada diantaranya yang kenal ayahmu sebagai keturunan panglima perang, maka ayahmu telah diminta suka mengajarkan silat kepada mereka. Katanya ayahmu tidak Cuma mahir silat, bahkan juga menguasai kesusastraan, iapun terkenal sebagai akhli pertanian, karena itu pembesar pengawas juga memberi penilaian lain padanya.”

“Lalu bagaimana kemudian?” tanya Su-lam.

“Kemudian ayahmu telah dipindahkan kesuatu tempat lain, lalu yang bercerita itu tidak tahu lagi jejaknya.” Su-lam sangat kecewa. Berita demikian memang tiada banyak bedanya dengan cerita yang didengarnya dirumah, hanya saja cerita Beng Siau-kang ini lebih jelas sedikit, terutama mengenai tempat pertanian yang pernah didiami oleh ayahnya tiga tahun yang lalu. Ia merasa bersyukur paling tidak telah diperoleh sedikit berita tempat tinggal ayahnya. Hanya saja hidup-mati sang ayah masih belum diketahui, mau tidak mau ia merasa kuatir juga.

Kemudian Beng Siau-kang bicara pula: “Aku pernah mencoba kepandaian orang itu, agaknya ilmu silat ayahmu jauh sekali dibandingkan kau."

“Ilmu silat keluarga kami memang sudah tidak terpelihara, apalagi turun temurun keluarga kami selalu bertani,” sahut Su-lam. “Kepandaianku sendiri seluruhnya adalah ajaran Suhu. “ Begitulah kedua orang bicara sebentar lagi, namun sikap Beng Siau-kang sudah tidak semesra semula. Setiap pertanyaan Li Su-lam selalu dijawab seperlunya saja. Sampai akhirnya Su-lam merasa capek sendiri dan menguap ngantuk.

“Kau tentu sangat lelah, silahkan kau tidur saja, aku akan periksa keadaan diluar,” kata Siau-kang.

Baru Su-lam teringat kepada Bing-sia yang telah pergi sekian lamanya masih belum kembali. Maka setelah Beng Siau-kang keluar mencari puterinya, didalam kemah tertinggal Su-lam sendirian.

Sebenarnya ia sudah mengantuk, tapi teringat kepada Bing-sia yang masih belum pulang, ia menjadi kuatir dan tidak dapat pulas.

Sampai sekian lama pula masih belum nampak kembalinya Beng Siau-kang dan puterinya. Ia menjadi tidak tahan dan keluar kemah, pikirnya hendak mencari mereka. Tapi ia tidak tahu dimana letak sumber air yang dikatakan, kemana ia harus mencari?

Selagi ragu2, tiba2 ditempat kejauhan seperti ada suara orang berbicara, apa yang dibicarakan tidaklah terang. Ia pernah belajar cara mendengarkan suara dengan mendekam diatas tanah. Apalagi gurun yang luas itu sekarang sunyi senyap, maka suara yang jauhnya beberapa li dapat didengarnya dengan cukup jelas.

Semula ia kuatir suara orang2 itu adalah suara musuh. Tapi begitu mendengarkan secara cermat, maka giranglah hatinya. Ternyata suara yang didengar itu adalah suaranya Bing-sia yang dikuatirkannya itu.

Saat itu terdengar sinona sedang berseru: “Jangan, ayah!”

Lantaran tidak dengar kata2 bagian depan sinona, Su-lam terkejut sebab tidak tahu apa maksud “jangan” yang diucapkan Bing-sia itu.

Lalu terdengar pula suara Beng Siau-kang: “Kukira lebih baik dibereskan saja!”

Apa yang dibereskan? Apakah maksudnya hendak membunuh? Siapakah yang hendak dibunuhnya? Demikian Su-lam tidak habis heran, mengapa ayah dan anak itu bertentangan perndapat.

Sebenarnya ia tidak ingin mendengarkan rahasia orang, tapi terdorong oleh rasa ingin tahu, ia coba mendengarkan lagi.

Terdengar sinona lagi berkata: “Ayah, bukankah kau sering mengatakan pedang kita jangan digunakan membunuh orang yang tak berdosa?”

“Benar. Tapi orang berkepandaian seperti dia, kalau sampai melakukan perbuatan busuk tentu jauh lebihh berbahaya. ”

“Tapi sekarang dia kan tidak berbuat kejahatan apa2.”

“Aku kuatir kelak dia akan bantu pihak yang jahat hingga lebih jahat daripada sekarang.” “Apakah begitu jadinya toh belum diketahui. Mana boleh ayah lantas membunuhnya tanpa bukti nyata. Apalagi menurut pandanganku dia pasti takkan bantu pihak yang jahat.”

“Tidak, besar kemungkinan dia akan berbuat demikian. Coba kau pikir …….” Kata2 selanjutnya tidak terdengar, mungkin dia bicara bisik2 ditelinga puterinya.

Selang sejenak barulah terdengar seruan Bing-sia seperti tadi : Jangan ayah!”

Rupanya tentangan puterinya itulah, kemudian Beng Siau-kang menjawab: “Baiklah, biar kupikirkan lagi persoalan ini. Sekarang urusan ini jangan kita bicarakan mungkin kau punya Li- toako belum lagi tidur.” “Uh, ayah, masakah meng-olok2 anaknya sendiri?”

Terdengar suara tindakan kedua orang itu semakin dekat. Su-lam menjadi kikuk sendiri, ia pikir masakah nona itu menaksir padaku dan diketahui ayahnya? Sudah mendengarkan sejauh itu, tapi ia masih belum paham orang yang hendak dibunuh Beng Siau-kang itu siapa? Mencuri dengar urusan orang lain adalah pantangan orang Kangouw, Su-lam menjadi menyesal, ia pikir kalau sampai ketahuan tentu mereka menganggapnya sebagai pemuda buruk tingkah-lakunya. Seperti pencuri saja cepat2 ia menyusup masuk pula kedalam kemah dan berbaring.

Selang tak lama, masuklah Beng Siau-kang bersama puterinya. Siau-kang berdehem, lalu bertanya: “Li-siheng, tidurkah kau?”

Dasar orang “berdosa”, mestinya Su-lam ingin pura2 tidur, tapi ia tidak biasa berbuat munafik, akhirnya ia menyahut juga pertanyaan orang dan berbuat seperti baru mendusin.

“Ai, Li-toako lagi nyenyak tidurnya, mestinya jangan kau bangunkan dia,” kata Beng Bing-sia. “Eh, kau sudah kembali, nona Beng,” Su-lam menyapa.

“Ya, mestinya sedari tadi aku sudah harus kembali, lantaran melihat dua orang lewat disana, aku telah berusaha mang-amat2i gerak gerik mereka?” kata Bing-sia.

“Orang2 macam apakah mereka?” tanya Su-lam.

“Entah kawan atau lawan, yang jelas ginkang mereka sangat hebat, secepat terbang mereka lantas menghilang dalam sekejap. Sayup2 aku mendengar seorang diantaranya seperti menyebut “Tok- liong-piau” segala.

“Bukan mustahil mereka adalah kawan To Pek-seng, sayang kau tidk menegur mereka,” ujar Beng Siau-kang. Hal ini tadi sudah didengarnya dri Bing-sia, Cuma tadi dia belum sempat tanya lebih jelas.

“Lari mereka teramat cepat sehingga wajah merekapun aku tidak jelas, Cuma dari dandanan mereka tampaknya terdiri dari seorang laki2 dan seorang perempuan,” kata Bing-sia.

Siau-kang tahu ginkang puterinya cukup tinggi, kalau dia bilang orang2 yang dilihtnya itu larinya teramat cepat, maka orang2 itu pasti bukan orang sembarangan.

Begitulah setelah ver-cakap2 sebentar, kemudian mereka sama mengaso. Dengan cepat Li Su-lam lantas terpulas karena Bing-sia yang tadinya dikuatirkan kini sudah pulang. Dalam tidurnya yang nyenyak itu, dalam mimpinya ia seperti ikut Beng Siau-kang dan puterinya pulang ke Kanglam, ia sedang bermain dan bergurau dengan sinona disuatu tempat yang indah permai. Tiba2 Bing-sia bersungut padanya dan lari kedalam hutan. Sembari memanggil Su-lam lantas menguber. Tapi mendadak Beng Siau-kang mengadang didepannya dan menghamtam dadanya. Karena kesakitan, seketika Su-lam terjaga bangun.

Ketika matanya terpentang, ia menjadi kaget kaget sebab Beng Siau-kang berdua sudah menghilang. Bahkan tenda sebesar itupun sudah lenyap, Su-lam melihat dirinya tidur disuatu tempat padang rumput. Su-lam merasa sangsi apakah dirinya masih dalam mimpi. Tapi ketika ia gigit jarinya sendiri dan terasa sakit, jelas itu bukan alam impian.

Setelah tenangkan pikiran, kemudian Su-lam memeriksa keadaan sekitarnya. Ternyata barang2 milik beng Siau-kang berdua beserta ketiga Tok-liong-piau juga telah dibawa pergi. Yang tertinggal hanya sebuah kantong kulit penuh berisi air.

“Mengapa mereka berangkat begitu saja tanpa menunggu aku?” pikir Su-lam tidak habis paham. Ia coba memeriksa lagi, ternyata kudanya tertambat disuatu pohon sebelah sana. Saat itu kudanya juga telah mengenali dia dan meringkik senang.

“Tenagamu tentu sudah pulih,” ujar Su-lam sambil mendekati kuda itu untuk melepaskan tali tambatan. Tiba2 ia melihat diatas tanah tertulis dua baris huruf. Ia tercengang demi melihat arti tulisan itu yang berbunyi: “Kalau ikut melakukan kejahatan, tentu bikin tamat jiwamu.”

Dari garesan tulisan yang kuat itu jelas ditulis oleh Beng Siau-kang dengan ujung pedang. Disamping huruf2 besar itu masih ada satu baris huruf pula, huruf kecil yang berbunyi: “Kantong air diberikan padamu, hendaknya kau menjadi orang baik.” Gaya tulisannya halus, terang ditulis oleh kaum wanita. Tak perlu disangsikan lagi tentu buahtangan Beng Bing-sia. Su-lam ter-mangu2 kesima menghadapi tulisan2 itu, hampir2 ia tak percaya kepada pandangannya sendiri. Selang agak lama barulah Su-lam sadar kembali, baru sekarang ia paham bahwa orang yang hendak dibunuh Beng Siau-kang itu adalah dirinya.

“Mengapa? Mengapa?” demikian serentetan pertanyaan timbul dalam benak Li Su-lam dan tak terjawab. Jika Beng Siau-kang mau membunuhnya, mengapa mula2 menolongnya pula? Apa dasarnya dia anggap Su-lam akan membanu orang tertentu untuk melakukan kejahatan? Padahal sebelumnya mereka tidak saling kenal, mengapa baru pertama kali bertemu sudah menimbulkan curiga Beng Siau-kang sedemikian hebat?

Serentetan pertanyaan itu hanya dapat dijawab oleh Beng Siau-kang, aka tetapibeng Siau-kang sudah kembali ke Kanglam, digurun seluas itu terang sukar menyusul mereka, mungkin selama hidup ini takkan sempat bertemu pula dengan mereka ayah dan anak dan teka teki yang membingungkan inipun takkan terjawab selamanya.

Hanya saja masih ada juga yang membuat hati Su-lam terhibur, yaitu Bing-sia masih percaya padanya. Nona itulah yang menentang maksud ayahnya sehingga terhindarlah dia dari bencana ancaman pedang Beng Siau-kang. Sekarang nona itu meninggalkan sekantong air pula. Air adalah barang yang tak berharga ditempat lain, akan tetapi air adalah benda mestika yang tiada nilainya digurun pasir, air berarti jiwa.

Sambil membaca kembali tulisan Bing-sia, dalam hati Su-lam berjanji kepada nona itu pasti akan menjadi manusia baik sebagaimana diharapkannya.

Setelah mengaso semalaman, tenaga Su-lam kini sudah pulih. Ia menyemplak keatas kudanya dan melanjutkan perjalanan kebarat. Tiada setengah hari ia sudah melintasi gurun Gobi. Rupanya tempat berkemah Beng Siau-kang itu terletak tidak jauh dari mata air. Tempat demikian terletak ditepu Gobi yang luas itu.

Keadaan diluar garis gurun pasir ternyata sangat berbeda, sepanjang mata memandang adalah padang rumput belaka. Selagi Su-lam menjalankan kudanya dengan pelahan sambil menikmati pemandangan padang rumput itu, tiba2 terdengar suara keleningan kuda dari belakang diseling percakapan dua orang.

Waktu Su-lam pasang kuping, didengarnya seorang perempuan sedang berkata: “Besar kemungkinan adalah bocah didepan itu!”

“Kejar cepat!” terdengar suara kasar seorang laki2. Suaranya keras berkumandang, padahal jarak mereka masih cukup jauh di belakang.

Su-lam terkejut, tak terduga ver-turut2 ia di ketemukan tokoh Bu-lim ditempat terpencil ini. Ia heran pula kenapa mereka mengejarnya? Dipadang rumput sunyi ini hanya terdapat dia seorang, terang “bocah” yang dikatakan perempuan itu adalah Su-lam.

Cepat sekali lari kuda kedua orang itu, dalam sekejap saja mereka sudah sampai di belakang Li Su- lam.

Su-lam tanpa berhentikan kudanya malah untuk menunggu. Dilihatnya silelaki brewokan, mukanya kasar tapi sikapnya gagah. Sebaliknya yang perempuan sangat cantik meski usianya sudah pertengahan umur. Keduanya jelas orang Han, melihat gerak-gerik mereka agaknya adalah suami- istri.

Laki2 kasar itu lantas menegur Su-lam: “He, To Pek-seng punya Tok-liong-piau apakah berada padamu?”

“Mohon tanya siapakah tuan?” jawab Su-lam.

“Kau tak perlu urus siapakah kami, yang penting lekas serahkan Tok-liong-piau,” kata laki2 itu. Su-lam rada mendongkol akan sikap orang. Tiba2 terpikir olehnya jangan2 dua orang yang dilihat Bing-sia malam kemarin itu adalah kedua orang ini? Karena pertemuan yang tak terduga ini, Su- lam menjadi ingin tahu asal-usul mereka, ia menjawab: “Darimana kau mengetahui Tok-liong-piau berada padaku?”

“Kemarin kau baru saja lalu disana, Tok-liong-piau milik To Pek-seng itu telah lenyap, siapa lagi yang mengambil kalau bukan kau? Hm, kalau bukan usiamu yang masih muda dan pasti tidak mampu melawan To Pek-seng hampir saja aku anggap kau sebagai pembunuhnya.” “Ucapanmu ini rada aneh,” sahut Su-lam dengan tertawa. “Apakah tidak mungkin bahwa Tok- liong-piau telah diambil oleh pembunuh To Pek-seng?”

“Hm, siapakah didunia ini yang mampu membunuh To Pek-seng tanpa dia sendiri menderita luka parah?” jengek laki2 itu. “Akupun sudah menyelidiki sebab kematian To Pek-seng, dia tidak terluka oleh senjata tajam, maka dapat diduga kematiannya disebabkan kepayahan berjalan digurun pasir dalam keadaan terluka dalam. Kalau musuhnya dapat menyelamatkan diri sesudah melukai To Pek- seng adalah untung baginya, masakah dia masih berani mendekati To Pek-seng pula untuk merampas Tok-liong-piau? Hm, tak perlu banyak bicara, lekas serahkan barangnya!”

“Sabar dulu, Toako, bihar kubicara padanya,” ujar yang perempuan. “Sebagai orang persilatan tentu kaupun tahu asal usul Tok-liong-piau. Betapapun senjata rahasia itu tentu tiada berfaedah bagimu, sebaliknya hanya akan mendatangkan bencana bila kau memegang senjata rahasia itu. Maka kunasihatkan lebih baik kau serahkan kepada kami saja.”

“Baik, kalian bicara secara baik2 padaku, maka akupun akan bicara terus terang padamu,” sahut Su- lam tertawa. “Memang kemarin aku telah menemukan jenazah To Pek-seng, Tok-liong-piau juga aku yang mengambilnya. Tapi sekarang sudah tiada berada padaku lagi.”

“Siapa lagi yang mengambilnya?” bentak laki2 itu.

“Kanglam-tayhiap Beng Siau-kang yang mengambilnya,” sahut Su-lam. “hah, Beng-tayhiap? Kaupun kenal dia?” seru laki2 itu terkejut.

“Tidak begitu kenal, Cuma kemarin dia yang menyelamatkan jiwaku,” kata Su-lam. Lalu iapun menceritakan pengalamannya kemarin itu.

Setelah mengikuti cerita Su-lam dan tahu pula dia adalah murid Kok peng-yang dari Siau-lim- pay, sikap laki2 itu menjadi banyak lebih ramah, katanya: “maaf sebelumnya aku tidak kenal asal usulmu. Aku she Song bernama Thi-lun. Dia adalah istriku Soatang Liu Sam-nio, mungkin kau pernah dengar nama kami.”

Kiranya Song Thi-lun suami-istri adalah bandit2 terkenal didaerah Soatang. Lebih2 Liu Sam- nio, orang menjuluki dia sebagai iblis perempuan yang membunuh orang tanpa berkedip.

Cuma iapun serupa To Pek-seng, sasarannya hanya hartawan2 rakus dan pembesar2 korup dan kejam.

“Sudah lama kagum nama kalian, tentunya kalianpun kenal Beng-tayhiap,” tanya Su-lam. “To Pek-seng adalah kepala golongan (bandit) kami, dahulu Beng-tayhiap pernah berkunjung kepadanya, maka kamipun pernah bertemu satu kali dengan dia,” kata Thi-lun.

“Jika begitu urusan menjadi gampang,” ujar Su-lam. “Beng-tayhiap baru saja berangkat pagi tadi, kutaksir mereka belum lagi melintasi Gobi, bila kalian kejar mereka tentu dapat menyusulnya.”

Tiba2 Liu Sam-nio bertanya: “Apakah Li-siangkong dapat menerangkan cara bagaimana dia mengetahui Tok-liong-piau berada padamu dan Li-siangkong yang minta Beng-tayhiao membawanya pulang?”

“Memang aku bermaksud menyerahkan Tok-liong-piau padanya karena Beng-tayhiap telah menerangkan hubungan baiknya dengan To Pek-seng. Cuma sayang dia buru2 berangkat sehingga aku tidak sempat minta petunjuk2 padanya.”

Song Thi-lun adalah laki2 yang polos dan tidak sabaran, segera ia berkata: “Kami akan segera menemui beng-tayhiap, kau ada urusan apa boleh kusampaikan padanya.”

Su-lam merasa tidak enak untuk menceritakan keraguan Beng Siau-kang yang bermaksud membunuhnya, maka secara samar2 ia hanya pesan: “Cukup kalian menyampaikan terima kasihku kepada Beng-tayhiap, bahwa aku pasti akan berbuat menurut pesannya.”

Maksud Su-lam hendak menghindarkan rasa curiga mereka, tak tahunya Liu Sam-nio memang sudah sangsi, tanyanya: “Jika tidak keberatan dapatlah Li-siangkong memberitahukan apa maksud kedatanganmu ke Mongol sini?”

Lantaran ditanya secara ramah tamah, Su-lam merasa rikuh untuk tidak menjawab. Ia pikir kalau mereka sudah ketemu Beng Siau-kang toh juga akan tahu, apa halangannya kalau aku memberitahukan mereka sekarang?

Tak terduga sesudah mengetahui tujuan Su-lam hendak mencari ayah, Liu Sam-nio lantas bertanya pula: “Dapatkah kau memberitahu siapa ayahmu?”

Tanpa ragu2 Su-lam lantas menjelaskan. Se-konyong2 air muka Song Thi-lun berubah demi mendengar nama Li Hi-ko. “Hah, kiranya kau adalah anaknya Li Hi-ko. Hehe, adalah aneh sekali kalau Beng Siau-kang tidak membunuh kau.”

Su-lam terperanjat. Serunya: “mengapa Beng-tayhiap harus membunuh akau setelah mengetahui akau adalah anak orang she Li? Soal ini juga sangat membingungkan aku, dapatkah kalian menjelaskan?”

“Haha, jika demikian, jadi beng Siau-kang pernah timbul pikiran hendak membunuh kau,” kata Liu Sam-nio tertawa.

Mendadak Song Thi-lun membentak: “beng Siau-kang tidak jadi membunuh kau, biar aku saja yang bereskan kau!”

Dia bernama “Thi-lun” (roda besi), senjata yang dia pakai juga sepasang roda besi. Segera ia mengepruk kepala Li Su-lam dengan senjatanya itu.

Ternyata serangan Liu Sam-nio lebih cepat dari suaminya, tahu2 cambuknya sudah menyamber kearah Li Su-lam sambil berseru kepada Song Thi-lun: “Tangkap dia hidup2 saja!”

~ Ternyata cambuknya hendak dipakai melibat tubuh Su-lam dan diseret kebawah.

Karena tidak ber-jaga2, Su-lam terkejut. Tapi dia tidak malu sebagai anak murid Siau-lim-pay, pada detik bernahaya itulah se-konyong2 ia melompat keatas dan menyingkir beberapa meter jauhnya. Walaupun begitu tidak urung ujung bajunya juga terobek sebagian terkena cambuk Liu sam-nio.

Song Thi-lun terus melompat turun dari kudanya dan menerjang pula.

“Kenapa kalian ” mestinya Su-lam bermaksud minta diberi kesempatan bicara lebih

banyak. Tapi belum lanjut ucapan nya Song Thi-lun sudah menyerangnya secara ganas. Dasar watak Su-lam memang tidak sudi diperlakukan secara kasar, apalagi serangan Song Thi-lun sudah tiba, kalau tidak menangkis tentu akan mati konyol. Maka tanpa pikir lagi ia melolos pedang buat menangkis terus balas menyerang.

“Creng”, suara beradunya senjata disertai letikan lelatu api, menyusul lantas “cret” kopiah yang dipakai Song Thi-lun berlubang oleh tusukan pedang Li Su-lam. Begitu cepat gerakan Li Su-lam sehingga sama sekali tidak berkutik, untung saja Su-lam tidak bermaksud melukainya kalau tidak sedikitnya kulit kepalanya sudah terkelupas.

Sudah tentu Song Thi-lun tidak dapat melihat kopiahnya sendiri yang berlubang itu, tapi istrinya yang terkejut. Cepat iapun melompat turun dari kudanya untuk membantu sang suami. Ia sudah tahu kepandaian Li Su-lam jauh lebih hebat daripada suaminya, maka tanpa hiraukan peraturan kangouw lagi, segera ia mengerubuti pemuda itu.

“Bocah ini harus dibinasakan!” teriak Thi-lun kalap, sepasang rodanya menggempur lebih gencar lagi. Liu sam-nio juga mengimbangi serangan sang suami dengan cambuknya yang tidak kalah lihainya.

Karena dikeroyok dua, mau tak mau Li Su-lam kerepotan juga. Ia coba bertahan dengan tenang dengan Tat-mo-kiam-hoat sehingga beberapa puluh jurus telah lalu. Namun cambuk Liu sam-nio benar2 hebat sebagai naga hidup. Serangan roda Song Thi-lun meski lebih lamban, tapi tenaganya lebih besar. Su-lam mulai kewalahan dan mandi keringat.

“Buang saja senjatamu, masakah kau masih coba melawan?” bentak Liu Sam-nio. Dibalik ucapannya itu ia suruh Li Su-lam membuang senjata dan menyerah saja dan jiwanya mungkin masih dapat diampuni.

Pedang yang dipakai Li Su-lam itu adalah pemberian gurunya, dia pernah bersumpah di hadapan sang guru bahwa “Pedang ada orangpun hidup, pedang hilang orangnya mati.” Apalagi senjata sampai dirampas musuh merupakan suatu penghinaan terbesar di dunia persilatan, tentu saja Li Su-lam tidak sudi membuang senjata dan menyerah kalah.

“Seorang laki2 sejati biarpun mati tidak sudi menyerah!” sahut Su-lam dengan tegas. Dengan mati2n ia tetap bertahan.

“Hm, kaupun sok laki2 sejati?” jengek Thi-lun sambil menerjang maju, rodanya menghantam. Su-lam menjadi murka, sambil menggeser kesamping, baru saja ia bermaksud balas menyerang agar lawannya tahu rasa, se-konyong2 cambuk Liu Sam-nio telah menyabetnya, “sret”, lengan kiri Su-lam babak belur tersabet.

“Bandel juga kau bocah ini, apa tidak menyerah, sekarang saja?” Liu Sam-nio tertawa. “Tidak!” bentak v. Belum lenyap suaranya, “tarr” kembali pundak kanan babak belur kena dihajar cambuk lawan.

“Jangan sok kepala batu, tidak sampai sepuluh hajaranku saja tentu badanmu sudah babak bundas,” ejek Liu Sam-nio sambil tertawa.

“Bihar kau bunuh aku juga pantang menyerah!” sahut Su-lam dengan tegas. “Hm, kukira kalian adalah orang gagah sejati, tak tahunya adalah manusia2 yang ” Keadaannya

sudah tambah payah, suaranya makin lama makin lemah, sampai akhirnya ucapannya menjadi samar2 tak terdengar.

Liu Sam-nio rada tertegun, cambuknya yang hendak menyabet pula seketika terhenti diudara, baru saja ia hendak tanya, tiba2 terdengar suara keleningan kuda yang riuh, di padang rumput sana muncul pula dua penunggang kuda.

“Lekas bereskan bocah ini, dia telah kedatangan bala bantuan!” seru Song Thi-lun.

Tanpa ragu2 lagi cambuk Liu Sam-nio terus menyabet, kontan perut Li Su-lam kena dihajar, seketika pandangannya menjadi gelap, bumi dan langit se-akan2 berjungkir balik. Su-lam pikir sungguh tidak nyana harus mati konyol disini. Tapi yang lebih2 tak dinyana adalah pendatang itu ternyata betul adalah bala bantuan baginya.

Su-lam sendiri sudah sudah payah karena hajaran cambuk Liu Sam-nio, tampaknya kedua roda Song Thi-lun sudah menghantam pula, karena tidak sanggup menangkis, Su-lam hanya pejamkan mata menunggu ajal saja.

Tak terduga pada saat menentukan itulah, tahu2 badannya seperti kena dirangkul orang terus dilarikan kesamping. Rupanya kedua pendatang itu sempat menyelamatkan dia, yang seorang menangkis hantaman roda dengan palu berantai, yang seorang lagi menyerobot tubuh Su-lam kesamping. Kedua penolong ini adalah Bu-su Mongol.

Ketika roda besi terbentur palu berantai, terdengar suara nyaring disertai letikan api. Tangan Song Thi-lun kesakitan, ternyata rodanya menjadi gumpil. Biasanya Thi-lun sok bangga akan tenaganya yang besar, sekarang baru tahu dia bahwa tenaga lawan juga tidak lemah.

“Kau bunuh bocah itu, Toako, bangsat ini serahkan daku!” seru Liu Sam-nio. Berbareng cambuknya lantas melingkar kedepan.

“Jangan garang!” bentak Bu-su Mongol itu. Sebelah tangannya memegang palu berantai, tangan yang lain membawa busur baja. Karena palu berantai telah digunakan melayani Song Thi-lun, terpaksa ia melayani Liu Sam-nio dengan busurnya.

Permainan cambuk Liu Sam-nio sangat lincah, begitu ujung cambuk tersampuk, segera ia ganti serangan pula dengan gerakan “Tok-coa-tho-sin” (ular berbisa menjulur lidah), mendadak cambuknya melurus terus menusuk hiat-to musuh.

“Bagus!” bentak Bu-su Mongol itu sambil angkat busurnya, diputar dan ditarik, cambuk melingkar pada busur itu.

Liu Sam-nio cepat membetot cambuknya dengan maksud membikin putus tali busur lawan. Tak terduga tenaga lawan jauh lebih kuat sehingga dia yang terseret maju. Terpaksa Liu Sam- nio menubruk maju malah sambul mengendurkan cambuknya sehingga terlepas.

Pada saat itu, palu berantai disebelah tangan Bu-su itu telah disambitkan pula kepunggung Song Thi-lun. Mestinya Thi-lun hendak memburu kesana untuk melayani Bu-su yang menyelamatkan Li Su-lam tadi, ketika mendengar samberan angin dari belakang, terpaksa ia menangkis ke belakang. “Trang”, kembali rodanya terbentur gumpil lagi.

Suara ribut itu telah membikin Su-lam tersadar, baru sekarang ia melihat jelas orang yang menyelamatkan jiwanya itu. Ia menjadi ter-heran2 dan menyangka berada dialam mimpi. Kiranya Bu-su yang menolongnya itu tak lain tak bukan adalah Cilaun yang telah dikenalnya kemarin. Hanya selang satu hari saja keadaan sudah berubah, Cilaun yang kemarin hendak membunuhnya kini telah berubah menjadi penyelamatnya.

“Mengapa bisa terjadi begini?” demikian Su-lam tidak habis mengerti. Tapi karena kenyataannya memang demikian, betapapun ia tidak bisa menyangkal.

Bu-su yang datang bersama Cilaun itu ternyata sangat tangkas, dengan satu lawan dua dia masih lebih banyak menyerang daripada bertahan. Lantaran tak bisa mengalahkan musuh, pula kuatir akan datang lagi bala bantuan yang lain, Song Thi-lun berdua tidak berani bertempur lebih lama lagi, cepat mereka mencemplak keatas kuda dan melarikan diri.

“Hm, kalian boleh berkeliaran sesukamu diwilayah Kim, tapi di dareha Mongol sini mana boleh kau pergi datang sesukanya?” bentak Bu-su itu sambil pasang panah dan pentang busur.

Susul menyusul ia membidikkan tiga anak panah.

Liu Sam-nio putar cambuknya sehingga sebuah anak panah itu kena disabet jatuh. Song Thi- lun juga putar rodanya, namun dia tidak selincah saang istri, panah itu masih bisa menyusup melalui lubang jari rodanya dan mengenai bahunya, seketika darah mengucur. Padahal jarak mereka saat itu sudah cukup jauh, namun panah itu masih begitu jitu dan kuat, sungguh kepandaian memanah yang luar biasa, sampai Li Su-lam juga melongo kagum.

Untung lari kuda mereka cukup cepat sehingga setibnya anak panah ketiga hanya jatuh dibelakang kuda Song Thi-lun. Lantaran jaraknya sudah cukup jauh sehingga luka yang diderita Song Thi-lun juga tidak parah.

Alangkah gemasnya Song Thi-lun, teriaknya dari jauh: “Bocah bangsat, jangan kau temberang, sekembaliku tentu aku akan mencari gurumu untuk bikin perhitungan. Beng- tayhiap tidak membunuh kau masakah Kok Peng-yang juga tidak membunuh murid durhaka macam kau ini?”

Yang melukai dia adalah Bu-su Mongol, tapi Thi-lun melampiaskan rasa dongkolnya atas diri Li Su-lam. Ia tidak tahu bahwa pada saat itu Su-lam sendiri juga sedang serba runyam. Ia pikir kalau kau benar akan mengadu kepada Suhu, itulah sangat kebetulan baginya. Ia yakin gurunya pasti cukup kenal wataknya, akhirnya duduknya perkara pasti akan menjadi jelas. “Maaf jika kemarin aku berlaku kasar padamu,” demikian Cilaun telah bicara kepada Li Su-lam setelah memberikan air minum kepada pemuda itu. “Aku bernama Cilaun dan ini adalah Samko (kakak ketiga) Mufali. Kami adalah Kim-tiang-bu-su yang mengabdi kepada Jenghis Khan.

Su-lam pernah mendengar dari Ben Siau-kang tentang Kim-tiang-bu-su (jago tenda emas) yang merupakan jago pengawal Jengis Khan.

Lantaran Jenghis Khan belum lama mempersatukan Mongol, dia belum sempat mendirikan istana, tenda yang menjadi tempat tinggalnyaseringkali harus pindah kian kemari. Sudah tentu yang dia pakai jauh lebih besar dan megah daripada tenda umumnya, sebab itulah disebut “tenda emas” dan jago pengawal pribadinya juga disebut “jago tenda emas”. Diantara jago2 pengawalnya itu adapula 12 orang yang berkepandaian paling tinggi dan disebut “Capji-kim- kong” (duabelas tokoh). Cilaun terhitung nomor delapanmenurut urut2an jago itu. Ia menyebut “Samko” kepada Mufali, tentunya Mufali ini termasuk jago nomor tiga siantara ke- 12 tokoh itu.

Setelah tenaganya rada pulih barulah Su-lam bertanya: “Kenapa kau tidak bunuh diriku?” “Ya, tentu ada sebabnya,” sahut Cilaun tertawa.

“Ada sebabnya?” Su-lam menegas. “Sungguh aneh. Dapatkah kau menerangkan?” “Negeri kami sedang mengadakan persekutuan dengan kerajaan Song kalian untuk

menggencet negeri Kim. Khan besar kami juga sedang mencari orang Han yang pandai. Kalau pihak Kim adalah musuh bersama kita, maka kita adalah sahabat bukan? Maka kukira kau tentu suka membantu kami.”

“Masakah hanya demikian saja sebabnya?” ujar Su-lam ragu2. “Kau shi Li dan bernama Su-lam bukan?” tanya Cilaun. “Benar, darimana kau mendapat tahu?”

“Begitu kau masuk wilayah negeri kami, sebelum kau melintasi Gobi, berita tentang “Aneh, aku cuma seorang kecil saja, mengapa begitu menarik perhatian kalian?”

“Itukan kata2mu sendiri yang rendah hati. Padahal setiap orang Han yang datang kemari selalu dibawah pengawasan kami, apalagi kau.”

“Apa bedanya aku dengan orang lain?”

“Seorang pembesar kepercayaan Khan kami yang berbangsa Han sangat ingin bertemu dengan kau,” kata Mufali. “Kemarin Cilaun memergoki kau ditengah gurun, dia telah laporkan padaku, segera aku menduga yang dia pergoki adalah dirimu. Sebab itulah kami cepat2 kemari untuk mencari kau.”

Su-lam tambah heran, tanyanya: “Siapakah orang Han yang kau maksudkan?” “Setelah bertemu tentu kau akan tahu sendiri,” kata Mufali.

Tentu saja Su-lam menjadi sangsi, ia pikir jangan2 orang itu adalah ayahku. Tapi ayah telah tersiksa sekian lamanya di negeri orang, mustahil beliau sudi menjadi pembesar Mongol.

Tapi tujuan kedatangan Li Su-lam ini adalah untuk mencari ayahnya. Sekarang ada orang Han yang kenal dia berada di Holin, seumpama orang itu bukan ayahnya, sedikitnya akan tahu juga dimana ayahnya sekarang berada. Sebab itulah Su-lam lantas terima ajakan Mufali ke Holin. Sudah tentu waktu mengambil keputusan ini timbul juga rasa sangsi Li Su-lam dan rasa tidak tentram. Ia Teringat kepada peringatan Beng Siau-kang yang pernah pula berniat membunuhnya, baru sekarang ia tahu apa sebabnya. Diam2 Su-lam me-nimang2: “Suruh aku membantu pihak yang jahat sudah tentu aku tidak. Saat ini pihak Mongol sedang berunding dan ingin bersekutu dengan Song untuk menghadapi Kim, paling sedikit saat ini Mongol bukan negeri musuh, asalkan aku pegang teguh keyakinan sendiri apa jeleknya kalau aku menemui pembesar mereka, bahkan boleh juga menemui Khan mereka yang besar. Bahwasanya kalau Mongol sudah caplok Kim tentu pula akan makan Song, setiap orang yang punya pandangan tentu dapat mengkira2kan soal ini. Bilamana orang Han yang menjadi pembesar Mongol itu betul ayahku, lalu apa yang harus kulakukan? Ya, akan kubujuk beliau supaya lari pulang saja ke kanglam, dengan demikian nama baik ayah akan dapat dipulihkan. Tapi apakah ayah mau menurut usulku setelah dia menjabat kedudukan tinggi di Mongol? Pula sukar rasanya untuk melarikan diri dengan begitu saja?”

Begitulah pikiran Su-lam menjadi kusut, terpaksa ia menghibur diri menurut pendapat pertama tadi: “Tidak, ayah pasti tidak sudi menjadi pembesar Mongol setelah tersiksa puluhan tahun disana.”

Sementara itu Cilaun telah mendapatkan seekor unta untuk tunggangan Li Su-lam. Nama lain unta adalah “kapal gurun”, meski daerah yang mereka lalui sekarang sudah diluar gurun, tapi menunggang unta akan jauh lebih enak daripada naik kuda. Luka Su-lam juga cuma luka luar saja, setelah lewat beberapa hari keadaannya sudah pulih seperti semula.

Ditengah jalan Mufali dan Cilaun juga pernah cerita dengan dia tentang To Pek-seng. Katanya larinya To Pek-seng ke daerah Mongol adalah karena sukar bercokol lagi di wilayah negeri Kim. Kerajaan Kim telah mengirim 12 jago kelas wahid untuk menangkapnya, terpaksa ia mesti menyingkir.

“Kalian siap menggempur Kim, sebaliknya To Pek-seng adalah pahlawan yang anti Kim, mengapa kalian malah memburunya juga?” tanya Su-lam.

“Kami juga sudah berunding dengan dia, tapi dia menolak maksud baik kami,” kata Mufali. “Kebetulan waktu itu datang utusan Kim yang menjanjikan dua buah kota untuk menukar seorang To Pek-seng hidup2, kalau mati hanya akan ditukar dengan sebuah kota. Karena itulah kami harus menangkapnya.”

“To Pek-seng itu sungguh licin,” sambung Cilaun. “Dia sendiri merasa tidak aman setelah menolak ajakan kami. Maka sebelum datangnya utusan Kim dia sudah sembunyi lebih dulu. Kami berusaha menangkapnya, kalau perlu juga membunuhnya. Tapi sampai sekarang siapa orang yang membunuhnya kami sendiri malah belum tahu.”

“Namun sekarang kami telah menemukan jenazahnya, paling sedikit akan mendapatkan sebuah kota secara Cuma2,” ujar Mufali dengan tertawa.

Mendengar suara tertawanya itu Su-lam menjadi merinding sendir, pikirnya: “Jika akupun tidak mau diperalat seperti halnya To Pek-seng, mungkin merekapun takkan melepaskan aku begitu saja.”

Pada saat itulah suatu rombongan pemuda berkuda sedang lalu dipadang rumput itu sambil menyanyikan lagu yang bernada gagah bersemangat tapi mengandung pula nada yang rada memilukan.

“Mereka adalah pejuang2 yang memenuhi panggilan wajib dinas, asalkan perintah Khan besar disiarkan segera mereka akan berangkat ke medan perang,” tutur Mufali. “Coba lihat, sedemikian banyak pejuang2 kami yang gagah berani, masakan negeri Kim yang konyol itu takkan kami tumpas habis?”

Su-lam tahu sesudah Jengis Khan mempersatukan Mongol, wibawa negerinya disegani oleh negeri2 tetangga seputarnya, tentu pula bangsa Mongol lebih2 bangga akan Khan mereka yang maha besar itu. Akan tetapi kalau jengis Khan hanya tahu menumpuk kekuatan dan mencaplok negeri orang lain, akhirnya mungkin juga tidak enguntungkan Mongol sendiri, demikian pikir Su-lam. Maka iapun sudah ambil keputusan didalam hati akan lekas2 berusaha meloloskan diri bila sudah tiba di Holin mengingat peperangan Mongol dan Kim sudah hampir berkobar.

Setelah tujuh hari menempuh perjalanan, akhirnya sampai juga di Holin. Dengan rasa tidak tenteram Su-lam dibawa mereka ke suatu kemah besar. Mufali berdua menyerahkan Su-lam kepada seorang pengawal dan berkata: “Kami tidak masuk, laporkan kepada Li-tayjin agar besok lapor kembali ke kemah emas.” Pengawal itu mengiakan, lalu tanya: “Apakah inilah Li-kongcu?”

“Tuan mudamu datang, tentunya kau mesti melayani dia se-baik2nya bukan?” ujar Cilaun dengan tertawa sambil tinggal pergi bersama Mufali.

“Tuan muda”, sebutan ini menyerupai godam yang mengetok kepala Li Su-lam, kepalanya menjadi pusing dan jantungnya berdebar. Ia bermaksud tanya, tapi lidahnya serasa kaku, sama2 ia mendengar pengawal itu berkata: “Silahkan tunggu sebentar, Siauya (tuan muda), Tayjin segera akan keluar.” ~ Ternyata ia telah disambut kedalam kemah.

Kemah itu dibangun seperti rumah kediam orang Han. Dindingnya bukan tembok, tapi buatan kulit. Dalam kemah juga ter-bagi2 ber-kotak2 kamar dengan ruang tamu segala dengan meja kursi pula. Diatas meja ada suatu pot yang mengeluarkan bau harum dupa yang sedap.

Namun perasaan Su-lam tetap gundah, sedapat mungkin ia coba menguasai perasaannya dengan mengheningkan cipta.

Tidak lama kemudian terdengarlah suara sepatu, “Li-tayjin” yang dikatakan telah muncul. Su- lam melihat yang datang ini adalah laki2 setengah umur dengan mantel bulu, dandanannya jelas sebagai pembesar Mongol. Pada usia tiga tahun sudah berpisah dengan ayahnya, maka wajah sang ayah sudah tidak berkesan baginya. Hanya menurut ibunya, katanya muka ayahnya rada mirip dia. Tapi laki2 di hadapannya ini toh tidak menyerupainya.

Setelah tenangkan diri, Su-lam tidak anggap orang dihadapannya itu sebagai ayah, tapi ia berbangkit dan menegur: “Siapakah kau? Katanya kau mencari aku, sebenarnya untuk urusan apa?”

Orang itu mengamat-amati Su-lam sejenak, kemudian berkata: “Kau bernama Li Su-lam, berasal Bu-sing di Soatang, bukan?”

“Benar, darimana kau mendapat tahu?” sahut Su-lam.

“Haha,” orang itu tertawa. “Anak Lam, pantas kau tidak kenal aku lagi. Waktu meninggalkan rumah kau baru berumur tiga, akupun tidak menyangka kau sudah setinggi-besar ini.” Seketika Su-lam menjadi tertegun dan tidak tahu apa yang harus diucapkan.

Orang itu tepuk2 pundak Su-lam, katanya pula: “Tahun ini kau berumur 24 bukan? Aku masih ingat benar hari lahirmu adalah tanggal 2 bulan tujuh, jadi besok kebetulanadalah hari ulang tahunmu. Sungguh tidak nyana setelah ver-harap2 selama 21 tahun baru sekarang aku dapat ketemu anaknya sendiri. Besok aku akan merayakan hari ulang tahunmu. Eh, kau tidak panggil ayah padaku?”

Bahwasanya hari lahirnya dengan tepat telah dikatakan orang itu, Su-lam tidak bisa bersangsi lagi, terpaksa ia memanggil “ayah” dengan suara serak.

“Nak, kau tentu tidak menyangka akan bertemu dengan ayahmu disini bukan? Apalagi ayahmu sudah punya kedudukan tinggi,” kata Li Hi-ko dengan bergelak tertawa.

“Benar, tadinya kukira kau masih berada ditempat pertanian dan sedang menderita disana,” kata Su-lam.

Air muka orang itu rada berubah, tanyanya: “Siapa yang katakan padamu?”

“Ditengah jalan aku ketemu seorang kawan she Beng, dia yang bercerita padaku,” sahut Su- lam.

“Apakah orang she Beng yang kau maksudkan itu adalah Beng Siau-kang?” tanya Li Hi-ko. “Benar,” jawab Su-lam. Diam2 ia merasa heran dari mana ayahnya bisa kenal namanya Beng Siau-kang setelah tinggal sekian lamanya di Mongol, apalagi ketika di kampung halaman ayahnya juga jarang bergaul dengan orang Bu-lim, pada waktu itu Beng Siau-kang juga belum terkenal.

Li Hi-ko tampak manggut2, katanya: “Benar, aku memang telah banyak menderita. Syukur kini aku telah memetik buahnya, Khan besar tidaklah jelek terhadapku. Coba kau lihat tempat tinggalku ini, bukankah lebih baik daripada rumah sendiri. Eh, bicara tentang rumah, bagaimana dengan ibumu?”

“Ibu sehat2 saja, hanya usianya sudah tambah lanjut, beliau sangat memikirkan ayah sehingga rambut sudah mulai ubanan. Beliau berharap aku menemukan ayah dan dapat segera pulang kesana.”

“Sekarang aku telah menjadi pembesar Mongol, manabisa pulang dengan begitu saja. Lagipula apa gunanya pulang? Kan lebih baik hidup bahagia disini. Kukira pada saat yang tepat lebih baik kita jemput ibumu kesini saja.”

“Ayah,” kata Su-lam dengan menahan airmata. “Menurut ibu, engkau telah memberi nama yang berarti kepadaku, apakah engkau sendiri sudah lupa?” Li Hi-ko tampak tertegun sejenak, lalu berkata: “Sudah tentu akulah yang memberi nama padamu. Buat apa kau mengungkatnya?”

“Ayah telah memberi nama ‘rindu selatan’ padaku, maksudnya supaya kita selalu ingat kepada negara kita yang terpaksa hijrah ke selatan, kenapa sekarang ayah sendiri malah tidak memikirkannya lagi?”

“Dimana kita terima budinya, disitulah kita menetap,” kata Li Hi-ko. “Apalagi hendak pergi juga sukar. Ketika di Airag akupun pernah bermaksud lari bersama kawan2 sepaham, tapi akhirnya banyak kawan yang lari dan tertawan kembali, malahan mendapat siksaan lebih hebat. Sekarang aku telah menjadi pembesar dengan dikelilingi banyak pengawal, jangankan hendak lari, asalkan mereka mengetahui pikiranku ini mungkin jiwaku akan melayang.” “Anak tahu akan keadaan ayah,” ujar Su-lam. “Untuk lari memang sulit, tapi asalkan ayah punya tekad demikian betapapun bahayanya juga mesti kita coba dan aku percaya kita tentu akan mendapatkan jalan keluar yang baik.”

Rupanya LI Hi-ko tidak sependapat, ia goyang2 kepala dan berkata: “Apakah ada harganya kita mesti menghadapi bahaya demikian? Keadaanku disini cukup baik, daripada pulang untuk hidup terkekang dibawah perintah orang Kim kan lebih baik menjadi pembesar di Mongol sini? Terus terang, biarpun orang Mongol memang kejam, tapi terhadap bangsa Han kita jauh lebih baik daripada terhadap tawanan Kim.”

“Apakah ayah tahu mengapa Khan besar mereka mengangkat ayah menjadi pembesarnya dan akhir2 ini mengapa sikap mereka jauh lebih baik terhadap bangsa Han kita. Soalnya mereka hendak menyerbu Tionggoan, mereka ingin memperalat orang Han dan mesti mengambil hatinya lebih dahulu.

“Benar, separoh tanah air kita telah dicaplok Kim, sekarang Mongol hendak membantu kita merebutnya kembali, bukankah itu sangat baik? Ingin kukatakan padamu bahwa perundingan persekutuan antara Mongol dan Song Raja kita sudah mendekati persepakatan. Andaikan kau benar setia kepada Song dan berniat berjuang bagi tanah air maka tidak perlu jauh2 pulang ke kanglam, boleh kau bekerja bagi Khan besar disini kan sama juga berjuang untuk tanah air.” “Ayah hanya pikir yang satu tapi lupa yang lain,” ujar Su-lam. “Coba renungkan, setelah menupas Kim, apakah pihak Mongol mau membiarkan Song kita hidup damai bersamanya.

Menurut pandanganku, maksudnya bersekutu dengan Song hanya menunggu kesempatan untuk kemudian satu per satu menaklukkannya. Maka kalau ayah tidak ambil keputusan tegas sekarang, bilamana nanti Mongol telah menjadi musuh Song kita, tatkala mana tatkala

mana ayah tentu akan dianggap sebagai pengkhianat yang menjual negara.”

Su-lam sudah nekat menerima akibat dari ucapannya yang kasar ini. Tak terduga wajah marah Li Hi-ko tadi mendadak berkurang malah. Dengan lesu orang tua itu duduk di kursinya. Wajahnya sebentar merah sebentar pucat.

Su-lam mengira ucapannya telah kena dilubuk hati sang ayah, ia tidak tahu bahwa saat itu Li Hi-ko sedang berpikir: “Tampaknya bocah ini sangat kepala batu. Untuk memaksa dia dengan sikap keras agaknya sukar tercapai, lebih baik pakai cara halusan saja.”

Maka kemudian ia berkata dengan menghela nafas: “Ucapanmu memang beralasan juga, nak. Cuma urusan ini teramat penting, kita masih harus bicara lagi secara mendalam. Bagaimana ilmu silatmu sekarang. Aku sudah tahu, bilamana kelak kita harus kabur dari sini masih diperlukan tenagamu.”

“Sungguh memalukan, ayah, ilmu silat keluarga sendiri tak pernah kepelajari karena tiada yang mengajar. Untung juga selama ini anak telah belajar ilmu silat Siau-lim-pay. Guruku yang berbudi adalah Kok-tayhiap. Beliau datang kerumah dan menerima anak sebagai muridnya ketika anak berumur tujuh tahun. Semuanya ini berkat restu ayah pula.”

Li Hi-ko merasa senang karena Su-lam tidak belajar ilmu silat keluarga LI sendiri, dengan demikian tak perlu dia merasa kuatir kalau2 ditanyakan ilmu silat keluarga sendiri. Segera iapun bertanya pula: “Siapakah gurumu Kok-tayhiap itu? Mengapa kau bilang berkat restuku?” “Suhu bernama Kok Peng-yang, tentu ayah masih ingat beliau bukan?”

“Kok Peng-yang? Siapakah dia?” gumam Li Hi-ko rada bingung. “Beliau adalah kawan karib ayah, masakah ayah sudah lupa?”

“Aha, ingatlah aku sekarang!” seru Li Hi-ko sambil tepuk dahi sendiri. “Ya, diwaktu muda memang aku punya seorang teman she Kok, Ai, setelah sekian lamanya, semua kejadian dimasa lampau hampir terlupa seluruhnya.”

Hati Su-lam menjadi pilu. Penderitaan selama 20-an tahun memang sukar dirasakan, untung ayahnya masih bertahan sampai sekarang. Tapi setelah menderita sekia lamanya seharusnya mesti benci kepada musuh, mengapa jalan pikiran ayah menjadi terbalik malah? Demikian pikirnya.

“Suhu juga sangat terkenang kepada ayah, beliaupun harap ayah bisa lekas2 pulang ketanahair,” kata Su-lam pula.

“Kau pernah menyaksikan ilmu silat Mufali dan Cilaun bukan? Coba katakan, dapatkah kau mengalahkan mereka?” tanya Li Hi-ko.

“Terhadap Cilaun masih bisa melayani, tapi anak harus mengakui tidak sanggup melawan Mufali,” kata Su-lam.

“Padahal Khan besar mempunyai 12 jago pengawal kepercayaan, Mufali hanya nomor 3 diantara mereka. Jago yang nomor satu dan dua itu tentu jauh lebih lihay. Kalau Mufali saja kau tidak mampu mengalahkannya, cara bagaimana bisa kabur dari sini? Oleh karena itu, daripada kitamati konyol, kupikir kita harus cari jalan yang baik. Untuk ini hendaklah kau bersabar. Setahuku, dalam waktu tiga bulan ini Khan besar pasti akan mengerahkan pasukannya untuk menggempur Kim dan akupun mungkin ikut serta dalam ekspedisi ini.

Untuk lari dimedan perang akan lebih leluasa, pula tempatnya nanti adalah diwilayah tanah air kita, untuk meloloskan diri tentu akan lebih gampang daripada lari dari sini dan mesti melintasi Gobi pula.”

Su-lam merasa uraian sang ayah cukup beralasan, dengan girang ia menjawab: “Apa yang ayah pikirkan memang sangat baik. Anak rasanya sanggup bersabar untuk dua tiga bulan lagi.”

“Baiklah, kita sudahi pembicaraan kita sampai disini, kau tentusudah terlalu lelah, bolehlah kau mengaso saja. Besok akan kubawa kau menghadap Khan besar,” kata Hi-ko. “Menghadapi Jengis Khan?” Su-lam menegas. “Kukira kalau bisa dihindarkan lebih baik tidak menghadapi saja.”

“Kau dibawa kemari oleh Mufali dan Cilaun, sudah tentu hal ini telah diketahui Khan besar, malahan siang tadi kepadaku beliau menanyakan dirimu.”

“Jika demikian, terpaksa anak ikut menghadap.”

“Aku akan peringatkan kau supaya kau bersikap hormat kepada beliau. Hendaklah maklum bahwa kita harus berebut kepercayaan Khan besar agar kelak kita ada kedapatan kabur yang lebih leluasa. Tentu kau paham kata2ku.”

“Ya, anak paham,” sahut Su-lam.

“Baiklah sekarang boleh kau pergi tidur, besok akan kukatakan hal2 yang perlu kau perhatikan secara terperinci.” Kata Li Hi-ko. Ia panggil seorang pengawal agar membawa Su-lam kesuatu kamar tidur. Rupanya Li Hi-ko telah punya selir pula di Mongol, maka hal ini sengaja dirahasiakannya.

Walaupun lelah, namun sukar bagi Su-lam untuk pulas. Semula ia menyangka akan mengalami berbagai kesukaran dalam usahanya mencari ayah, siapa tahu ketemunya sedemikian gampang. Namun pertemuan yang demikian ini benar2 pula terlalu diluar dugaannya.

Dalam kegelapan tiba2 terbayang tulisan peringatan diatas pasir yang ditinggalkan Beng Siau- kang itu. Sebagai seorang pemuda yang berjiwa kesatria, Su-lam merasa dirinya tak nanti membantu pihak yang jahat, bukanlah ia takut terhadap Beng Siau-kang, hanya soal peringatan yang mesti ditinggalkan Beng Siau-kang itulah yang membuatnya mau tak mau mesti berpikir secara mendalam. Ia menjadi sangsi apakah ayahnya yang telah menjadi pembesar Mongolitu telah banyak melakukan kejahatan sehingga menimbulkan antipati diantara pahlawan2 bangsa Han, kalau tidak Beng-tayhiap tentu takkan sedemikian benci padanya.

Terpikir sampai disini, Su-lam merasa sedih. Timbul pula dalam benaknya apa yang pernah didengarnya dari sang ibu tentang diri ayahnya. Seringkali ibunya mengingatkan agar jangan lupa akan arti nama pemberian ayahnya itu. Menurut ibunya, biarpun ayahnya hidup sebagai petani, tapi jiwa pahlawannya tidak pernah pudar. Selain tetap mengadakan kontak rahasia dengan para pejuang melawan Kim, ayahnya juga pernah mengadakan pekerjaan berat, yaitu menyusun sebuah kitab militer untuk dipersembahkan kepada seorang pemimipin pemberontak. Cuma sayang kitabnya belum selesai disusun beliau sudah keburu ditawan pasukan Mongol.

Kiranya leluhur Li Su-lam adalah panglima perang ayng gagah berani dibawah jendral Han Si- tiong, itu panglima termashur ketika menggempur tentara Kim habis2an disungai Tinkang.

Leluhurnya telah mencatat semua kejadian serta cara Han Si-tiong mengatur siasat menghadapi musuh dengan segala perkembangannya, catatan2 itu tidak tersusun baik, tapi ter-pisah2. Catatan itu sampai ditangan Li Hi-ko barulah Hi-ko bertekad akan meneruskan cita2 leluhurnya untuk menyusun catatan2 itu menjadi sebuah kitab militer yang berharga. Teringat akan cerita2 yang didengarnya dari sang ibu itu, diam2 Su-lam merasa gegetun akan begitu cepat perubahan jiwa ayahnya itu. Ia tidak tahu apakah ayahnya masih ingat atau tidak tentang cita2nya akan menyusun kitab pusaka itu? Kiranya kitab pusaka yang belum terselesaikan itu kini telah dibawa serta oleh Li Su-lam, hanya saja dia belum sempat bicaratentang soal ini. Ia pikir besok pagi akan coba ditanyakan kepada ayahnya yang masih membingungkan itu. Menurut cerita ibunya, dahulu ayahnya tidak sudi bekerja bagi kerajaan Kim, tapi sekarang malah mau menjadi pembesar Mongol. Apakah mungkin ayahnya begitu pengecut dan terima menyerah dibawah ancaman musuh?

Tapi kemudian iapun bersyukur bahwa sekarang ayahnya mau juga sadar dan terima usulnya untuk mencari kesempatan buat lari. Ayahnya sudah 20-an tahun tinggal di Mongol, tentunya beliau sangat paham situasi negeri ini. Kalau sudah pulang kembali keselatan kelak tentu tenaganya akan banyak berguna bagi Song Raya melawan Mongol. Dengan tenaga yang sukar dicari ini, asalkan selanjutnya berjuang bagi negara dan bangsa, meski sebelumnya beliau pernah berbuat sedikit kejahatan rasanya cukup untuk menebus dosanya itu. Demikian Su-lam rada terhibur setelah berpikir demikian.

Tengah Su-lam tenggelam dalam lamunannya, tiba2 terdengar suara kresek perlahan, suara seperti orang menarik tendanya. Ia terkejut dan cepat meloncat bangun, baru saja hendak menegur terdengar seorang telah berkata dengan suara tertahan: “Ssst jangan bersuara, aku tidak bermaksud jahat. Tapi ada urusan penting hendak kukatakan padamu.”

Su-lam menjadi ragu2, pada saat itulah mendadak terdengar suara teriakan: “Tangkap mata2!” ~ Rupanya jejak orang itu telah dipergoki penjaga.

Orang itu tidak jadi menemui Su-lam, dengan cepat ia melemparkan sesuatu kedalam kemah. Dari samberan suaranya Su-lam dapat membedakan barang yang dilemparkan kepadanya itu bukan senjata rahasia, segera ia menangkapnya. Ketika diremas, ia tahu hanya sepulung kertas.

Dengan penuh rasa sangsi Su-lam tidak memeriksa dulu pulungan kerta itu tapi ia masukan dalam saku, lalu memburu keluar. Dilihatnya orang itu telah melompat keatas tenda, dua pengawal juga telah menguber keatas dan mulai bergebrak. Tenda adalah benda yang lemas, walaupun terbuat dari kulit tebal dan cukup kuat, namun dapat pula dibayangkan ginkang ketiga orang yang bertempur diatas itu.

Su-lam menarik nafas panjang, menyusul iapun meloncat keatas tenda. Dilihatnya sinar senjata berkelebat kemilauan. Su-lam terkejut, bukan saja ilmu pedang orang yang berkedok itu sangat tinggi, jauh diatasnya, bahkan kedua jago pengawal Mongol itupun bukan jago lemah, paling sedikit juga tidak lebih lemah dari dirinya.

Agaknya orang berkedok itu tidak ingin terlibat lebih lama dalam pertarungan, se-konyong2 ia menggertak: “Kena!” ~ Kontan lengan kiri seorang lawannya terluka oleh pedangnya dan terguling kebawah tenda. Tanpa ayal orang berkedok itu lantas melarikan diri. 

Tapi jago pengawal yang lain segera membentak juga: “Kena!” ~ Sekaligus ia menyabitkan tiga buah pisau daan menyamber kedepan secepat kilat.

Rupanya orang berkedok itu sama sekali tidak menyangka jago pengawal itu adalah akhli senjata rahasia, pula ia ingin lekas2 kabur, maka iapun ter-guling2 diatas tenda.

Meski belum diketahui siapakh orang berkedok itu, tapi dari gerak geriknya Su-lam yakin pasti kawan dan bukan lawan. Akan tetapi kedudukan Su-lam benar2 serba salah, tidak mungkin ia membantu penyatron itu melawan penjaga. Karena itu ia menjadi gelisah sendiri melihat robohnya orang itu dan diuber jago pengawal.

Diluar dugaan, pada saat itulah mendadak penyatron itu membentak pula: “Ini, terima kembali milikmu!” ~ Sinar putih berkelebat, tahu2 pisau tadi telah menyamber balik. Rupanya orang itu tidak menghiraukan rasa sakit pada lukannya, pisau yang menancap dibahunya itu telah dicabut, lalu disambitkan kembali.

Sungguh konyol pengawal yang sedang memburu maju itu sama sekali ia tidak menduga senjata akan makan tuannya. Dalam keadaan kepepet itu sebisanya ia berusaha mengelakkan diri. Namun tidak urung betisnya dekat dengkul terserempet juga oleh samberan pisau itu sehingga sebagian kulit dan daging kaki terkupas.

Cepat Su-lam memburu maju, pengawal itu dirangkulnya, terus dibawa lompat kebawah. Tujuannya sih bukan untuk menolong pengawal itu, tapi dengan jalan demikian ia dapat menghindarkan diri bertempur dengan penyatron itu. Memang benar, ketika ia lepaskan pengawal itu dibawah, sementara itu orang2 lain sudah memburu datang dan penyatron itupun sudah kabur.

Untung luka kedua pengawal itu tidak terlalu parah, setelah diberi obar luka tentu akan sembuh dalam waktu singkat. Waktu Li Hi-ko keluar, kedua pengawal itu melaporkan apa yang terjadi dan minta maaf karena tak mampu membekuk penyatron itu. Kata mereka: “Namun bangsat itu telah terkena sebuah pisauku, bahunya terluka. Dengan ciri ini tentu kita dapat memeriksa setiap orang Han yang jumlahnya tidak banyak di Holin ini.”

Kedua pengawal itu adalah kiriman Jengis Khan yang ditugaskan untuk membantu Li Hi-ko, tapi sebenarnya untuk mengawasi dia. Sudah tentu Li Hi-ko tahu. Maka is telah menghibur mereka dengan kata2 halus, lalu suruh orang lekas lapor kepada Mufali.

Mufali adalah komandan “Sin-ek-ing” (pasukan sayap sakti) yang bertugas khusus mencari dan menangkap buronan. Setiap Bu-su dari Sin-ek-ing menguasai tiga ekor kuda pilihan agar dikala menguber buronan jarak kauh kuda2nya dapat dipakai bergantian. Sebab itulah disebut “sayap sakti”.

Melihat sikap ayahnya begitu lemah terhadap orang Mongol, diam2 Su-lam merasa tidak enak, ia pikir entah berapa banyak orang Han akan menjadi korban gara2 peristiwa ini.

Setelah menyelesaikan urusan ini, kemudian Li Hi-ko tanya Su-lam: “Penyatron itu dipergoki didepan tendamu agaknya dia menghendaki kau. Menurut pendapatmu apa maksudnya?

Apakah bermaksud jahat padamu atau ada tujuan lain?”

Su-lam sendiri lagi ragu2 apakah mesti bicara terus terang. Tapi sekarang ia telah ambil keputusan akan merahasiakan apa yang telah dialaminya. Jawabnya: “Aku terjaga bangun ketika mendengar teriakan penjaga, darimana bisa mengetahui maksud kedatangan penyatron.”

Tapi kukira penyatron itu adalah musuh Li-kongcu,” tiba2 pengawal yang kakinya terluka itu ikut bicara.

“Darimana kau mendapat tahu?” tanya Li Hi-ko.

“Bukankah Kongcu pernah pergoki begundal To Pek-seng dipadang rumput sana dan hampir dicelakai mereka,” kata pengawal itu. “Kulihat penyatron tadi besar kemungkinan juga komplotan To Pek-seng.”

Lantaran pengawal itu tado telah diselamatkan oleh Li Su-lam, sudah tentu ia tidak menaruh curiga sipenyatron adalah kawan Li Su-lam. Apalagi iapun mengetahui dikerubutnya Li Su-lam oleh Song Thi-lun dan istrinya dan Mufali yang telah menyelamatkannya. Maka tanpa ragu2 ia berani menarik kesimpulan tadi.

Keruan ucapan pengawal itu serupa pembelaan atas diri Li Su-lam. Li Hi-ko menjadi hilang curiganya. Katanya kemudian: “Anak Lam, selanjutnya kau harus waspada terhadap anak buah To Pek-seng. Fajar sudah hampir menyingsing, boleh kau kembali ketendamu buat mengaso, sebentar lagi ikut aku menghadap khan besar.”

Su-lam mengiakan. Ia pikir tekad ayahnya untuk lari dari Mongol agaknya belum bulat, maka sebaiknya tentang salah paham kawan2nya To Pek-seng terhadap dirinya itu lebih baik sementara ini tetap dirahasiakan.

Sekembalinya ditenda sendiri, Su-lam coba keluarkan pulungan kertas kecil tadi, dilihatnya kertas itu tertulis secara singkat: “Kalau ingin jelas duduk perkara, datanglah kelembah Siong- hong-kok digunung Alkeh. Sangat rahasia, se-kali2 jangan katakan kepada orang lain.” “Duduk perkara? Aneh, siapakah dia? Mengapa dia tahu aku ingin tahu duduk perkara yang sedang keragukan?” demikian Su-lam tidak habis paham. Dari peta Mongol yang telah dipelajari, ia tahu letak pegunungan Alkeh itu. Ia pikir orang itu telah sengaja mengantarkan pulungan kertas sekecil itu dengan menempuh bahaya, pula telah memberi pesan agar jangan diberitahukan kepada orang lain, tentunya juga termasuk ayahnya.

Baru saja Su-lam bermaksud membakar surat itu, tiba2 tergerak pikirannya, ia ccoba mengamat-amatilebih teliti, ia menjadi heran karena gaya tulisan itu seperti sudah dikenalnya, tapi tidak ingat dimana pernah melihatnya?

Selang sejenak, ia ingat sesuatu, cepat ia mengeluarkan kitab pusaka yang belum lengkap disusun ayahnya dahulu dan kini disimpan baik2 dalam bajunya itu, ia coba mencocokkan, ternyata tulisan kitab itu mempunyai gaya yang sama dengan tulisan surat itu, hanya saja gaya tulisan surat itu lebih lemah, mungkin ditulis secara ter-buru2. Sebab itulah Su-lam belum berani memastikan kedua tulisan itu berasal dari tangan satu orang.

Setelah dipikir lagi, akhirnya Su-lam tertawa sendiri, tulisan orang didunia ini tentu saja ada yang mirip, apakah mungkin pembesar Mongol ini bukan ayahku, padahal karena dia ini ayahku, maka Beng-tayhiap hendak membunuh aku. Ia pikir: “Orang tadi bermaksud memberitahukan secara lisan padaku tentang sesuatu yang penting, mungkin sekali iapun sadar kesempatan bicara sangat sedikit, maka sebelumnya ia telah siapkan surat singkat ini. Mengapa dia tidak tulis lebih jelas agar aku tahu siapakah dia sebenarnya?”

Ia coba mengenang orang tadi, walaupun berkedok, tapi dapat ditaksir umurnya pasti belum lebih 40 tahun, bahkan ilmu silatnya sangat tinggi, rasanya pasti bukan ayahnya. Lantaran tidak mendapatkan gambaran yang pasti, terpaksa ia membakar surat itu, teka-teki ini sementara disimpannya didalam hati.

Su-lam sangat teliti, untuk menghidarkan segala kemungkinan, ia aduk abu kertas yang dibakar itu dengan air dan diminumnya habis. Tidak lama kemudian pengawal memanggilnya. Cepat ia ganti pakaian dan ikut ayahnya ke “kemah emas” untuk menghadap Jengis Khan.

Ditengah jalan Li Hi-ko berkata kepada Su-lam: “Khan besar paling menyukai pemuda yang berkepandaian, asalkan kau bisa menarik hatinya, segala usaha kita selanjutnya tentu akan menjadi leluasa.”

“Ya, Cuma anak tidak pintar menyanjung-puji,” kata Su-lam.

“Mesti watak, Khan besar juga suka disanjung-puji, tapi beliau juga paling benci kepada penjilat,” kata Li Hi-ko. “Yang dia senangi adalah pemuda yang punya keberanian dan pendirian. Asal sikapmu terhadap beliau tidak kaku dan juga tidak terlalu rendah diri sudah cukuplah. Pertemuan nanti sangat besar sangkut pautnya dengan hari depanmu, hendaknya kau berbuat se-baik2nya.

Su-lam merasa tidak enak karena apa yang dikatakan ayahnya itu bukankah mirip menyuruh dia manjadi penjilat? Untuk tidak bertengkar sendiri dengan sang ayah, terpaksa ia diam saja.

Kemudian Li Hi-ko bercerita: “ Khan besar mempunyai empat anak laki2, yang sulung bernama Cuja, putera kedua Cahatai, putera ketiga Ogotai dan putra bungsu Dolai, Cuja dilahirkan setelah ibunya pulang dari tawanan suku Murkit, suku yang merupakan musuh besar Khan. Oleh karena itu saudara2nya anggap asal-usul saudara tua itu tidak jelas, menganggapnya sebagai anak haram musuh, maka mereka sama tidak anggap dia sebagai kakak. Watak Cuja juga sangat kasar, maka tidak disukai Khan. Cahatai sangat pintar perang, tapi wataknya bengis. Putera ketiga Ogotai paling baik tabiatnya, diapunpaling disukai anak buahnya. Tapi yang paling disayang oleh Khan adalah puteranya yang kecil, Dolai. Agaknya kelak yang dapat menggantikan tahta Khan hanya ada dua, kalau bukan Ogotai tentulah Dolai. Usia mereka sebaya dengan kau, boleh juga kau berkawan dengan mereka.”

“Kita toh tidak bermaksud menetap selamanya disini, rasanya tidak perlu mendekati kaum pangeran segala,” ujar Su-lam.

“Bukan begitu soalnya. Justru kalau kita bergaul dengan mereka, paling sedikit akan banyak membantu rencana lari kita, sebab orang2 lain tentu takkan mencurigai gerak-gerik kita.” Kemudian Hi-ko bercerita pula:”Khan besr punya tiga anak perempuan pula. Putri sulung dan kedua sudah menikah, puteri ketiga bernama Alihai, bahasa Mongol ‘alihai’ berarti Minghui (bijaksana), maka boleh kau sebut dia Putri Minghui.”

Sedang bicara, tampak Cilaun datang berkuda, seunya dengn gelak tertawa: “Selamatlah kalian ayah dan anak dapat berkumpul kembali.”

“Semuanya atas bantuanmu, aku harus berterima kasih padamu,” sahut Hi-ko.

“Puteramu terkenal sebagai kesatria muda perkasa, maka Khan besar ingin juga melihatnya, kedatangan kalian sangat kebetulan,” kata Cilaun pula.

“apakah beliau sudah berdinas?” tanya Hi-ko.

“Pagi2 benar Khan besar sudah lantas pergi berburu, aku tahu kalian pagi ini tentu akan menghadap Khan kita, maka sengaja menunggu disini. Marilah kita berangkat bersama. Li- kongcu, hari ini adalah kesempatanmu untuk perlihatkan kemahiranmu. Aku masih ingat caramu memanah elang di padang Gobi tempo hari. Betapa hebat kepandaianmu itu sungguh sangat mengagumkan.”

Wajah Su-lam menjadi merah, sahutnya: “Tapi elang itu sempat mabur lagi!”

Kiranya tempo hari elang yang terpanah oleh Li Su-lam dan kabur lagi itu telah diketemukan Cilaun ditengah jalan, karena itu ia lantas mencari jejak si-pemanahnya dan akhirnya ketemukan Su-lam.

Tempat perburuan Jengis Khan adalah pegununganKen yang terletak belasan li dari Holin, maka tidak terlalu lama sampailah mereka ditempat tujuan. Li Su-lam dan ayahnya mengikuti Cilau keatas gunung, tertampak pengawal2 memenuhi lereng gunung dengan melepaskan elang dan anjing untuk mengudak binatang buruan, hakikatnya Li Su-lam tidak tahu yang manakah Jengis Khan adanya.

Tiba2 terdengar suara gemuruh di udara, Su-lam menjadi heran cuaca secerah itu mengapa ada bunyi guntur. Waktu menengadah, dilihatnya diatas langit sana ada dua titik hitam yang makin mendekat menjadi makin jelas, akhirnya tertampaklah kedua titik hitam itu kiranya adalah dua ekor burung rajawali yang besar itu.

Su-lam terkejut melihat rajawali yang berlipat besarnya daripada elang yang dipanahnya tempo hari itu. Mungkin karena banyaknya orang dibawah, kedua ekor rajawali itu tidak berani terbang rendah, tapi ber-putar2 diangkasa.

Selagi semua orang menengadah mengikuti gerak-gerik rajawali2 itu, tertampak seorang Bu- su berjubah perang warna kuning, emas tampil kemuka sambil pentang busurnya dan berseru: “Jika aku dapat membalas sakit hati leluhur dan menyapu bersih negeri Kim, panahku ini akan tepat mengenai sasarannya!”

Terdengar suara mendesing keras, panah terlepas dari busurnya. Benar juga, kontan rajawali yang me-layang2 diangkasa itu terjungkal kebawah. Bahkan tidak Cuma satu, tapi dua ekor sekaligus terkena satu panah.

Serentak terdengarlah sorak sorai gemuruh: “Hidup maharaja kita ~ Jengis Khan! Engkau telah diberkati tenaga raksasa, engkau dikarunia kepandaian memanah, musuh bertekuk lutut di hadapanmu! Kaum khianat gemetar mendengar namau! ………

Su-lam terperanjat. Baru sekarang ia tahu Bu-su pemanah rajawali itulah Jengis Khan adanya. Mau tak mau ia harus mengakui Jengis Khan memang benar2 seorang tokoh besar, seorang yang luar biasa, cukup caranya dia memanah rajawali saja rasanya tiada bandingannya di dunia ini.

Begitulah serentak semua anak buah Jengis Khan berjongkok menyembah, seru mereka: “Satu panah dua rajawali, Thian telah meluluskan permohonan Khan besar, pergerakan ini tidak saja sakit hati akan terbalas dan negeri Kim akan runtuh, bahkan seluruh jagat mungkin akan dipersatukan oleh Khan besar. Harap khan besar memilih hari ayn baik untuk mengerahkan prajurit kita!”

Mongol dan Kim adalah musuh bebuyutan. Kakek jengis Khan, yaitu Ampakai Khan pernah ditawan oleh pihak Kim dan dibunuh secara keji. Sebab itulah selamanya Jengis Khan menggunakan semboyan membalas dendam sebagai daya tarik anak buahnya untuk mempersatukan berbagai rumpun Mongol. Malahan apa yang diserukan panglima2nya tadi tidak saja menghendaki Khan besar mereka menyapu bersih negeri Kim, bahkan juga berniat mencaplok kerajaan Song dan negeri2 lain di sekitar Mongol.

Sebenarnya Jengis Khan juga punya ambisi untuk menaklukkan dunia, seruan panglima2nya tadi sesungguhnyacuma memperlengkap maksud hati maharajanya saja.

Yang menjadi waswas adalah Li Su-lam setelah mendengar seruan tadi. Tanpa merasa ia melirik ayahnya, ia pikir sekarang ayah tentu sadar apa maksud tujuan pihak Mongol. Melihat sikap puteranya itu, Li Hi-ko lantas tahu juga isi hati Su-lam, cepat ia mengedipi sambil mengerut kening, maksudnya supaya Su-lam jangan sembarangan omong.

“Hahahaha!” demikian terdengar Jengis Khan bergelak tertawa. Lalu ia tuding empat orang puteranya dan berseru: “Kemarilah kalian!”

Cuja, Cahatai, Ogotai dan Dolai berempat sama berkumpul didepan ayahandanya. Jengis Khan mengeluarkan segebung anak panah, katanya: “Coba kau patahkan, Cuja!”

Anak panah yang dipakai Jengis Khan berukuran “super”, lebih besar daripada anak panah biasa, segebung terdiri dari sepuluh batang. Cuja telah me-muntir2 dan me-nekuk2 tapi sedikitpun anak panah itu tidak patah.

Dengan muka merah Cuja melapor: “Anak tidak punya tenaga sakti sebagai ayah, tidak sanggup mematahkannya.”

“Coba kau, Cahatai!” kata Jengis Khan.

Ber-turut2 Ogotai dan Dolai juga disuruh mencoba, tapi tiada seorangpun yang sanggup mematahkan segebung anak panah sekaligus.

Jengis Khan melepaskan anak panah itu secara terpisah, dalam sekejap saja satu persatu dapat dipatahkan dengan mudah.

“Sekarang kalian paham tidak dengan filsafat ini?” kata Jengis Khan. “Jika kalian bersatu seperti segebung anak panah tadi, maka tiada sesuatu didunia ini yang dapat mematahkan kalian. Tapi kalau kalian terpecah belah akan mudah dihancurkan. Bersatu teguh, bercerai luluh.”

Rupanya Jengis Khan mengetahui ketidak rukunan diantara keempat puteranya itu, maka dengan filsafat anak panah itu dia memperingatkan mereka akan pentingnya arti persatuan. “Kalian juga mesti sekuat anak panah yang dibidikkan tadi, secepat kilat membunuh musuh,” kata Jengis Khan pula. “Pada suatu hari seluruh dunia ini pasti akan menjadi padang gembala bangsa Mongol kita.”

Serentak para panglima bersorak gemuruh pula dan menyanyikan lagu perang Mongol yang bersemangat dengan sanjung puji terhadap Khan mereka yang besar.

Mendengr lagu perang itu, diamSu-lam mengakui betapa besar ambisi Jengis Khan yang ingin menaklukkan dunia itu. Cuma sayang cara yang diutamakan adalah dengan kekerasan, sekalipun benar dapat menaklukkan dunia tentu juga tidak kekal.

“Li-kongcu, marilah ikut padaku, akan kulaporkan kepada Khan besr,” Kata Cilaun.

Pada waktu semua pembesar menyembah dan menyanjung puji kepada Jengis Khan, Li Hi-ko dengan sendirinya ikut menyembah dan baru sekarang ia berbangkit, katanya kepada Su-lam: “Kau akan menghadap Khan besar, lekaslah turun dari kudamu!”

Sebagai pemuda Han, memangnya Su-lam telah menarik perhatian, apalagi sekarang selain Jengis Khan hanya dia yang tetap berada diatas kudanya, tentu saja ia lebih2 menjadi sasaran perhatian orang ramai.

Semetara itu Jengis Khan sudah menerima laporan Cilaun, setelah mamandang sekejap kearah Su-lam, diam2 Jengis Khan mengakui akan keberanian Su-lam.

Baru saja Li Hi-ko hendak Su-lam turun dari kudanya, terlihat Jengis Khan sedang menggoyang tangan dan berkata: “Tidak perlu turun, kemarilah kau!”

Li Hi-ko tidak tahu apa maksud sang Khan yang besar, hatinya menjadi kebat-kebit. Tapi Li Su-lam lantas melarikan kudanya kesana. Saat itu Jengis Khan telah ambil sebatang anak panah, ketika Su-lam berada dalam jarak seratusan langkah, mendadak ia berseru: “Awas panah!”

Su-lam terkejut. Terdengar suara mendesing yang keras, panah itu telah menyamber tiba. Tahu betapa lihainya panah Jengis Khan, Su-lam merasa sukar mengelak, terpaksa iapun membidikkan panah secepatnya. Kedua anak panah tepat terbentur ditengah jalan, panah Su- lam jatuh lebih dahulu, sebaliknya panah Jengis Khan masih meluncur kearah Su-lam.

Serentak para Bu-su Mongol bersorak sorai pula. Pada umumnya jago2 Mongol paling memuja orang berkepandaian tinggi, sorak-sorai merek itu tentu saja ditujukan kepada Khan mereka yang besar, tapi juga mengandung rasa kagum terhadap Su-lam.

“Kabarnya kau pernah memanah elang digurun Gobi, tampaknya kepandaianmu memang boleh juga,” seru Jengis Khan dengan tersenyum. “Ini, sambut lagi sekali!” ~ Segera ia ambil lagi sebatang panah dari kantong panah yang dibawa seorang pengiring yang lain, lalu berseru pula: “Panah ini tidak sama dengan tadi, kau harus hati2.”

Baru sekarang Su-lam tahu Jengis Khan sengaja menguji ilmu memanahnya. Panah pertama tadi telah banyak makan tenaganya, sampai sekarang lengannya masih pegal, ia pikir panah kedua ini tentu sukar ditahan. Tapi terpaksa ia berbuat sebisanya dan memanah lagi. “Tring”, kembali kedua panah kebentrok ditengah udara dengan letikan api. Panah Su- lampatah dan jatuh kebawah, sedangkan panah Jengis Khan kembali meluncur lagi kedepan. Pada saat yang hampir sama terdengar suara derapan kuda yang cepat dari tepi rimba disebelah sana, menyusul terdengar suara jepretan busur dan desingan anak panah, dari

samping sana menyambar tiba sebatang panah dan tepat membentur jatuh panah Jengis Khan itu. Ternyata pemanah itu adalah seorang anak dara yang bermuka cantik.

Setelah menjatuhkan panah Jengis khan, gadis itu berseru: “Ayah, kau tidak adil!” “Tidak adil bagaimana?” tanya Jengis Khan dengan tertawa.

“Ayah sering sesumbar tidak pernah memanah dua kali terhadap musuh yang betapa tangguhnya, sekali panah tidak kena takkan memanah lagi untuk dua kali. Tapi terhadap anak muda ini mengapa ayah telah memanah dua kali ver-turut2?” seru nona itu.

“Alihai, kau salah paham,” ujar Jengis Khan tertawa. “Bocah ini bukan musuh kita, dia adalah kawan kita. Kudengar dari Cilaun bahwa bocah ini pernah memanah elang di gurun Gobi, maka sengaja menguji kepandaiannya. Tidakkah kau melihat anak panah yang kupakai cuma dari ukuran yang kecil.”

Baru sekarang pula Su-lam tahu apa sebabnya Jengis Khan mengambil anak panah pengawalnya dan bukan anak panah khas miliknya sendiri itu. Diam2 Su-lam membatin bila tadi Jengis Khan menggunakan panahnya sendiri tentu sebatang saja dirinya tidak sanggup melayaninya. Dalam keadaan demikian, sekalipun Su-lam tidak sudi takluk toh merasa tunduk benar2 terhadap kepandaian memanahJengis Khan. Terhadap kebebasan Jengis Khan itu mau tak mau iapun terpengaruh. Segera ia melompat turun dari kudanya dan memberi hormat.

Katanya: “Panah sakti Khanbesar sungguh tiada bandingnya, siaucu takluk benar2.” ~ Cara memberi hormat Su-lam juga Cuma membungkuk badan saja dan tidak mnyembah sebagaimana ayahnya.

Jengis Khan bergelak tertawa, katanya: “kau mampu melayani dua panahku saja sudah luar biasa. Ini dia putriku Alehai, dia juga suka menunggang kuda dan memanah, hari ini kalian sama ketemukan teman sepaham.”

Li Hi-ko juga sangat senang karena puteranya dipuji Jenghis Khan, cepat ia mendekat dan berkata: “Anak Lam lekas kau mengucapkan banyak terima kasih kepada Putri Minghui. Beliau yang telah membantu kau, kalau tidak masakah kau mampu menahan panah sakti Khan besr.” “Ilmu memanah Putri sangat hebat, akupun sangat kagum,” ujar Su-lam.

“Janganlah kau rendah hati, kepandaianku belum tentu lebih tinggi darimu,” kata Minghui. “Sebentar marilah kita berlomba berburu, coba buruan siapa lebih berhasil.”

Jengis Khan menyela: “Kau datang dari Tionggoan, menurut pandanganmu bagaimana pahlawan2 Mongol bila dibandingkan jago2 Kim? Dapatkah prajuritku menaklukkan dunia?” “Prajurit Khan Agung kuat dan panglimanya perkasa, untuk mengalahkan Kim adalah sangat mudah,” sahut Su-lam. “Cuma ………”

“Cuma apa?” tanya Jengis Khan.

“Bangsa Han kami megutamakan kebajikan dan tidak mengutamakan kekerasan. Menaklukkan orang dengan kebajikan adalah guru daripada setiap raja, tanpa banyak menimbulkan korban akan lebih mudah mendapat dukungan rakyat sedunia. Maka disamping memupuk kekuatan tentara mohon pula Khan Agung suka menggunakan kebajikan pula.”

Jengis Khan menggeleng kepala sambil bergelak tertawa, katanya: “Haha, begitulh tentunya filsafat kaum cendekia bangsa Han kalian bukan?” Hehe, pandangan kaum terpelajar tengik demikian mana bisa dibuat pegangan. Tanpa kekerasan mana bisa menaklukkan dunia? Melulu omong kosong tentu kebajikan kan sama saja seperti percakapan anak kecil?”

Karena tiada kecocokan pendapat, baru Su-lam hendak mengundurkan diri, namun Jengis Khan telah memanggilnya lagi. Katanya: “Aku telah mencemoohkan kaum terpelajar bangsamu, tentunya kau merasa kurang senang bukan?”

“Tidak, pandangan masing2 memangnya ver-beda2,” jawab Su-lam.

Melihat jawaban Su-lam yang kaku itu, anak buah Jengis Khan sama kuatir kalau maharaja mereka menjadi marah.

Tak terduga Jengis Khan malah ter-bahak2, katanya: “Hebat benar kau bocah ini. Sebenarnya, walaupun aku memandang rendah kaum cendekia bangsa Han kalian, namun orang yang benar2 berkepandian juga sangat kupunja. Konon dijaman dahulu bangsa kalian ada seorang Sun-cu yang menyusun sebuah kitab militer secara menakjubkan. Sayang aku tidak pernah melihat kitab demikian itu. Konon pula ratusan tahun yang lalu kerajaan Song kalian pernah tampil panglima2 perang termashur seperti Gak Hui dan Han Si-liong sehingga pasukan Kim dihajar habis2an. Semuanya itu menandakan cara mereka mengatur tentara tentu sangat hebat. Entah diantara panglima2 perang terkenal itu apakah meninggalkan ajaran militer yang baik?”

Tergetar hati Su-lam, pikirnya: “Apakah barangkali ayah pernah mengatakan bahwa leluhur kami adalah anak buah Han Si-liong dan juga pernah ikut perang dibawah pimpinan Gak Hui?” Sebagaimana diceritakan, kitab pusaka tentang ilmu militer susunan ayahnya yang belum selesai itu masih tersimpan baik2 didalam bajunya. Ia coba tenangkan diri, lalu menjawab: “Entahlah, aku tidak tahu.”

“Kau sendiri pernahkah belajar ilmu ketentaraan?” tanya Jengis Khan.

“Tidak, aku adalah anak kampung, untung saja tidak sampai buta huruf. Tentang ilmu ketentaraan sama sekali aku tidak becus,” sahut Su-lam.

“Sayang, sayang! Hal2 yang baik dari leluhur kalian tidak kau pelajari, sebaliknya kau hanya memahami pandangan tengik kaum cendekia.” (yang dimaksud cendekia disini adalah paham2 Konghucu dsb.)

Kemudian Jengis Khan memanggil menghadap empat panglimanya yang bernama Kubelai, Calmu, Cepe dan Supotai, katanya dengan ver-seri2: “Tadi kalian telah mendengar doaku, sekali panah kena dua rajawali, Thian telah berkenan mengizinkan aku menumpas Kim. Aku minta kalian menjadi pembuka jalan, lekas kalian menuju ke tapal batas dan segera berangkat dengan membawa pasukan. Aku segera akan menyusul dengan pasukan induk. Nah, berangkatlah kalian.”

Kiranya adalah sebagian milisi Mongol yang telah disiapkan di tapal batas untuk setiap waktu dikerahkan menurut perintah Jengis Khan.

Setelah memberangkatkan Kubelai berempat, jengis Khan berkata pula kepada anak buahnya yang lain: “Tidak lama lagi kalianpun akan berangkat ke garis depan, maka hari ini kalian boleh bersuka-ria se-puas2nya. Baiklah kalian tidak perlu mengikuti aku lagi, boleh pergi berburu secara bebas.”

Cara bagaimana Li Su-lam akan menghadapi penyerbuan Jengis khan ke daerah Tionggoan yang diduduki kerajaan Kim?

Rahasia apa yang menyangkut soal ayah Su-lam dibalik kedatangan penyatron yang tak dikenal itu?
*** ***
Note 25 oktober 2020
Cersil terbaru hari ini akan diupload pukul 20.00 WIB
|Cersil terbaru di upload setiap hari sabtu dan minggu.|
(Regards, Admin)

0 Response to "Pahlawan Gurun Jilid 01"

Post a Comment

close