coba

Sepasang Garuda Putih Jilid 27

Mode Malam
”Kenapa, diajeng? Karena cemburu? Kita ini manusia biasa, diajeng, dan adalah wajar kalau kita masih dipermainkan perasaan yang terdorong oleh nafsu-nafsu kita. Masih baik kalau kita tidak menjadi buta oleh nafsu, melainkan dapat mempergunakan nafsu secara wajar. Kalau engkau cemburu, hal itu adalah manusiawi, diajeng. Tidak perlu membuatmu malu. Aku sendiri, aku-pun seorang manusia biasa yang sadar akan kelemahanku. Karena merasa diri lemah inilah maka aku selalu bersandar kepada Kekuasaan Hyang Widhi, selalu menyerah. Engkau tidak ingin melihat seorang wanita lain mencintaku, hal itu berarti bahwa engkau cinta kepadaku, bukan?"

Kini Retno Wilis menundukkan mukanya sampai dagunya mepet dengan bawah lehernya, jantungnya berguncang keras dan napasnya tersendat. Jayawijaya memegang kedua tangan gadis itu, mengangkat kedua tangan itu mendekatkan kepada mukanya dan mencium jari-jari tangan itu.

"Jangan rikuh atau malu, diajeng karena keadaan hati kita sama. Aku pun mencintamu sejak pertama kali kita berjumpa. Hatiku melekat kepadamu. Semoga Sang Hyang Widhi memperkenankan dan memberkahi hati kita yang saling mencinta."

"Kakang...!" Retno Wilis mendesah dan selama hidupnya belum pernah ia merasakan kebahagiaan seperti saat itu.

Tubuhnya menjadi lemas seolah ia tidak kuat menyangga kepalanya dan menyandarkan kepalanya didada Jayawijaya yang segera mendekapnya. Dalam dekapan kedua lengan pemuda itu, Retno Wilis merasa seperti seorang bayi dalam gendongan ibunya, begitu aman tenteram dan bahagia! Ia memejamkan kedua matanya dan merasa seperti diayun-ayun.

Sesungguhnyalah, tidak ada kebahagiaan yang lebih besar dari pada dua hati yang saling mencinta bertemu. Demikian asyik dan masyuk. Gamelan di Lokananta bagaikan berbunyi merdu selaras dengan nyanyian hati mereka. Desah? angin di antara daun-daun pohon seperti berbisik-bisik merdu merayu. Gemercik air di anak sungai seperti sekumpulan bidadari menyanyikan lagu puji-pujian. Sinar matahari tampak lebih cerah dan indah dari pada biasanya. Awan-awan yang berarak di angkasa membentuk lukisan-lukisan yang indah menakjubkan. Andaikata dunia kiamat di saat itu, mereka berdua tidak akan merasakannya dan mati terselubung kebahagiaan yang terasa sampai di tulang sumsum itu.

Mereka tenggelam dalam lautan asmara, telinga mereka penuh dengan sajak-sajak dan nyanyian cinta yang serba indah, tidak mendengarkan apa-apa yang lain lagi. Cinta asmara memang rremiliki kekuasaan yang amat dahsyat. Jayawijaya yang biasanya selalu waspada itu, sekali ini pun terlena. Mendekap kepala Retno Wilis baginya seolah dia telah mendekap alam semesta, telah mendapatkan segala-galanya. Dia sampai lupa diri dan memejamkan mata, hanyut terbawa nyanyian asmara yang mengayun kalbunya.

"Ha-ha-ha-ha-ha! Kiranya kalian berdua saling mencinta! Bagus sekali! Kami akan menyempurnakan kebahagiaan kalian dengan keduanya mati bersama!" tiba-tiba terdengar seruan itu yang bagaikan geledek telah menarik kedua orang muda keluar dari alam kahyangan Sang Hyang Komajaya dan Komaratih!

Mereka kembali ke dunia yang banyak halangan dan cobaan, dan menghadapi Wasi Shiwamurti yang muncul lengkap dengan Wasi Karangwolo, Ni Dewi Durgomala, Ki Shiwananda, kedua senopati Rajah Beling dan Kurdolangit bersama belasan orang anak buah mereka! Seketika maklumlah Retno Wilis bahwa keadaan mereka dalam bahaya maut. Gertakan Wasi Shiwamurti bukan gertakan kosong belaka. Kalau mereka semua itu menyerang, ia tidak akan mampu melindungi Jayawijaya atau bahkan dirinya sendiri. Ia dan kekasihnya akan mati bersama! Pikiran ini menenangkan hatinya. Mati bersama! Alangkah membahagiakan itu. Maka sedikitpun ia tidak menjadi jerih.

"Wasi Shiwamurti, kenapa kalian masih saja mengejar-ngejar kami? mengapa kalian memusuhi kami, padahal kami tidak memusuhi kalian? hentikanlah pengejaran ini dan biarkan kami pergi dengan aman," kata Jayawijaya, sementara itu Retno Wilis sudah bersiap siaga untuk mempertahankan diri dan melindungi Jayawijaya dengan sekuat tenaga sampai saat terakhir.

"Jayawijaya, sekarang juga andika boleh pergi, kami tidak akan mengganggu, kami tidak mempunyai urusan apapun denganmu. Akan tetapi, kami tidak akan membebaskan Retno Wilis. Kami harus menangkapnya, hidup atau mati!"

Mendengar ini, Retno Wilis yang sudah nekat lalu melangkah maju menghadapi Wasi Shiwamurti dan berkata dengan lantang.

"Wasi Shiwamurti, beginikah sikap seorang wasi yang mengaku sebagai kepala agama baru dan menjadi utusan negara Cola? Engkau maju bersama banyak kawan hendak mengeroyok aku? Majulah, keroyoklah, aku lidak takut mati. Lebih baik mati dengan gagah dari pada hidup sebagai manusia curang dan licik macam engkau yang hanya berani melakukan pengeroyokan terhadap seorang wanita muda!"

Ucapan Retno Wilis ini tajam sekali dan menusuk perasaan dan harga diri Wasi Shiwamurti yang menjadi merah mukanya saking marah dan malunya.

"Babo-babo, Retno Wilis!" bentak Wasi Shiwamurti dengan suara menggeledek. "Sumbarmu seperti menyambarnya halilintar dimusim hujan! Kaukira kami takut kepadamu untuk bertanding satu lawan satu? Hayo majulah, aku tidak akan mengeroyokmu, aku akan maju seorang diri untuk melawanmu satu lawan satu!"

Pada saat itu, tampak dua bayangan orang berkelebat dan terdengar suara lantang,

"Diajeng Retno Wilis, jangan takut aku datang membantumu!"

Retno Wilis cepat menengok dan melihat seorang pemuda yang tampan bertubuh tegap dan bersikap gagah, ia girang karena mengenal bahwa pemuda itu adalah Harjadenta, pemuda perkasa dari Gunung Raung itu. Akan tetapi lebih girang lagi hatinya melihat Bagus Seto bersama pemuda itu. Kalau hanya Harjadenta yang datang membantu, ia masih meragukan apakah ia dan Harjadenta mampu menghadapi banyak lawan itu. Akan tetapi dengan munculnya Bagus Seto, ia merasa tenang.

"Kakangmas Harjadenta! Kakang Bagus Seto! Bagaimana kalian dapat datang bersama?"

"Kami saling berjumpa dalam perjalanan lalu bersama-sama menuju ke Blambangan," kata Harjadenta dengan girang. Dia tidak mengenal orang-orang tua berpakaian pendeta itu, maka dia memandang rendah. Dengan adanya Retno Wilis dan Bagus Seto di situ, dia tidak merasa takut menghadapi siapa juga. Akan tetapi ketika melihat Ni Dewi Durgomala dan Ki Shiwananda, dia lalu teringat akan mereka yang memimpin agama baru yang menyesatkan itu. Dia mengerutkan alisnya, maklum bahwa dia berhadapan dengan musuh-musuh yang sakti.

Sementara itu, Bagus Seto yang mengamati Wasi Shiwamurti, dapat melihat bahwa Kakek itu memiliki wibawa yang teramat kuat. Dia khawatir kalau adiknya tidak akan mampu menandingi wasi itu, maka dia lalu menghampiri adiknya dan berkata,

"Retno, apa yang sedang terjadi di sini?” dia juga menoleh kepada Jayawijaya yang berdiri di samping Retno dan terkejutlah Bagus Seto melihat sinar mata yang terang dan jernih dari pemuda yang sikapnya amat tenang itu. Dia kaget karena dapat menduga bahwa pemuda ini tentu memiliki kekuatan yang dahsyat di balik kelembutannya.

"Kakang Bagus Seto, ini adalah Wasi Shiwamurti, pendiri dari agama baru yang dibantu Ni Dewi Durgomala dan Ki Shiwananda yang sudah kakang kenal. Yang lain-lain itu adalah para senopati Blambangan dan anak buahnya. Mereka itu hendak menangkap aku dan kakang Jayawijaya ini. Oya, perkenalkan, kakang. Ini adalah kakang Jayawijaya yang melakukan perjalanan bersamaku. Kakang Jaya, ini kakakku bernama Bagus Seto dan yang itu adalah kakangmas Harjadenta dari Gunung Raung."

Melihat sikap dan pandang mata adiknya terhadap pemuda yang lembut itu, dan melihat cara pemuda itu memandang adiknya, Bagus Seto segera tahu bahwa ada hubungan batin yang istimewa di antara keduanya. Sejenak ia bertukar pandang dengan Jayawijaya dan dalam waktu beberapa detik itu seolah keduanya saling dapat menyelami isi hati masing-masing dan kembali Bagus Seto merasa terkejut dan kagum. Dia tahu bahwa pemuda ini bukan seorang pemuda biasa saja, sebaliknya Jayawijaya juga merasa betapa kuatnya pancaran sinar mata Bagus Seto.

"Akan tetapi kenapa mereka itu hendak menangkap kalian, Retno?"

"Mereka itu hendak menawan aku dengan tuduhan menjadi telik sandi, kakang dan hendak membebaskan kakang Jayawijaya. Akan tetapi kakang Jayawijaya tidak mau dibebaskan seorang diri saja dan menuntut agar aku dibebaskan pula. Mereka hendak memaksa aku menyerah dan aku menentang untuk bertanding satu lawan satu kalau mereka itu bukan pengecut yang curang dan suka main keroyokan."

Melihat Retno Wilis bercakap-cakap dengan pemuda berpakaian serba putih yang baru muncul bersama seorang pemuda lain, bicara dan mengobrol tanpa mempedulikan dia dan kawan-kawannya, Wasi Shiwamurti menjadi marah.

"Retno Wilis, siapa hendak mengeroyokmu? Aku terima tantanganmu untuk bertanding satu lawan satu! Hayo majulah, siapa hendak melawanku?" Wasi Shiwamurti menantang.

Tiba-tiba Retno Wilis mendapat sebuah pikiran yang dianggap baik dan menguntungkan.

"Begini saja, Wasi Shiwamurti. Sekarang telah datang kakang Bagus Seto dan kakangmas Harjadenta, jadi kami ada bertiga. Nah, kalian boleh mengajukan tiga orang jagoan kalian untuk dipertandingkan dengan kami bertiga, maju satu demi satu. Kalau pihakku menang dua, berarti aku menang dan engkau harus membebaskan kami. Sebaliknya kalau pihak kalian yang menang dua, kalian boleh menawanku. Bagaimana, beranikah engkau menerima tantanganku ini?"

Wasi Shiwamurti tertawa mengejek. Dia mengandalkan dua orang pembantu utamanya, yaitu Ni Dewi Durgomala dan Ki Shiwananda.

"Ha-ha-ha, bagus! Coba sekarang kauajukan jagomu untuk melawan jago kami. Ki Shiwananda, majulah! Nah, siapa yang akan maju melawan Ki Shiwananda?".

Pada saat itu terdengar bentakan nyaring suara wanita. "Siapa berani menggangu anak-anakku?"

Dua sosok bayangan berkelebat dan di situ telah berdiri Endang Patibroto dan seorang pemuda gagah yang bukan lain adalah Jarot. Putera Adipati Kertajaya dari Pasisiran ini melakukan perjalanan merantau dan memang dia ingin sekali menyusul Endang Patibroto yang pernah menolongnya dari tangan kedua orang kakaknya, Lembu Alun dan Lembu Tirta, yang berniat membunuhnya dengan bantuan guru mereka, yaitu Wasi Surengpati.

Karena Adipati Kertajaya adalah seorang Adipati yang setia terhadap Jenggala dan Panjalu, maka dia merasa khawatir terhadap keselamatan Endang Patibroto yang hendak menyelidiki keadaan Nusabarung dan Blambangan. Maka dia tidak mencegah, bahkan menyetujui ketika puteranya, Jarot menyatakan keinginannya untuk merantau dan menyusul Endang Patibroto ke kedua kadipaten itu, dan kalau perlu membantunya.

Demikianlah, ketika tiba di luar perbatasan Blambangan, Jarot bertemu dengan Endang Patibroto dan mereka melanjutkan perjalanan bersama memasuki daerah Blambangan. Kebetulan sekaii mereka melihat Retno Wilis, Bagus Seto, Jayawijaya dan Harjadenta sedang berhadapan dengan banyak orang yang sikapnya mengancam, maka Endang Patibroto lalu membentak marah.

"Retno, apa yang terjadi di sini? Siapa orang-orang menjemukan ini?" bentak Endang Patibroto galak kepada puterinya.

"Kanjeng ibu, mereka adalah Wasi Shiwamurti, pendiri agama baru dan kawan-kawannya. Dia hendak menawanku, dan aku mengajukan usul untuk bertanding satu lawan satu."

"Babo-babo! Siapa hendak menandingi puteriku, akulah lawannya! Engkaukah, pendeta palsu, yang hendak maju? Nah, akulah lawanmu!" kata Endang Patibroto sambil menghadapi Wasi Shiwamurti.

Sang wasi dan kawan-kawannya terkejut dan gentar menghadapi wanita setengah tua yang gagah perkasa dan galak bukan main itu. Wasi Shiwamurti sudah mendengar banyak tentang Endang Patibroto, wanita yang sakti itu. Akan tetapi tentu saja dia tidak takut karena banyak kawan dan anak buahnya.

"Bagus, kiranya engkau-sendiri yang datang, Endang Patibroto. Sudah lama karni mendengar akan namamu dan kebetulan sekali sekarang engkau datang mengantarkan nyawa!"

"Wasi Shiwamurti, keadaan sekarang berubah. Ibuku telah datang, maka dipihak kami bertambah seorang lagi, menjadi empat orang yang akan maju sebagai jago kami!"

"Bukan empat, melainkan lima!" Endang Patibroto berseru dan ia menuding ke arah Jarot. "Pemuda ini pun dapat menjadi jago kita, Retno. Kenalkan, dia bernama Jarot, putera Adipati di Pasisiran."

Jarot mengangguk kepada Retno Wilis, Bagus Seto, Harjadenta dan Jayawijaya. Retno segera memperkenalkan dua orang pemuda yang sejak tadi diam saja itu kepada ibunya.

"Ibu, ini adalah kakangmas Harjadenta yang juga menjadi jago kita. Dan yang ini adalah kakang Jayawijaya yang bersama aku dijadikan tawanan oleh orang-orang Blambangan."

Endang Patibroto tersenyum kepada puterinya.

"Aku sudah kenal dengan anakmas Jayawijaya, Retno. Anakmas Jayawijaya, bagaimana andika dapat bersama anakku menjadi tawanan orang-orang Blambangngan?"

Jayawijaya memberi hormat kepada Endang Patibroto.

"Bibi, kebetulan sekali saya bertemu dengan diajeng Retno Wilis kemudian melakukan perjalanan bersama."

Diam-diam Endang Patibroto merasa girang sekali. Ia sudah mengambil keputusan untuk menjodohkan Retno Wilis dengan pemuda yang aneh luar biasa ini, dan tahu-tahu mereka sudah bertemu bahkan melakukan perjalanan bersama.

"Ah, begitukah? Retno, mari kita berlima maju dan membasmi orang-orang jahat ini!"

Retno Wilis menghadapi Wasi Shiwamurti.

"Wasi Shiwamurti, di pihak kami ada lima orang jago. Marilah kita bertanding satu lawan satu!"

"Paman Wasi, biar aku yang maju sebagai jago pertama!" terdengar bentakan keras dan seorang laki-laki tinggi besar melompat keluar. Usianya kurang lebih lima puluh tahun dan tubuhnya gagah dan tampak kokoh kuat. ”Aku adalah, senopati Blambangan bernama Rajah Beling. Siapa berani melawan aku?" katanya sambil membusungkan dadanya yang lebar dan tebal.

"Diajeng Retno Wilis, biar aku yang menandinginya!” kata Harjadenta dan Retno Wilis yang maklum akan kepandaian pemuda dari Gunung Raung ini mengangguk. Ia belum tahu. bagaimana tingkat kepandaian Jarot, pemuda yang dating bersama ibunya, maka tentu saja ia tidak berani mengajukan pemuda itu.

Dengan gagah Harjadenta melangkah maju menghadapi Senopati Rajah Beling yang memandang kepadanya dengan matanya yang tebar itu terbelalak menyeramkan. Harjadenta tersenyum, sikapnya tenang saja.

"Orang muda, sebutkanlah namamu agar engkau tidak mati tanpa nama!" bentak Senopati Rajah Beling dengan suara menggelegar.

"Aku Harjadenta dari Gunung Raung. Guruku adalah Eyang Empu Gandawijaya kalau engkau ingin tahu," jawab harjadenta dengan sikap tenang. Dia adalah seorang yang jujur, maka tanpa ditanya dia sudah memperkenalkan gurunya.

"Hemm, murid Empu Gandawijaya? Orang muda, karena kami sudah mengenal Empu Gandawijaya dan pernah memesan keris buatannya, maka kunasihatkan agar engkau pulang ke Gunung Raung dan jangan mencampuri urusan ini. Aku memberi kesempatan kepadamu untuk hidup demi gurumu."

"Senopati Rajah Beling, kita telah memilih pihak masing-masing dan kita berhadapan sebagai musuh. Tidak perlu engkau menyinggung-nyinggung nama guruku. Kita telah menjadi jago dari masing-masing pihak. Majulah, aku siap menandingimu!"

"Orang muda keras kepala, tidak tahu di sayang orang. Sekarang engkau akan mati!" Berkata demikian, senopati yang tinggi besar itu sudah menerjang maju dengan tangan kanan dikepal sebesar kepala orang dan menyambar ke arah kepala Harjadenta, sedangkan tangan kirinya membentuk cakar mencengkeram ke arah dada pemuda itu. Gerakannya mendatangkan angin, pertanda bahwa gerakan itu mengandung tenaga yang besar, juga datangnya amat cepatnya.

Namun Harjadenta adalah seorang pemuda yang tangkas dan gesit. Menghadapi serangan itu dia tidak menjadi gugup, cepat miringkan tubuhnya dan menarik kepalanya ke belakang sehingga pukulan dan cengkraman lawan itu hanya mengenai angin kosong belaka. Rajah Beling menjadi penasaran dan cepat kakinya menyusul dengan tendangan yang mencuat secepat ular mematuk. Kaki yang besar dan panjang itu menyambar ke arah dada Harjadenta. Namun pemuda ini sudah siap siaga.

"Wuuuuuuuuttt...dukkkk!"

Lengan kanan Harjadenta sudah menangkis kaki kiri lawan yang menyambar dengan tendangan itu dan ternyata tenaga pemuda ini tidak kalah oleh tenaga tendangan lawan. Buktinya kaki yang tertangkis itu terpental dan membuat tubuh Rajah Beling menjadi doyong.

Kesempatan ini dipergunakan oleh Harjadenta untuk membalas. Selagi tubuh lawannya condong ke kanan, dia memapakinya dengan tamparan tangan kiri dengan jari-jari terbuka yang ditujukan ke arah leher lawan.

"Syuuuuuttt...!" Tamparan yang kuat ke itu juga tidak mengenai sasaran karena biar pun tubuhnya condong ke kanan, senopati yang banyak pengalaman bertanding itu sudah menjatuhkan tubuhnya ke belakang, lalu menggelinding dan meloncat bangun kembali.

Mereka sudah berhadapan lagi seperti dua ekor ayam jago sedang berlaga. Keduanya memasang kuda-kuda. Rajah Beling memasang kuda-kuda atau pasangan yang disebut Mahesa Mungkur, yaitu tubuhnya membelakangi lawan, akan tetapi lehernya menoleh ke belakang dan matanya memandang penuh kewaspadaan, kedua kakinya siap untuk membalik dan kedua tangannya dengan jari-jari terbuka terpasang di depan dada, seolah-olah seekor harimau yang sedang marah dan siap untuk menerkam musuhnya.

"Haiiiit...!" Rajah Beling tiba-tiba memutar dua kakinya dan kedua tangannya menyambar dari kanan kiri, membuat gerakan menggunting ke arah tubuh Harjadenta..

"Yaaaahhh...!" Harjadenta juga mengeluarkan pekik dan kedua tangan yang membentuk cakar itu berkembang ke kanan kiri menangkis dua pukulan yang menggunting dari lawan, kemudian kaki kanannya menyambar ke arah perut Rajah Beling.

"Wuuuttt... desss...!"

Rajah Beling tak sempat mengelak, maka diapun menggerakkan kaki kirinya menyambut tendangan itu sehingga kedua tulang kering kaki mereka bertemu dengan kerasnya.

Keduanya terpelanting dan terhuyung ke belakang. Jebol kuda-kuda mereka ketika kedua kaki mereka saling bertemu itu dan ternyata tenaga mereka seimbang sehingga keduanya terpelanting dan hampir roboh!

"Babo-baba, keparat! Ada juga isinya bocah ini!" kata Rajah Beling marah.

"Senopati Rajah Beling, keluarkan semua kedigdayaan dan aji kesaktianmu!" tantang Harjadenta.

"Keparat! Sambutlah pusakaku ini jika engkau mampu!" Rajah Beling mencabut sebatang pedang dari pinggangnya.

"Hemm, belum lecet kulitmu, belum patah tulangmu, engkau telah mengeluarkan pusaka! Apa engkau kira hanya engkau yang memiliki pusaka? Aku pun memiliki sebatang pusaka ampuh yang akan menandingi pusakamu!" Berkata demikian, Harjadenta mencabut kerisnya, yaitu Ki Mengeng, sebatang keris buatan Empu Gandawijaya.

"Maju dan sambutlah pusakaku ini yang akan mengantarmu ke alam baka!" bentak Rajah Beling dengan suara garang, dan dia sudah menerjang ke depan, pedangnya melayang dan membacok ke arah kepala harjadenta.

Pemuda itu maklum akan datangnya serangan yang berbahaya. Dia cepat menggeser kakinya dan mengelak ke samping kiri. Ketika pedang yang berkilauan saking tajamnya itu meluncur lewat, cepat diapun memasukkan kerisnya menusuk ke arah lambung lawan.

Rajah Beling cukup gesit dan melihat dirinya terancam maut di ujung keris lawan, diapun melompat ke belakang dan luput dari serangan itu. kemudian dia menerjang lagi, memutar pedangnya sehingga tampak gulungan sinar pedang yang seolah berubah menjadi banyak itu. Dari gulungan sinar itu mencuat sinar pedang menusuk ke arah dada Harjadenta.

Pemuda ini cepat memutar pergelangan tangan kanannya yang memegang keris, kerisnya berputar menangkis pedang lawan. Karena maklum bahwa lawannya memiliki tenaga besar, ketika menangkis Harjadenta mengerahkan tenaganya.

"Cring... tranggg...!"

Dua kali pedang bertemu keris dan tampaklah bunga api berpijar menyilaukan mata ketika dua batang senjata itu bertemu di udara dengan kuatnya.

Keduanya lalu melangkah ke belakang untuk memeriksa senjata masing-masing. Setelah mendapat kenyataan bahwa senjata mereka tidak rusak, keduanya maju lagi dan saling serang dengan hebatnya. Ternyata tingkat kepandaian kedua orang ini berimbang sehingga pertandingan itu berlangsung seru dan sukar untuk diramalkan siapa yang akan keluar sebagai pemenang.

Sebetulnya Harjadenta masih menang sedikit dalam hal kecepatan , sedangkan tenaga mereka seimbang. Tetapi Rajah Beling menutup kekalahannya itu dengan kemenangan dalam pengalaman bertanding. Gerakannya lebih matang dibandingkan Harjadenta, jurus-jurus silatnya dapat dikembangkan dengan berbagai gerakan yang cepat tidak terduga, sehingga kadang-kadang Harjadenta dibuat kaget.

Ada seperempat jam mereka bertanding dan keadaannya masih seimbang sehingga para penonton kedua pihak merasa tegang sekali. Jayawijaya yang ikut juga menjadi penonton, mengerutkan alis. Dalam hatinya dia sama sekali tidak senang menyaksikan pertandingan ini karena maklum bahwa seorang di antara mereka yang bertanding tentu akan tewas atau setidaknya terluka. Dia menganggap bahwa pertandingan itu bukan merupakan cara penyelesaian yang baik dan sehat.

Tetapi dia pun tahu bahwa dia tidak dapat mencegah karena kedua pihak sudah setuju untuk menyelesaikan persoalan dengan adu kepandaian silat. Tentu saja dia berpihak kepada rombongan Retno Wilis kareni pihak gadis itulah yang benar sedangkan pihak Blambangan salah akan tetapi dia tidak menghendaki cara kekerasan seperti itu.

"Hauuuppppp...!" Kembali Rajah Beling mengeluarkan bentakan nyaring dan dia sudah merendahkan tubuh sampai berjongkok dan pedangnya menyerampang ke arah kedua kaki Harjadenta. Pemuda ini melompat ke atas belakang, akan tetapi baru saja kedua kakinya menginjak tanah, Rajah Beling sudah melompat ke atas dan menyerang dari atas dengan pedangnya, gerakannya seperti seekor burung garuda menyambar mangsanya.

Harjadenta terkejut bukan main. Serangan lawannya itu sedemikian cepatnya dan tahu-tahu pedang itu telah menyambar ke arah lehernya dari atas! Dia mencoba untuk mengelak dengan miringkan tubuh atasnya, akan tetapi pedang itu masih saja dapat menyerempet pundak kirinya. Baju di bagian pundak kirinya robek berikut kulit pundaknya, terluka dan mengeluarkan darah. Akan tetapi Harjadenta cepat menusukkan kerisnya ke arah tubuh yang masih melayang di atas itu. Rajah Beling menarik kakinya, akan tetapi tetap saja keris itu masih melukai pahanya sehingga mengucurkan darah.

Keduanya berlompatan ke belakang, Harjadenta berdarah pada pundak kirinya dan Rajah beling berdarah pula paha kanannya. Kawan-kawan dari kedua pihak cepat maju menolong teman masing-masing. Retno Wilis merasa lega setelah melihat bahwa luka di pundak Harjadenta tidak parah walau pun tentu saja kurang baik kalau pemuda itu melanjutkan pertandingan karena lukanya itu akan membuat gerakannya menjadi kurang leluasa dan lambat.

"Retno Wilis, jagomu telah terlukai" kata Wasi Shiwamurti lantang.

Retno Wilis bertolak pinggang menghadapi sang wasi itu.

"Akan tetapi jagomu juga terluka lebih parah pada pahanya! Jagoku tidak dapat dikatakan kalah?"

Wasi Shiwamurti melihat betapa luka di paha Rajah Beling tidak memungkinkan bagi senopati Blambangan itu untuk melanjutkan perkelahian, maka diapun segera berkata lantang,

"Retno Wilis! Karena jago kita masing-masing sudah terluka, maka keadaan mereka berimbang, tidak ada yang menang atau kalah. Pertandingan pertama ini kita anggap seri tanpa ada yang menang. Mari kita lanjutkan dengan pertandingan ke dua!"

"Kakang Wasi Shiwamurti, biarkan aku yang maju sekarang!" terdengar teriakan dan Wasi Karangwolo sudah melangkah maju, menghadapi pihak Retno Wilis sambil berkata, "Hayo siapa akan berani menandingi Wasi Karangwolo, penasihat Sang Adipati di Blambangan!"

Retno Wilis yang sudah tahu akan kehebatan ilmu kanuragan maupun ilmu sihir yang dimiliki Wasi Karangwolo, menjadi ragu. Kalau ia sendiri yang maju, bagaimana nanti kalau menandingi Wasi Shiwamurti dan kedua pembantunya yang sakti, yaitu Ni Dewi Durgomala dan Ki Shiwananda? Mereka bertiga itu akan ia hadapi bertiga bersama ibunya dan kakaknya.

Satu-satunya jago yang ada padanya hanya pemuda yang bernama Jarot itu, akan tetapi karena ia belum tahu sampai di mana tingkat kepandaian pemuda itu, ia tidak berani menyuruhnya maju. Kalau tingkatnya hanya setingkat kepandaian Harjadenta, tentu akan kalah menandingi Wasi Karangwolo. Ia hanya memandang ke arah pemuda itu dan kepada ibunya. la melihat ibunya mengangguk, dan Jarot agaknya maklum bahwa dia diharapkan untuk mewakili pihak Retno Wilis.

Sejak tadi Jarot memperhatikan Retno Wilis dan dia menjadi kagum bukan main, bahkan terpesona. Selama hidupnya baru sekali ini dia bertemu dengan seorang dara yang bukan saja cantik jelita, namun juga pemberani dan gagah perkasa. Seperti dara inilah kiranya tokoh Maha Bharata yang bernama Srikandi itu! Akan tetapi karena baru saja dia diperkenalkan dengan Retno Wilis dan dia merasa rikuh untuk bicara kepada dara itu, maka dia berkata yang ditujukan kepada Endang Patibroto.

"Kanjeng Bibi Endang Patibroto! Perkenankan saya maju sebagai jago nomor dua pihak kanjeng bibi!"

Endang Patibroto tersenyum dan mengangguk. "Akan tetapi berhati-hatilah, anakmas Jarot. Aku pernah bertanding dengan wasi busuk ini, dia cukup tangguh dan memiliki ilmu sihir, banyak akalnya yang licik!"

Jarot tersenyum. "Saya akan berhati-hati, kanjeng bibi."

Dia lalu melangkah maju menghadapi Wasi Karangwolo dan berkata, "Sang Wasi, akulah tandingmu dan majulah, aku sudah siap!"

Wasi Karangwolo marah mendengar ucapan Endang Patibroto tadi. Dia dikatakan sebagai seorang wasi busuk yang licik! Dengan muka berubah merah saking marahnya dia sudah mencabut sebatang keris panjang dari pinggangnya, mengamangkan kerisnya kepada Jarot dan membentak,

"Orang muda, siapakah andika yang berani menghadapi Wasi Karangwolo?"

"Namaku Jarot, aku putera Adipati Kertajaya dari Pasisiran, dan aku adalah murid Sang Bhagawan Dewondaru dari Gunung Semeru," kata Jarot.

Melihat lawannya memegang sebatang keris panjang, iapun mencabut keris yang terselip di pinggangnya, sebatang keris berluk tujuh yang berwarna hitam. Itulah keris Nogo Ireng pemberian gurunya, sebatang keris pusaka yang ampuh.

Mendengar bahwa pemuda itu murid Sang Bhagawan Dewondaru yang telah dia kenal namanya sebagai seorang bhagawan yang sakti, Wasi Karangwolo tidak berani memandang rendah lawannya yang masih muda.

"Jarot, engkau bocah kemarin sore yang masih amat muda berani menandingi aku yang pantas untuk menjadi kakekmu? Hayo berlutut dan mengaku kalah, agar engkau tidak perlu mampus di tanganku. Berlututlah kau!" Sambil berkata demikian, Wasi Karangwolo mengerahkan kekuatan sihirnya untuk mempengaruhi pemuda itu.

Endang Patibroto terkejut melihat ini, khawatir kalau-kalau pemuda itu akan tersihir. Betapapun juga, ia tidak berani menggunakan kekuatan sihirnya untuk menolong, karena dalam pertandingan yang diadakan satu lawan satu itu tentu saja tidak boleh ada yang turun tangan menolong. Maka ia hanya menonton dengan hati tegang, demikian pula Retno Wilis. Bagus Seto yang melihat ini, hanya memandang dengan sinar matanya yang lembut namun tajam mencorong itu.

Jarot telah menerima gemblengan dari Bhagawan Dewondaru dan sudah dibekali ke kuatan batin yang hebat. Namun menghadapi kekuatan sihir Wasi Karangwolo, pertahanan batinnya kurang kuat dan hampir saja dia menjatuhkan diri berlutut karena perintah itu demikian berpengaruh dan mengandung wibawa yang amat kuat, hampir tidak dapat dia menahannya. Akan tetapi tiba-tiba pengaruh itu lenyap dan dorongan untuk berlutut lenyap pula. Dia tersenyum, tidak tahu bahwa diam-diam kekuatan pandang mata Bagus Seto yang membantunya. Dia hanya mengira bahwa lawannya itu tidak kuat mempengaruhinya!

"Sudahlah, Wasi Karangwolo, tidak ada gunanya bermain-main dengan kata-kata. Mari kita bertanding untuk menentukan siapa yang lebih unggul!" kata Jarot sambil memegang kerisnya menempel di pinggang kanan dan tangan kirinya melintang di depan dada dengan jari-jari tangan
terbuka.

Melihat betapa kekuatan sihirnya tidak mampu memaksa pemuda yang menjadi lawannya itu berlutut, Wasi Karangwolo maklum bahwa dia tidak akan menang menggunakan sihir. Dia mengeluarkan suara gerengan seperti seekor binatang buas dan menerjang ke depan, menusukkan kerisnya ke arah dada Jarot.

Pemuda itu mengelak dengan cepat sambil melangkah mundur. Akan tetapi dengan ganasnya Wasi Karangwolo sudah-menyerangkan kerisnya lagi, sekali ini menusuk ke arah perut. Karena serangan itu di lakukan dari dekat dan cepat datangnya, Jarot tidak keburu mengelak dan diapun menggerakkan kerisnya untuk menangkis.

"Trik-trikk...!" Dua kali keris bertemu dan Wasi Karangwolo merasa betapa tangannya yang memegang keris tergetar. Akan tetapi Jarot juga merasakan getaran hebat pada lengannya dan maklum bahwa lawan memiliki tenaga sakti yang amat kuat. Diapun cepat membalas dengan tusukan kerisnya ke arah lambung lawan, namun Wasi Karangwolo juga dapat mengelak dengan cepatnya. Terjadilah perkelahian yang seru, saling tusuk dan saling elak, kadang-kadang saling beradu keris.

"Mampus kau!" terdengar sang wasi membentak dan dia menubruk lagi ke depan sambil menusukkan kerisnya ke arah leher lawannya.

"Wuuuuutttt...!" Tusukan itu luput karena Jarot mengelak ke belakang.

"Wirrr...!" Kaki Wasi Karangwolo menyambar dengan sebuah tendangan kilat. Tak mengira bahwa lawannya akan mengirim tendangan yang dahsyat itu, Jarot hanya dapat menggunakan tangan kirinya untuk menangkis.

"Dukkk...!"


Lengan kiri Jarot bertemu dengan kaki wasi Karangwolo. Tendangan itu demikian kuatnya sehingga membuat tubuh Jarot terhuyung. Kesempatan ini dipergunakan sang wasi untuk mendesak dan mengejar dengan tusukan-tusukan kerisnya. Jarot yang terdesak hebat itu tiba-tiba melempar tubuh ke belakang, berjungkir balik tiga kali, barulah dia terhindar dari desakan dan kini sudah siap lagi menghadapi lawan! Gerakannya ini bagus sekali, membuat Retno Wilis mengangguk-angguk. Pemuda itu memang cukup tangkas, akan tetapi ia tetap khawatir karena Wasi Karangwolo memang benar-benar digdaya.....

0 Response to "Sepasang Garuda Putih Jilid 27"

Post a Comment